City Of Sin Book 1 Chapter 49 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 49

Pertemuan

Di sisi lain kediaman itu, Richard dan Mountainsea semakin asyik mengobrol. Dia antusias menceritakan perburuan yang hebat dalam beberapa tahun terakhir, di mana dia menangkap marmut sendirian di udara dingin.

Pada titik inilah Richard menyadari ada sesuatu yang salah. “Tunggu,” tanyanya dengan tak percaya, “Kau seorang prajurit?”

Jawabannya menunjukkan dia mengharapkan ini, “Tentu saja! Para tetua bahkan mengatakan aku bisa menjadi pewaris semua prajurit totem di masa depan! ”

Richard menjadi agak bingung. “Lalu bisakah kau belajar sihir? Maksudku, tidakkah akan ada bentrokan dengan jalanmu yang memperlambatmu jika kau mencoba mempelajari keduanya pada saat yang sama? ”Dia mencari-cari kata yang tepat untuk diucapkan, berharap tidak melukai harga dirinya.

“Kenapa aku ingin belajar sihir? Ini sangat rumit dan tidak berguna … Oh, maaf, aku tidak membicarakanmu … “Dia menjulurkan lidah meminta maaf, tapi tatapan yang telah dia perbaiki pada bibirnya adalah salah satu pelahap.

Richard segera berbalik, reaksi bawah sadar yang memberi tahu Mountainsea bahwa dia telah membuka diri. Dia segera duduk tegak, menjelaskan dengan wajah lurus, “Sihir benar-benar tidak ada gunanya bagiku. Aku dapat menghancurkan mantra di bawah kelas 5 dengan satu tamparan, dan hampir tidak mungkin untuk mengunci ku dengan mantra kelas 6. Selain itu, aku masih muda dan belum berpengalaman. Ketika aku bertambah tua, aku akan bisa menghindari atau memblokir mantra yang lebih kuat dan lebih hebat. “

Meskipun Richard sudah tahu bahwa kekuatan Mountainsea sangat hebat, dia tidak mengira itu akan menjadi begitu hebat. Sepertinya Klandor tidak lebih lemah dari Norland.

“Baik-baik saja maka. Jika kau tidak berencana untuk belajar sihir, mengapa kau menjadi murid Master? “

Memutar-mutar jarinya di sekitar salah satu kepangannya, Mountainsea menjawab seolah-olah itu adalah pengetahuan umum, “Karena Yang Mulia adalah penyihir legendaris. aku hanya ingin menemukan seseorang pada level itu untuk menjadi seorang mentor, bukan khususnya guru. Dengan tambahannya aku akan memiliki tiga mentor legendaris sekarang, dan ibuku dan nenekku berada di atas. Para tetua mengatakan itu untuk latar belakang, sesuatu yang menurutmu orang-orang Norlander sangat penting. Bahkan jika aku tidak belajar apa pun di sini, ada baiknya mengeluarkan sejumlah uang untuk datang ke Deepblue sebagai latar belakang. Dalam kata-katamu, ini adalah … ini … Steelrock! “

Steelrock prajurit barbar berlari mendekat, bersandar ke telinga Mountainsea dengan susah payah. Dia mencoba berbisik pelan, “Ini disebut pelapisan emas.”

“Pelapisan emas?” Balasnya, “Kenapa emas? Bukan di mana-mana? Tidakkah sihir ironjade dari neraka kesembilan menghasilkan citra yang lebih baik? ”

Prajurit barbar jelas tidak memikirkan ini sebelumnya. Dia menggosok tangannya dengan canggung, berusaha menemukan penjelasan yang masuk akal untuk hal itu, “Mungkin emas dianggap mahal dan berharga di Norland. Lihat, semua yang ada di sini dihargai dengan emas. ”

Mountainsea akhirnya tampaknya mengerti, “Tidak heran tetua itu mengatakan kristal laba-laba dan emas adalah dua hal yang sangat berbeda di Norland.”

“Tepat!” Steelrock berseru, terkesan dengan kebijaksanaan gadis itu.

Meskipun Richard merasa ada sesuatu yang salah, dia tidak bisa menunjukkannya. Jika Blackgold ada di sini, dia akan bisa mengkritik ketidaktahuan orang barbar dengan bukti yang tak terbantahkan. Unit mata uang yang lebih kecil tidak sama dengan item dengan nilai lebih, kristal laba-laba tidak akan pernah menggantikan koin emas. Lagipula, bahkan Blackgold harus mengakui kalau koin emas dan kristal laba-laba berada di dunia yang sama sekali berbeda.

Waktu untuk bertemu penyihir legendaris tiba dalam sekejap. Sharon adalah seseorang yang selalu memperhatikan ketepatan waktu, ketika datang ke orang lain, tentu saja. Dia sendiri memiliki kekurangan ironis yang sama, sesuatu yang sangat mirip naga. Satu atau dua jam keterlambatan tidur cukup umum, dan sebagian besar grand mage memahami situasinya. Bagaimanapun, penyihir legendaris tidak mungkin membuang waktu, bahkan tidur adalah waktu yang baik untuk pertumbuhannya. Dia adalah akar dari fondasi Deepblue dengan kemampuannya yang luas dan mendalam. Secara umum, orang lain dalam situasi unik yang ada di sana untuk bertemu dengan penyihir legendaris tidak akan keberatan menunggunya selama beberapa jam.

Sore itu, Richard dan Mountainsea memiliki nasib baik dan nasib buruk. Pada akhirnya, penyihir itu sudah bangun ketika mereka pergi berkunjung. Di sisi lain, dia belum bangun sendiri.

Penyihir legendaris telah menjadwalkan pertemuan dengan Richard dan Mountainsea di tempat yang sama, aula resepsi kecil. Kurang dari dua ratus meter persegi, itu adalah salah satu ruang paling sederhana di kediaman pribadinya.

Pada saat ini, penyihir legendaris telah berbaring di sofa kayu, kakinya bertengger tinggi di sandaran tangan. Tangan kirinya menjulur melintasi kursi, jari-jarinya sesekali meraih buah-buahan di keranjang emas. Seolah bergerak sendiri, buah-buahan mendarat di mulut penyihir legendaris satu per satu, menghilang di dalam. Posturnya tidak sedikit pun elegan, tetapi dengan lengan porselen dan betis dampak visualnya cukup kuat untuk mengabaikan kurangnya rahmat.

Mata Sharon setengah terbuka, tetapi pupil yang mengkilap tidak memiliki fokus. Siapa pun yang mengenalnya akan mengerti bahwa ini adalah pertanda bahwa ia setengah tertidur, dan inilah saat ketika ia berada di titik paling berbahaya baginya.

Suara manis dan merdu telah bergema di seluruh aula resepsi untuk sementara waktu. Meskipun berisi kekuatan kebangkitan, ini benar-benar hilang pada penyihir legendaris. Kelopak matanya terkulai, seolah-olah dia akan melanjutkan tidur siang tanpa akhir.

Saat itu, seuntai rambutnya tiba-tiba berdiri seolah-olah memiliki semangatnya sendiri, melihat sekeliling dengan waspada. Itu mulai bergetar lebih keras, sebelum melompat lurus dan menyebabkan mage itu kesakitan. Dia menjerit sebelum duduk.

Dengan demikian matanya sepenuhnya terbuka, pupilnya membara dengan amarah. Napas berwarna-warni keluar dari jembatan hidungnya yang tinggi, mengandung energi unsur yang tidak bisa dipecahkan. Unsur-unsur di udara tampak bangkit dalam sepersekian detik, bersorak saat mereka menari menuju penyihir legendaris. Mereka membentuk jejak misterius di sekelilingnya, tampaknya siap untuk mematuhi perintahnya.

Sharon mencari-cari musuh dengan tatapan menggetarkan, hanya untuk menemukan tidak ada jiwa yang terlihat. Semua yang ada di sini adalah makanan ringan dan buah-buahan, tidak ada target yang membutuhkan penghancuran.

Sharon melirik dering konstan jam, melihat helai rambutnya jatuh untuk beristirahat. Dia tiba-tiba mulai tertawa, beberapa ketukan kecil di sandaran lengan sofa-nya memicu belasan jam seperti itu pada saat bersamaan. Ini adalah sinyal, memanggil para mage dari Deepblue ke pertemuan darurat.

Tujuh belas grand mage datang sesaat kemudian, sekelompok Dark Elf memindahkan kursi masing-masing ke posisi. Sharon mengetuk-ngetuk kukunya, menunjukkan kepada petugas di luar untuk membawa para pengunjung ke aula.

Mountainsea menarik Richard ke aula dengan penuh kasih, Steelrock, si tetua, dan dua penjaga istana lainnya mengikuti di belakang. Tidak semua pengunjung diizinkan membawa pelayan ke aula, ini hanya dilakukan hari ini atas perintah Sharon.

Mata penyihir legendaris itu langsung bersinar ketika barisan pengunjung memasuki aula. Mata sipitnya mengamati Steelrock, si tetua, dan para penjaga istana satu per satu. Tidak ada yang aneh dengan Steelrock dan para penjaga sama sekali, dan meskipun langkah si tetua sedikit melambat, ia segera mengimbangi Mountainsea.

Tujuh belas grand mage tanpa sadar meluruskan tubuh mereka, arus mana mengalir di udara. Pengalaman mereka memungkinkan mereka untuk melihat bahwa kedua penjaga itu level 18, dengan Steelrock bahkan lebih tinggi. Dalam kedekatan yang begitu dekat, hanya mereka bertiga akan bisa membunuh mereka semua jika mereka tidak memiliki penjaga. Selain itu, masih ada tetua di samping, yang bahkan mereka tidak bisa melihatnya. Selain itu, bahkan jika gadis itu terlihat muda dan lembut, dia memancarkan aura ketangguhan yang liar dan terpencil yang membuatnya tampak seperti binatang muda.

Karena mage legendaris jarang menyerukan pertemuan darurat, para grand mage tahu bahwa peristiwa tak terduga pasti terjadi. Sekarang mereka melihat rombongan liar gadis itu, semua orang bisa rasakan adalah suasana tegang. Yang membingungkan para penyihir adalah mengapa penyihir legendaris itu tidak repot-repot menyembunyikan permusuhannya ketika Richard tampak begitu dekat dengan gadis barbar itu. Mereka yang teliti akan menyatukan dua hal ini untuk mengaitkan amarahnya dengan Hari Takdir.

Richard merasakan atmosfer aneh dan mencekik begitu dia melangkah ke aula, pertanda badai yang akan datang. Dia mengangkat kepalanya untuk menemui tatapan tajam Sharon, segera bingung mencari kata-kata. Merasakan sesuatu yang tidak beres, dia diam-diam menarik tangannya ke belakang.

Sangat melegakan, Mountainsea melepaskan tangannya dan membungkuk dengan sopan kepada Sharon dan sekelompok mage, sebelum mundur ke sudut. Pertimbangannya yang tak terduga mengejutkan Richard. Mengingat kekuatannya yang luar biasa, jika dia tidak ingin melepaskannya, dia tidak akan bisa melarikan diri, sekeras apa pun dia berjuang.

Mountainsea berjalan mendekati Sharon, dan secara otomatis duduk di sofa besar tepat di seberangnya. Bersandar ke belakang dan menemukan posisi yang nyaman, dia tidak kalah mengesankan dari penyihir legendaris.

Sharon menyipitkan matanya, bertanya, “Dan kau?”

“Kau bisa memanggilku Mountainsea, aku murid yang membayar. Apakah kau guru ku? ”Jawab gadis itu secara alami, sikapnya yang setara dengan Sharon.

“Muridku?” Penyihir legendaris itu tertawa masam. “Meskipun aku tidak terlalu peduli dengan bakat siswa yang membayar untuk diri mereka sendiri, kau adalah Warior barbar yang merupakan pewaris totem suci. Mengapa kau belajar sihir dari ku? Jika aku ingat dengan benar, kekuatan terbesar dari totem mu adalah penghapusan sihir. “

“Ah, aku sama sekali tidak punya rencana untuk belajar sihir darimu. Aku datang ke Deepblue karena kau adalah penyihir legendaris, jadi aku bisa mendapatkan piring emas! “

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded