City Of Sin Book 1 Chapter 34 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 34

Sisa Kenangan

Minnie terlempar ke jendela, menabraknya dengan keras. Kaca danube yang didesain secara klasik menunjukkan mengapa nilainya seribu emas setiap meter persegi, tidak sedikit pun tersentak seolah-olah seekor cacing menabraknya.

Minnie seperti boneka kain tak bernyawa, bangkit kembali dari benturan ketika dia jatuh kepala terlebih dahulu. Dia berbaring di sana tanpa bergerak, aliran darah memancar dari rambutnya yang panjang yang tampak menggeliat dan menetes di lantai obsidian mengilap seperti makhluk aneh.

Butuh beberapa saat untuk bergerak, tangannya meraba-raba di sekelilingnya sebelum dia mendorong dirinya dengan susah payah. Darah terus mengalir dari sisi rambutnya, mewarnai satu sisi pipinya dengan warna merah dan menempelkan rambutnya ke wajahnya. Bukan hanya dahi, sudut bibir dan lubang hidungnya juga menyemburkan darah, dan Minnie menyentuh wajahnya untuk merasakan kehangatan. Melihat tangannya tertutupi warna merah, dia menggosok pakaiannya dengan keras, sebelum dia merobek ujung roknya untuk membersihkan wajahnya. Dia kemudian mengumpulkan rambutnya dan mengikatnya menggunakan kain yang sangat berlumuran darah itu, bergoyang ketika dia berdiri.

Steven tetap di tempatnya, dadanya naik-turun karena gumpalan darah di matanya tampaknya tidak redup sama sekali. Otot-ototnya berkedut di bawah kulitnya, dan kepalan tangannya yang rapat terkadang menyebabkan suara-suara yang keras dan pecah. Dragon Warlock memiliki fisik yang kuat, dan meskipun tidak sebanding dengan Petarung sejati, mereka jauh lebih kuat dari penyihir normal. Serangan yang dilakukan di tengah kemarahan absolut akan sangat kuat.

Minnie bergoyang ketika dia berjalan menuju Steven, menutup matanya untuk menunggu pukulan menyakitkan berikutnya. Gaun putih panjangnya berlumuran darah besar, dan separuh wajahnya membengkak. Tetapi ekspresinya tetap tenang, dan dia masih tidak mengeluarkan suara, menangis atau memohon hanya akan menjeratnya dengan pukulan yang lebih kuat.

Sudut mata Steven berkedut. Dia tiba-tiba meraih kerah gaunnya dan menariknya dengan kuat, membelah bagian atasnya menjadi dua. Dia kemudian menarik pakaian dalamnya, mengungkapkan bagian atas tubuhnya yang telanjang.

Namun, apa yang dilihatnya bukanlah tubuh telanjang yang bisa membuatnya bergairah. Pada kulit pucat asli yang memancarkan masa mudanya yang indah memar dari semua ukuran. Itu membuat pemandangan yang mengejutkan, seperti vas batu giok berukir yang telah dihancurkan sampai ada retakan di mana-mana.

Pemuda itu menarik napas dalam-dalam dan menutup matanya. Butuh beberapa menit keheningan baginya untuk menjadi tenang sepenuhnya, tetapi selain gumpalan darah di matanya yang tidak hilang begitu cepat semuanya kembali normal. Dia memberi tahu Minnie, “Jangan pergi ke kelas selama beberapa hari, dan beristirahat untuk pulih di sini. Aku akan meminta seorang Tabib datang dan merawat luka-luka di wajah mu. ”

Dia berhenti dan mulai mondar-mandir di ruangan itu. Setelah melakukan puluhan putaran, dia tiba-tiba berhenti. Dia mengayunkan tinjunya, seolah itu akan membantu mengambil keputusan, “Sudah waktunya untuk menyelesaikan segalanya. Situasi ini benar-benar tidak dapat diselamatkan karena sudah sejauh ini. Setelah Kau berurusan dengan cedera di wajah mu cari Erin, Kau tahu apa yang harus dilakukan. Sudah waktunya gadis itu untuk berguna! ”

Minnie mengangguk diam-diam, dan setelah melihatnya melambaikan tinjunya dan menunjukkan dia tidak punya apa-apa lagi untuk dikatakan, dia menyeret tubuhnya yang berat, melakukan yang terbaik untuk menjaga stabilitasnya. Dia memasuki kamar mandi dan mulai membersihkan darah, sementara Steven berpakaian rapi dan memutar cincin ruby ​​besar di jarinya. Batu rubi itu memancarkan sinar cahaya yang menyilaukan dan segera redup, sihir membawa pesannya melalui lapisan-lapisan penghalang untuk dikirim ke setiap sudut Deepblue.

Butuh waktu sesaat bagi dua pria yang cakap untuk tiba di depan Steven. Satu adalah seorang Petarung, sementara yang lain adalah seorang Tabib. Keduanya mendengarkan instruksi Steven dengan hati-hati, dan Petarung itu segera pergi sementara Tabib tetap tinggal untuk merawat Minnie.

Tabib itu menyilangkan tangan di depan dadanya dalam doa, memulai nyanyian yang mengeluarkan cahaya putih murni mengalir dari tangannya dan membasahi kepala Minnie seperti air. Cahaya mengalir di sepanjang kulitnya, menyebabkan luka menutup dengan kecepatan yang bisa dilihat mata telanjang ke mana pun ia pergi. Memarnya hilang dan bengkaknya turun sedikit.

Meskipun luka Minnie tampak menakutkan, itu hanya luka dangkal. Tidak perlu untuk penyembuhan yang lebih besar pada dirinya, tetapi karena Steven sangat tidak sabar baginya untuk pemulihan Tabib tidak keberatan melakukan upaya untuk menggunakan tiga penyembuhan seperti itu padanya.

Setelah perawatan selesai, Minnie ditinggalkan dengan sedikit bekas luka di sudut dahinya. Mengetahui apa yang harus dia lakukan, dia tidak berlama-lama atau beristirahat, malah mengenakan jubahnya dan segera meninggalkan kediaman. Tabib yang lelah itu juga pergi diam-diam, meninggalkan Steven sendirian di kediaman. Dia tampak mondar-mandir dalam kekhawatiran, sesekali memandang ke luar jendela dan mengutuk cuaca yang buruk.

Akhirnya, Petarung itu bergegas kembali untuk berdiri di belakang Steven, berbisik, “Semuanya sudah disiapkan. Bagaimana kita melakukannya? “

Steven mengertakkan gigi, mengangkat lengan, dan memotong ke arah depan. Dia menjawab dengan suara berat, “Lakukan apa yang kau bisa!”

Prajurit itu gemetar, dan ekspresi kejam muncul di wajahnya sebelum dia pergi diam-diam.

…..

Banyak nasib telah diubah pada Hari Takdir, tetapi Richard terus bekerja keras demi masa depannya. Kemajuannya menuju puncak sama seperti bagaimana dia mendaki lereng berbatu di masa mudanya, harus dilakukan langkah demi langkah. Setiap pagi, setiap larut malam, itu semua merupakan langkah kecil menuju tujuannya.

Jauh di malam hari, Richard berjalan menuju kediamannya, dipenuhi dengan kepuasan dan kelelahan dari pekerjaan seharian penuh. Namun, tepat ketika gerbang logam berat ke kediamannya sudah terlihat, dia tiba-tiba mendengar tangisan dan suara pelecehan di kedalaman gang di dekatnya. Suara itu terdengar agak akrab, dan Precision segera mengatakan padanya kalau itu suara Erin.

Erin …   Itu adalah nama yang praktis menghilang dari hidupnya, tetapi sekarang muncul lagi. Kedengarannya dia dalam kesulitan, sesuatu yang menurut Richard agak aneh — siapa yang berani menyebabkan masalah di sini? Terlebih lagi, daerah sekitarnya sangat sunyi dan lampu ajaib yang digunakan untuk menerangi area publik terasa lembut dan redup. Di sisi lain setiap tempat tinggal di sini selain dari Richard sendiri ada juga Grand Mage yang tinggal di dalam, atau anak-anak bangsawan bahkan kaisar. Keamanan ketat, dan ada mata ajaib di mana-mana tanpa ada daerah yang diabaikan.Jika ada yang ingin ribut-ribut, mereka akan menemukan banyak aparat di sekitar mereka entah dari mana.

Suara tangisan datang dari lorong di sisi yang agak dalam, dan berasal dari tikungan, yang berarti Richard tidak bisa melihat apa yang sedang terjadi. Dia mengerutkan kening dan segera berjalan cepat menuju gang, berbelok di sudut untuk melihat sumber keributan. Itu memang Erin, yang didatangi oleh tiga pria dengan niat jahat yang jelas.

Tepat di belakang gadis itu adalah seorang pria yang sangat tinggi dan kokoh, tubuhnya begitu besar hingga setara dengan tiga wanita muda yang ditumpuk. Tangannya yang besar mencengkeram pergelangan tangan gadis itu, praktis mengangkatnya dari tanah. Pria jangkung lain, yang kurus ini, berdiri di samping dengan tangan bersilang, tatapannya berkeliaran ke atas dan ke bawah tubuh Erin sambil berlama-lama di dada dan perutnya. Di depannya adalah seorang lelaki galak yang sedang meraba-raba dia — sepertinya dia mencari sesuatu di tubuhnya, tapi tangannya sama sekali tidak meninggalkan daerah sensitif.

Erin hanya bisa menendang dalam usahanya untuk berjuang bebas, tetapi pria itu meraih pahanya dan menggenggamnya di bawah ketiaknya. Tangannya mulai berjalan ke atas kakinya ketika dia terkekeh, “Aku hampir lupa. Ada tempat di sini yang bisa menyembunyikan banyak uang. Ayo, mari kita lihat berapa banyak emas yang kau sembunyikan di sana yang membuatmu sangat gugup! ”

“Biarkan aku pergi! Aku akan mengembalikan uang itu! Ini belum waktunya! ”Erin menjerit, tetapi pria yang kuat di belakangnya menggunakan tangan kirinya dan menangkupkan mulutnya, menghentikan teriakan gadis itu.

Pria di depannya sepertinya tidak punya niat untuk berhenti dan ingin terus mencari. Senyumnya bahkan lebih cabul sekarang, “Ini bukan waktunya, tetapi hanya beberapa hari lagi. Kami ingin mengambil minat kami terlebih dahulu sekarang. Jika Kau benar-benar tidak punya uang, tidurlah bersama kami selama beberapa malam untuk membayar hutang mu! Bukannya kau belum pernah mendapatkan uang dari tubuh pria sebelumnya … “

Perhatian ketiga pria itu sepenuhnya pada Erin, sampai mereka tiba-tiba merasakan gelombang panas yang mendidih, menghalangi area di sekitar mereka dengan baik. Selanjutnya datang suara Richard, “Lepaskan dia!”

Pria di depan Erin menghentikan gerakannya tetapi tidak melepaskannya. Dia menatap lambang di kerah Richard dengan ragu, merasa sulit untuk memastikan identitas Richard. Namun, bola api yang melompat-lompat di tangan kanan Richard membuat mereka takut. Seorang penyihir, dan seorang yang sangat muda pada saat itu muncul di daerah yang begitu mewah, paling tidak, seorang penegak hukum. Bagi orang-orang seperti mereka yang tinggal di perbatasan, para penegak hukum pada dasarnya adalah dewa-dewa yang tidak bisa diprovokasi.

Richard mengerutkan alisnya. Ketiga lelaki ini jelas bukan penduduk di daerah itu, dan bahkan tampaknya bukan penduduk resmi menara Deepblue. Kalau tidak, mereka pasti akan memahami pentingnya lambangnya.

Orang-orang itu melihat ekspresi Richard dan segera mengambil tangan mereka, dan memanggil keberanian untuk bertanya, “Boleh aku tahu siapa …”

“Richard. Richard Archeron. “

Ketiga pria itu jelas terkejut, dan mereka segera menjadi hormat. Semua yang tinggal di perbatasan tahu nama-nama murid mage yang legendaris dan para magelainnya. Ini adalah persyaratan minimum untuk bertahan hidup. Di wilayah ini, mereka bahkan tidak berani berpikir untuk melakukan kejahatan. Semua orang tahu bahwa ada mata ajaib di mana-mana mengawasi daerah itu. Ini adalah peringatan publik untuk mencegah orang-orang yang terburu nafsu dan bodoh dari merusak penduduk di daerah mewah. Ini karena tempat tinggal ini tidak hanya mencakup penyihir yang kuat, tetapi anak-anak aristokrasi yang tidak terlalu kuat juga.

Ketiga lelaki itu segera melepaskan Erin, dan gadis itu melesat di belakang Richard seperti kelinci yang ketakutan, tangan-tangan yang gemetaran meraih jubahnya.

Pemimpin itu memelototi Erin, dan kemudian tersenyum seolah-olah menjilat Richard, “Tuan Richard, wanita ini berhutang banyak pada kita, dan karena dia tidak dapat membayar kami, dia bersembunyi di dalam Deepblue dan tidak mau keluar. Kami hanya datang ke Deepblue karena kami tidak punya pilihan lain. Lihat, kita sudah datang jauh-jauh dan menemukannya, tetapi dia masih tidak akan mengembalikan uang kami. ”

“Tapi ada tiga hari lagi!” Erin berteriak dari belakang Richard.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded