City Of Sin Book 1 Chapter 55 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 55

Kebenaran dan Kebohongan

Senja tiba sekali lagi, dan raungan yang telah lama tak bergema terdengar lagi dari kediaman Steven. Minnie meringkuk di sudut sofa tanpa suara, sidik jari merah baru ditambahkan ke wajahnya. Sementara itu, beberapa alkemis Keluarga Solam sedang menyibukkan diri di depan meja laboratorium. Mereka semua memiliki pengetahuan intensif tentang rune, bahkan jika mereka tidak memiliki keterampilan bawaan untuk menjadi runemaster sejati. Pengetahuan mereka tentang penanganan item sihir memberikan Steven banyak waktu. Setelah mendengar suara gemuruh itu, para alkemis sihir hanya saling melirik satu sama lain, mengangkat bahu, dan pura-pura tidak mendengar apa-apa sambil melanjutkan tugas yang ada.

Steven menghancurkan vas lain, tetapi itu tidak cukup untuk meredakan amarahnya. Dia berteriak dengan amarah yang tak terkendali, “Richard!  Richard lagi! Apa lagi yang telah dia sembunyikan dariku? Pertama, Sharon, dan sekarang adalah putri Kekaisaran Seribu Tahun. Mengapa semua wanita tertarik padanya? Apa yang mereka lihat pada anak praremaja ini? ”

Setelah ledakannya mengurangi amarahnya, Steven berbalik untuk melihat Minnie. Minnie cantik dan cerah, tetapi dia kurang dalam semua aspek jika dibandingkan dengan Mountainsea, bahkan ketika datang ke penampilannya. Mungkin satu-satunya daerah di mana Minnie bisa menyaingi Mountainsea adalah kepribadiannya, tetapi bahkan saat itu sulit untuk menentukan apa yang lebih unggul antara liar dan penyendiri. Namun, Mountainsea masih tampak lebih murni, tetapi itu semua sudah di masa lalu. Minnie di sini, hari ini, telah layu menjadi jiwa yang menyedihkan, kepercayaan dirinya yang dulu telah dihancurkan.

Di mata Steven, Minnie hanyalah beban yang tidak bisa membantunya sama sekali, apalagi mendukungnya dengan meyakinkan seperti yang dilakukan Mountainsea terhadap Richard. Minnie sangat jelas tentang konotasi yang ada dalam pandangan Steven. Meskipun dia memiliki fantasi sebelumnya, tamparan itu sepenuhnya membangunkannya. Dia tiba-tiba mencibir, duduk tegak, dan menjulurkan dadanya, berkomentar, “Nama gadis itu adalah Mountainsea.”

“Tentu saja aku tahu namanya! Aku bahkan tahu bahwa dia adalah cucu Permaisuri Gelan! Secara harfiah semua orang di Deepblue tahu, Kau tidak berguna! ”Steven sekali lagi menekan amarahnya.

“Aku mendengar jumlah kekayaan yang mencengangkan yang dia miliki adalah karena dia menggunakan kristal laba-laba beyslace sebagai mata uang.” Suara Minnie tetap tenang, seolah-olah dia tidak takut akan ledakan potensial dari Steven.

Penyihir naga tertawa berlebihan, “Aku sudah tahu Itu! Pertama kali dia menggunakan kristal laba-laba untuk membayar, akulah yang menderita pukulan darinya. Apa kau mencoba mengejekku? ”

Minnie tersenyum tipis, “Dia sudah tinggal bersama Richard. Dengan kata lain, dia dapat sepenuhnya menggunakan sumber dayanya. Aku khawatir satu kristal akan membuat rencana emas mu dan membuatnya menjadi asap. Jika dia mau mengeluarkan dua kristal, atau sumber daya dengan nilai yang sama, peluang keberhasilan mu akan kurang dari setengah. “

Steven kaget, wajahnya langsung mendung. Dia takut pada hal yang Minnie bicarakan, tetapi karena dampaknya terlalu parah, dia sengaja memilih untuk mengabaikan segala kemungkinan di bagian itu. Duke Solam telah memberikan seluruh dukungan padanya, tetapi walau dia masih bisa mengeluarkan dua atau tiga juta lebih banyak, bahkan tidak sepertiga dari nilai kristal laba-laba. Pikiran tentang kulit leher naga api itu menyebabkan hatinya merenggut.

“Kalau begitu, menurutmu apa yang harus ku lakukan sekarang?” Steven ragu-ragu tetapi akhirnya memutuskan untuk bertanya. Dia bisa mengatakan bahwa Minnie punya banyak hal untuk dikatakan, dan bahkan bisa menebak apa yang dipikirkannya. Itu sebabnya dia tidak terlihat terlalu baik.

“Sangat sederhana. Kau tidak bisa hanya membenamkan diri dalam masalah mu sendiri. Kau harus tahu apa yang dilakukan Richard, mendapatkan desainnya, dan kemudian membuat upaya yang ditargetkan untuk meningkatkan desain mu sendiri. “

Steven tersenyum muram, tetapi masih melanjutkan pembicaraan dengan lebih banyak pertanyaan, “Kalau begitu, apa yang bisa ku lakukan untuk mengetahui apa yang sedang dilakukan Richard? Dia tidak akan muncul dan memberi tahu ku, kan? ”

Minnie meluruskan rambutnya yang berantakan, “Aku akan pergi. Aku akan berpura-pura bergabung dengannya dan memohon padanya untuk menerimaku. Richard masih anak-anak, dan empatik. Selain itu, dia baru saja menjadi seorang pria belum lama ini. Selama aku berperan, dia seharusnya akan mengambil umpan. ”

“Baru saja menjadi seorang pria belum lama ini …” Steven berulang kali mengucapkan kata-kata itu. Dia meletakkan tangannya di belakang punggungnya, dan mondar-mandir berkali-kali sebelum akhirnya berhenti di depan Minnie. Dia menatap mata Minnie, dan perlahan-lahan berkomentar, “Untuk membuatnya lebih dipercaya, kau kemungkinan besar akan pergi tidur dengannya, bukankah begitu?”

Minnie mengakui, “Itu pasti. Jika tidak, dia tidak akan pernah percaya padaku. “

Penyihir naga tertawa aneh, “Haha! Pengorbanan yang kau buat! ”

“Karena kau sudah membayar mahal, kita tidak bisa kehilangan lebih jauh!” Balasan Minnie memotong tawa penyihir naga. Dia menatap Minnie dengan tatapan mati, tapi pandangannya jelas dan tegas, tidak sekali pun dia menghindarinya.

“Perempuan memang makhluk yang tangguh …” gumam Steven. Dia meluruskan tubuhnya dan berjalan menuju jendela ukuran besar, menyaksikan Teluk Floe diterangi oleh cahaya bulan. Sinar suram tampaknya membuat tanah lebih gelap hari ini, dan butuh seperempat jam bagi Steven untuk berbicara, “Kalau begitu pergilah. Tapi ingat perjanjian pernikahan kita. Jika kau mengandung anaknya, dan memutuskan untuk melahirkannya, maka perjanjian pernikahan kita akan segera batal “

“Aku tahu batasanku,” kata Minnie acuh tak acuh. Dia berdiri, dan menempatkan dirinya di belakang Steven. “Berikan padaku sekali lagi, tamparan tadi tidak cukup.”

Steven memicingkan matanya dan mengarahkan pandangan mati ke bulan biru-merah di cakrawala di luar jendelanya, sebelum tiba-tiba berbelok dan mengangkat lengannya, menggunakan punggung tangannya untuk menampar Minnie dengan kekuatan untuk mengirimnya terbang di udara.

Tubuh Minnie yang lemah berbalik beberapa putaran di udara, sebelum jatuh dengan berat ke tanah. Darah mengalir tak terkendali dari sudut mulut dan hidungnya. Wajahnya segera bengkak, dan darah merah segar menutupi bekas di wajahnya. Dahinya mengetuk-ngetuk granit saat dia jatuh, warna crimson mengalir ke bawah untuk menutupi lebih dari setengah wajahnya.

Minnie tidak menangis, malah menunjukkan senyum yang terdistorsi. “Itu sudah cukup,” katanya.

……

Tengah malam. Richard masih bekerja keras di dunia matematika dan formula. Mountainsea berdiri di sebelahnya, memandangi angka-angka yang padat dengan pemikiran yang mendalam.

Untuk suatu alasan, dia perlahan mulai berpartisipasi dalam sesi perancangan Richard. Dia memiliki hadiah dengan angka dan kepekaan untuk mana yang memungkinkan dia untuk mengejar pemikiran Richard sendiri, dan meskipun dia tidak terbiasa dengan struktur rune, dia dapat menggunakan teori di balik totem suci untuk menawarkan saran. Sering kali, saran-saran ini menawarkan banyak alternatif pada Richard yang tidak dipikirkannya sendiri.

Mountainsea juga sangat terpesona dengan teori di balik desain rune, terutama karena penjelasan yang sederhana namun tepat yang diberikan Richard kepadanya tentang prinsip dan mentalitas di balik runecrafting. Tentu saja, membantu juga akan memberinya alasan kuat untuk tetap bersama Richard dan menikmati kehadirannya.

Lonceng sihir tiba-tiba berdering pada saat itu, artinya seseorang datang di luar kediaman dan ingin bertemu Richard. Alis Richard berkerut, dan dia buru-buru membuka pintu karena takut merusak pemikirannya.

Seorang wanita berjubah hitam berdiri di luar pintu, wajahnya yang lebih rendah tersembunyi di balik topinya. Namun, Richard bisa tahu dari sosok itu bahwa itu Minnie, dan menganggapnya tidak bisa dimengerti.

“Minnie?” Richard berusaha bertanya.

Gadis remaja itu mengangkat jubahnya, dan mengejek dirinya sendiri, “Aku tidak berpikir kau akan mengenaliku.”

Yang paling mengkhawatirkan Richard bukanlah tebakannya yang akurat, tetapi wajah Minnie yang cacat parah, dan noda darah yang belum sepenuhnya dia bersihkan.

“Kau tidak menyuruhku masuk?” Minnie bertanya dengan acuh tak acuh.

“Kau … Baiklah, masuklah.” Richard telah melihat tas tangan di lengan Minnie. Tas itu terbuka ritsletingnya, dan orang bisa melihat banyak pakaian dan barang-barang lain di dalamnya. membawanya ke ruang tamu, Richard keluar dengan sepiring buah-buahan.

Sejak Mountainsea tiba, Blackgold mengirim lebih dari lima puluh piring setiap hari. Mountainsea ingin membayarnya dengan kristal laba-laba, tetapi dia menolaknya. Semua layanan dan makanan yang diberikan kepadanya dilakukan secara ketat oleh buku, dan ini termasuk biaya sekolah dan pengeluaran lain. Hanya karena Mountainsea memiliki lautan kekayaan, tidak berarti bahwa mereka menjual terlalu mahal padanya bahkan dengan satu koin emas. Tentu saja, pembolosan Mountainsea dan biaya yang dikeluarkan selama pelajaran Deepblue adalah dua hal yang berbeda. Hanya pelelangan pertengahan musim panas yang merupakan pengecualian, karena pelanggan memiliki kebebasan untuk menawar harga mana pun yang mereka anggap cocok.

Detail-detail kecil ini menunjukkan kebanggaan Deepblue. Tidak peduli seberapa besar Sharon dan Grey Dwarf mencintai koin emas, mereka tidak akan pernah menerima lebih dari apa yang seharusnya mereka dapatkan. Grey Dwarf bergantung pada penyediaan layanan sempurna sebagai sumber pendapatan, sedangkan penyihir legendaris lebih suka membuatnya tetap berada di pesawat sepanjang waktu.

Setelah berada di Deepblue selama sekitar 3 tahun, Richard juga sangat dipengaruhi oleh pola pikir ini. Dia ragu-ragu sebelum mengambil sepiring buah-buahan mahal ini, karena itu milik Mountainsea. Namun, selain ini dia tidak punya apa-apa untuk menawarkan gadis yang baru saja tiba ini.

Richard duduk di seberang Minnie, lampu sihir yang menerangi ruang tamu membuat luka di wajah Minnie semakin jelas. Itu membuat jantungnya berkedut. Dia tidak memiliki desain pada dirinya, tetapi dia merasa menyesal bahwa seorang gadis cantik telah dipukuli sejauh ini.

“Siapa yang melakukan itu?” Tanya Richard, alisnya berkerut. Minnie adalah murid Sharon, ada sedikit nyali untuk meletakkan tangan padanya.

Minnie tersenyum getir, “Itu Steven. Jangan repot-repot mencari para penegak hukum, ini masalah keluarga. Kami berdua bertunangan. “

Richard langsung mengerti. Dia memandang Minnie dengan tenang dan mengajukan pertanyaan langsung, “Karena ini masalah keluarga, semakin banyak alasan aku tidak bisa ikut campur. Namun, ide apa yang kau miliki ketika membawa barang bawaanmu dan datang? Apa kau benar-benar berpikir kalau aku akan mendukung mu? “

Minnie menunduk, “Seperti yang kau lihat, aku tidak bisa tinggal bersama Steven. Kau … kau satu-satunya pilihanku … “

“Bohong.” Mountainsea berjalan tiba-tiba. Sudah waktunya tidur, jadi matanya setengah tertutup saat dia berjalan ke sisi meja dan duduk di samping Richard. Dia menyenggol kepalanya ke kepala Richard sebelum tidur nyenyak di atas meja.

Dia tersenyum pada gadis itu, tetapi begitu dia berbalik untuk melihat kembali ke arah Minnie, senyum itu menghilang. Ketenangan yang sedingin es memenuhi udara, “Kau mendengar apa yang dia katakan. Aku mempercayai nya.”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded