City Of Sin Book 1 Chapter 27B Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 27B

Kekuatan untuk Mengubah Dunia

Fajar.

Matahari melompat keluar dari gunung es di batas-batas Teluk Floe, naik ke langit. Sinar matahari yang cerah menerobos jendela dan menipiskan cahaya sihir rune, menyebabkan mata Richard yang lelah tersengat. Dia menggosok nya sebentar sebelum menyimpan rune, pergi meninggalkan kediamannya dengan cepat mencari grand mage Fayr yang mengajarinya formasi sihir. Dia ingin menentukan langkah selanjutnya dalam studinya.

Fayr jelas memenuhi gelarnya sebagai grand mage. Dia level 19, dengan pengetahuan mendalam dan tesis inovatif dalam filosofi sihir yang muncul dengan cara yang adil dan tulus. Saat ini profesornya dalam formasi sihir, dia juga akan mengajarinya untuk membuat rune suatu hari.

Runecrafting menyentuh banyak hal, membutuhkan banyak pengetahuan, tetapi tidak ada jalan pintas untuk itu. Seribu tahun penelitian telah memisahkan rune menjadi tujuh kelas, dengan empat kelas pertama dianggap standar. Runecrafting dasar tidak memenuhi syarat seseorang untuk disebut runemaster, gelar hanya untuk mereka yang bisa membuat rune di kelas 2 dan di atasnya. Runemaster hebat dapat membuat rune tingkat 3 dan 4, sementara siapa pun yang bisa membuat rune kelas 5 dianggap sebagai Saint Runemaster. Sedangkan untuk kelas 6 dan 7, rune itu hanya dugaan untuk sekarang.

Masih agak pagi, dan sedikit yang keluar di sekitar Deepblue. Richard mengendalikan jantungnya yang berdebar kencang, berjalan tergesa-gesa menjauh dari formasi teleportasi untuk berdiri di pintu masuk ke wilayah pribadi Sharon di lapisan atas.

Dua gerbang tembaga raksasa menjaga pintu masuk, tetapi mereka terbuka baik malam maupun siang. Ada boneka ajaib di masing-masing sisi, dan satu mengarahkan mata rubynya ke Richard saat mengeluarkan sinar cahaya merah. Lambang di sudut jubah sihirnya segera menyala sebagai tanggapan, dan boneka itu segera kembali ke posisi ketika cahaya di matanya meredup.

Lapisan atas Deepblue dikhususkan untuk penyihir legendaris, sementara lapisan di bawahnya dialokasikan untuk beberapa penyihir yang sangat berkualifikasi dalam tampilan kemurahan hati, kepercayaan, dan kesukaan Yang Mulia. Kehidupan sehari-hari tujuh belas penyihir agung berputar di sekitar daerah ini yang memiliki lima tingkat penuh menara, dan Fayr adalah salah satu penyihir itu.

Pada saat Richard diizinkan memasuki wilayah pribadi Profesor Fayr, pria itu baru saja menyelesaikan meditasi paginya.

Grand mage mengenakan jubahnya sebelum dia keluar, memancarkan aura padat. Dengan afinitasnya terhadap unsur-unsur, konsentrasi mana yang murni di sekitar Fayr jauh melebihi yang ada di ruang biasa. Hanya dengan mendengarkan Profesor berbicara akan menghasilkan manfaat jangka panjang dalam hal membangun mana, tetapi Fayr hanya melepaskan aura unsur ini dalam dua kasus, apakah dia baru saja menyelesaikan meditasinya, atau dia sedang mengajar muridnya yang paling penting.

Jejak kecil persetujuan muncul di mata Fayr ketika dia melihat Richard, sulit untuk dilihat. Dia menunjuk ke sebuah kursi di dekatnya dan memberi isyarat agar Richard duduk, mengambil ramuan mana dan meminum beberapa tegukan.

Namun Richard tidak duduk. Dia malah mengeluarkan kulit binatang dengan tanda di atasnya, menyerahkannya kepada grand mage, “Ini adalah sesuatu yang aku terinspirasi untuk buat semalam, Profesor. Mohon dilihat.”

Pola-pola yang rumit dan padat sendiri membuat Fayr jelas tau kalau ini adalah formasi yang unggul. Fayr melontarkan senyum langka saat ia mengambil kulit itu. Saat dia hendak memuji Richard, ekspresinya tiba-tiba berubah. Dia memandang lagi beberapa kali, dan mulai gemetaran.

Grand Mage tiba-tiba berdiri dengan tergesa-gesa, mengetuk ramuan yang setengah kosong dalam proses dengan lengan bajunya. Botol itu jatuh ke tanah, membuang 2000 koin emas hanya karena tak sengaja terjatuh.

Fayr yang biasanya hemat tiba-tiba tidak mempedulikan ramuan lagi. Dia melirik Richard, matanya bersinar dengan mana ketika unsur-unsur memasuki kekacauan di sekitarnya. Dia praktis menyebabkan badai elemental di dalam ruangan!

Dia bertanya dengan tegas, “Kau bilang kau melakukan ini tadi malam? Apa kau tahu apa ini? “

Badai unsur mengamuk menyebabkan Richard merasa lemas, membuatnya sulit untuk berdiri di tempat. Tetap saja dia menjawab dengan tenang, “Itu adalah rune tipe buff dasar, Elementary Agility. Itu hanya agak lengkap. “

Baru sekarang Fayr menyadari bahwa dia kehilangan kendali atas dirinya sendiri. Penyihir itu perlahan-lahan menarik kembali kekuatan unsur yang telah dia hamburkan ke mana-mana, melihat kulit binatang buas di tangannya sebelum dia berbicara perlahan, “Hanya agak? Ha, memang, sebagai Rune hanya bisa memenuhi standar, tetapi beberapa orang dalam sejarah bisa membuat Rune yang memenuhi standar sebelum usia tiga belas! Aku yakin kau tidak bohong, tapi ini tidak masuk akal. Pelajaran mu belum sampai … Harus ada beberapa faktor lain yang memungkinkan mu untuk mendapatkan pencerahan mendadak ini, memberi mu pemahaman yang komprehensif tentang berbagai sistem sihir. Jika kau tidak keberatan, dapatkah kau memberi tahu ku tentang situasi khusus yang kau alami belakangan ini? Ini akan berguna untuk pengembangan mu di masa depan. “

Grandmaster Fayr adalah seseorang yang pantas dihormati, dan Richard tidak merasakan emosi negatif darinya. Selain itu, hal terpenting dalam dunia sihir yang rumit dan berbahaya ini adalah memiliki panduan yang bijak. Richard merangkum semua yang dia alami di luar kelas selama setahun terakhir, meskipun dia menyembunyikan bagian yang berkaitan dengan Erin. Dia bahkan tidak menyembunyikan pelajarannya dengan Naya.

Setelah mendengar semua itu, alis Fayr berkedut. Dia ingin berdiri karena nalurinya, tetapi dia mengendalikan dirinya dan bersandar di sandaran kursinya sebelum mengangkat tangannya dan menunjukkan agar Richard berhenti. Dia kemudian menatap langit-langit, tenggelam dalam pikirannya.

Dia berbicara lagi beberapa saat kemudian, “Jadi begitu. Aku tidak pernah berpikir bahwa Blade of Calamity berada di Deepblue. Dia disebut Naya sekarang? Itu nama aslinya, sesuatu yang hampir tidak pernah dia gunakan. Ajaran-ajarannya harus menjadi salah satu alasan utama mu dapat mematahkan tembok di antara mata pelajaran yang berbeda, lagipula pembunuhan dan penciptaan adalah dua sisi mata uang. Keduanya membutuhkan pengetahuan di berbagai bidang. ”

Richard ragu-ragu, dan kemudian bertanya, “Bisakah aku terus belajar bersamanya?”

Grandmaster Fayr menghela napas untuk sementara waktu, dan kemudian menjawab, “Dari penampilan sekarang, ya. Blade of Calamity — tidak, dia Naya sekarang — pernah menjadi seseorang yang cukup berpengaruh di dunia bawah. Dia hampir mengubah pembunuhan menjadi sebuah seni, jadi setidaknya dia harus bisa mengajarimu selama beberapa tahun ke depan. Namun, aku penasaran. Kenapa kau tiba-tiba mendapat ide untuk belajar seni membunuh? ”

“Untuk membuat rune knight yang lebih kuat, aku perlu tahu cara paling efisien untuk membunuh.”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded