City Of Sin Book 2 Chapter 17 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 17

Prajurit pemberani

Setelah dua raksasa kuat bergabung, kebuntuan yang nyaris tak tertahankan akhirnya pecah. Para prajurit dan ksatria yang kelelahan tidak mampu menahan serangan sihir mereka.

Seorang ksatria bertabrakan dengan Medium Rare, terhuyung mundur dengan tabrakan yang keras. Lengan kirinya cacat akibat benturan, menjuntai dari samping tubuhnya dengan perisai penyok.

Medium Rare meledak menjadi kemarahan yang hebat. Dia telah memalu dengan sekuat tenaga, tapi dia tidak bisa mengesampingkan musuh yang lemah ini. Dia meraung liar, memutar palu yang berat lagi untuk mengirim ksatria terbang ke kejauhan seperti boneka dengan tali terpotong. Dia kemudian meluruskan dirinya sendiri, membenturkan dadanya sendiri saat dia meraung dengan gemuruh, “Potongan steak yang terkutuk, Kalian masih ingin bertarung?!”

Tidak ada yang menanggapi perang ogre. Dia tidak memiliki mantra kemahiran bahasa pada dirinya sendiri, sehingga bagi mereka raungannya adalah suara yang tidak berarti. Tentu saja, hal yang sama bisa dikatakan sebaliknya.

Saat Rare meraung sesukanya, Tiramisu dengan cepat menyusulnya. Dia mengacungkan palunya sendiri, dengan kejam menghancurkan seorang prajurit ke tanah. Saudaranya meraung marah, mengejarnya segera.

Beberapa saat kemudian, Menta dan serdadunya yang masih hidup dikepung di ruang terbuka di sudut pangkalan. Helm Menta tidak terlihat, rambut berkeringat menempel di dahinya.

Bintang pagi itu tampak semakin berat dari menit ke menit, sedemikian rupa hingga sulit untuk menahannya. Setiap otot tubuh Menta terasa sakit. Sebuah retakan telah terbentuk pada perisai di tangan kirinya, dengan ujungnya sedikit cacat.

Menta melihat ke belakang. Hanya ada dua ksatria yang tersisa, berlumuran darah di seluruh tubuh mereka, serta sepuluh atau lebih prajurit yang semuanya terluka juga. Di pihak lawan adalah Gangdor dan tujuh prajurit Archeron, serta dua raksasa hebat. Bard elf itu berjongkok di atas atap, tangannya gemetar karena kelelahan saat dia memegang busur dan anak panahnya. Namun, bahkan saat itu warsong sialan itu tidak berhenti datang dari bibirnya.

Pandangannya akhirnya jatuh pada Richard, Waterflower, dan Flowsand. Sang Cleric sepertinya tidak memperhatikan tatapan buasnya, alih-alih membalik-balik Kitab Waktu ketika dia mengucapkan mantra demi mantra pada garis depan mereka sendiri, termasuk Gangdor dan para ksatria. Meskipun ini hanya mantra kecil kali ini, mereka memprovokasi Menta hingga dia hampir menjadi gila.

Itu wanita ini!   Kekuatan Ilahi-Nya tampak tak ada habisnya, menyelamatkan musuh-musuhnya satu demi satu dari tepi kematian dan membawa mereka kembali ke medan perang. Ketika pertempuran pertama kali terjadi, dua ksatria asli yang belum pulih dari cedera serius mereka hanya mampu mempertahankan diri. Namun, dengan betapa lelah dan terluka pasukannya, bahkan mereka telah menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan.

Richard menusukkan pedang tanpa nama yang diberikan Gaton ke tanah, mengambil langkah ke depan saat dia berbicara kepada Menta, “Menyerah, Sir Menta. Tidak perlu pengorbanan yang lebih sia-sia”

Menta tertawa keras, sebelum membalas dengan mengancam, “Menyerah? Apa yang bisa Kau tawarkan pada ku?”

“Bersumpah kesetiaan kepadaku tentu akan menjadi pilihan terbaik, tetapi jika tidak kau akan menjadi tawanan perang. Aku akan meminta Baron Forza membayar tebusan untuk mu, memberi ku sebidang tanah mu”

“Dalam mimpimu!” ​​Menta menggeram, mengencangkan cengkeramannya pada senjatanya, “Mereka yang menyembah Dewa Valor tidak pernah menyerah pada Penjajah! Kau akan menjarah, membantai dan menghancurkan! Tidak ada yang akan bekerja sama dengan mu!”

Richard tersenyum, “Sejauh yang ku tahu, Dewa Valor bukan satu-satunya dewa di sini. Ada banyak yang lain, beberapa di antaranya adalah musuhnya. Selain itu, tidak semua orang di sini beragama. Aku selalu dapat menemukan seseorang yang bersedia bekerja untuk ku. Kau tidak seberharga yang kau kira”

Menta meludah dengan keras di tanah, mencibir, “Nilai ku terletak pada martabat dan keyakinan. Kau bajingan, apa Kau berani berduel denganku? Bahkan tanpa energi apa pun aku bisa mengalahkanmu! ”

Sudut mata Richard berkedut keras saat dia mendengar suara sumpah serapah melontarkannya. Dia mundur dua langkah dengan tenang, memegang pedang yang terkubur di tanah dalam genggaman tangan belakang.

Menta memicingkan matanya, tanpa sadar meringkuk sedikit seolah-olah dia melihat binatang buas yang berbahaya. Meskipun dia bingung oleh penyihir yang memegang pedang yang sangat panjang dan ramping, jauh di lubuk hatinya dia terkejut. Penyihir muda ini jelas adalah kepala para pengganggu. Jika dia bisa menangkapnya, kemungkinan dia akan bisa mengeluarkan anak buahnya dari kesulitan ini.

Flowsand dan Waterflower berkerumun ke arah Richard, sementara Gangdor berbalik dan memegang kapaknya di tempat yang siap sehingga ia bisa mencegat Menta secara instan. Medan perang tiba-tiba terdiam, dengan pengecualian beberapa gemerisik dari sudut.

Richard mengulurkan tangannya ke arah Gangdor, “Gangdor, anggur!”

Gangdor tertegun sejenak, tetapi dia hanya bergumam sedikit sebelum mengambil termos perak kecil yang melekat di pinggangnya. Dia memutar tutupnya, menyerahkan botol ke Richard. Richard tidak memandang lagi, mengangkat kepalanya dan meneguk semua minuman keras itu dalam beberapa teguk.

“Master, racun!” Waterflower mengingatkan dengan kaku.

“Waterflower! Kau …” Gangdor menoleh untuk menatap Waterflower, tetapi gadis itu tidak menyerah ketika dia menatap balik. Dia sengaja mengangkat pedangnya sedikit lebih tinggi, melemahkan kemarahan brute secara signifikan dalam sekejap.

Wajah Richard dengan cepat memerah karena alkohol memasuki sistemnya, matanya bersinar seperti langit gelap di malam hari. Dia mengembalikan kendi anggur kosong ke Gangdor, sementara cengkeramannya pada pedang secara bertahap melonggarkan jari demi jari.

Richard memandang ke langit, mengeluarkan napas yang berbau alkohol sebelum berbalik ke Menta sekali lagi, “Ini adalah perang planar, bukan ruang tamu seorang bangsawan. Kau tidak bisa meminta duel. Tuntunan, kalian semua! Habisi dia!”

Menta meraung, mulai menyerang dalam serangannya sendiri, tetapi ia segera bertemu garis pertahanan yang tegas. Gangdor dan para raksasa berhasil mencegatnya, bergerak dengan gesit yang tidak cocok dengan kerangka besar mereka.

Dalam keputusasaan yang ekstrem, ksatria itu meledak dengan kekuatan yang mencengangkan. Kekuatan morningstar tumbuh menghancurkan bumi, memaksa Gangdor dan para raksasa mundur terus menerus. Namun, cahaya kuning kusam menyinari Menta dan langsung memperlambatnya selama lebih dari satu detik. Penyihir raksasa dengan cepat mengangkat palu, memberikan pukulan berat pada ksatria di punggungnya. Dua kesatria Archeron yang relatif tidak terluka mengambil dua posisi lagi, lima mengepung dan menjebak target mereka.

“Mereka yang tidak ingin mati, jatuhkan senjatamu. Hadapi dinding, dan berdiam diri” Richard berkata dengan dingin, mengarahkan prajurit yang masih hidup ke sudut dinding.

Seorang ksatria pemula menatap kosong ke arah Sir Menta, nyaris tidak bisa melihat sosoknya di balik tabir debu. Dia ragu-ragu sejenak, sebelum menjatuhkan senjatanya dan perlahan berbalik untuk berdiri menghadap ke dinding. Pada saat yang sama, dia mengangkat tangannya tinggi-tinggi. Dengan sikap awalnya, prajurit lain tidak ragu lagi. Mereka menjatuhkan senjata mereka satu per satu, dan menyerah.

Raungan Menta menjadi semakin lembut. Pada saat sosoknya yang tinggi dan kokoh akhirnya runtuh, dia memiliki banyak luka di seluruh tubuhnya. Semua orang yang melawannya, baik itu Gangdor, para ogre, atau para ksatria, juga menderita luka-luka hebat. Ini adalah seorang pejuang yang bertarung seperti singa, tidak pernah menyerah tidak peduli seberapa putus asa itu.

Richard berjalan ke sisi mayat Menta dan berjongkok, mengulurkan tangannya untuk menyentuh darah yang mengalir keluar dari ksatria. Masih panas mendidih.

Dia menghela nafas, berdiri sebelum berkata, “Ini adalah musuh yang terhormat, kubur dia dengan baik. Mintalah peralatannya menemaninya dalam istirahat kekal”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded