City Of Sin Book 2 Chapter 8 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 8

Benih

Setelah menyerap sebagian jiwa Richard, Benih di dalam telur telah membangun hubungan spiritual dengan Richard, sama seperti yang ia bagikan dengan Waterflower. Itu belum membuka cangkangnya, tetapi sudah meminta darah Richard.

Panggilannya cukup lemah, hampir seolah-olah akan memudar. Namun, kehausan itu sangat berbeda. Richard tersesat dalam trans sesaat, tidak sadar sampai dia merasakan kehangatan dari wajahnya. Dia menyeka dengan tangannya, menemukan telapak tangannya ditutupi noda merah.

Baru pada saat itulah Richard menyadari mulutnya berbau darah juga. Ini mungkin karena cedera yang diderita organ-organnya ketika dia mencoba menahan rasa sakit yang hebat karena jiwanya terkoyak. Darah juga mengalir keluar dari hidungnya dan sudut matanya, itulah sebabnya menutupi wajahnya.

“Darah …” benih itu masih berseru. Ini bukan bahasa yang dikenal, melainkan fluktuasi yang menghujani jiwanya dengan permintaan itu. Dia memutuskan untuk mengoleskan darah di tangannya ke kulit telur yang mulus dan berkilau itu.

Saat dia melakukannya, semua darah dikonsumsi. Richard bisa tahu dalam benaknya bahwa kehidupan di dalam telur mulai tumbuh dengan cepat, terus berubah ketika kehadirannya tumbuh semakin kuat. Pada akhirnya, bahkan dia sendiri harus bergidik.

‘Benih’ itu tidak lagi meminta darah. Setetes itu mirip dengan percikan api, menyalakan api kehidupannya. Sebuah klik lembut terdengar, dan celah yang terlihat muncul di kulit telur, segera diikuti oleh lebih banyak lagi. Pisau tajam kegelapan akhirnya keluar, menandakan bahwa telur itu telah menetas. ‘Benih’ itu tumbuh.

Cangkang telur hancur dengan bilah itu sebagai bagian tengahnya, serpihan-serpihan jatuh ke tanah ketika sesuatu yang tampak seperti serangga hitam merayap keluar dari dalam. Makhluk ini memiliki enam anggota badan seperti artropoda, dengan perut yang sangat besar. Dua bilah tajam menempel pada area di dekat kepalanya, membuatnya tampak seperti bola kecil yang lucu dengan beberapa bilah tertempel di atasnya.

Makhluk itu menyelam selama sisa cangkang telur saat ia keluar, mengunyah semuanya dalam sekejap mata. Itu membersihkan fragmen-fragmen secara menyeluruh, tidak meninggalkan apa-apa sama sekali. Rasanya seperti ruang hampa telah menyedot semua yang ada di tanah.

Hal lain yang dilakukan makhluk itu adalah membersihkan noda darah Richard. Tidak diketahui bagaimana tepatnya ia dapat menyerap semua darah, tetapi rumput telah kehilangan semua sisa darahnya.

Makhluk itu kemudian memaksakan diri, seluruh tubuhnya gemetar dengan cepat ketika cairan lengket di permukaannya dengan cepat diserap ke dalam. Cangkangnya secara bertahap tumbuh keras, mulai berkilau bahkan ketika tubuhnya tumbuh dengan kecepatan yang terlihat. Membersihkan sisa-sisa kulit telur di tanah, ia mengangkat tubuhnya dengan sekuat tenaga, memandang Richard dengan enam pasang mata. Organ kompleks yang dimilikinya sebagai mulut mulai membuka dan menutup dengan cepat.

Banyak suku kata yang tidak dapat dipahami terdengar dalam kesadaran Richard, tanpa henti, cepat, dan kacau. Butuh beberapa saat bagi mereka untuk berubah menjadi suara yang jelas, aneh, suara dari makhluk yang baru lahir ini. Itu hanya mencari cara untuk berkomunikasi dengan Richard, dan telah mengidentifikasi bahwa menjadi bahasa umum Norland, bukan gelombang spiritual yang telah digunakan sebelumnya.

“Perlu … Energi tinggi … Makanan” Makhluk itu berjuang untuk mengekspresikan dirinya.

“Kau adalah benih?” Richard memeriksa.

“Benih … Hibernasi … Untuk saat kita bepergian” Itu masih tidak bisa merumuskan kalimat yang tepat.

“Kita? Apa kau?” Tanya Richard.

Suara itu menjadi tidak jelas sekali lagi ketika Richard mengajukan pertanyaan itu, tumbuh lagi dengan penuh kesulitan, “Kita… Aku tidak yakin. Aku tidak tahu siapa kita … Memori hanya kembali ke kelahiran. Segala sebelumnya … kosong … Aku adalah Broodmother, ada untuk memusnahkan musuh”

“Siapa musuhmu?” Tanya Richard waspada. Makhluk kecil ini baru saja lahir, tetapi sudah mengeluarkan aura yang membuatnya gemetar. Musuh-musuhnya pasti akan lebih sulit untuk dihadapi.

“Musuhmu adalah musuhku, Tuan” Kali ini, jawabannya lancar dan jelas.

“Kau memanggilku tuanmu?”

“Ya, kau menghidupkanku. Hanya aku yang telah ditentukan sebelumnya … Master dapat menghidupkan ku. Aku akan mengikuti … perintah”

Richard berjongkok, memandangi makhluk kecil ini yang kelihatan seperti serangga aneh, “Broodmother … Makanan seperti apa yang bisa kau pertahankan?”

“Darah, daging … semua jenis kehidupan … kristal energi …” jawabnya dengan susah payah, membuat masalah kosa kata menjadi jelas. “Aku masih dalam tahap pertamaku, larva. Aku bisa mengais makanan sendiri. Aku masih perlu belajar bahasa mu, Master. Itu akan membutuhkan satu hari”

Richard sedikit terdiam. Bahkan grand mage dengan bantuan mantra kemahiran bahasa akan membutuhkan setidaknya setengah bulan untuk menguasai bahasa sepenuhnya. Bahkan komunikasi dasar memerlukan tiga hari, tetapi bayi yang baru lahir ini mengatakan bahwa hanya perlu satu hari!

“Aku akan memberimu sesuatu untuk dimakan, masih ada sisa makanan di pangkalan. Kau baru saja lahir, dan mungkin menghadapi bahaya di luar”  

“Tidak, aku bisa merasakannya. Di sini … Aku tidak punya predator” Sang Broodmother kemudian membuka cangkang di punggungnya, memperlihatkan sayap-sayap kecil. Dia mengepakkan mereka dengan keras, membuat tubuhnya mengudara sampai sejajar dengan mata Richard. Kemudian terbang ke hutan, lambat dan kikuk.

Tiba-tiba, Richard terkejut. Presisi memberitahunya bahwa makhluk ini sudah setengah kali lebih besar daripada saat baru lahir, ukurannya yang meningkat setara dengan massa kulit telur yang telah dicerna. Ini mendekati penyerapan makanan yang tak ada habisnya, prospek yang menakutkan!

Tanpa sadar, Richard merasakan ketakutan yang tak terlukiskan terhadap makhluk yang belum pernah dia dengar sebelumnya. Tidak ada catatan Sihir yang memperhitungkan keberadaannya, dan sementara itu tampak seperti serangga mengkilap yang indah sekarang, itu membuatnya ketakutan sampai ke tulang belakang.

Richard bisa mengingat beberapa bentuk kehidupan yang bahkan lebih aneh daripada broodmother. Bahkan subterra di Norland memiliki makhluk seperti iblis penghisap jiwa dan rusa hutan, serta manusia laut. Namun, tidak peduli seberapa aneh dan mengerikannya ras ini, atau seberapa destruktif atau menakutkan kekuatan mereka, biasanya ada banyak informasi yang direkam tentang mereka. Mereka tangguh, ya, tapi tidak menakutkan. Hanya orang yang tidak dikenal yang menakutkan laki-laki.

Richard bisa tahu posisi kasar Broodmother semang itu melalui koneksi jiwa mereka, sama seperti yang bisa dilakukannya dengan Waterflower. Dia bahkan dapat menyentuh pikirannya, sebuah dunia es tanpa kehidupan yang tanpa emosi. Bagian yang benar-benar menakutkan adalah fokus pikirannya yang mengerikan. Pada saat ini, keseluruhan keberadaannya dikhususkan untuk mencari makanan. Itulah salah satu arahannya: mengonsumsi makanan dengan cepat agar bisa tumbuh melewati tahap larva.

Fungsi Broodmother? Richard menerima informasi bahwa itu akan ditunjukkan padanya begitu selesai dengan tugas.

Pada saat itu, Flowsand berlari dengan dua ksatria di sampingnya. Dia hanya menghela nafas lega begitu dia melihatnya aman dan baik di kejauhan, memeriksa, “Apa yang terjadi? Apa kau baik baik saja?”

“Aku baru saja berhasil menanam benih. Isinya adalah ‘BroodMother’, dan makhluk itu sudah pergi mencari makanan. Apa Kau tahu sesuatu tentang hal-hal ini?” Richard tampak gelisah.

Dia menggambarkan penampilan makhluk itu secara detail, tetapi Flowsand mengatakan dia belum pernah melihat atau mendengar hal seperti itu sebelumnya. Namun, ini bukan pertama kalinya Eternal Dragon memberkati seseorang dengan hal yang tidak diketahui. Penemuan ini meningkatkan catatan mereka sendiri.

Karena Broodmother itu sudah membentuk hubungan dengan jiwanya, dia berkata tidak ada banyak alasan untuk khawatir. Dengan Dia menjadi makhluk kontrak yang dianugerahkan oleh Naga Abadi itu sendiri, pasti tidak akan ada masalah.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded