City Of Sin Book 2 Chapter 15 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 15

Jalan buntu (2)

Raungan gemuruh Menta bergema di seluruh pangkalan, desis bintang paginya di udara begitu tajam hingga membuat jantung seseorang berdebar kencang. Namun, bahkan dengan keunggulannya dalam level dan energi, dia tidak punya cara untuk menang dari Gangdor. Kekuatan bawaan yang kasar itu memungkinkannya menyamai pukulan demi pukulan Menta, dan tidak seperti penampilannya yang kasar, dia sangat licin. Dia memanfaatkan jalan sempit di antara bangunan, pembatasan Morningstar Menta lebih buruk daripada kapaknya.

Yang membuat Menta lebih marah lagi adalah bahwa bangunan-bangunan di pangkalan ini lebih kokoh daripada rumah-rumah pada umumnya. Baik itu dinding atau pintu kayu, mereka lebih kuat dari yang terlihat. Menta sering mengetuk sudut dengan ayunan senjatanya, tetapi itu akan terjebak di dinding dan rantai itu akan kembali, membawa batu bata yang hancur kembali ke arahnya.

Setelah serangan buta tanpa mempedulikan stamina dan energinya, Menta akhirnya menangkap Gangdor dalam serangannya. Kekuatan liarnya meretakkan kapak lawannya, duri Morningstar itu meninggalkan luka yang dalam di dada Gangdor. Namun, Gangdor bahkan tidak mengerang karena kerusakan itu. Tangannya masih memegang erat kapaknya, seolah-olah tidak ada yang terjadi padanya.

Terluka adalah hal normal di kamp kematian Archeron. Siapa pun yang bisa selamat dari neraka itu abnormal, mampu mengabaikan rasa sakit sepenuhnya. Napas Menta bertambah berat, tetapi Gangdor tampaknya tidak mati ketika dia berdiri kembali terlepas dari seberapa parah luka-lukanya. Seolah-olah dia bisa terluka tetapi tidak terbunuh, energinya masih kuat seolah-olah dia tidak memiliki batas kekuatannya. Menta telah menentukan pada awalnya bahwa Gangdor hanya level 10, tetapi bahkan dengan perbedaan tiga level pertarungan mereka sudah sedekat ini. Dia tidak bisa menahan amarah.

Di belakang Gangdor ada ksatria lain, perisai di satu tangan dan kapak di tangan lainnya. Dia menjaga punggung brute itu, meninggalkan ksatria lawan yang menyerang merekatidak bisa melakukan apapun untuk menyerang. Dia menjaga punggung dan samping Gangdor tetap terlindungi.

Ksatria level 10 yang dikirim Gaton ini tidak terlalu berbakat, tetapi mereka semua berpengalaman dalam perang. Mereka seperti batu di tengah pertempuran, tidak bergerak dan tak terkalahkan.

Menta telah tumbuh sangat marah pada titik ini sehingga dia bersiap untuk mengakhiri Gangdor dalam satu pukulan. Namun, suara samar terdengar pada saat itu, cahaya redup melintas di tubuh Gangdor saat ketika sebuah lagu dinyanyikan. Raksasa yang kelelahan itu segera mendapatkan kembali kejernihannya, kekuatannya bahkan tampak tumbuh ketika dia sekali lagi memblokir banyak serangan dari kekuatan penuh Menta.

“Sial! VERMIN!” Menta memaki dengan marah. Gangdor mendapatkan kembali kekuatannya dari nyanyian elf bard. Di pesawat ini para penyair tidak hanya tentang seni mereka — kebanyakan dari mereka menjual tubuh mereka. Mereka pada dasarnya sama dengan penari wanita.

Namun, kelas ‘murah’ inilah yang sangat mengganggu pertempuran ini. Olar sangat gesit, bergerak bolak-balik di antara gedung-gedung dengan bebas seolah-olah dia berada di hutan. Dia memilih kesempatan sesekali untuk melompat ke atas atap, dengan cepat menembak jatuh beberapa pejuang yang tidak beruntung lalu dia melarikan diri ke tempat yang aman sebelum dia dikepung. Setiap hempasan busurnya melepaskan panah di vital lawan, semua tanpa banyak waktu untuk membidik. Tembakan itu entah tidak bergerak, atau langsung terbunuh.

Di levelnya, Olar bisa memberkati tiga orang dengan kekuatan lagu pertempurannya. Gangdor dan dua ksatria lainnya memancarkan energi dengan segera, memperpanjang pertempuran sekali lagi.

Gangdor mundur tanpa akhir, sementara Menta maju. Pada saat yang pertama mundur dari gang sempit untuk berdiri di perempatan, sinar cahaya suci menyinari dirinya. Bekas luka di dadanya segera berhenti berdarah, saat daging menggeliat dengan kecepatan yang terlihat oleh mata telanjang. Luka perlahan menutup.

“Heal Tingkat tinggi!” Menta meraung histeris. Keterampilan yang satu ini menghancurkan hampir semua moralnya.   Siapa Priest ini? Mantra itu bahkan lebih kuat daripada Priest tua yang mereka bawa, dan dia telah level 10!

Jenis pengganggu paling langka adalah seorang Priest. Hukum planar yang berbeda menyebabkan dominasi dewa yang berbeda, dan seorang Priest sering kehilangan koneksi mereka dengan dewa mereka – dan dengan demikian kekuatan mereka – ketika mereka memasuki pesawat baru juga berkurang. Mengisi ulang mana seseorang tidak akan menjadi masalah, tetapi mereka tidak akan bisa maju.

Menta mengamati sekeliling, segera melihat jendela sebuah bangunan di sudut jalan. Ada siluet seorang wanita yang tampak seperti Priest di belakangnya.

Dia langsung menunjuk ke gedung itu, berteriak, “PASUKAN! BUNUH PELACUR ITU!”

Dua prajurit merespons, menerobos masuk ke dalam gedung, tetapi pedang redup melintas di tangan mereka begitu mereka masuk. Itu memotong mereka, sebelum Waterflower meninggalkan lantai dengan Sheperd of Eternal Rest di tangan. Dia naik ke lantai dua, melompat ke salah satu kamar sebelum keluar melalui jendela untuk menghilang ke gedung lain. Richard dan Flowsand, awalnya di lantai dua juga, namun tidak terlihat.

Sinar cahaya suci lainnya mendarat dalam sekejap mata, menghentikan pendarahan seorang prajurit yang terluka segera. Sebuah bola api meledak tidak jauh dari sana, menghabisi musuh yang mengejarnya. Ksatria menggunakan kesempatan itu untuk masuk ke salah satu bangunan di dekatnya. Mantra Flowsand akan mengobati sebagian besar lukanya dalam beberapa menit, yang merupakan waktu yang cukup baginya untuk mendapatkan kembali energi nya bersamaan.

Yang ketiga, keempat, dan kelima … Bahkan lebih banyak sinar suci melintas di medan perang, masing-masing hanya memicu kemarahan Menta. Kemenangannya telah terbalik, begitu saja, dan belum ada musuh yang terbunuh. Setiap sinar yang jatuh memiringkan skala pertempuran sedikit, dan ini bahkan tidak termasuk penyihir! Dia sudah melemparkan lima bola api dan dua badai es – apa kekuatannya tidak terbatas seperti milik Priest itu?

Menta merasa ingin menyerang Priest itu sendiri karena kebenciannya, tetapi Gangdor yang berdiri di depannya menahannya erat-erat, tidak memberinya ruang untuk melarikan diri. Bau darah di pangkalan semakin kuat dan makin kuat, tetapi sebagian besar berasal dari pasukan Menta.

“HUBERT! Kemana perginya bajingan itu? HUBERT! BUNUH LEBIH BANYAK!” Raungan Menta menutupi pangkalan sekali lagi, tetapi jawaban yang ia terima kali ini sebenarnya adalah pekikan sedih yang aneh!

Jantungnya berdetak kencang, terburu-buru yang tak terlukiskan tiba-tiba memenuhi pikirannya. Dia mengenali teriakan itu berasal dari bawahannya, tetapi para pejuang ini semuanya telah melihat darah dan kematian sebelumnya, sebagian besar bahkan melawan musuh dari ras lain. Bahkan sekarat dalam pertempuran mereka seharusnya tidak berteriak seperti itu! Ini adalah jeritan ketakutan yang ekstrem.

Bahkan mayat hidup tidak akan menakuti prajuritnya. Para penyusup ini tampaknya semuanya adalah manusia, lalu apa itu?

Jeritan itu datang dari sebuah rumah kecil di sudut pangkalan. Seorang pejuang berguling-guling di lantai, mencoba mengeluarkan serangga besar dan eksotis dari tubuhnya. Itu adalah cacing sepanjang satu meter yang bersinar hitam, menyeret sepanjang perut besar aneh dengan enam kaki kekar. Itu terlihat sangat canggung.

Cangkang di punggung makhluk itu terbuka, dan ia mengepakkan sayapnya dari waktu ke waktu. Sepasang penjepit pendek namun tajam menembus tubuh prajurit itu, makhluk itu menggali ke dalam dirinya. Prajurit yang panik itu hanya bisa mencoba dan mengenai serangga itu dengan tangannya — senjatanya sudah lama hilang.

Prajurit lain bergegas ke tempat kejadian, menghirup udara dingin pada pemandangan yang menakutkan. Dia membeku selama beberapa detik, sebelum menyerbu ke depan dengan raungan, pedang berada ditangannya. Raungan itu bukan untuk mengancam musuh — itu dimaksudkan untuk memberinya keberanian.

Dia adalah Bloodmother yang telah menetas dari ‘benih’ Eternal Dragon. Dia telah tumbuh beberapa kali lipat dalam satu hari mencari makan, dari ukuran anak kucing hingga binatang sepanjang satu meter seperti sekarang. Melihat musuh baru, ia menarik kepalanya keluar dari tubuh prajurit sebelumnya, mengarahkan matanya pada mangsa yang menyerang.

Prajurit berbaring di tanah, mereka mulai merasakan sakit yang tak tertahankan. Dia melihat ke bawah, hanya untuk melihat baju besi, kulit, daging, dan bahkan tulang di pinggangnya semuanya telah hilang. Jeritan yang dihasilkan bahkan tidak terdengar seperti manusia, dan dia pingsan dengan matanya yang terangkat.

Cangkang Bloodmother terbuka sekali lagi, dan dia bergoyang ketika terbang dan menerkam prajurit lawan. Gerakannya lucu, seolah dia kesulitan mempertahankan keseimbangannya.

Mendengar teriakan rekannya, lelaki itu merinding. Dia meraung lagi, pedang panjang di tangannya menebas seperti angin melolong saat dia menyerang kepala dan punggung makhluk itu tiga kali. Diserang di udara, makhluk itu jatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk. Serangan pedang pada cangkangnya tidak berefek apa-apa, hanya meninggalkan dentang logam yang bertabrakan. Tiga serangan kuat level 5 elit hanya meninggalkan bekas luka di cangkang, tidak berhasil menembusnya.

Mulut Bloodmother itu tiba-tiba bergerak, dan dia melepaskan serangan mental pada prajurit. Veteran pertempuran merasa seperti ada puluhan jarum tajam yang menembus otaknya, menghilangkan penglihatannya saat dia kehilangan keseimbangan dan jatuh. Bloodmother segera menerkamnya, menempel erat di kepalanya dengan enam kakinya saat menembus punggungnya dengan penjepitnya.

Siluet Richard muncul di pintu rumah. Melihat kedua prajurit itu dikalahkan, ia dengan cepat pindah ke medan perang berikutnya. Flowsand mengikuti dari dekat, mengintip ke dalam ruangan juga. Mata-matanya menyusut saat melihat Bloodmother, tetapi dia bergegas ke belakang Richard tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded