City Of Sin Book 1 Chapter 4 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Kebenaran

Ketika tangan kecil Richard menyentuh patung ketujuh, itu tersebar ke bayang-bayang yang membalut tubuhnya. Untuk sesaat dia merasa seperti sedang terbakar, seluruh tubuhnya terbakar dengan rasa sakit yang membuat jiwa terjaga, tetapi membuatnya gila. Sensasi sedingin es keluar dari tubuhnya untuk bertabrakan dengan kobaran api, membuatnya merasa seperti akan terkoyak.

Dia menggertakkan giginya, melatih keuletan dan tekadnya untuk bertahan sampai keseluruhan bayangan memasuki tubuhnya. Hanya setelah bagian terakhirnya diserap barulah dia rileks, kuil di depannya mulai memudar.

Visinya kabur, dia melihat wajah cantik ibunya yang khawatir sebelum dia kehilangan kesadaran. “Aku punya dua kemampuan, Ibu akan sangat bangga kepadaku! dia berseru dalam kegelapan.

Sebuah retakan besar muncul di altar di loteng, fakta bahwa altar langka seperti itu bisa rusak karena mengerikan. Elaine tidak melihat bagus sekali darah menetes dari sudut bibirnya, tetapi dia tidak terlalu peduli ketika dia mencari di tubuh Richard, hanya menenangkan diri ketika dia melihat tidak ada kerusakan yang dilakukan padanya.

Namun, dia kemudian melihat bayangan menjulang di antara alis putranya, sesuatu yang tidak bisa dilalui oleh lampu maupun sinar bulan dari posisi mereka. Itu seperti kabut yang bergerak di dahinya, tidak terburu-buru untuk pergi. Mata biasa tidak akan bisa melihatnya, tetapi di bawah kekuatan bulan kelima Elaine gemetar ketika dia meraihnya. Dia merasakan sengatan rasa sakit yang dingin saat bersentuhan, hasil tabrakan antara energi gelap dan keilahian Alucia.

‘MIMPI BURUK? “Teriak Elaine. Dia mengepalkan giginya dan menusukkan jari-jarinya ke kuil Richard, mulai mengucapkan mantra untuk ramalan dari kenangan yang jauh. Itu adalah mantra yang dia tidak pernah bisa pahami, tapi saat ini adalah kesempatan terbaiknya untuk membebaskan Richard dari makhluk yang mengancam itu.

Sejak dia kehilangan posisinya sebagai pejabat ilahi, Elaine telah kehilangan semua berkah dan mantra Dewi nya. Namun, tindakan putus asa itu terbukti berbuah ketika gulir gambar melintas di depan matanya. Itu menunjukkan kehampaan kegelapan tanpa akhir, tanpa bulan, tanpa bintang, hanya energi kacau yang menyelimuti alam semesta. Bayangan besar menjulang di tengah kekacauan, lintasan energi yang semula berantakan pada akhirnya diarahkan pada satu posisi, putranya.

Gulungan itu melintas di pandangannya, penglihatan singkat menghabiskan seluruh energinya sampai dia bahkan tidak bisa mengangkat jari jika dia mencoba. Tetap, bahkan jika dia penuh semangat gambar tidak akan meninggalkannya di posisi yang berbeda.

Makhluk mimpi berbeda dari kegelapan, energi mereka bukan bagian dari alam. Banyak spesies yang berkeliaran tanpa tujuan di antara pesawat, memakan kekacauan dunia yang berbeda. Mereka licik, berbahaya, dan kuat membuat mereka dicintai dan dibenci oleh berbagai penyihir.

Pemanggilan bayang-bayang adalah seni kuno, bisa di gunakan mulai dari level 6 hingga level 9 mantra yang bisa memberikan kendali makhluk mimpi buruk ke kastor. Peluang gagal adalah menit, tapi begitu di luar kendali, makhluk bayangan akan melahap pemanggilnya seperti itu adalah makanan paling enak yang pernah mereka lihat. Setiap tahun ada berita di daratan tentang kecelakaan di mana penyihir dimakan oleh nuansa.

Makhluk mimpi buruk yang menjulang di antara alis Richard tampaknya memiliki beberapa indikasi kehidupan, tetapi itu tidak lengkap. Energi gelap yang dimilikinya tidak signifikan, dapat dibersihkan oleh dukun biasa, tetapi Elaine melihat dalam ramalannya bahwa itu adalah suar bagi berbagai makhluk gelap, memanggil mereka ke pesawat khusus ini. Bahkan jika bayangan itu dibersihkan itu akan terlambat; berbagai makhluk gelap telah berangkat dan Richard akan menjadi jangkar yang mereka gunakan untuk menyusup ke pesawat ini.

Begitu sejumlah besar makhluk menyerang pesawat ini, Richard hanya akan bertemu dengan dua hasil. Dia akan terbunuh dalam tabrakan energi yang kejam, atau dirasuki oleh yang terkuat dari mereka dan kehilangan kendali atas tubuhnya selamanya, menjadi bejana bagi makhluk-makhluk gelap. Tidak ada yang bisa memahami hukum-hukum pesawat, makhluk-makhluk ini bisa memakan waktu beberapa abad untuk tiba, atau mereka bisa datang ke sini bulan depan.

“Bagaimana ini bisa terjadi …” Elaine bergumam ketika dia memeluk Richard, air matanya membasahi dirinya dan putranya. Dia mengangkat kepala dan melihat bulan sabit di langit, dan tanda seperti noda darah kering yang belum ada di sana sebelumnya. Jadi perubahan di bulan telah menghasilkan perubahan dalam upacara. Ini mungkin tidak akan terjadi jika dia masih menjadi dukun Alucia.

‘Apakah ini hukumannya? Elaine berpikir pahit, setelah kehilangan semua kekuatan untuk mengeluh tentang takdir atau berkubang dalam rasa kasihan pada diri sendiri. Dia membawa putranya ke bawah, menyelimutinya dengan hati-hati ke tempat tidur. Alisnya sedikit berkerut, tetapi senyumnya yang terus-menerus membuatnya tampak seperti sedang bermimpi baik.

Richard adalah seorang anak laki-laki yang cantik. Dia sudah mulai kehilangan sifat kekanak-kanakannya, tampak lebih tampan dan gagah dari hari ke hari. Elaine memandang putranya dengan penuh kasih sayang, pusat kehidupannya selama sepuluh tahun terakhir. Satu dekade hanyalah momen dalam hidupnya yang panjang, tetapi sekarang rasanya seperti selamanya. Richard tumbuh agak lambat, tampak lebih kekanak-kanakan daripada orang lain seusianya, tetapi ini bisa diharapkan dengan darah peri peraknya yang memberinya lima ratus tahun kehidupan. Namun, alasan kekeruhan ditambahkan ke penampilannya yang indah adalah sesuatu yang hanya Elaine sendiri tahu.

Bayangan itu terus membayangi wajah Richard, menyebabkan Elaine mendesah pelan ketika dia meninggalkan ciuman selamat malam di dahi putranya sebelum meninggalkan ruangan. Dia duduk sendirian di ruang tamu dan menatap langit malam, peristiwa-peristiwa masa lalu yang ada di benaknya seperti baru terjadi kemarin. Malam-malam itu adalah inti dari semua hasrat, kebencian, dan cinta dalam seluruh hidupnya, dan dia tidak bisa tidak memikirkannya sekali lagi. Bulan kelima baru saja memberi jalan ke keenam; ketika ketujuh mengintip di cakrawala, itu akan menjadi dav baru.

…..

Cahaya bulan ketujuh tumpah melalui jendela. Elaine terlihat lebih usang dari sebelumnya, tetapi juga lebih menarik dari sebelumnya. Cermin di dinding sekarang mencerminkan sosok indah penampilan asli Elaine yang hampir dilupakannya selama sepuluh tahun ini. Itu adalah keindahan yang hanya dimiliki oleh peri perak.

Dia berdiri, mengeluarkan sepotong perkamen ajaib yang dihiasi bintang-bintang dan menyebarkannya di atas meja. Dia kemudian mengeluarkan pena sihir yang disegel dengan baik yang terbuat dari bulu griffin, memeriksa tinta darah unicorn yang tidak asli untuk melihat apakah masih berfungsi. Ada sedikit tinta yang tersisa, tetapi dia juga tidak menulis surat yang panjang sehingga cukup. Bulu pena yang ringan terasa sangat berat di lengannya, dan dia tidak bisa memaksa diri untuk menulis apa pun untuk waktu yang lama.

Butuh sinar pertama sinar matahari yang bersinar melalui jendela baginya untuk tertawa dan bergumam, “Seseorang yang menghancurkan Istana Silvermoon akan mampu mengalahkan makhluk gelap, bukan?

Apalagi, sudah sepuluh tahun.. Dia akhirnya meyakinkan dirinya menyusun konsep pembentukan mantra yang cermat di atas kertas sebelum menuliskan nama panjang:

Gaton Isaiah Satanistoria Archeron.

Pena ajaib itu bergetar ketika dia selesai menulis nama itu, ujungnya bersinar dengan lampu merah seperti nyala api yang membakar. Semua yang tersisa ketika api padam adalah tanda yang samar dan hampir tidak terlihat. Meskipun demikian, tanda hanya dapat dihilangkan hanya jika kertas berharga dihancurkan. Sebagai mantan dukun, dia menyadari rahasia garis keturunan. Api yang menyala menandakan bahwa nama ini ditulis dengan kekuatan iblis telah memicu kekuatan hukum, dirasakan oleh pemilik nama. Semua yang dia tulis selanjutnya akan dikirimkan kepada orang yang dimaksud, melintasi batas ruang dan waktu.

Pena berhenti lagi, tangan yang memegangnya gemetar. Ini telah membuktikan hal lain – Gaton benar-benar memberinya nama aslinya. Meskipun dia tidak pernah curiga padanya, itu terbukti benar untuk pertama kalinya. Dengan keuntungan mengetahui nama aslinya, dia bisa memberikan kutukan paling jahat padanya hanya dengan sedikit kekuatan iblis. Bahkan sebagai makhluk legendaris dia tidak akan bisa lepas dari kerusakan, nama-nama tru menjadi rahasia paling signifikan dari garis keturunan tertentu.

Si idiot itu benar-benar mengungkapkan nama aslinya, dia tidak bisa tidak berpikir. Tetapi pikiran-pikiran ini dengan mudah digantikan oleh ingatan akan hutan besar dan dekaden. Tangannya menjadi dingin, tetapi mereka tidak lagi menggigil. Dia mencatat pikirannya dengan kata-kata pendek namun tepat, hanya ragu-ragu lagi ketika tiba saatnya untuk keluar. Dia ragu-ragu, tetapi melanjutkan untuk menuliskan namanya dengan tulisan yang indah dan elegan:

Elena Moonsong

Kertas itu terbakar dengan intens dan berubah menjadi abu dalam sekejap mata. Informasi di dalamnya sedang dikirim. Elena meletakkan kekhawatiran dan masalahnya dengan pena itu, tampak Bookmark yang tenang dan indah.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded