City Of Sin Book 2 Chapter 22 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 22

Jatuh

Malam tiba, dan Flowsand kembali ke pangkalan. Dia memeriksa kondisi fisik para tahanan, dan bertemu dengan Richard pada waktu yang ditentukan.

Kamar Richard berada di halaman kecil di sisi utara pangkalan. Itu adalah kediaman pemimpin pasukan pengintai, jadi itu tenang, luas, dan nyaman.

Ketika Flowsand memasuki kamar Richard, dia melihat puluhan bahan di atas meja, dibagi rapi dengan presisi dan disiplin seorang runemaster sejati. Dia menyuruhnya duduk di tempat tidur, berkata, “Aku telah membuat beberapa perubahan kecil pada rune amplifikasi mana. Berdasarkan bahan yang ku miliki, itu harus sekitar 20%. Kita tidak memiliki tiga bahan penting, jadi aku tidak bisa mencapai maksimum 30 teori, bahkan 25% akan sulit”

“Itu sudah cukup bagus, aku akan bisa menggunakan penyembuhan lain yang lebih besar” Flowsand tersenyum ketika dia bertanya, “Di mana itu akan diletakkan?”

“Di lengan kananmu. Mungkin sedikit sakit, lepaskan pakaianmu terlebih dahulu” Richard menundukkan kepalanya saat dia fokus menyiapkan bahan-bahan, tidak melihat Flowsand melepas pakaiannya. Pada saat dia mendongak lagi, dia hanya bisa menatap kosong, bingung.

Flowsand telah benar-benar melepaskan segalanya dari pakaian dalamnya, meninggalkan tubuh bagian atasnya yang indah benar-benar telanjang pada Richard. Dia sedikit kurus, tetapi bahkan jika payudaranya yang penuh tidak sebesar milik Venica, busur mereka sempurna. Putingnya yang luar biasa bukan merah muda, sebaliknya cahaya kuning yang sama dari alis dan pupil matanya. Mereka sedikit tembus cahaya, membuat mereka tampak seperti ukiran paling halus.

“Kau tidak perlu melepas terlalu banyak” Suara Richard begitu kecil pada saat itu sehingga bahkan dia tidak bisa mendengar dirinya dengan benar.

“Tidak terlalu banyak. Bagaimanapun, Kau akan dapat melihat dengan jelas seperti ini” kata Flowsand dengan acuh tak acuh. Apa yang dia katakan adalah kebenaran; meskipun rune itu harus ditato di lengan kanan atasnya, Richard perlu melucuti seluruh sisi kanannya untuk memastikan arah aliran mana. Tidak ada banyak perbedaan antara mengungkapkan satu payudara dan dan keduanya, tetapi bagi telinga Richard itu terdengar sangat aneh.

Melihat Richard sedikit tertekan, Flowsand menambahkan, “Ini semua demi kelangsungan hidup.”

Richard mengambil pena ajaibnya dan menguatkan dirinya, “Baiklah, aku akan mulai.”

Ujung pena yang digunakan untuk menato rune itu sebenarnya adalah jarum yang sangat halus dan berlubang. Semua bahan mengalir melalui lubang jarum, memungkinkan dia untuk menggambar garis pada subjek dengan sifat magis yang ditunjuk. Inilah sebabnya mengapa pena yang digunakan untuk membuat rune adalah item alkimia kelas atas.

Richard meraih lengan Flowsand dengan tangan kirinya, sementara tangan kanannya memegang pena. Tenang, seperti biasa, dia melakukan pukulan ringan pada lengannya. Napasnya tumbuh lebih tinggi, pena yang sangat stabil hingga tidak alami. Ujungnya menyentuh kulitnya dengan lembut, meninggalkan bekas yang halus dan dangkal. Tinta ajaib menetes dari ujung, meninggalkan garis yang sangat teliti di lengannya. Meskipun lekukan alami lengan manusia, lengkungan garis ini begitu tepat sehingga tidak terbayangkan.

Ketika pena menyentuh kulitnya berulang kali, formasi sihir yang indah dan rumit mulai muncul di lengan Flowsand. Butir-butir keringat kecil sudah mulai terlihat di dahi Richard, tetapi tatapannya masih fokus, napasnya tenang dan keluar. Mereka yang mendengarnya akan merasakan kedamaian dan ketenangan.

Tangan kiri Priest yang bebas memegang catatan interogasi yang telah disiapkan Richard, dan dia saat ini sedang memeriksa dengan seksama. Ada dua bagian utama materi: satu adalah tentang struktur politik, kebiasaan sosial, dan hierarki kekuasaan Kadipaten Whiterock, sementara yang lain adalah peta topologi tanah Baron Forza dan sekitarnya. Peta ini jauh lebih rinci daripada yang mereka buat sebelumnya, dengan tanda-tanda yang menunjukkan semua kota besar, termasuk Osfa.

Flowsand selesai memeriksa semua materi dengan cukup cepat, kemudian berbalik untuk melihat Richard diam-diam. Pemuda yang bersangkutan sendiri tidak memperhatikan tatapannya.

Garis rumit lainnya berada di ambang mencapai ujungnya, salah satu garis paling penting dan terpanjang dalam formasi yang meluas ke bagian dalam lengannya. Pada saat-saat terakhir, ketika dia baru saja akan menarik pulpennya, puting susu berwarna kuning menyala memasuki garis pandangnya.

Napasnya langsung bertambah kasar, kekuatan yang dia kendalikan dengan cermat di tangannya berfluktuasi. Ujung pena turun, menyengat kulit Flowsand dan membuat setetes darah.

“Sial!” Richard jengkel. Bahkan kesalahan kecil seperti ini akan menurunkan amplifikasi akhir hingga setengah persen. Dia jarang membuat kesalahan seperti itu, jadi bagaimana dia bisa menjelaskan ini? Bisakah dia mengatakan bahwa payudara Flowsand begitu indah sehingga dia tersentuh oleh pemandangan itu? Bahwa dia kehilangan kendali karena itu?

Richard mendongak untuk melihat Flowsand menatapnya. Matanya berkilau seperti permata, sementara dia memiliki sedikit senyum yang membuatnya tampak seperti dia sangat menyadari yang terjadi.

Sebelum Richard bisa mengatakan apa-apa, suaranya yang unik serak dan sedikit kasar yang seperti butiran waktu terdengar acuh tak acuh, “Aku percaya bahkan seorang grand runemaster pasti akan membuat tiga sampai lima kesalahan saat ini.”

Richard segera merasa santai, menghela nafas panjang. Dia hendak menjelaskan bahwa ini adalah pertama kalinya dia menggambar tanda pada tubuh orang lain, tetapi yang mengejutkannya, Flowsand melanjutkan, “Tapi kau seharusnya tidak melakukan kesalahan seperti ini.”

Semua penjelasan dipaksakan kembali ke tenggorokannya.

Flowsand kemudian melanjutkan, “Sebenarnya, kau bisa terlihat seperti yang kau inginkan. Kau bisa menyentuh jika mau juga”

Jika kata-kata ini bisa dianggap pukulan kuat, yang terakhir adalah yang terakhir, “Kapan pun Kau mau.”

“Aku … um, bukan itu yang kumaksudkan …” Richard tiba-tiba merasakan bakat kebijaksanaannya meninggalkannya.

Dia tersenyum, “Tidak apa-apa bahkan jika Kau bersungguh-sungguh. Kau akan melihat dan menyentuhnya di masa depan. Setelah Kau terbiasa, Kau tidak akan keberatan”

Richard mendapati dirinya terdiam sekali lagi, dan memutuskan untuk tidak menjelaskan ketika dia melanjutkan pekerjaannya. Namun, karena dia bisa, dia mencuri beberapa pandangan lagi pada payudara Flowsand sebelum melanjutkan.

Seperti yang diharapkan, itu efektif. Dia mencapai sepertiga jalan melalui rune seperti yang direncanakan, tidak membuat kesalahan lagi. Richard mendongak setelah menyelesaikan kalimat terakhir, tatapannya secara alami mendarat di dada Flowsand ketika dia memuji, “Sangat indah.”

Flowsand menegakkan punggungnya ketika dia menjawab, “Mereka juga kenyal. Ingin mencobanya?”

Dan dengan demikian, Richard menderita kekalahan total.

Pada saat dia selesai menyimpan material dan peralatannya, Flowsand telah mengenakan pakaiannya. Dia segera menghela napas lega, merasa bahwa Priest itu memberikan tekanan yang jauh lebih sedikit ketika dia berpakaian.

Flowsand melambaikan catatan di tangannya, “Semua catatan ini, apakah Kau berencana untuk mengambil beberapa orang dari pesawat ini?”

Richard mengangguk, “Itu penting. Tidak mungkin bagi kita untuk mengambil alih seluruh pesawat dengan jumlah yang sangat kecil”

Flowsand melihat ke salah satu halaman, “Tiga ksatria dan sembilan prajurit … Mengapa Priest itu tidak ada di sini?”

Richard membeku, “Dia adalah Priest Neian. Ada keyakinan pada persamaan sekarang, bagaimana kita bisa membawanya? “

Flowsand tersenyum, “Sudah 25 atau 26, tetapi masih hanya level 3. Pengabdiannya jelas, dan itu membuatnya menjadi orang terbaik untuk menerima. Seseorang yang beriman tidak dapat kembali begitu mereka menyerah pada tuhan mereka. Begitu saatnya tiba, kepalanya akan menjadi prioritas yang lebih besar dibanding kita untuk penyembah Neian”

“Tapi apa gunanya? Tanpa bantuan dari tuhannya, bukankah tidak mungkin baginya untuk naik pangkat?” Richard mengerutkan kening.

“Itu langkah kedua, yang tidak perlu kau khawatirkan. Serahkan pada ku, iman Naga Abadi jauh lebih besar dari para dewa pesawat sekunder”

Richard mengangguk dan bertanya, “Lalu, bagaimana selanjutnya?”

“Gunakan metode yang kau gunakan pada dua prajurit itu padanya”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded