City Of Sin Book 1 Chapter 17 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 17

Duel

Hal lain yang telah dicapai Richard selama ini adalah lebih banyak perbaikan pada mantra bola api— dia telah mempersingkat waktu mantra hingga setengah detik. Ini adalah langkah pertama untuk mempercepat penggunaan, dan juga bagian terpenting. Proses ini sangat memperkaya pemahamannya tentang prinsip-prinsip sihir, terutama karena dia tidak menggunakan metode yang sama seperti mempercepat mantra standar. Jika dia bisa terus meningkatkan mantera ke batasnya, suatu hari dia akan bisa mengeluarkan bola api besar, tanda penyihir yang kuat.

Richard terus memandang ke cermin. Orang-orang dengan darah elf yang mengalir di pembuluh darah mereka secara alami merawat penampilan mereka sendiri, tetapi hari ini ia siap untuk sesuatu yang spesifik. Dia memesan buket putih murni, dan akan menyebarkan kelopak bunga di teras luar Deepblue. Dikatakan bahwa puncak Deepblue berada di dekat daerah jalur perdagangan, jadi secara teori arus udara yang tak pernah berhenti akan menyebarkan bunga-bunga segar ini ratusan kilometer jika dia melemparkannya dari tempat tinggi dan beruntung. Dia berharap ibunya bisa melihat nya dari surga.

Richard berjalan keluar dari kediamannya seperti biasa, kali ini dengan karangan bunga di tangannya. Dia menuju ke titik teleportasi yang akan membawanya ke puncak Deepblue, alat transportasi yang mahal tapi nyaman yang bisa mengirim kurang lebih sepuluh orang ke tempat tertentu.

Ketika dia semakin dekat dengan formasi mantra, Richard menemukan beberapa wajah yang akrab menunggu di sekitarnya, mereka adalah orang-orang yang biasa dia ajar dalam pelajaran. Namun, ada orang lain yang belum pernah dilihatnya, tampaknya menunggu sesuatu yang lain.

Orang-orang ini tampaknya berubah pikiran begitu Richard masuk, mendorong masuk ke kerumunan. Formasi itu tidak besar dan sudah ada beberapa orang di dalam, jadi itu tumbuh ramai segera. Tetap saja, guncangan formasi hanya berlangsung beberapa detik sebelum perasaan restriktif menghilang.Teleportasi telah berakhir, dan Richard telah mencapai lantai kedua puluh Deepblue.

Dia perlu mengambil titik teleportasi lain di sini, naik ke lantai keempat puluh. Ini akan berlanjut beberapa kali, sampai akhirnya dia sampai ke lantai delapan puluh menara tempat teras itu berada.

Saat dia melangkah keluar dari cahaya, Richard merasakan sakit tiba-tiba, menyengat di pantatnya. Seseorang tanpa ampun membuat langkah padanya! Sama sekali tidak mengharapkannya, dia hanya menjerit kaget dan langsung keluar.

Namun, sesuatu membuatnya tersandung ketika dia mencoba untuk keluar, menyebabkan dia jatuh. Dia meluncur melintasi lantai batu hitam yang mengkilap selama beberapa meter sebelum berhenti, rasa sakit akibat jatuh begitu kuat sehingga dia tidak bisa bangun untuk sejenak. Tumbukan tiba-tiba membuatnya agak pusing, tetapi tawa dan ejekan yang terdengar tiba-tiba dari belakangnya memberitahunya kalau dia telah diolok-olok.

Richard tidak terlalu memedulikan pukulan rendah itu, tetapi bunga-bunga yang dia rencanakan untuk disebarkan kepada ibunya telah jatuh dan berserakan di mana-mana. Kelopak ada di mana-mana, dan batang bunga tampaknya rusak.

Dia bergegas dengan cepat, bermaksud untuk mengambil buket. Ini adalah bunga yang paling disukai ibunya, dan meskipun tidak jarang di desa mereka sulit ditemukan sejauh ini di utara. Dia harus memesannya dari toko bunga sebulan yang lalu untuk bisa mendapatkannya hari ini.

Namun, tangan lain mengulurkan tangan saat dia hendak membuat kontak dengan karangan bunga, mengambil bunga terlebih dahulu. Richard menegang ketika dia berdiri perlahan, melirik ke depannya.

Seorang penyihir muda, sekitar empat belas atau lima belas tahun, berdiri menyeringai di depannya dengan kesombongan. Setengah kepala lebih tinggi dari Richard, bocah lelaki yang mengenakan jubah pendeta memutar kepalanya untuk memperhatikan buket di tangannya. Dia adalah salah satu pembantunya yang telah menunggu di depan titik teleportasi sebelumnya, dan sepertinya pemimpin geng itu. Yang lain maju ke arahnya satu per satu, mengelilingi Richard dengan halus.

Betapapun lambatnya Richard, dia akhirnya mengerti bahwa orang-orang ini datang ke sini khusus untuknya. Apa dia tidak mengerti kenapa dia? Tenggelam ketika dia berada di dunia sihir, dia bahkan belum banyak berinteraksi dengan orang lain selain para profesor, dan dia belum pernah berbicara dengan kelompok ini sebelumnya. Bagaimana dia menyinggung mereka? Kenangan luar biasa yang diberikan dari berkat-berkatnya memungkinkan Richard untuk samar-samar mengingat bahwa pemuda di depannya ini bernama Papin, seseorang dari keluarga bangsawan rata-rata dari Aliansi Suci. Dia memiliki sejumlah bakat sihir, tetapi di Deepblue dia tidak cukup luar biasa untuk membuat Richard mendengar tentang nya. Adapun sihirnya … Angka-angka dalam penglihatan Richard melompat sedikit ketika Richard menghitung cadangan mana Papin melalui auranya. Nilai berakhir di lima belas poin, setara dengan penyihir level 2.

Papin melihat lebih dekat pada bunga yang acak-acakan, bahkan mengguncang buket dengan keras. Itu hanya menyebabkan kelopak dan daun lebih banyak jatuh. Dia kemudian melirik Richard dari sudut matanya, keangkuhan berbaris kata-katanya saat dia bertanya, “Apa kau Richard? Aku benar-benar tidak tahu apa yang hebat tentangmu sehingga Sharon sendiri menganggapmu sebagai muridnya. Jujur saja, kau punya bokong yang bagus! ”

Pembantu muda semua mulai tertawa terbahak-bahak, jelas memiliki pengalaman dan pemahaman tentang apa artinya ini. Bahkan tanpa memiliki pengalaman seperti ini sebelumnya, Richard bisa memahami kebencian di mata mereka. Wajahnya langsung memerah, tetapi kegigihannya membuatnya menahan amarah saat dia mengeja dengan perlahan, “Kembalikan, Bunga, Itu!”

“Ah, bunganya! aku hampir lupa! ”Papin berseru dengan cara yang berlebihan, dan kemudian bertindak saat dia menatap buket di tangannya. Dia benar-benar menjilat bunga sebelum berbicara, “Apakah ini penting bagi mu? Biar ku tebak … Apakah ini untuk seorang wanita? Little Richard, aku benar-benar bertanya-tanya apakah kau sudah mulai menumbuhkan rambut di sana. kau sudah belajar dari pria lain dan memberi wanita bunga? Ini tidak baik. Kepada siapa Kau memberikannya? Biarkan aku membantu mu! Dengar, aku orang yang hebat. aku suka membantu orang! Terlebih lagi, bunga-bunga ini memang terlihat agak mengerikan. Mereka sudah dalam keadaan begini “

Dia kemudian mengayunkan bunga-bunga dengan keras, menyebabkan kelopak dan daun lebih banyak jatuh,” Ini seperti sesuatu yang akan kau berikan pada seorang pelacur … “

“Kembalikan padaku!” Suara Richard sangat rendah, terdengar seperti auman singa muda.

“Oh! Jadi kau sangat suka benda ini … ”Papin membungkuk sedikit dan mencondongkan badan lebih dekat ke Richard kecil. Namun, ia melepaskan cengkeramannya dan membiarkan bunga-bunga itu jatuh. Bahkan sebelum Richard sempat bereaksi, salah satu pembantunya yang berada di dekatnya menginjak tanah, dan kemudian menghancurkannya. Kelopak bunga putih murni jatuh ke mana-mana, dan buket tidak bisa lagi diperbaiki. Bahkan lebih banyak kelopak yang dihancurkan di bawah sepatu pembantu muda itu.

Tanggapan Richard melampaui semua harapan. Dia tidak menyerbu ke depan untuk melindungi bunga-bunga, juga tidak menghentikan pembantunya. Sebagai gantinya, tubuhnya bergerak mundur, dan kemudian seperti rebound dari busur kaku yang telah ditarik kembali, dahinya yang keras tanpa ampun menabrak senyum di wajah Papin!

Formasi teleportasi terletak di depan jalan besar, jadi ada cukup banyak orang yang berkumpul di sini. Suara beri hancur terdengar ketika tulang tersentak pada kekuatan pukulan. Serangan itu bahkan menyebabkan beberapa orang berkedut karena takut.

Segala sesuatu menjadi hitam di mata Papin, dan kemudian merah, kuning, dan semua warna lainnya. Dunia mulai berputar ketika dia kehilangan semua keseimbangannya. Bahkan saat itu Richard mengambil keuntungan dari semua orang yang linglung. Dia menerkam pemuda itu, meletakkan semua beban tubuhnya ke tangannya saat dia menarik bocah yang lebih tua itu ke udara. Tangannya kuat-kuat di atas kepala Papin, dia menanam wajah berdarah itu dengan kuat ke tanah. Selama ini hancur dengan kuat, tengkorak Papin akan pecah!

Namun, hal mengerikan seperti itu tidak bisa dibiarkan terjadi di tengah-tengah kerumunan penyihir di Deepblue. Perisai fisik kelas 6 dilemparkan pada kedua anak laki-laki, dan kekuatan menjijikkan antara mantra menyebabkan keduanya memantul satu sama lain seperti bola.

Hanya penyihir yang hebat, setidaknya di level 14, yang bisa secara instan mengeluarkan mantra kelas 6. Dua penyihir setengah baya berjalan keluar seperti yang diharapkan, terlihat tegas di wajah mereka. “Apa yang sedang terjadi?”

Perisai fisik sangat efektif, hanya menghilang untuk menghalau atau jika mereka mengambil kerusakan yang cukup. Richard yang merah darah mengabaikan kata-kata para penyihir, melakukan semua yang dia bisa untuk menyerang perisai dan keluar.

Di sisi lain, Papin akhirnya pulih dari keadaannya yang pusing. Dia menjadi takut dan marah pada apa yang baru saja terjadi, masih merasakan sakit yang tak tertahankan dari hidungnya. Dia menyentuh tempat itu dengan jari gemetar, menyadari semuanya berantakan.

Penemuan itu hampir menyebabkan pemuda itu pingsan, wajah yang selalu dibanggakannya telah hancur! Penemuan itu hampir menyebabkan Papin kehilangan akal, sampai-sampai dia berhasil menekan rasa sakit sesaat. Dia menunjuk Richard, mulai berteriak dengan cara gila, “Bajingan! Apa kau punyanyali untuk memasuki duel sihir dengan ku? Orang yang kalah harus mencium pantat pemenang! ”

Richard tenang mendengar teriakan Papin, menghentikan serangannya pada perisai. Dia merapikan lengan baju yang dia kumpulkan di lengannya, berbicara dengan tenang dengan ekspresi yang tidak sesuai dengan usianya, “Ku terima”

“Tidak!” Penyihir setengah baya yang telah memisahkan keduanya mengerutkan kening ketika dia mencoba untuk menghentikan mereka, tetapi yang lain hanya menarik jubahnya. “Biarkan mereka melakukan apa yang mereka inginkan!”

Penyihir paruh baya itu membeku, berbisik, “Tapi Richard adalah murid Yang Mulia …”

Pria yang lain tertawa, dan kemudian menjawab dengan suara rendah, “Orang yang menantangnya disebut Papin, seorang pengikut Randolph yang juga seorang murid dari Yang Mulia. Duel itu mungkin ide Randolph, tapi si idiot ini hampir mengacaukannya. ”

Penyihir paruh baya itu menyadari, “Kita tidak perlu melibatkan diri dalam hal-hal di antara para murid Yang Mulia. Baiklah, mari kita membaca buku! ”

Secara tradisional, perselisihan yang belum terselesaikan di Deepblue diakhiri dengan uang dan sihir. Jika seseorang mengusulkan duel sihir dan pihak lain setuju, jika tidak ada perbedaan yang jelas antara kekuatan kedua pihak, duel akan diadakan di bawah pengawasan para pengawas Deepblue. Arena khusus telah ditetapkan untuk tujuan ini, dan beberapa penyihir ditunjuk untuk melindungi tempat itu.

Sejumlah besar uang perlu ditawarkan jika dua pihak ingin menggunakan arena duel, untuk menebus kemungkinan kerugian dari kerusakan. Para penyihir yang ditempatkan di sana kemudian akan bertindak sebagai pengawas, melindungi kedua belah pihak. Bagaimanapun, pada prinsipnya duel tidak boleh membahayakan nyawa. Tentu saja, tidak ada keadilan absolut. Sebagai contoh, Papin masih terdaftar sebagai penyihir level 1, tetapi ia sudah memiliki cadangan mana dari level 2.

Richard dan Papin berada di dalam arena setengah jam kemudian, terpisah dua puluh meter dan saling berhadapan. Luka Papin telah diatasi dengan hati-hati pada saat itu, dan di samping wajah yang sedikit pucat dia tidak tampak menyedihkan seperti dulu. Jubahnya yang berlumuran darah juga telah diganti, meskipun pangkal hidungnya yang cekung masih terlihat tidak biasa.

Banyak orang di sini untuk menonton duel meskipun faktanya berada di antara dua orang level 1. Berita tentang konflik telah menyebar dengan cepat, dan identitas khusus Richard memastikan bahwa platform penonton yang dapat mendukung dua ratus orang hampir penuh.

Penonton tampak santai, kenalan saling menyapa tanpa banyak memikirkan duel yang akan terjadi. Meski sangat terkenal, ini masih merupakan pertempuran antara magang. Mantra kelas 1 tidak akan membunuh siapa pun, dan dengan cadangan Mana mereka, magang hanya akan mampu melemparkan paling banyak tiga serangan.

Kebanyakan orang hanya di sini karena penasaran. Mereka ingin tahu apa yang begitu istimewa dalam diri Richard sehingga Sharon sendiri akan menganggapnya sebagai murid magangnya, dan alangkah baiknya jika bocah itu dipermalukan di sini. Menyaksikan orang yang beruntung jatuh ke jurang adalah sesuatu yang membuat sebagian besar orang merasa bersalah.

Dua murid Sharon berdiri di belakang jendela satu arah di dalam kotak di atas panggung tinggi, Minnie dan Randolph.

Minnie adalah seorang gadis jangkung dan langsing yang tampak dingin dan sombong, memiliki aura yang mengesankan terlepas dari masa mudanya yang membuat siapa pun meminta perhatian. Randolph adalah pria muda yang tinggi dan besar, memiliki penampilan, latar belakang, aura, dan kekuatan yang jauh melampaui rekan-rekannya. Hanya seorang genius di antara para genius yang bisa menjadi murid mage legendaris itu sendiri.

Minnie menatap keduanya di arena ketika hitungan mundur dimulai, berkata dengan dingin, “Gagasan yang cukup bagus, Randolph. Jika Richard kalah dalam duel ini dengan kondisi seperti itu, Guru pasti tidak akan menginginkannya lagi. Namun … Kenapa kau perlu menggunakan metode seperti itu untuk mengurus penyihir level 1 belaka? ”

Randolph mengangkat bahu dengan senyum elegan, “Aku hanya ingin melihat apa yang istimewa dari runemaster masa depan ini. Runemaster yang terkenal, Yang Mulia, Saint Klaus, mengatakan kalau aku berbakat di bidang iru sejak lama, tapi Guru tidak membiarkan ku berlatih di lapangan … Selain itu, apakah masuk akal jika murid magang Guru kalah dari sampah seperti itu? Itu hanya perbedaan satu level. ”

Minnie mengejek Richard, “Ya, hanya satu level— level 1 dan level 2, seperti itu. Apa kau menghina kecerdasan ku , Randolph, atau dirimu sendiri?Lagipula, bukankah kau takut Master akan geram begitu dia kembali? ”

Randolph terkekeh dengan arogan, “Master tidak akan menyerah pada seorang jenius seperti ku untuk seorang pecundang. aku mendapatkan lebih dari 100.000 koin setiap bulan darinya! Di atas semua itu, Ayah … Lupakan, duel akan segera dimulai. Ayo tonton! ”

Minnie menatap arena juga, tetapi dia bergumam pada dirinya sendiri, “Tapi mengapa aku mendengar Richard mendapat 500.000?”

Randolph tidak berbicara, seolah-olah dia belum mendengar Minnie, tetapi ekspresinya menjadi gelap.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded