City Of Sin Book 1 Chapter 5 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Perpisahan

Richard kecil tertidur selama tujuh hari berturut-turut, hanya membuka matanya ketika matahari menyinari kamarnya pada hari ketujuh.

Hal pertama yang di lakukannya saat bangun adalah berlari keluar dari kamarnya dan mencari ibunya. Menemukannya di ruang kerja, ia langsung melemparkan dirinya ke arahnya dan berseru, “Ibu! Coba tebak apa yang ku dapat dari kuil Dewi Bulan? ”

Elena berbalik dan membelai kepalanya dengan lembut, “Biar kutebak … Richard-ku selalu ingin menjadi penyihir. Apa kau menemukan berkah elemental yang cocok denganmu? ”

Namun, wanita yang berbalik untuk menghadapi Richard adalah seseorang yang belum pernah dia temui sebelumnya. Dia linglung sebentar, tapi dia masih punya cara sendiri mengenali orang lain. Dia mengendus-endus sebentar, mencium aroma yang akrab, “Apakah kau … ibuku?”

“Richard terkasih, ini adalah wujud asli Ibu. Apa aku cantik? ”Elena berseru sambil tersenyum.

Richard mengangguk, “Ibu adalah yang tercantik!”

Elena, atau lebih tepatnya Elaine, selalu menjadi wanita paling cantik dan yang tercantik di hati Richard. Tapi sekarang setelah ibunya mengungkapkan wujud aslinya, keindahan peri bulan yang setara dengan sihir mereka telah menampakkan dirinya.

Anak-anak banyak yang tidak sabar, dan Richard tidak memiliki kendali untuk membiarkan ibunya terus menebak. “Aku punya kebijaksanaan dan kebenaran!”

“Kebenaran?” Elena terkejut. Dia tahu tentang berkat kebijaksanaan, tetapi dia belum pernah mendengar tentang berkat kebenaran sebelumnya.

Richard mengerutkan alisnya, mencoba menjelaskan tentang kebijaksanaan barunya, “Kebenaran adalah … Hmm, berkat kebenaran adalah sesuatu yang membuat ku melihat kekuatan dunia lebih jelas. Ini tidak terlalu berguna saat ini, tapi dapat ditingkatkan di masa depan dan membiarkan ku melihat lebih jauh, mendengarkan lebih jelas. “

Elena bersenandung sebagai jawaban, tangannya di bahu Richard ketika dia mengatakan kepadanya untuk menghargai kemampuan barunya. Dia juga menghabiskan satu jam penuh, setidaknya dalam pandangan Richard, mengomel padanya untuk tidak melupakan ajarannya. Dia membuat wajah lucu sebagai tanggapan atas ucapan ibunya yang tak berujung; dia adalah anak yang cerdas dengan ingatan yang luar biasa, dan dengan berkat kebijaksanaannya dia tidak perlu mendengarkan hal yang sama dua kali.

Elena akhirnya berhenti begitu dia menyadari bahwa dia telah melakukannya terlalu lama, “Richard ku, apa kau ingin melihat Ayah?”

Richard mengerutkan alisnya lagi, berpikir keras untuk jawaban yang tidak akan datang. Elena akhirnya memotongnya sebelum dia membuat keputusan, “Kau akan bisa melihatnya segera. Dia mengirim beberapa orang untuk menjemputmu, mereka sedang dalam perjalanan saat ini. Sekarang, kau lebih baik ingat untuk berperilaku baik, oke? ”

“Hah?” Ini datang terlalu cepat, dan Richard bahkan tidak punya waktu untuk merumuskan respons yang tepat. Dia tiba-tiba menyadari, “Bagaimana denganmu? Bukankah ibu akan ikut juga? “

“Tidak, ibu tidak akan pergi.”

“Kalau begitu aku juga tidak akan pergi!” kata anak itu dengan jelas.

Elena tersenyum sebagai jawaban, “Tidak, kau harus pergi. Ibu memiliki harapan yang perlu kau penuhi. ”

“Jangan khawatir tentang itu, Ibu! Aku sudah dewasa, katakan padaku apa yang kau inginkan, aku akan menyelesaikannya dengan berbagai cara! ”Richard berkata dengan percaya diri.

Nada hangat Elena benar-benar kontras dengan tatapan tajam yang dia tujukan pada putranya, “Ketika tiba saatnya kau tumbuh menjadi pria sejati, aku ingin kau menguburku di lapisan tertinggi makam keluarga ayahmu.”

Bocah itu mengangguk, meskipun agak terlalu antusias. Dia masih terlalu muda untuk memahami apa sebenarnya keinginan ini, tetapi seorang pria sejati tidak akan pernah mundur …

Pagi-pagi di Rooseland biasanya tenang dan sunyi, tetapi ketentraman di desa telah rusak oleh getaran ringan hari ini. Skala getaran terus meningkat, akhirnya mengguncang bahkan yang paling lemah membangunkan tetua desa dari tidur mereka. Penduduk desa mengintip keluar dari rumah mereka, melihat ke ujung jalan, merasa kedinginan.

Angin gunung terasa dingin, menyebabkan prajurit yang paling berani pun menggigil dan bergetar. Namun, rasa dingin yang mereka rasakan hari ini adalah jenis yang berbeda, salah satu hati meramalkan sesuatu yang buruk akan terjadi.

Semua penduduk desa berkumpul di pintu masuk desa ketika getaran berlanjut, mengguncang gunung sampai ke pusatnya. Mereka bisa melihat asap naik di kejauhan, pohon-pohon berayun dengan cara yang mengerikan ketika burung-burung melarikan diri dari sarang mereka, terbang langsung ke pegunungan.

Seorang ksatria iblis tiba-tiba keluar dari hutan dengan menunggangi kuda. Armor hitamnya ditutupi paku, dengan tengkorak di dadanya. Bahkan kudanya tidak seperti apa yang pernah mereka lihat sebelumnya, setidaknya setengah meter lebih tinggi dari rata-rata. Itu juga dihiasi dengan baju besi tebal, runcing, menunjukkan kalau paku tidak hanya untuk pertahanan. Di samping kudanya ada dua pedang besar, terlihat seperti masing-masing berbobot lebih dari seratus kilogram. Kekuatan seperti itu bukanlah sesuatu yang bisa kau lawan.

Kuda perang menghancurkan kerikil di jalan yang telah dilaluinya, membuat batu dan tanah terbang di sekitar dan meninggalkan lubang di mana-mana. 20 lainnya mengikuti ksatria pertama, dan di belakang mereka ada pasukan prajurit, semua dilengkapi dengan busur sihir mengkilap dan baju besi hebat.Pasukan seperti itu dapat dengan mudah menghapus benteng Baron Tucker, tetapi di sini mereka menyerang desa kecil ini.

Penduduk desa memucat. Para pemburu mungkin pemberani, tetapi mereka tahu mereka tidak memiliki kesempatan melawan para ksatria ini. Bahkan kepala desa mengambil beberapa tanda dari kuda yang luar biasa tinggi itu — pengalaman militer dan instingnya memberitahunya bahwa para ksatria ini sangat kuat.

Ksatria itu membuat kudanya berhenti, kukunya membuat lubang lain di jalan dan dengan rendah hati ketika hembusan api keluar dari lubang hidungnya. Ksatria itu memperhatikan seluruh penduduk desa, tanpa ekspresi, “Apakah ada di antara kalian yang tahu di mana Elena tinggal?”

Penduduk desa saling memandang, bingung. Tidak ada seorang wanita pun yang bernama Elena di desa. Pandai besi dan kepala desa sepertinya mengingat sesuatu, tetapi mereka memilih untuk tetap diam. Ksatria berubah suram oleh mereka berdua.

Namun, Elena muncul dari toko obatnya sebelum dia dapat berbicara, “Apa Gaton yang mengirimmu ke sini?”

Ekspresi kesatria itu berubah saat dia memandang Elena. Dia dengan cepat turun dari kuda perangnya, mendarat di depan peri itu. Helmnya dilepas saat dia menundukkan kepalanya, “Aku Mordred, seorang ksatria Tuan. Aku di sini di bawah perintahnya, untuk membawamu kembali. “

Mordred memiliki rambut merah maron yang runcing, dan bahkan dengan kepala tertunduk aura nya bukan lelucon. Semua orang di dekat toko obat bergetar di hadapannya.

Gaun Elena sendiri sedikit melambai, tapi dia tidak mundur. Rasanya seperti dia berdiri di atas hembusan angin ketika dia berbicara, “Itu membuat ku merasa jauh lebih aman.”

Mordred tertawa terbahak-bahak, “Terima kasih atas pujian Anda, Nyonya.”

Elena meraih Richard dari belakangnya, meletakkan tangan kecilnya di tangan Mordred, “Ini yang diinginkan Gaton. Namanya adalah Richard …… Richard Archeron. ”

Mordred menatap anak itu dengan hati-hati, sebelum memegang tangan Richard, “Saya siap melayani Anda!”

Ksatria itu memandang ke arah Elena, “Aku yakin kau sudah berkemas, Nyonya. Mari kita berangkat segera, Tuan Gaton pasti sangat ingin melihat kalian berdua! ”

“Ada sesuatu yang penting yang harus ku ambil, harap tunggu di sini.” Elena berjalan kembali ke toko, menutup pintu. Dia meninggalkan Richard sendirian bersama Mordred yang besar dan perkasa. Anak itu menatap tepat ke arah knight itu, dan knight itu balas menatapnya. Setelah beberapa saat, Mordred tertawa tanpa alasan yang jelas.

Namun, senyumnya kemudian membeku di wajahnya.

Semburan api tiba-tiba muncul dari toko obat, meledakkan atapnya hampir sepuluh meter ke langit. Bahkan seorang ksatria yang kuat seperti dirinya tidak memperhatikan ketika ledakan itu terjadi!

Ksatria mengeluarkan teriakan, masuk ke toko obat. Dindingnya bagaikan keju baginya, bahkan kobaran api yang berkobar tidak bisa menimbulkan sedikit pun bahaya. Di dalam ia disambut oleh pemandangan Elena yang elegan. Dia ingin menyelamatkannya, tetapi terkejut melihat bahwa api keluar dari tubuhnya. Elena membakar dirinya sendiri!

Dia tersenyum sekali ketika melihat Mordred— Dan kemudian dia terbakar dan menghilang, tanpa meninggalkan jejak.

Mordred berdiri tegak, tubuhnya masih diliputi nyala api ketika senyum itu terukir dalam ingatannya. Sangat cantik, sangat elegan … Namun, sangat rumit.

Richard histeris, menendang para ksatria lain yang menghentikannya memasuki toko, tetapi usahanya terbukti sia-sia. Tempat itu runtuh tepat di depannya, Mordred berjalan keluar dari dalam hanya untuk melihat seorang anak yang hancur menangis seperti hidupnya tergantung padanya.

Dia tetap diam untuk sementara waktu, sebelum berkata, “Kau punya ibu yang hebat. Ayo pergi, aku akan membawamu ke ayahmu. “

Peristiwa mendadak itu membuat penduduk desa Rooseland tercengang, ketika mereka menyaksikan kobaran api mereda. Mereka tidak ingin percaya bahwa toko obat yang telah ada untuk mereka selama sepuluh tahun terakhir ini telah hancur dalam sekejap mata.

Mordred tetap tinggal bersama pasukan ketika para kesatria yang tersisa kembali dalam formasi dan membawa Richard pergi.

Dia tidak berniat untuk mengubur Elena — dia telah sepenuhnya lenyap oleh api. Hanya seorang jenius gila yang bisa membakar diri mereka sepenuhnya, dan itu memberi Mordred rasa hormat yang baru ditemukan pada wanita ini yang hanya dia temui sekali. Sudut-sudut mulutnya membentuk senyum ketika dia melihat reruntuhan, bergumam pada dirinya sendiri, “Wanita ini benar-benar layak untuk tuanku.”

Seorang kesatria mendekati Mordred dari samping, “Apa yang harus kita lakukan dengan penduduk desa ini, Tuan Mordred?”

Dia melirik orang-orang yang berkumpul di sekitar keributan, membelai rambutnya yang berduri dan berkata dengan acuh tak acuh, “Desa ini memiliki terlalu banyak pria dewasa, Tuan tidak akan senang. Bunuh semuanya!”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded