City Of Sin Book 1 Chapter 29A Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 29A

Skema Tersembunyi

Jauh di malam hari, Richard tertidur lelap tanpa bermimpi. Tidur nyenyak membuat tubuhnya yang lelah sedikit pulih, dan mana yang kuat serta ramuan energi mempercepat seluruh proses.

Para Grey Dwarf memiliki pepatah populer di zaman kuno— waktu adalah uang. Namun, itu mengacu pada waktu orang biasa, atau orang-orang di pesawat sekunder. Bagi orang-orang seperti Richard atau Sharon yang datang dari pesawat utama, nilai waktu mereka tidak dapat diukur dengan emas semata.

Richard tahu dia telah mengambil langkah pertama dan terpentingnya, sesuatu yang memberinya tidur yang sangat damai. Semua frustrasi pada hari-hari sebelumnya telah dilepaskan oleh kuda lapis baja itu, dan bocah itu beristirahat tanpa menyadari tingkat keterkejutan orang lain terhadap rune-nya dan bahkan Deepblue itu sendiri …

Kediaman Steven lebih besar dari Richard, bangunan tiga tingkat lebih tinggi. Di mata orang luar, ini menunjukkan nilai dan kasih sayang Yang Mulia miliki terhadap penyihir naga, dan itu juga merupakan simbol identitasnya sebagai anak dari keluarga bangsawan besar. Namun, hanya Steven sendiri yang tahu harga mempertahankan ilusi ini.

Akomodasi Richard benar-benar gratis. Di sisi lain, ia harus membayar sewa penuh untuk tempat tinggal yang besar dan mewah ini. Bahkan seseorang seperti Steven, yang mendapat dukungan penuh dari Keluarga Solam, terbebani oleh hampir 300.000 koin yang harus dia bayar untuk sewa tempat ini. Selain itu, ia membayar dua kali lipat biaya sekolah normal. Meskipun Duke Solam telah melunasi tahun pendidikan Steven di awal, biaya belajar di Deepblue tidak semudah itu. Bahkan tanpa menggunakan metode khusus untuk menghitung pengeluaran bulanan, uang sewa yang besar di kediaman itu sendiri menarik banyak bunga.

Sumber daya keluarga besar seperti Keluarga Solam tidak dapat digunakan untuk satu orang. Satu-satunya alasan dia meyakinkan keluarganya untuk mengirimnya ke Deepblue adalah karena mereka menginginkan runemaster dalam keturunan mereka sendiri. Ini adalah keinginan yang dimiliki oleh keluarga ambisius di benua ini, dan Randolph telah menyia-nyiakan kesempatannya seperti orang bodoh sebelum dia bahkan bisa memulainya. Sebagai seorang Warlock Dragon dengan potensi untuk menjadi runemaster di masa depan, Steven berhasil mendapatkan lebih banyak sumber daya daripada Randolph dan dia mulai mengambil bagian dalam hal-hal yang berkaitan dengan keluarganya dalam beberapa tahun terakhir, menunjukkan kemampuannya yang luar biasa.

Namun, keluarga itu mengharapkan pengembalian investasi. Dengan Randolph sebagai contoh awal mereka memiliki kesabaran yang terbatas, dan Duke Solam hanya akan menggunakan dua atau tiga tahun untuk mengkonsolidasikan posisinya sebagai makhluk legendaris sebelum ia memulai ekspansi skala besar.

Steven juga harus menanggung biaya Minnie. Dengan pernikahan yang terjalin, Marquess Niall tidak sabar untuk berhenti membayar biaya putrinya. Segalanya menjadi tegang di garis depan pertempuran, dan dengan perang yang memengaruhi tanahnya sendiri, itu adalah pertanyaan apakah ia bahkan bisa bertahan sampai akhir tahun berikutnya. Pada akhirnya, ini karena pasukan Marquess terlalu tidak kompeten.

Tentu saja Steven menambahkan pamannya sendiri ke dalam daftar orang-orang yang tidak berguna itu. Pria itu dituduh memimpin bala bantuan yang dikirim Keluarga Solam. Bahkan dengan keunggulan absolut dalam kekuatan militer, bertarung di tanah yang sudah dikenal, pasukan mereka tidak bisa menahan Alice. Gagal menghancurkan atau mengelilingi pasukannya yang lebih kecil, mereka belum benar-benar mengalahkannya sekali pun.

Wanita ini sangat tajam ketika datang ke medan perang. Taktiknya tidak menentu, dan saat dia menemukan titik lemah lawan dia akan segera menyerang seperti kilat, sengit dan tanpa ampun. Dengan kurang dari sepertiga pasukan yang dimiliki lawannya, di medan perang yang besar dan ukuran rata-rata, ia mengirim pasukan sekutu berlarian ke mana-mana, lelah sampai ke tulang. Dia menjarah ladang, tambang, hutan, dan kota Niall, merebut semua sumber daya mereka. Apa yang tidak bisa dia ambil, dia hancurkan, membuat jantung Marquess berdarah dan lelaki itu tidak bisa tertidur.

Sifat satu sisi dari itu semua telah menyebabkan keluarga bangsawan di sekitarnya menjadi gelisah. Intervensi Solam yang kuat telah menyebabkannya kehilangan sejumlah uang yang sesuai, dan dengan perang yang mencapai jalan buntu sebagian besar manfaat yang didapat Solam dari Niall telah menghilang. Jika ini terus berlanjut, dia akan menghadapi kerugian.

Informasi Steven mengatakan keluarganya sudah memutuskan untuk berdamai dengan Alice Archeron jika mereka tidak bisa mengusirnya dalam waktu seminggu. Adapun kompensasi untuk perang ini, Niall harus memeras otaknya.

Steven telah membuat kediamannya tetap berkelas selama setengah tahun terakhir, tapi sekarang suara peralatan pecah terdengar di rumahnya. Karya -karya seni yang elegan dan rumit dihancurkan tanpa ampun ke dinding atau lantai, melemparkan pecahan di mana-mana. Beberapa pecahan bahkan menyapu melewati wajah pemuda itu sendiri, meninggalkan beberapa garis berdarah dangkal padanya. Beban nyata dan tidak berwujud di pundaknya membuatnya hampir mati lemas, dan sementara menghancurkan banyak hal bisa membantunya melampiaskannya, itu hanya sementara. Tetap saja, ventilasi tepat seperti yang dia butuhkan saat ini, atau dia pasti sudah gila.

“Archeron. Archeron lagi! Mereka hanya orang gila! Iblis-iblis itu harus pergi ke neraka, mengapa mereka ada di sini untuk menghalangi jalanku! ”Steven berteriak dan mengutuk seolah-olah dia mengigau, tetapi itu masih belum cukup untuk menenangkan kemarahan di dalam hatinya.

Namun, tidak ada yang tersisa untuk dihancurkan dalam kamarnya. Satu-satunya yang tersisa adalah vas emas antik dengan kristal tertanam di dalamnya, harta paling berharga dari seorang kaisar di pesawat lain. Bahkan mengabaikan nilai artistiknya, jika kristal ungu superior dikeluarkan dari itu dan dijual, itu pasti akan bernilai lebih dari satu juta koin emas. Steven jelas tidak tahan biaya harta karun seperti itu, ini sebenarnya adalah harta berharga milik Duke yang dia pinjam sehingga dia bisa pamer.

Kemarahan Steven memang memiliki batas. Dia bisa menghancurkan sejumlah item, tetapi bahkan jika Richard menendang wajahnya di depan banyak orang, dia bahkan tidak berani menyentuh yang ini.

Minnie berdiri di sudut dengan tenang, tampak kesepian namun cantik. Dia berada di usia di mana dia mulai mekar, dan sosok agung serta sikap arogannya hanya meningkatkan keremajaannya. Namun, wajah dan lengannya juga memiliki garis-garis merah tipis di sana, kemarahan Steven juga mencapai dirinya. Pecahan terbang tidak pilih-pilih.

Melihat Minnie, Steven merasa kemarahannya semakin meningkat. Di matanya dia bukan gadis cantik atau penyihir jenius, melainkan lubang hitam besar untuk emas. Imbalannya hanya seperlima dari biayanya, tapi itu jelas bukan jumlah yang kecil. Sementara tempat tinggalnya tidak sebesar Steven atau Richard, itu tidak lebih kecil dari grand mage biasa. Biaya sewa rumah saja melebihi biaya sekolahnya. Dan semua ini bahkan tidak termasuk jumlah yang dia habiskan dalam pelatihan!

Tidak terlalu sulit bagi keluarga Solam untuk mendukung Minnie. Namun, dengan biaya Steven sendiri mencapai jumlah yang luar biasa, penambahan miliknya akan membuat siapa pun terengah-engah. Bahkan sebuah batu kecil dapat menyebabkan orang merasa mati lemas di kapal yang akan tenggelam.

Steven tahu betul bahwa jumlah uang yang diinvestasikan Duke Solam padanya tidak menyisakan ruang untuk kegagalan. Semua makhluk legendaris memiliki rentang hidup yang panjang, sehingga Duke tidak akan kekurangan pewaris di masa hidupnya. Cukup banyak yang berbakat juga.

Dari masa muda, instruktur Steven memberi tahu dia kalau dia bukan jenius sebelum dia mendapatkan kekuatan sejatinya. Jenius yang tak terhitung jumlahnya terlahir satu persatu, tetapi hanya mereka yang memiliki sumber daya yang cukup yang benar-benar dapat mengembangkan diri. Mereka yang tidak memiliki bakat hanya bisa memiliki gelar yang kosong dan glamor, dan itu juga hanya sebelum mereka dewasa. Begitu mereka tumbuh mereka benar-benar akan menjadi biasa saja, bahkan lebih rendah daripada orang-orang biasa. Kemewahan yang mereka alami di masa muda hanya akan berfungsi sebagai trauma untuk kehidupan masa depan nya. Randolph adalah contoh terbaru dari ini.

Steven haus akan kesuksesan, dan sama takutnya dengan kegagalan. Jalan yang telah dilaluinya telah berubah menjadi jalan yang langsung menuju ke jurang neraka, dan mundur hanya satu langkah akan memberikannya kematian yang mengerikan.

Seorang Dragon Warlock belaka tidak pantas mendapatkan dukungan finansial sebesar itu. Reputasi sosialnya juga tidak begitu berharga. Dalam hal kemampuannya dalam mengelola masalah keluarga, keluarga kuno ini yang telah berlanjut lebih dari seratus generasi memiliki banyak manajer. Pada kenyataannya, untuk mendapatkan kesempatan belajar di bawah Sharon dan menjadi runemaster, tidak hanya dia menggunakan keluarganya dan sumber daya pribadi Duke Solam, dia juga telah memasukkan banyak tenaga kerja dan kekuatan material dari pihak ibunya. Begitu keluarga itu memilih untuk meninggalkannya, dia tidak akan lebih baik daripada para penyihir yang sibuk di daerah luar Deepblue, yang hanya berfokus untuk mencari uang.

Namun, Richard menjulang di jalan yang sulit ini seperti Pegunungan Agustinus, ‘God’s Heavenly Moat.’

Dia bertindak atas kemauannya sendiri untuk menikahi Minnie, menyebabkan Duke Solam harus membayar lebih banyak lagi. Ini sebenarnya tidak bisa disalahkan padanya, dia hanya melakukan sesuatu berdasarkan hukum bangsawan. Dia telah membuat keputusan yang tepat pada saat itu, yang paling berguna untuk perkembangannya di masa depan. Bukan hanya keluarga ayahnya, bahkan sisi ibu dan istrinya adalah sumber daya yang sangat penting. Siapa yang akan mengira bahwa Marquess Niall akan begitu tak tahu malu dan tidak berperasaan untuk melemparkan putrinya yang luar biasa ke Keluarga Solam?

Steven praktis menempelkan wajahnya ke Minnie ketika dia berteriak, “Kau! Katakan padaku apa gunanya kau melayani ku sekarang! Aku membayar begitu banyak untuk biaya mu setiap bulan, jadi katakan padaku, apa yang bisa kau bantu? Apa kau membantu meningkatkan runecrafting ku, atau mendapatkan bantuan dari Guru? KATAKAN PADAKU! RICHARD YANG TELAH MEMBUATKU LAYAKNYA DEBU, APA YANG BISA KU LAKUKAN? ”

Melihatnya tetap diam, Steven merasa semakin sulit untuk menekan emosinya ketika dia terkekeh, “Aku hampir lupa kalau kau seorang wanita. Paling tidak, kau bisa datang ke tempat tidur ku. Sekarang lepaskan, dan pergi ke tempat tidur! “

Minnie tidak membantah, juga tidak membalas. Dia diam-diam membuka pakaiannya, berbaring di tempat tidur, dan merentangkan kakinya. Ekspresinya tenang ketika dia melakukan ini, tetapi dia memalingkan wajahnya ke samping ketika dia berbaring untuk menyembunyikan air mata yang bocor dari matanya.

Dia memejamkan matanya rapat-rapat, tetapi kerusakan hebat yang dia harapkan tidak datang. Tidak mendengar apapun bahkan setelah beberapa saat, dia tidak bisa tidak membuka matanya lagi. Dia melihat Steven berdiri di tempat tidur, memegang sebotol alkohol di tangan ketika dia sesekali meneguk. Pandangannya melewati tubuhnya, bukannya menetap di Floe Bay yang berada di luar jendela. Pemandangan malam di teluk itu tidak hitam pekat, es selalu memancarkan sinar aneh tanpa tanda-tanda kehidupan. Tampaknya sangat sunyi dan dingin.

Dia memandang Minnie dan berkata dengan dingin, “Kau wanita yang cerdas. Sekarang bukan saatnya bagi mu untuk menunjukkan kesabaran atau keras kepala. Jika aku tidak berhasil menjadi runemaster, semuanya sudah berakhir. Status, ketenaran, uang, kekuasaan— aku tidak akan punya apa-apa. Kau harus menyadari fakta ini. Marquess Niall sudah lama meninggalkan mu, dan nasib mu sekarang terikat dengan nasib ku. kau harus merasa beruntung, karena keluarga bangsawan besar dengan sejarah panjang seperti kami masih menghargai pernikahan resmi. Aku belum berencana membatalkan pernikahan. Saat ini, kau perlu melakukan sesuatu tentang masa depan mu untuk membuktikan manfaat mu bagi ku, Keluarga Solam, dan bahwa kau layak mendapatkan 500.000 koin emas yang kau gunakan setiap bulannya. Jika kau tidak bisa melakukannya, atau tidak mau, maka aku tidak akan memaksa mu untuk melakukan apa pun. Tinggalkan Deepblue bulan depan. Aku yakin tidak ada yang mau menghabiskan 500.000 koin emas untuk putri Marquess yang dikalahkan yang telah digunakan sebelumnya. Itu untuk tiap bulan! ”Steven sedikit mabuk pada akhir dari semua itu, dan kata-kata terakhirnya berupa teriakan.

Minnie menatap langit-langit dengan tatapan kosong, tidak bergerak. Steven baru saja mengatakan kebenaran. Tanpa dukungan keuangan Keluarga Solam, bukan hanya statusnya yang jatuh — dia akan berada di posisi yang lebih buruk daripada Erin! Banyak pria ingin meninggalkan sesuatu pada tubuh seorang mantan wanita, dan bakatnya dalam sihir akan tumbuh tidak signifikan pada saat itu.

Sharon mengatakan, “Ada banyak orang jenius di dunia, itu merupakan emas yang terbatas.”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded