City Of Sin Book 2 Chapter 31 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 2 Chapter 31

Reputasi

Tidak seperti Joven yang telah dijarah dua kali, Osfa ternyata jauh lebih beruntung. Kota kecil ini yang paling dekat dengan pegunungan dan pangkalan penjajah belum pernah dikunjungi sama sekali.

Keberuntungan Joven mengerikan telah terjadi dua kali, dan dalam berbagai cara. Namun, Richard mendapatkan sebagian besar keuntungannya dari tanah milik Kojo dan kamp pelatihan, dengan pajak yang ia kumpulkan dari kota itu sendiri sangat kecil. Di sisi lain, semua uang yang dikumpulkan tentara baron berasal dari kota. Pada titik ini, sulit untuk mengatakan siapa yang lebih dibenci kota ini.

Niat Richard untuk memotong Osfa. Dia merenungkan hal-hal secara mendalam, mensimulasikan situasi di peta berkali-kali sebelum dia memutuskan untuk melepaskan titik pasokan terdekat, yang paling mungkin. Dia malah memutuskan untuk meletakkan tangannya di jantung wilayah Kojo di Joven, dan seperti yang diharapkan mereka menang dalam satu pertempuran dan mencapai banyak tujuan mendasar mereka.

Dari sudut pandang lain, tidak menyentuh Osfa memberi kesalahpahaman pada musuh-musuhnya bahwa mereka sudah lama meninggalkan markas mereka, memilih yang lain sebagai gantinya. Jika tidak, tidak akan ada alasan untuk menghindari melepas duri di depan mata mereka.

Pasukan Richard memanfaatkan malam itu, menuju ke pegunungan. Mereka akan mencapai kaki kisaran pada waktu fajar, dan dengan hanya satu desa di sepanjang rute mereka akan mudah untuk menyembunyikan jejak mereka. Tentu saja, yang memimpin adalah pasukan yang membelot yang akrab dengan medan.

Pada waktu fajar menyingsing, kelompok itu sudah tiga puluh kilometer dari Joven, setelah melakukan perjalanan melalui hutan kecil untuk tiba di sebuah danau di kaki gunung. Mereka akan mengatur ulang diri mereka di sini, mendirikan kemah. Rencana Richard selanjutnya tidak jelas dan tidak lengkap untuk saat ini, dan harus menunggu sampai dia mendapat kabar dari Marvin.

Danau itu tidak terlalu besar, tetapi airnya jernih. Permukaannya yang tenang membuatnya reflektif, seperti satu sisi safir yang dipoles. Beberapa aliran mengalir ke danau dari jarak yang cukup dekat, dan di tepiannya seperti sepetak padang rumput. Kuda perang telah dilonggarkan, dengan tentara berpengalaman membawa mereka untuk minum air dan makan rumput.

Dua gerbong diparkir di tepi danau. Ini adalah yang terjauh yang bisa mereka lalui, karena lebih jauh di depan adalah jalur gunung yang berbahaya yang bahkan kuda akan kesulitan bergerak. Ketika para wanita dan anak-anak yang menderita sepanjang malam turun dari gerbong, mereka semua tampak pucat dan tidak stabil, tidak dapat tetap berdiri. Beberapa wanita muda yang cantik tampak siap pingsan kapan saja, tetapi ketika mereka menyadari bahwa orang-orang yang datang untuk mendukung mereka adalah dua troll yang mengerikan, mereka segera menjerit, tumbuh lebih waspada dan hidup daripada orang lain.

Troll adalah ras yang kuat dan cerdas yang juga ada di pesawat ini. Mereka terkenal karena memakan manusia, baik itu laki-laki, perempuan, muda, atau tua. Para tawanan meletus menjadi teriakan kacau, dan dikumpulkan dan dipaksa untuk duduk ketika mereka menunggu pasukan yang membelot untuk membangun kamp.

Medium Rare sedang membantu tentara baru ini menebang pohon, sementara Tiramisu menyiapkan wajan besar dalam persiapan untuk memasak sup daging terbaiknya. Richard menemukan tempat teduh dan menyebarkan petanya di rumput, terus menganalisis situasi dan lingkungan mereka saat ini.

Namun, sebuah pesan tiba-tiba terpancar di benaknya, suara Broodmother berbunyi, “Tuan, Aku telah menemukan sebuah kamp goblin. Ada sekitar dua ratus dari mereka, dan aku sedang bersiap untuk membersihkannya”

“Baiklah,” jawab Richard, “Tetap aman”

Goblin lemah secara individual, rata-rata setara dengan manusia level 1 atau 2. Bahkan yang paling kuat mereka adalah level 5 terbaik, tetapi kekuatan mereka terletak pada pemuliaan cepat dan kemampuan beradaptasi dengan banyak lingkungan. Mereka hadir di banyak pesawat, tetapi keberadaan mereka di sini hanya berarti pesawat ini bahkan lebih mirip dengan Norland. Sebuah kamp yang terdiri dari dua ratus orang dianggap kecil untuk sebuah Ras, dan makhluk-makhluk ini pada dasarnya jenis yang akan dibubarkan ketika mereka bertemu lawan yang kuat, tidak dapat membentuk serangan balik yang efektif. Dengan demikian, Richard tidak benar-benar khawatir tentang keselamatan Broodmother. Itu adalah hari yang baru, dan sudah memiliki tiga raptor yang lebih baik di sisinya memastikan peluang kemenangannya bahkan lebih tinggi.

Namun, pengamatan para goblin dan Richard sendiri tentang lingkungan selama beberapa hari terakhir mengatakan kepadanya bahwa pesawat ini jauh lebih berlimpah dalam makanan daripada Norland sendiri, membuat Ras lebih beragam juga. Dia mengambil bestiary bergambar dari antarabuku-buku yang dia terima dari Joven, mulai membolak-baliknya. Buku-buku ini baginya lebih penting daripada ribuan emas. Mereka akan memberinya pemahaman yang lebih baik tentang pesawat ini, sehingga meningkatkan kemampuan bertahannya.

Namun terlepas dari kepercayaannya pada Broodmother, Richard masih terus mengawasi situasi umum. Berkat ketelitiannya secara otomatis menandai makhluk itu dengan gambar di benaknya, bar setengah penuh di sebelahnya yang telah berubah dari biru menjadi merah. Bar ini mewakili jumlah energi yang dimiliki Broodmother, sebagai sesuatu yang menentukan jumlah drone yang dapat dihasilkannya.

Broodmother lebih dari tiga puluh kilometer jauhnya dari Richard sendiri, dan dia hanya perlu mengurus sebuah kamp goblin kecil. Karena itu, dia tidak meminta raptornya sendiri untuk pergi dan membantu, alih-alih meminta mereka menyebar ke hutan untuk mengambil makanan mereka sendiri.

Di kejauhan, Olar sibuk menulis surat kepada Baron Forza di bawah arahan Flowsand. Sementara elf bard masih belum memiliki pemahaman yang baik tentang bahasa baru, pemahamannya tentang seni memungkinkan dia untuk menulis simbol-simbol yang benar-benar asing dengan indah. Isi surat itu sederhana: pada dasarnya permintaan tebusan, sebagai ganti istri dan anak-anak Sir Kojo. Jika Baron Forza bersedia membayar lebih untuk mereka daripada pedagang budak, maka dia bisa mempertahankan martabat dan reputasinya di antara bawahannya.

Richard tahu bahwa surat ini ditakdirkan untuk sia-sia. Bahkan jika Baron bersedia membayar tebusan, statusnya sendiri sebagai penyerang dari pesawat lain membuat mereka ditakdirkan musuh. Tidak ada yang bisa dilakukan mengenai hal itu— Dewa Valor telah mengirim oracle ke bawah, sehingga perdagangan apa pun dengan para penyerbu akan dipandang sebagai tidak menghormati para dewa.

Tentu saja, Neian tidak tahu apa-apa, tidak bisa mengetahui segala sesuatu yang terjadi di dunia pada saat yang sama. Sebenarnya, bahkan penguasa semua dewa hanya dekat dengan mahatahu dan mahakuasa. Neian memiliki mata dan telinga di wilayah ini melalui Cleric dan Priest-nya. Dan sementara mata dan telinga itu dapat dibisukan untuk sementara waktu dengan biaya tertentu, harga itu akan jauh lebih tinggi dari apa yang hilang jika ia menolak membayar tebusan.

Yang dibutuhkan Richard sekarang adalah merusak reputasi Forza. Dan itu bukan tugas yang sulit, mengingat tempat itu tidak terlalu Penting atau tinggi.

Di dalam hutan, Waterflower memiliki Shepherd of Eternal Rest di tangannya saat dia melakukan gerakan menebas yang sama berulang-ulang seolah-olah dia tidak tahu arti kelelahan. Gangdor bersandar pada pohon besar tidak jauh, kapak di sisinya akhirnya kenyang dengan darah segar. Dia menonton dengan malas ketika beberapa prajurit yang cacat mengangkut kayu yang baru saja dia potong ke sisi danau, untuk digunakan sebagai pendukung kamp.

“Orang-orang ini bekerja sangat keras,” kata Gangdor santai.

“Aku tidak suka mereka,” jawab Waterflower tanpa antusias. Tiba-tiba, dia melakukan tebasan horizontal, berbicara dengan sedikit haus darah, “Mereka benar-benar membenci kita. Jika mereka mendapat kesempatan, mereka akan segera membunuh kita”

Gangdor mengangkat bahu dan menjawab, “Kebanyakan dari mereka adalah pengecut, dan sampah pemalu. Bos pasti tahu itu. Dia tidak membutuhkan rasa hormat mereka, hanya rasa takut yang cukup untuk membuat mereka patuh. Yang pemberani sudah menjadi makanan untuk kapak ku”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded