City Of Sin Book 2 Chapter 19 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 19

Bertambah besar (2)

Perut Broodmother itu telah berubah menjadi bola bundar besar, tidak proporsional dengan bagian tubuhnya yang lain. Cangkang makhluk itu nyaris pecah, beberapa sayap transparan muncul dari celah-celah nya. Hanya ukuran Broodmother sudah memastikan bahwa sayap-sayap ini hanyalah hiasan belaka.

Broodmother berhenti di jalurnya, perutnya melebar dengan cepat saat suara retak keluar dari tubuhnya. Celah mulai muncul di seluruh cangkang hitam gelapnya, melebar saat mereka mengeluarkan cairan kuning. Cairan menguap begitu kontak dengan udara, segera membentuk massa hitam.

Semua orang, termasuk Richard, dibuat bingung oleh makhluk di depan mereka. Ini benar-benar dua kali lipat dalam ukuran sekali lagi sekarang! Mereka juga merasakan sengatan tiba-tiba di mata mereka, air mata mengalir tanpa kendali bahkan ketika kulit mereka mulai terbakar. Meskipun sebagian besar gas telah memadat, apa pun yang tersisa tampaknya sangat korosif.

Broodmother itu berbicara lagi, “Aku menghasilkan sejumlah besar gas asam ketika aku tumbuh, Master. Silakan pergi sekarang”

Richard memimpin timnya keluar dari gedung dengan segera, tetapi gas tebal masih mengalir dalam gelombang. Akhirnya, Flowsand harus menghilangkan efek korosif pada semua orang.

Yang tidak dilihat Richard adalah tumpukan besar tulang di belakang Broodmother yang terkorosi dengan cepat oleh cairan asamnya. Ini adalah sumber gas, tetapi makhluk itu tidak ingin Richard melihatnya. Beberapa saat kemudian, semua yang tersisa dari tulang dan puing-puing adalah benjolan abu hitam, tanpa ada cara untuk mengetahui bentuk aslinya …

Pada saat gas benar-benar hilang, Broodmother telah tumbuh sekali lagi. Kali ini, ukurannya setengah meter lebih lebar dan lebih panjang, terlihat lebih gemuk dari sebelumnya. Hampir tidak mungkin untuk mengatakan kepala dari ekor, dan sementara tubuhnya telah tumbuh, penjepit dan anggota tubuh lainnya tidak, membuat mereka tampak agak tidak cocok satu sama lain.

Pada saat itu, bahkan meninggalkan ruangan menjadi sulit karena ukuran makhluk yang bertambah. Pintu masuk sekarang menjadi terlalu kecil untuk dilewati, menyebabkannya mengeluarkan suara jengkel sebelum menyerbu ke depan dan menghancurkan bingkai untuk dilewati.

Ini mengambil setengah dari dinding bangunan juga, dan langit-langit runtuh di atas kepala makhluk itu. Jendela dan balkon juga ambruk, mengubur Broodmother di bawahnya. Dia mengguncang puing-puing, merangkak keluar seolah bukan apa-apa.

Dua ksatria telah waspada oleh keruntuhan, dan mereka terkejut segera setelah mereka melihat Broodmother. Mereka mempersiapkan diri, memasuki posisi tempur ketika mereka meminta bantuan dan menutup rute ke seluruh kamp.

Namun, Richard menghampiri dan berdiri di samping Broodmother, mengetuk-ngetuk cangkangnya ketika dia berbicara pada dua ksatria, “Tidak perlu khawatir. Ini adalah Broodmother, makhluk yang dikontrak jiwaku”

Kedua ksatria berbagi pandangan keraguan, salah satu dari mereka bergidik tanpa sadar ketika dia melihat makhluk seperti lebah sebelum berkata, “Baiklah, Master. Tapi … sepertinya ide yang bagus untuk menjaga jarakmu dari makhluk itu”

Broodmother merenung ke atas, melambaikan rahang pada ksatria dengan ancaman. Tindakannya tampaknya mulai berlaku, ketika kesatria itu melompat kembali ke kuda-kuda. Hanya sedikit tenang ketika Richard mengetuk cangkangnya sekali lagi.

Ada banyak hal yang harus dilakukan setelah pertempuran, jadi Richard menyuruh mereka semua pergi ketika dia tinggal di belakang untuk berkomunikasi dengan Broodmother. Dia menyampaikan semua informasi yang dia miliki padanya dalam sekejap.

Makhluk itu masih dalam tahap larva, tetapi lebih dari separuh jalan menuju evolusi. Setelah mengamati manusia dan sistem tenaga pada pesawat ini, ia telah meningkatkan pertahanan fisiknya. Cangkangnya sekarang bisa menerima pukulan ksatria level 10 tanpa kerusakan, dengan hanya mereka yang setara dengan Menta yang mampu merusaknya. Dalam hal pertahanan magis Dia hampir kebal terhadap asam, racun, dingin, dan listrik, api menjadi satu-satunya unsur utama yang bisa melukainya.

Serangan utamanya sekarang terletak pada serangan jiwa dan asam yang bisa dimuntahkannya. Semprotan asam memiliki jarak pendek, hanya sepuluh meter, tetapi jika seseorang menyentuhnya, bahkan seorang prajurit yang sepenuhnya lapis baja hanya bisa menahan korosi paling banyak selama satu menit. Di luar pergerakannya yang berkurang dan kemampuan terbang yang hilang, Broodmother itu sebenarnya adalah kekuatan yang harus diperhitungkan. Dan meskipun perutnya yang besar kelihatannya lemah, itu berlapis-lapis dan terbuat dari bahan yang mirip dengan cangkangnya yang keras dan hanya bisa ditembus oleh seorang kesatria dengan kapak yang berat. Panah pemanah seperti Olar tidak akan bisa menembusnya.

Evaluasi ini datang dari Broodmother itu sendiri setelah pertempuran hari itu. Analisisnya yang jelas dan sederhana mengejutkan Richard, sekali lagi mengingatkannya pada kecerdasannya. Kepalanya kira-kira sebesar manusia biasa, tetapi makhluk itu mengatakan padanya bahwa itu bukan komponen penting dari tubuhnya. Dia memiliki lebih dari selusin otak, kebanyakan dari mereka aman dilindungi oleh cangkang tebal di dadanya.

Masih dalam fase larva, Broodmother perlu mengkonsumsi banyak makanan. Begitu laporan selesai, ia meminta izin Richard untuk berburu.

“Apa kau bahkan bisa menangkap mangsa?” Richard bertanya, “Atau haruskah aku mengajak Olar?” Dia agak ragu dengan kecepatan Broodmother, dan serangan jiwanya serta semprotan asam cukup terbatas dalam jangkauan mereka.

“Aku bisa membiakkan drone sekarang. Mereka akan menangkap mangsaku, daging dan darahku adalah makanan terbaik yang bisa kumiliki pada tahap ini” Broodmother sepertinya menyiratkan sesuatu, dan Richard langsung teringat ratusan mayat di kamp. Dia merendahkan suaranya, “Tidak ada manusia, tapi selain itu aku tidak tertarik untuk tahu. Apa Kau memerlukan yang lain? Aku akan mencoba yang terbaik untuk mendapatkannya untuk mu”

“Dronenya sudah cukup.”

Izin diberikan, Broodmother perlahan merangkak keluar dari pangkalan. Tampaknya agak tidak senang dengan kecepatannya sendiri, mengepakkan sayapnya beberapa kali tanpa hasil. Dia lepas landas beberapa kali, tetapi selalu jatuh kembali dalam sepuluh meter, lalu merangkak lagi.

Bahkan menyadari bahwa itu adalah binatang kontrak Master mereka, para ksatria tidak bisa menyembunyikan wajah terkejut mereka. Mereka telah melihat banyak binatang buas yang kuat di medan perang, tunggangan Gaton sendiri adalah makhluk yang agung, tetapi yang satu ini memberi para veteran perasaan yang belum pernah mereka rasakan sebelumnya. Dan itu tidak bagus.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded