City Of Sin Book 2 Chapter 9 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 9

Pesan

Sesaat kemudian, Richard kembali ke pangkalan bersama Flowsand. Dia sudah mengerti situasinya, setelah menyelesaikan prioritasnya. Tugas pertama dan terpenting adalah mengumpulkan informasi, baik tentang baron yang masuk maupun lingkungan mereka. Berikutnya adalah untuk meningkatkan moral semua orang, dan akhirnya adalah masalah membentuk pasukan di pesawat ini.

Semua orang yang dikontrak Richard bergegas kembali ke pangkalan, memastikan bahwa dia aman. Richard menugaskan kembali peran mereka, mengirim Olar keluar bersama Gangdor dan Waterflower untuk memeriksa medan. Para troll, yang sekarang bangun, akan membantu para ksatria membersihkan medan perang dan memperbaiki peralatan.

Tiramisu akan memamerkan keahliannya, menyalin sejumlah besar gulungan kemahiran bahasa. Langkah pertama untuk membasmi diri di pesawat ini adalah menaklukkan hambatan bahasa.

Dengan kemajuan Olar di interogasi menjadi kurang bersemangat, Richard memutuskan untuk menginterogasi para tawanan sendiri. Flowsand akan membantunya, mencegah mereka mati jika dia kehilangan kendali.

Olar sudah menemukan beberapa informasi, tetapi dia begitu lembut sehingga dia melambat pada poin-poin penting. Mereka memberinya pernyataan yang tidak masuk akal dan bertentangan tentang jumlah tentara dan ksatria yang dimiliki baron, dan bahkan rencana tindak lanjut asli mereka serta bantuan wilayah Baron. Dengan perasaan krisis yang menyelimuti hatinya, Richard sudah kehilangan kesabaran.

Setiap jam berlalu pada saat itu menandakan bahaya yang semakin meningkat. Mungkin pasukan baron sudah dalam perjalanannya, atau para dewa telah mengirimkan orde baru melalui oracle mereka. Bagaimana ia bisa membiarkan para tawanan ini membuang-buang waktu berharga lagi?

Richard masih linglung ketika dia berjalan ke ruang interogasi yang kecil tapi lengkap. Kedua tawanan awalnya merasa seperti mereka bisa menanggung lebih banyak hukuman, tetapi mereka layu karena kedinginan ketika dia berjalan ke dalam ruangan. Cahaya di tempat itu tampaknya redup.

Duo ini ditutupi dengan luka-luka, tetapi tidak satupun dari mereka yang serius. Mereka berdua tampak berusia tiga puluhan, memiliki tubuh yang kuat dan keterampilan yang tampaknya baik juga. Prajurit Level 5 seperti mereka, tatapan tajam mereka menunjukkan bahwa mereka bertekad untuk bertahan hidup apa pun yang mereka lalui. Mereka kemungkinan adalah veteran.

Hanya dengan satu pandangan Richard menyadari bahwa ini akan relatif sulit untuk ditangani, tetapi tidak ada solusi untuk itu. Dua jenis orang tidak dapat dikalahkan oleh penyiksaan: orang-orang dengan iman yang kuat, dan mereka yang akan melindungi sesuatu tidak peduli apa pun yang terjadi.

Para prajurit ini juga mengamati Richard. Dia berjalan tanpa ekspresi, dan melihat lengannya yang panjang, indah, dan stabil, tatapan mereka berubah. Ketika mereka melihat Flowsand berjalan di belakangnya, keduanya yang bisa menggoda elf bard akhirnya berubah ekspresi.

Richard cepat-cepat memeriksa alat di tangannya, memeriksa luka para prajurit. Gerakannya cepat dan terampil, berlatih berkali-kali ketika dia berada di kedai Naya. Prosedur itu telah digali dengan baik sehingga dia bisa akurat tanpa berpikir. Itu adalah salah satu keterampilan paling otentik dari dunia bawah.

Richard tidak mengucapkan sepatah kata pun sejak dia berjalan ke ruang interogasi, hanya mengurus tugas-tugasnya diam-diam. Itu menakutkan para prajurit ini.

“Hei. Hei!” Salah satu dari mereka berteriak ketika Richard merantai nya,” Apa yang kau coba lakukan, Nak?”

Richard menutup telinga terhadap ancaman dan lolongan, hanya menggantung pria itu dan meraih alat-alatnya.

“AH! KAU HARUS DIBAKAR DALAM API! ”Tangisan para prajurit menembus ruang interogasi, menyebar ke seluruh pangkalan. Richard tetap cepat dan mantap, tidak berhenti terlepas dari volume jeritan pria itu. Satu demi satu, semua peralatannya ternoda oleh darah dan dibuang. Flowsand sudah mulai melakukan penyembuhan tingkat rendah, harus mengucapkan mantra sebanyak tujuh kali pada saat Richard melewati seluruh repertoarnya sekali. Tentara itu telah kehilangan semua energinya, amarahnya yang dulu sekarang hanyalah erangan lembut yang datang dari tenggorokannya.

“Selanjutnya” Ini adalah kata pertama Richard sejak dia melangkah ke ruang interogasi.

“Tidak! Jangan sentuh aku, aku akan memberitahumu apa pun yang kau mau— AAAH!” Prajurit pertama telah dikalahkan, dan yang kedua malah menutup teriakan. Richard bahkan tidak mempertimbangkan mendengarkan kata-kata pria itu, mengulangi proses itu sekali lagi.

Lima menit dan enam penyembuhan tingkat rendah sesudahnya, alat telah habis sekali lagi. Kali ini, Flowsand bahkan perlu menggunakan mantra penyembuhan dengantingkat yang lebih tinggi untuk membuatnya tetap hidup. Keduanya dikembalikan ke posisi semula, masih ditutupi dengan luka-luka. Mereka tampak sama seperti sepuluh menit yang lalu, tetapi kesombongan di mata mereka benar-benar menghilang.

Richard melemparkan alat-alat yang ternoda darah ke dalam ember berisi air dingin dengan suara keras. Dia dengan mudah mencuci tangannya, duduk di depan para prajurit, “Sekarang, apa yang kalian katakan? Asal tahu saja, Cleric hanya menggunakan sepertiga dari mana”

Beberapa menit kemudian, Richard telah mengumpulkan semua yang perlu dia ketahui. Dia telah ‘menanyai’ mereka beberapa kali, memastikan bahwa mereka tidak berbohong. Para prajurit pingsan beberapa kali sepanjang proses, tetapi terbangun oleh bilasan air dingin, menjaga mereka dari kehilangan kesadaran.

Air dingin adalah hal terbaik untuk digunakan dalam situasi seperti ini, bukan sihir. Kelembaban tulang yang menyelimuti seluruh tubuh seseorang adalah ‘obat’ yang paling menyegarkan, aliran air mengalir ke belakang dan tetesan yang jatuh dari rambut membuat orang tetap terjaga.

Pada saat mereka yakin mereka tidak bisa mendapatkan petunjuk lagi, Richard dan Flowsand saling memandang. Keduanya merasakan kekhawatiran di benak masing-masing. Mereka telah mengkonfirmasi bahwa ini adalah pesawat perantara, dengan kekuatan militer yang hebat. Basis pengintaian mereka berakhir di Whiterock Duchy, sebuah negeri dengan medan kompleks yang sebagian besar terdiri dari gunung dan hutan. Ada sungai yang mengalir melalui tanah ini, lebih dari sepuluh kilometer jauhnya, menjaga tanah di luar pegunungan subur dan terawat. Di tikungan sungai adalah kastil Baron Forza, di samping kota pelabuhan. Kojo adalah satu dari lima ksatria yang berada di bawahnya.

Pesawat itu sering mengalami hujan dan tanah subur, memungkinkan mereka untuk mengembangkan pertanian mereka ke tingkat di mana makanan cukup berlimpah untuk mendukung populasi besar. Ada hampir 200.000 orang yang tinggal di beberapa ratus kilometer persegi, dengan pasukan berdiri yang sesuai lebih dari seribu orang dengan puluhan ksatria dalam pelatihan.

Tradisi di pesawat ini memungkinkan setiap rakyat biasa untuk menjadi bangsawan atas dasar jasa dan kekuasaan, memberikan mereka sebuah wilayah kecil sebagai bangsawan. Namun, seseorang harus berada di atas level 10 untuk mendapatkan perawatan seperti itu. Forza hanya level 8 pada usia lebih dari lima puluh tahun, tapi itu tidak mengurangi bahaya yang dihadapi Richard. Pasukan Baron yang besar dapat memadamkan Party kecil Richard yang memiliki kurang dari dua puluh orang.

Selain itu, Baron adalah bangsawan yang berkuasa di wilayah besar ini. Jika ada krisis dia bisa memobilisasi veteran pensiunan, orang bebas, tentara bayaran dan melatih pemuda menjadi milisi yang dua kali ukuran tentara. Tentu saja itu masih berarti kurang dari dua ratus pemimpin yang berada di atas level 5, dengan sisanya lebih lemah dari itu.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded