City Of Sin Book 1 Chapter 39A Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 39A

Teror

Bagian bawah gelas sudah terlihat sekali lagi, tetapi masih belum ada berita. Steven agak pusing, bertanya-tanya apakah dia terlalu cepat minum alkohol. Minnie, di sisi lain, menuangnya satu ronde lagi, kali ini segelas penuh. Itu menghidupkan kembali harapan penyihir naga, dan dia mulai menikmatinya perlahan sekali lagi. Ini adalah saat yang kritis, dan setiap orang yang hebat akan memiliki momen seperti ini. Kesamaan antara mereka yang hebat adalah bahwa mereka tumbuh lebih tenang semakin genting keadaan. Steven, dengan segala ambisinya, telah membaca banyak biografi pada usia muda. Dia secara alami tahu hal-hal seperti itu dengan baik. Dia dengan demikian menjaga ketenangannya, tetap bangga akan kesabarannya.

Gelas itu dikosongkan lagi, dan diisi lagi, lalu dikosongkan lagi. Begitu dia menghabiskan seluruh botol, Steven tidak bisa mempertahankan ketenangannya lagi. Sudah dua jam penuh! Itu lebih dari cukup untuk membunuh seluruh orang di jalan! Namun, berita itu seperti batu yang telah tenggelam ke laut, tidak terlihat di mana pun. Itu tidak pernah muncul. Baik itu sukses atau gagal, dia tidak tahu!

Keringat dingin tiba-tiba pecah dan membasahi pakaiannya. Ketika dia mengangkat kepalanya dan membelalakkan matanya, dia melihat seorang Minnie yang juga pucat dalam pandangannya yang kabur memegang botol kosong dan sedikit gemetar. Dia menjadi kaget ketika dia meraih tangannya, sampai-sampai botol itu jatuh dan pecah berkeping-keping. Steven tidak marah karena itu, sebaliknya, menggenggam tangannya dan mengelusnya dengan lembut.

Tangan Minnie sedingin es karena khawatir dan takut, seolah-olah baru saja disiram dengan air es. Di masa lalu dia bisa menganggap dirinya terpisah dari masalah dan menonton sebagai pengamat, tetapi sekarang dia sangat terlibat dalam konspirasi ini. Nasibnya terkait erat dengan nasib Steven.

Minnie bahkan tidak berani menganggap konsekuensi dari konspirasi ini gagal. Bahkan akhir Randolph tidak akan menjadi hukuman yang masuk akal jika dia ketahuan.

“Begitu? Haruskah kita melarikan diri? “Steven tiba-tiba bertanya. Ketakutan sudah menguasai hatinya, menyebabkan dia kehilangan rasionalitasnya. Yang dia inginkan sekarang adalah meninggalkan Deepblue secepat mungkin dan melarikan diri ke wilayah keluarganya. Masa depannya, menjadi runemaster, kemuliaan — segala sesuatu yang pernah dia rela untuk berikan semuanya, tiba-tiba begitu tidak berarti dibandingkan dengan hidupnya.

Sebaliknya, Minnie tetap tenang pada saat ini. Dia menarik tangannya kembali dan meraih telapak tangan Steven, berbicara dengan suara setenang yang dia bisa, “Tidak, kita tidak bisa melarikan diri. Floe Bay berjarak lebih dari enam ribu kilometer dari Kerajaan Sacred Tree, melarikan diri tidak akan mudah .Selain itu, apa Kau yakin bisa lolos dari penyihir legendaris? Kita tidak akan dapat melarikan diri bahkan dari salah satu diantara tujuh belas grand mage selama lebih dari seratus kilometer. ”

Kata-kata ini akhirnya sedikit menenangkan Steven, dan dia mulai mengandalkan sebuah kebetulan, “Mungkin mereka sudah berhasil …” Namun, di tengah-tengah kalimatnya, dia berhenti. Bahkan ketika alkohol telah menumpulkan akal sehat dan pikirannya, dia tahu bahwa dugaan itu menggelikan.

“Apa yang harus kita lakukan sekarang?” Steven sekarang benar-benar bingung. Minnie, yang masih tetap tenang, adalah satu-satunya hal yang bisa dia pegang untuk menenangkan diri.

“Jangan lakukan apa pun!”

“Apa kita hanya akan menunggu?”

Minnie menggelengkan kepalanya, “Tentu saja tidak. Aku mengatakan bahwa kita tidak dapat menjalankan skema lagi untuk menargetkan Richard. Tidak ada sama sekali. Sekarang, jika kita ingin tetap hidup, kita hanya bisa meminta bantuan dari keluarga kita. Ceritakan kepada mereka semua yang terjadi, dan lihat apa yang bisa mereka lakukan untuk kita. Jika keluarga kita bersedia menawarkan kompensasi yang cukup, Yang Mulia mungkin memaafkan kita. ”

Kata-kata Minnie membuat Steven kecewa dan putus asa. Dia menundukkan kepalanya dan menggenggam rambutnya, bergumam, “Apa yang bisa mereka bantu? Tidak ada apa-apa! Apa yang ku lakukan bukanlah masalah sepele. Orang yang ingin ku bunuh adalah Richard, kekasih kecil penyihir legendaris itu! Bahkan Ayah tidak bisa melakukan apa pun. Meskipun dia belum mengatakan apa-apa, aku tahu dia pasti kalah dalam pertempuran dengan Sharon … Ah, tidak! Ada satu lagi jalan! Menyatakan perang! Nyatakan perang di Deepblue! Deepblue memiliki banyak penyihir, tetapi tidak cukup militer! Kenapa aku tidak memikirkan ini? Aku harus membuat ayahku memimpin pasukan untuk menyerang Deepblue … ”

Minnie mengguncang Steven sekeras yang dia bisa, tetapi otak Dragon Warlock telah sepenuhnya diambil alih oleh alkohol, dan semakin dia berkata, semakin keras yang dia dapatkan. Meskipun ini adalah kediaman pribadinya, Minnie tidak yakin bahwa tidak ada pengawasan sihir atau perangkat pengawas yang diam-diam dipasang di sini.

Menyatakan perang? Mengumumkan perang terhadap Deepblue? Bahkan jika kekuatan militer Deepblue lemah, Solam harus berjuang melalui enam ribu kilometer dari Aliansi Suci untuk mencapainya!

Melihat ini tidak cukup untuk menghentikan Steven, Minnie hanya membawa baskom berisi air sedingin es dan menyiramkannya ke kepalanya.

Steven menggigil dan langsung melompat. Pilek yang meresap ke tulang-tulangnya menghilangkan efek alkohol, dan membantunya menjadi sadar. Melihat Minnie yang sedikit panik, dia kemudian mengambil baskom air kaleng yang lain dan menuangkannya ke atas kepalanya, gemetar. Dengan dentang, dia melemparkan baskom tembaga ke tanah.

“Kita belum mencapai titik keputusasaan total …” kata Steven perlahan. Sementara suaranya benar-benar serak, penyihir naga masih bisa memberikan kepercayaan. Dia merenungkan ini dan berjalan berputar-putar. Efek alkoholnya dengan cepat menghilang, dan setelah menekan kepanikan dan teror yang sulit ditahan, berbagai cara untuk mengatasi masalah itu muncul di benaknya. Sementara peluang sukses sangat kecil, tapi masih ada harapan.

Setelah berjalan beberapa putaran seperti ini, Steven dengan cepat membuat keputusan, “Setiap tindakan dapat dilakukan. Siapkan beberapa kertas ajaib dan pena untuk ku, aku ingin menulis beberapa surat. Kau juga harus menulis surat pada Marquess Niall. Pada titik ini, dia seharusnya tidak berpikir kejadian ini tidak ada hubungannya dengan nya! “

Minnie dengan cepat bangkit, dan menyiapkan segalanya dengan cepat. Steven duduk di meja, penanya terbang ketika dia dengan cepat menulis empat huruf. Satu untuk sang duke, dan dua lainnya untuk Saint Klaus dan ibunya sendiri. Tanpa diduga, penerima surat terakhir adalah Blackgold.

Setelah melihat isi keempat surat itu, Minnie terkejut diam-diam. Steven pada dasarnya mengancam Duke Solam. Jika duke tidak membantunya melewati ini, maka dia tidak akan keberatan membuat beberapa hal yang duke lakukan di depan umum. Sementara dia hanya menyinggung singkat ini, bahkan Minnie bisa melihat keseriusan hal-hal ini dilakukan dalam gelap. Sementara mereka tidak ada hubungannya dengan penyihir legendaris, saat mereka diumumkan kepada publik, kaisar Aliansi Suci akan sangat marah. Namun, orang yang paling marah di sini bukanlah penguasa Aliansi yang haus darah, tetapi The Great Peter, Kaisar Sacred Tree Empire!

Surat kepada Blackgold sederhana. Itu hanya menunjukkan bahwa Steven bersedia untuk mendiskusikan persyaratan dengannya, dan dia bersedia mempertimbangkan apa pun.

Melihat Steven meletakkan surat-surat itu ke dalam formasi sihir, Minnie tidak dapat menahannya dan bertanya, “Bisakah ini benar-benar berhasil? Tidak akan ada jalan kembali untuk mu dan keluarga mu! “

“Kembali?” Steven mencibir, “Hanya jika kita bisa melewati ini kita baru dapat mempertimbangkan untuk kembali.”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded