City Of Sin Book 1 Chapter 31B Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 31B

Deepblue Aria

Richard menenangkan pikirannya, perlahan-lahan menaiki tangga. Sepasang gerbang dengan kerawang yang terbuat dari segala macam bentuk terbuka sendiri untuk menyambutnya, mengungkapkan dua Dark Elf di belakang. Melihat Ras bawah tanah yang legendaris karena keganasannya muncul di hadapannya, dia hampir secara insting melantunkan mantra, tetapi kemudian dia mengingatkan dirinya sendiri bahwa ini adalah wilayah pribadi Sharon dan tidak mungkin ada musuh di sini. Dark Elf ini kemungkinan adalah bawahan yang dibesarkannya secara pribadi.

Drow jelas mengenal Richard, dan salah satu dari mereka memberi isyarat undangan, “Tuan Richard, tolong, ikut saya. ”Dia kemudian membimbingnya ketika yang lain menutup pintu.

Menyaksikan langkah diam bisu di depannya, butiran halus keringat tiba-tiba menghiasi seluruh tubuh Richard. Naya pernah mengajarinya mengamati pergerakan orang lain, setiap langkah gadis ini setepat gerakan pendulum, tidak lebih besar dan tidak kurang dari lebar bahunya.

Gadis itu membawa Richard ke ruang yang sangat luas. Jika aula resepsi Sharon sepanjang satu kilometer yang digunakan untuk membahas bisnis mensimulasikan lingkungan pegunungan dan sungai, maka ruang seluas hampir satu miliar meter persegi ini akan menjadi salinan dari setiap dimensi lingkungan alam. Ada lava, salju kutub, hutan konifer, padang pasir kering, rawa-rawa lembab dan berlumpur … Bahkan ada sarang naga di sini!

Daerah yang berbeda dipisahkan oleh penghalang magis, masing-masing tidak mempengaruhi yang lain. Setiap lingkungan tampak hidup, dengan penghalang magis dari berbagai atribut yang berkelap-kelip dengan bayang-bayang ungu, hijau, biru, dan banyak warna lainnya. Bayangan melebar melintasi lanskap, gerakan mereka begitu cepat hingga orang hampir tidak bisa mengenali bahwa mereka adalah makhluk aneh yang bergerak yang hanya bisa dilihat di Wilayah para Beast.

Mereka melewati area ini, lalu mengikuti langkah naik ke tingkat lain ke pintu yang berbeda. Yang ini terbuat dari batu, dan kecuali permukaannya dipoles halus, tidak ada yang aneh tentangnya. Gadis itu melakukan ketukan ringan di pintu dan pintu itu terbuka tanpa suara, sebelum dia menolak untuk mengambil langkah lain ketika dia memberi isyarat pada Richard untuk masuk sendiri.

Di ujung lorong yang panjang dan dalam itu adalah tempat yang seperti mimpi. Banyak kristal es tertanam di dinding, dan bintang-bintang berserakan di langit seperti kubah. Mereka memancarkan cahaya biru dengan kecerahan yang bervariasi, mengecat segala sesuatu di ruangan dengan warna biru yang fantastis. Lantainya cerah dan bersih seperti cermin, terbuat dari bahan yang tidak dikenal. Sama sekali tidak terasa sejuk saat disentuh, melainkan hangat dan nyaman untuk diinjak. Persis seperti cermin yang memantulkan langit berbintang, membuat Richard merasa seperti berada di tengah galaksi memandangi lautan bintang yang tak berujung.

Di kejauhan ada dinding jendela Prancis, menampilkan pemandangan panorama Pegunungan Everwinter di bawah langit malam. Pegunungan yang tinggi dan megah itu seperti titan kuno, agung, dan tenang karena berada di sana menyaksikan perubahan sejarah tanpa terlibat sama sekali.

Sosok yang anggun berdiri di depan jendela setinggi 10 meter ini, hampir tidak terdeteksi di ruang seperti mimpi ini. Namun, bahkan jika dia tidak memperhatikannya di awal, tatapannya terkunci padanya pada saat dia melakukannya, tidak dapat lagi bergeser.

Ini adalah penyihir legendaris Sharon, penakluk pesawat, Dragon Slayer, dan Demon Killer.

Tempat seperti itu, waktu seperti itu, dan seorang wanita seperti itu … Semuanya digabungkan bersama untuk membuat Richard merasa seperti dia berada di alam mimpi, tetapi juga seperti dia memasuki ingatan orang lain. Tubuh dan pikirannya mengalami perubahan waktu, seolah-olah dia telah melakukan ekspedisi selama lebih dari ribuan tahun di pesawat ini.

Richard akhirnya menekan emosinya yang khas, melangkah maju untuk bertanya, “Anda mencari saya, Master?”

Penyihir legendaris itu perlahan-lahan berbalik, menatapnya ketika dia berkata, “Kau sudah menjadi lelaki, Richard, dan kau sudah menunjukkan bakat dan kemampuanmu …” Ekspresi dan auranya sangat berbeda dari biasanya saat ini. Dia tampak seperti wanita yang lembut dan bermartabat, tetapi juga seperti wanita muda yang belum kehilangan masa mudanya. Dia terdiam sejenak sebelum bertanya, “Apa Kau bersedia melanjutkan pengetahuan ku, dalam jalur runecrafting?”

Jantung Richard berdegup kencang saat dia membungkuk, “Ya”

Sharon tertawa ketika dia menjawab dengan lembut, “Kau tahu, semuanya harus dibayar. Sampai sekarang, semua harga itu dibayar oleh ayahmu, Gaton Archeron. Tapi aku tahu itu bukan yang kau inginkan, jadi aku menawarkan mu kesempatan, kesempatan bagi mu untuk menggunakan diri mu sendiri sebagai harga dengan imbalan kekuatan yang lebih besar. Apa kau menerimanya?”

Richard tidak segera menjawab. Sharon biasa-biasa saja, tetapi dia harus bertanya-tanya apa sebenarnya yang dia miliki yang dapat dibandingkan dengan bantuan keuangan ayahnya. Bahkan jika dia tidak tahu awalnya, dia sekarang tahu berapa sepuluh tahun waktu di  Norland dalam untung dari pesawat itu, bahkan jika dia menjual nyawanya, dia tidak akan bisa mengalahkan jumlah itu.

Richard adalah anak yang cerdas, dan kecerdasannya sendiri di samping apa yang telah dia pelajari di Deepblue memungkinkannya untuk mengenali nilainya sendiri dengan jelas. Bahkan sepuluh dari dirinya saat ini tidak akan cukup untuk mengurus runemaster, dan untuk masa depan … Bahkan untuk mencapai prestasi Gaton saat ini dia akan membutuhkan upaya yang tak henti-hentinya dan sedikit keberuntungan. Seperti yang dikatakan Profesor Fayr, keberuntungan selalu menjadi bagian penting dari kekuatan seseorang, mungkin bagian yang paling penting.

Itu adalah kebenaran yang kejam, tapi tetap saja itu adalah kebenaran. Setiap orang memiliki nilai mereka, dan tidak peduli bagaimana seseorang bersikeras bahwa mereka tidak dapat diukur dalam emas, orang lain akan memutuskan untuk mereka. Akan selalu ada perbedaan besar antara nilai yang dirasakan seseorang tentang diri sendiri dan nilai mereka yang sebenarnya, jadi dia tidak bisa membuat janji seperti itu sebelum dia mengetahui sejauh mana pencapaiannya di masa depan.

Tapi Richard bisa tahu dari kata-kata Sharon bahwa dia … bisa.

Ini membuatnya semakin ragu, karena jauh di lubuk hatinya dia tahu bahwa dia sudah berutang banyak padanya. Dia akan memalukan nilai-nilai yang diajarkan Elena kepadanya jika dia terus menginginkan lebih dan tidak memikirkan apakah dia bisa mengembalikan semua bantuan ini atau tidak. Keangkuhan Elena — unik untuk Silver Elf — telah diturunkan kepadanya. Satu-satunya alasan dia tidak menolak langsung adalah api yang membakar jauh di dalam hatinya.

Jika dia menolak bantuan Sharon, Richard tidak yakin apakah dia bisa mendapatkan sumber daya yang cukup di tempat lain untuk menjadi lebih kuat dan memenuhi keinginan terakhir ibunya. Ayahnya adalah bayangan besar yang menjulang di atasnya, dan bayangan ini masih berkembang tanpa batas. Dia tidak pernah berpikir pilihan bisa sangat sulit.

Sharon berjalan di depan Richard dan membelai wajahnya, membuatnya mengangkat kepalanya. Ini adalah pertama kalinya mereka melakukan kontak, dan dia menyadari tangan penyihir legendaris itu begitu dingin sehingga membuatnya menggigil. Tetapi Richard menyadari ketika mereka berdiri saling berhadapan, bahwa mereka sebenarnya tingginya sama. Iblis jauh lebih tinggi daripada manusia, sedangkan elf silvermoon juga rata-rata lebih tinggi. Dengan garis keturunan keduanya dan masa kecilnya yang dihabiskan di pegunungan, dia jauh lebih tinggi daripada anak sebayanya. Sukun yang dia makan selama sepuluh tahun pertama hidupnya sebenarnya adalah resep Elf kuno, sementara Sharon menghabiskan sebuah bom untuk makanan yang dikuratori khusus untuknya tahun lalu. Pada titik ini ia seukuran pemuda normal.

Wajah Master legendaris itu tampak begitu lembut pada jarak yang begitu dekat, mendorongnya untuk mengatakan apa yang ada dalam pikirannya.

“Master, saya— Saya tidak memiliki apa pun yang setara dengan pengasuhan Anda. Masa depan masih jauh, siapa yang tahu apa yang akan terjadi dalam waktu tiga tahun? “

Sharon tertawa lembut, dan bahkan ruangan penuh cahaya ajaib itu tidak bisa mengalahkan kilau matanya, “Jadi kau khawatir tentang itu? Anak kecil yang keras kepala, kau seperti ibumu. ”

Richard benar-benar terkejut kali ini, “Kau tahu Ibu?”

“Aku melihatnya dua kali, dan kita bisa dianggap sebagai teman baik. Elena adalah seseorang yang pantas dihormati, dan kepribadianmu adalah salinan miliknya jadi aku memikirkannya. Tapi dia dan ayahmu … Lupakan itu, itu adalah hal-hal di masa lalu, jangan bicara tentang mereka. Aku hanya ingin memberi tahu mu bahwa aku dapat menebak sedikit dari apa yang kau pikirkan saat ini. ”Suaranya tenang dan lembut, tetapi itu dengan mudah menembus dinding hati Richard yang dijaga ketat. Dia hanya bisa menundukkan kepalanya, berusaha mencegah Sharon melihat air mata mengalir di wajahnya.

“Elena adalah bagian dari alasan ku menawarkanmu kesempatan seperti ini, tetapi bagian lain adalah aku memberi diriku beberapa ambisi, untuk mencoba dan mencapai mimpi yang aku tidak pernah pikirkan mungkin sebelumnya. Beberapa waktu lalu, aku merasa putus asa, tetapi penampilan mu telah memberi ku secercah harapan. Jadi kau tidak perlu memikirkan apa yang bisa kau berikan sebagai imbalan, memberikan semua yang kau bisa sudah cukup. ”

Itu menghilangkan semua keraguan Richard, “Saya terima! Selama aku hidup, aku akan mendedikasikan hidupku— ”

Sharon memotongnya, menutupi mulutnya saat dia tertawa, “Itu tidak perlu. Dua kata pertama yang ingin saya dengar.”

“Baiklah, Little Richard, saatnya bagimu untuk melihat rune sihir sebenarnya.”

Sharon mundur beberapa langkah, seringan air tanpa gerakan atau mantra apa pun. Itu seperti dia kehilangan semua massa saat dia naik ke langit, hanya berhenti begitu dia mencapai ketinggian satu meter. Dia merentangkan tangannya dengan anggun seperti angsa, dan jubah sihirnya, serta semua pakaiannya, berubah menjadi sejuta cahaya yang menari di sekelilingnya.

Richard terkejut luar biasa. Tidak pernah dalam hidupnya dia berpikir dia akan melihat tubuh seperti mimpi tanpa tertutupi apa pun, dan tubuh masternya lebih menakjubkan daripada yang dia pikirkan.

Pada saat dia pulih dari keterkejutannya, garis-garis biru membentang di sepanjang tubuh Sharon, seperti cabang-cabang dengan kehidupannya sendiri saat menyebar ke seluruh tubuhnya sebelum tiba-tiba bersinar dengan cahaya biru redup.

Pikiran Richard melayang keluar, hanya dipenuhi dengan warna biru yang indah ini ketika jalan pemikirannya terhenti. Dia tidak bisa berpikir lagi, keindahan di hadapannya ini tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata— tidak, di luar segalanya.

Suara Sharon terdengar ringan, seolah itu bukan sesuatu dari dunia ini. “Apa kau melihat itu? Ini adalah Rune unik bagiku, Deepblue Aria. Itu belum lengkap, dan ku pikir aku tidak akan bisa menyelesaikannya dalam hidup ku, tetapi sekarang aku bersedia memberi diri ku sedikit harapan. Richard. Jika mungkin di masa depan, lengkapi ini untuk ku. “

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded