City Of Sin Book 1 Chapter 38 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 38

Melupakan Masa Lalu

Lilin akhirnya padam, dan ruangan itu penuh dengan kegelapan. Setelah melewati badai itu dalam skala yang belum pernah dia alami sebelumnya, membuat kekhawatiran dan mimpinya diketahui, Erin mulai merasakan gelombang kelelahan memukulnya. Kelopak matanya bertambah berat seperti timah, akhirnya bisa ditutup tanpa perlawanan.

Tidur itu sama sekali tidak damai, penuh dengan banyak mimpi aneh. Kebanyakan dari nya adalah gambar yang tidak berarti dan aneh, tetapi ada satu mimpi yang membuat jantungnya berdetak kencang. Di dalamnya dia berhutang banyak pada Richard, dan dia datang setiap malam untuk menagih utangnya. Setiap malam dia ‘mengumpulkan’ beberapa kali, tetapi utangnya terus bertambah …

Ketika dia membuka matanya sekali lagi, Erin disambut oleh pemandangan langit-langit yang sudah dikenalnya. Tirai yang telah ditarik dan diratakan dengan kuat malam sebelumnya, belum ditutup dengan benar. Cahaya redup datang dari jendela, artinya sudah siang hari di luar.

Karena terkejut, dia dengan cepat duduk. Dia sudah terbiasa dengan jadwal yang padat hingga dia bisa sedikit mengurangi utangnya, dan tidak pernah ada hari ketika dia tidur dengan tenang. Hanya sekali dia duduk dan tiba-tiba dia ingat—   dimana Richard?

Tempat tidur itu kosong tanpa orang lain, dan di tempat Richard sebelumnya ada selembar kertas yang tampak sangat akrab dalam gaya dan format.

Ini adalah tanda terima, cek untuk 31.600 koin emas yang ditandatangani oleh Richard sendiri. Bahkan sekali dia melunasi utangnya, jumlah ini akan memungkinkan Erin hidup mewah di perbatasan selama tiga tahun.

Jumlah besar yang didapatnya menambah berat kertas yang tipis ini. Namun, bahkan ketika dia memegang kartu ini yang akan mengubah nasibnya, hati Erin dipenuhi dengan kehancuran yang kosong. Air mata membasahi wajahnya dengan butiran-butiran besar, tidak bisa dihentikan.

……

Lapisan tipis awan telah berkumpul di atas Teluk Floe, dan sinar matahari yang kadang-kadang melewatinya memberi gelombang kristal laut besar secercah kecerahan. Permukaan mungkin telah mencair, tetapi masih ada beberapa gunung es yang tersebar yang berkilau menarik di bawah sinar matahari.

Langit masih redup dengan kurangnya sinar matahari, dan angin sangat dingin. Angin kencang menerbangkan tepi jubah panjang Richard, memberikan rasa dingin di dalamnya dan menyebabkan pemuda itu menggigil.

Richard berdiri di tepi laut, sebuah tebing hanya beberapa meter di depannya yang langsung turun ke air. Ombak menabrak batu-batu yang kasar untuk menyebabkan percikan raksasa kadang-kadang, beberapa ombak sebenarnya mencapai sisi kakinya meskipun tebing itu tinggi dan curam. Orang harus tahu Richard berdiri sekitar dua puluh meter dari laut — perairan yang tampaknya tenang kadang-kadang meledak dengan kekuatan yang mengejutkan.

‘Batu’ di bawah kakinya adalah karang gelap, banyak celah karena erosi konstan ombak dan angin laut. Bunga putih kecil tumbuh di sisi batu, pemandangan yang umum di Teluk Floe. Cecilian memiliki kekuatan untuk tumbuh di lingkungan apa pun, muncul sepanjang tahun bahkan di utara di mana suhu di bawah sepuluh derajat hampir tiap tahun. Bunga-bunga tergeletak beku di es di malam hari, tetapi begitu meleleh sedikit, mereka akan menumbuhkan cabang dan daun yang rapuh, meledak dengan kehidupan.

Richard berkeliaran tanpa tujuan di laut, sesekali membungkuk untuk mengambil salah satu bunga. Dia mengumpulkan seluruh karangan bunga dalam waktu singkat, bahkan jika bunga-bunga itu tidak tampak indah, ketika dikumpulkan bersama kemurnian polosnya membuat mereka terlihat cantik. Dia kemudian memanjat sebuah bukit kecil, tiba di sebuah pemandangan luas yang memungkinkannya untuk melihat lekukan cakrawala teluk. Di belakangnya ada Deepblue yang megah.

Angin laut berhembus ke wajahnya, dingin dan basah. Gelombang besar berteriak dengan nada rendah, tetapi tidak ada yang bisa mengerti apa yang mereka katakan.

Richard mencondongkan tubuh dan mulai menggali tanah yang dingin dengan jari-jarinya, menciptakan lubang kecil. Dia kemudian meletakkan karangan bunga kecil di dalam dan menguburnya dengan lembut. Dia tiba-tiba merasa jauh lebih santai ketika dia berdiri kembali. Menghadapi angin laut, ia menarik napas dalam-dalam dari angin dingin. Saat ini, dia merasa bahkan bau amis yang kuat menunjukkan keindahan besar Floe Bay …

Dia berbalik untuk pergi, jubah sihir gelap terbang tertiup angin. Terkubur di bukit itu adalah mimpi, kemurnian, dan mimpi indah masa muda yang sangat indah …

Kembali ke Deepblue, Richard kembali ke tempat-tempat yang paling dikenalnya. Sekali lagi ia memulai jadwalnya yang ketat sehingga setiap orang yang memperhatikannya akan merasa gerah. Erin, Minnie, Blood Parrot, dan Steven … jika petunjuk disatukan kebenarannya akan keluar, dan Richard yakin bahwa Sharon dan para mage bisa melihatnya jika dia bisa. Richard tidak berniat mengambil inisiatif dan bertanya bagaimana mereka menangani masalah ini, bersiap untuk melupakan segalanya dan membenamkan dirinya dalam eksplorasi sihirnya.

Pada titik ini, pemuda itu memahami bahwa setiap langkah yang diambilnya merupakan pukulan besar bagi lawan seperti Steven dan Minnie. Jalan untuk menjadi runemaster itu sulit, dan hanya satu orang di Deepblue yang diizinkan untuk berjalan. Ini adalah pertempuran yang tak seorang pun sanggup untuk menyerah.

Dalam banyak situasi, kekuatan hanya memiliki makna ketika dibandingkan. Semakin kuat dirinya, semakin lemah lawan mereka. Richard sekarang mengerti bahwa tingkat peningkatannya di berbagai ranah sihir akan menyebabkan orang-orang yang teguh menyerah dan merasa putus asa.

Konspirasi yang diwarnai darah secara bertahap menghilang ke dalam debu sejarah, seolah-olah tidak pernah terjadi apa-apa. Bahkan tidak ada rumor tentang malam itu muncul di Deepblue. Tidak ada murid Sharon yang menghadapi pembunuhan, dan para penegak penyihir tidak pernah keluar untuk menjaga perdamaian. Tidak ada yang memperhatikan tanda-tanda dari api di kedalaman gang itu, seolah-olah itu hanya candaan oleh pengembara yang bosan.

Tentu saja, pasti ada konsekuensinya. Sebenarnya, konsekuensi dari konspirasi ini mengerikan, tetapi informasinya hanya terbatas pada sejumlah kecil personil terkait. Penjual informasi selalu penuh perhatian, dan tahu betul apa yang bisa dijual dan apa yang akan mengutuk hidup mereka. Jika atasan Deepblue belum menyimpulkan insiden, maka itu tidak ada. Secara alami tidak akan dijual.

Dari malam kontak yang hilang dengan Blood Parrot, Steven menjadi sangat gelisah. Rutinitas harian Richard setepat mesin, dan semua aspek perangkap telah diatur dengan sempurna. Jika ikan tidak menggigit umpan, maka beberapa rencana lain akan segera dimulai.

Segalanya telah dimulai dengan sangat lancar, dan semuanya berjalan sesuai rencana, sampai waktu yang dijadwalkan ketika Blood Parrot mengirim sinyal bahwa target telah memasuki zona pembunuhan.

Apa yang terjadi selanjutnya adalah bagian yang paling dibanggakan Steven dalam rencana ini. Blood Parrot pernah keberatan, mengatakan kalau rencana itu dipikirkan dengan baik dan memanfaatkan medan dengan baik, tetapi bahkan jika itu mencegah siapa pun untuk ikut campur dalam pembunuhan itu secara tidak sengaja, akan membutuhkan tujuh orang untuk dieksekusi. Targetnya hanyalah penyihir pemula tingkat 3, sementara mereka semua adalah pembunuh di atas peringkat 10, hanya satu orang sudah cukup untuk  mengatasinya. Bahkan tanpa biaya tinggi menggunakan begitu banyak orang, memiliki begitu banyak pembunuh bayaran menyelinap ke Deepblue dalam waktu singkat juga menyusahkan. Namun, pada akhirnya, pihak Blood Parrot masih menerima ini, karena orang yang memberikan uang itu adalah bos.

Berdasarkan gaya membunuh Blood Parrot dalam satu serangan dan rencana ini yang dianggap terlalu dipikirkan dengan baik, tiga menit sudah cukup tidak peduli seberapa hati-hatinya targetnya.

Tiga menit adalah waktu untuk menikmati sedikit anggur merah, itulah sebabnya Steven menuang segelas bir yang kuat dan sudah berumur. Dia duduk di dekat jendela, mengagumi pemandangan malam Teluk Floe, memutar-mutar anggurnya dan minum perlahan. Harus dikatakan bahwa tidak peduli seberapa buruk reputasi atau betapa jahatnya para Grey Dwarf itu, anggur yang mereka hasilkan memiliki kualitas yang hebat. Steven sangat sabar dan sangat percaya diri. Saat berhadapan dengan lawan seperti Richard, tidak pernah berlebihan untuk berhati-hati. Blood Parrot hanyalah pembunuh bayaran, jadi bagaimana dia bisa tahu prinsip singa menggunakan semua kekuatannya untuk menangkap bahkan hanya kelinci?

Dia segera melihat bagian bawah gelas bir, tetapi tidak ada berita. Dia sedikit mengernyit, tetapi dia terus duduk tegak di tempat ketika Minnie menuangkan gelas kedua untuknya. Waktu itu, hampir setengah penuh.

Alkohol kuat dari Grey Dwarf itu lebih kuat dari alkohol manusia, dan setengah gelas sudah cukup untuk membuat seseorang dengan toleransi rata-rata mabuk. Itu sebabnya Steven tidak minum terlalu cepat. Blood Parrot adalah orang yang bijaksana dan harus hati-hati membersihkan daerah itu, tidak meninggalkan jejak. Ini bukan masalah kecil. Jika ini diungkapkan, Steven tidak tahu bagaimana menghadapinya.

Menggunakan keluarga dan ayahnya? Itu tidak mungkin. Penyihir legendaris telah menggunakan tindakannya untuk membuktikan bahwa dia tidak takut dengan antimage bayangan, dan Duke Solam secara tak terduga telah menyumbangkan sejumlah besar uang padanya. Itu saja berbicara banyak tentang hasil pertempuran antara tingkat legenda.

Namun, jika ia berhasil dan tidak tertangkap, situasinya akan berubah total. Tidak ada yang akan curiga runemaster berbakat yang dianggap orang telah mati. Adapun Archerons, keluarganya sendiri secara alami akan berurusan dengan mereka. Saat dia merawat bintang yang sedang naik daun, majelis keluarga mungkin akan memberinya jasa besar.

Blood Parrot telah membawa total enam orang. Tidak peduli seberapa teliti seseorang, menggunakan enam orang untuk membunuh penyihir pemula diperlukan tidak lebih dari sepuluh menit. Sepuluh menit adalah waktu yang tepat untuk secara perlahan menikmati setengah gelas alkohol yang kuat.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded