City Of Sin Book 2 Chapter 12 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 12

Pertarungan (2)

Menarik busurnya ke belakang sepenuhnya, Olar mengetuk dahan dengan ujung busur. Para troll berjalan keluar di atas bukit, terengah-engah ketika mereka melemparkan batu besar berbobot beberapa ton ke lereng. Itu berguling ke bawah dengan momentum ganas, menuju tepat ke tengah-tengah pasukan yang maju.

Kedua Priest itu berbalik untuk melihat, dan wajah mereka dipenuhi dengan kepanikan yang luar biasa. Mereka tepat di jalur batu! Itu bergemuruh seperti guntur, angin kencang sudah menghantam wajah mereka.

Seseorang dengan kekuatan besar seperti Sir Menta dapat menahan kekuatan di balik batu itu, tetapi di luar itu bahkan seorang ksatria pemula akan mengalami cedera serius jika mereka kena. Target yang paling mungkin adalah para Priest dan ksatria pemula yang menjaga mereka, jadi pasukan segera menjadi gila. Mereka berlari ke mana-mana, mengganggu formasi mereka dan menyebarkan kekacauan. Beberapa orang dirobohkan, kehilangan orientasi ketika mereka bangkit kembali dan berlari lagi ke jalur batu sebagai gantinya.

Para troll melepaskan raungan hebat yang mengejutkan, menginjak tanah dengan sekuat tenaga. Seluruh lereng bergetar serentak, menyebabkan batu bergulir bergeser sedikit ke arah garis depan. Situasi segera memburuk.

Olar memilih saat yang tepat itu, menyipitkan matanya saat dia melepaskan panah di tangan kanannya. Tembakannya lurus, terselubung dalam lapisan mana hijau muda yang mengisinya dengan pesona penargetan kecil.

Sir Menta tidak repot-repot menghentikan bawahannya berlari liar di semua tempat. Tepat ketika dia akan maju ke depan untuk memblokir batu, dia telah melihat kilatan merah dalam penglihatannya. Sebuah bola api telah ditembakkan dari hutan, ditujukan pada sekelompok tentara yang berkerumun di tengah-tengah kekacauan. Tidak akan butuh lebih dari dua detik untuk mencapai targetnya, dan para prajurit tidak akan bisa lolos dari kobaran api yang akan segera menelan mereka.

Dia berteriak dengan marah, menyambar perisai berat dan bergegas dengan langkah besar. Dia baru saja berhasil mencegat bola api di tengah penerbangannya! Mantra itu meledak dengan keras di permukaan perisai, mengirimkan gelombang api magis ke mana-mana. Namun Menta memegangi perisai dengan kuat, tidak mundur satu langkah pun. Energi yang bersinar mendorong api menjauh.

Tepi perisai telah melunak sedikit pada saat gelombang panas berlalu, tetapi Menta sendiri tidak terluka sedikit pun. Namun, telinganya yang tajam menangkap peluit panah yang samar namun melengking, dengan cepat mendekatinya.

Ksatria itu telah bergegas keluar dari balik perisai, hanya untuk melihat panah panjang berkilau dengan sihir melewatinya, menerjang jalan melalui punggung Priest yang lebih tua! Ujung menusuk melalui sisi lain, suara samar bergema keluar dari tubuhnya sebagai indikasi bahwa organ dalamnya rusak. Melihat bagaimana Priest itu jatuh ke tanah, sepertinya tidak ada kehidupan yang tersisa dalam dirinya sama sekali.

Seorang Priest terbunuh!

“Sialan!” Mata Sir Menta praktis terbakar ketika ia menarik pedangnya, berteriak marah sebelum bergegas menuju lereng. Para kesatria yang waspada mengeluarkan senjata mereka bersamaan, tubuh mereka bersinar dalam energi warna yang berbeda. Mereka menyerbu para penyerang dengan kecepatan penuh, beberapa yang lebih cepat sudah berada di sebelah Menta pada saat mereka berhasil mencapai lereng.

Namun, begitu mereka bergegas ke hutan, mereka melihat Richard. Kedua tangannya terulur datar, dan dia baru saja menyelesaikan kalimat terakhir mantra.

Angin dingin bertiup dari tangan Richard, es yang tak terhitung jumlahnya terbentuk di udara. Menta segera mengenali ini sebagai mantra level 4, berteriak pada semua orang agar berhati-hati bahkan ketika langkahnya sendiri terhenti saat itu juga. Dia menanam perisai besar dengan kuat di tanah di depannya, menyusut di belakangnya sepenuhnya. Pukulan langsung dari mantera itu akan membuat bahkan dia terluka parah.

Para ksatria pemula dengan cepat juga memasuki posisi bertahan, mengamankan diri mereka di lokasi mereka satu demi satu. Namun, salah satu dari mereka tidak bereaksi tepat waktu, bergegas dua langkah ke depan ke dalam hujan es.

Angin berlangsung selama dua detik, es yang tak terhitung jumlahnya terus-menerus menyerbu perisai besar Menta. Bunyi gemerincing bergema di sekitarnya ketika es membentur baju zirah atau pelindung ksatria di sekitarnya. Beberapa lolongan menyakitkan terdengar.

Ketika angin akhirnya berhenti, permukaan tubuh Menta tertutup lapisan es yang tebal. Dia mengguncang semuanya dengan gerakan menyentak, membuatnya hancur dan jatuh ke tanah. Meskipun wajahnya masih buram, dia memprioritaskan melihat di sekelilingnya. Semua pemula terluka sampai batas tertentu, dengan satu terluka parah. Armor mereka terbatas demi pergerakan yang mudah, tetapi sekarang mereka telah membayar harganya. Penyihir itu sendiri tidak terlihat.

“Tinggalkan sepuluh. Bawa dia ke bawah, dan lindungi mayat Priest. Sisanya ikuti aku. Penyihir itu telah mengeluarkan dua mantra, jadi dia memiliki dua bola api lagi yang tersisa. Apa yang harus ditakuti? Kejar mereka!” Menta meraung. Para ksatria pemula menuntun para tentara yang sedang menyerang ke hutan, dengan cepat berlari di sepanjang jalur yang ditinggalkan Richard untuk memburunya.

Pasukan infanteri berat jelas tidak bisa bergerak cukup cepat untuk mengejar musuh-musuh mereka, tetapi para pengintai berhasil melacak Richard. Setelah mengejar mereka beberapa kilometer, seorang ksatria pemula yang mahir dalam ketangkasan dan pertempuran gunung kembali untuk melaporkan bahwa mereka telah menemukan pangkalan di depan mereka. Penjajah telah melarikan diri di balik tembok tinggi.

Itu tidak membuat Menta khawatir, malah sebaliknya menyenangkannya, “Para bajingan itu berlari kembali ke markas mereka? Sempurna! Ikuti aku, Kita akan mengakhiri semuanya!”

Beberapa saat kemudian, pasukan Menta sudah benar-benar mengelilingi pangkalan penjajah. Ksatria itu tidak ingin menyerang, alih-alih melingkari perimeter dan benar-benar membiasakan diri dengan tata letaknya sebelum dia kembali ke pintu masuk utama. Dia menoleh ke Priest muda yang berkeringat, “Apa ini markas penjajah?”

Priest muda itu melihat ke peta, menjawab dengan pasti, “Di sinilah oracle menunjuk kita!”

Menta mengangguk, berkata kepada Priest muda itu, “Sembunyilah di belakang, dan jangan gunakan kekuatanmu secara acak. Prajurit ku masih membutuhkan mu untuk menyelamatkan hidup mereka, Aku akan menunjuk orang untuk melindungi mu”

Segera setelah itu, sekelompok kecil prajurit mengawal sang Priest dan kembali ke hutan. Menta tidak ingin sesuatu terjadi padanya — para Priest berstatus tinggi, dan korban lebih lanjut akan sulit dijelaskan pada gereja. Bahkan jika mereka menangkap semua penjajah dan membawa mereka kembali untuk pencobaan ilahi, itu hanya akan dianggap menebus dosa-dosa mereka. Lagi pula, dia tidak berpikir seorang Priest level 3 belaka akan mampu melakukan banyak mantra yang berguna.

Semua pasukannya dikumpulkan pada saat ini. Menta memicingkan matanya, memandangi pangkalan itu yang beberapa meter jauhnya. Dindingnya terbuat dari batu, tingginya sekitar empat meter, dan pintu masuknya memiliki dua pintu kayu tebal yang tertutup rapat. Ada menara pemanah di samping pintu masuk, dengan penembak jitu sudah ditempatkan di atas. Sikap serius dari para pemanah itu adalah bukti yang cukup dari kemampuan luar biasa mereka.

“Itu sudah sebanding dengan seorang ksatria. Bajingan!” Menta mengutuk pelan. Tatapannya mendarat di Richard di atas pintu masuk, mengenalinya sebagai penyihir yang menyergap mereka di hutan. Richard berada dalam posisi berbahaya namun penting, pemandangan itu membuat Menta ingin segera menembakkan panah padanya. Namun, orang ini berhasil melarikan diri dari hutan dengan kecepatan yang tidak sesuai untuk penyihir, dan dia sendiri tidak cukup percaya diri dalam memanahnya dan menembaknya dengan sukses.

Selain itu, ada seorang prajurit dengan perisai menara di sisi mage. Tingginya lebih dari 1,5 meter, membuatnya hampir mustahil untuk membunuh mage dengan satu panah.

Sir Menta mengelus jenggotnya, senyum jahat perlahan-lahan merayap ke wajahnya. Dia melambaikan tangannya yang besar ke depan, “Tim satu hingga tiga, serang!”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded