City Of Sin Book 1 Chapter 24A Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 24A

Musim Panas Seperti Musim Dingin

Perubahan mendadak Erin menutupi langit musim panas Richard yang luas dengan kabut. Wajahnya yang berlinang air mata dan senyum pahitnya muncul di benaknya setiap kali dia istirahat, dan dia tidak bisa melepaskan diri darinya, apa pun yang dia lakukan. Hatinya dipenuhi oleh bayangannya, dan karunia kebijaksanaan dan kebenarannya memastikan bahwa setiap kata, setiap tawa, setiap gerakannya telah dicatat dalam benaknya tanpa ada perbedaan. Ini termasuk gambar detail dari setiap bagian tubuhnya, termasuk bagian misterius yang belum dia ungkap sepenuhnya.

Pikiran selalu berubah. Hanya beberapa hari yang lalu setiap ingatannya tentang Erin membawa kehangatan, sukacita, dan antisipasi Richard yang membuatnya menantikan hari berikutnya. Sekarang, ketika ingatan itu tumbuh hari demi hari, saat-saat yang mengharukan itu menjadi besi panas yang mencap jantung mudanya, meninggalkan jejak tipis di samping bekas luka menganga yang sudah ada.

Richard tahu bahwa Erin telah banyak berubah, dan juga ada sesuatu yang mengganggunya, tetapi dia tidak tahu penyebab pastinya. Dia bahkan tidak menjawab setiap kali dia bertanya apa itu.

Baru sekarang dia menyadari kalau dirinya tidak punya satu pun teman di Deepblue selain Erin. Bahkan sebagai murid Sharon, dia hanya melihatnya tiga kali sejauh ini sepanjang tahun yang dia pelajari, dan di luar para mage yang mengajarnya sekarang sebagian besar waktunya dihabiskan bersama gadis itu.

Sakit hati itu tumbuh lebih jelas setiap kali dia sendirian, dan kadang-kadang sangat menyakitkan hingga terasa seperti api mengamuk yang menghantui mimpi terburuknya. Satu-satunya cara dia mendapatkan kedamaian adalah dengan mengabdikan dirinya pada dunia sihir dan pengetahuan yang luas, menempatkan semua fokusnya ke dalam formula, grafik, mana, dan makhluk asing yang kompleks.

Musim panas ini, sejauh yang diperhatikan Richard, sama dinginnya dengan musim dingin. Penampilannya sangat baik dalam setiap aspek studinya, standar karyanya membuat bahkan para penyihir yang berpengalaman tidak dapat berkata-kata secara teratur. Satu-satunya hal yang dapat mereka lakukan adalah memuji kebijaksanaan Yang Mulia, tidak dapat berkomentar lebih jauh. Pertumbuhan mana-nya dua kali lipat musim panas ini, dan dia kemungkinan akan menjadi mage level 2 pada akhir musim ini.

Bahkan di luar sihir penampilannya sangat mengejutkan. Filsafat, sejarah, politik, ekonomi, pemuda itu seperti gurun yang haus ketika ia menyerap setiap tetes pengetahuan yang diberikan.

Suatu hari, bahkan maestro pemilih yang mengajarinya seni dibuat diam untuk waktu yang lama. Richard berpaling pada gambar seorang gadis yang memegang kotak termos besar, punggungnya berbalik ketika dia berjalan dengan cepat menuju lorong yang gelap. Siluet yang membeku itu benar-benar membawa depresi, kepanikan, dan kekhwatirannya, ujung jubah ajaib itu tampaknya terus berayun dengan angin. Dia tidak yakin mengapa, tetapi sang maestro merasa bahwa kotak termos adalah tema sentral dari seni, pukulan yang digunakan berbeda dari yang digunakan untuk gadis itu. Meskipun gadis itu tampaknya masih hidup, kotak itu sebenarnya tampak bergerak, sebuah batu besar yang menyeret hati penonton. Warnanya sederhana dan polos, semuanya digambar oleh pena sihir, tetapi banyak garis kedalaman yang berbeda membuat karya seni ini menakjubkan.

Bahkan setelah satu jam menatapnya, artis itu merasa sulit untuk berkomentar. Dia akhirnya mengeluarkan hentakan yang tiba-tiba, memberi tahu asisten di sisinya, “Bahkan penggambaran realitas, setelah melampaui batas, bisa menjadi seni. Ini hanyalah momen yang di ingat waktu, tetapi itu akan terukir dalam keabadian! ”

Asisten itu sangat terkejut. Dia tidak pernah berharap bahwa sketsa sederhana seperti itu akan mendapatkan komentar yang begitu besar dari sang maestro, seseorang yang merupakan salah satu dari sedikit orang di puncak Aliansi Suci dalam hal seni. Sesuatu dengan penilaian tinggi darinya akan dengan mudah dijual jutaan di dunia lain, satu-satunya batasan untuk harga adalah bahwa Richard masih hidup dan kemungkinan akan terus untuk waktu yang lama. Tetapi bahkan kemudian, bocah itu mungkin tidak akan menciptakan sesuatu seperti ini lagi dalam waktu yang lama.

Sang Maestro memiliki perasaan campur aduk. Dia menggelengkan kepalanya berat setelah beberapa saat, melambai pada asistennya untuk pergi sebelum dia duduk di depan mejanya dan menatap tugasnya. Waktu berlalu, tetapi ketika senja tiba, banyak lampu Mana muncul di sekitar sang maestro untuk menambahkan sumber penerangan lain ke ruangan redup itu. Cahaya redup membuat sketsa itu tampak lebih menular, membuat penonton merasa seperti mereka berada di dalam terowongan yang gelap dan dingin yang luas dan tak berujung.

“Sudah berapa lama sejak terakhir kali aku melihat seni seperti ini? Anak ini … Hatinya pasti meliuk-liuk saat membuatnya …” gumamnya pada dirinya sendiri. Dia dulu juga pernah muda, dan puncak karir seninya sendiri datang di tengah-tengah kehancuran terburuknya. Dia tidak dapat menemukan hasrat dan dorongan yang sama dengan yang pernah dimilikinya begitu ketenaran dan prestasi menghampiri … Dia sepertinya melihat Richard sendiri melalui karya seni ini, seorang anak lelaki pendiam yang cantik yang menyembunyikan hasrat liar di dalam dirinya.

Sang maestro tiba-tiba merasakan kepanikan, tidak mampu duduk diam ketika dia berdiri dan mondar-mandir. Butuh satu jam penuh untuk membuat apa yang tampaknya seperti keputusan sulit di dalam hatinya, dan dia akhirnya berbalik untuk melihat sudut ruang seni.

Ada mesin halus di sana yang menonjol dari lingkungan sekitarnya. Itu digunakan untuk menunjukkan tagihan bulanan, dan dia seharusnya menemukan tempat untuk meletakkannya, tetapi sebagai seseorang yang santai dia hanya membiarkan mesin mahal itu berada di sudut ruang seni, hanya mengeluarkan memo kertas kapan pun dibutuhkan. Pemandangan itu secara alami mengingatkan tagihan bulanan, dan Kesenangan Sharon.

Penyihir legendaris tidak senang dengannya selama berbulan-bulan …

Karya seni ini … terlalu realistis baginya untuk berpura-pura itu tidak datang dari tempat sebenarnya. Ini adalah pengecualian, dan Yang Mulia secara eksplisit memintanya untuk melaporkan jika dia melihatnya. Bahkan jika dia hanya berfikir dengan kakinya, dia akan tahu bahwa kegagalan untuk melaporkan akan membuat kemarahan penyihir legendaris. Sebagai seorang seniman ia akan sedikit berjuang untuk memilih antara hati nuraninya dan Kesenangan Sharon, tetapi tidak ada pertanyaan tentang pilihan antara hati nuraninya dan Kemarahan Sharon.

Penuh kesengsaraan, sang Maestro mengambil sketsa, membungkusnya dengan hati-hati, dan bergegas meninggalkan ruang seni.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded