City Of Sin Book 1 Chapter 60 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 60

Selamat tinggal

Segalanya kembali normal sehari setelah kompetisi untuk Richard, kecuali untuk satu hal. Ini adalah hari ia harus mengucapkan selamat tinggal pada Mountainsea.

Beberapa bulan kehidupan dengan gadis ini sudah tertanam jauh dalam hatinya. Pada hari dia pergi, dia menemaninya ke kaki Pegunungan Everwinter seperti tradisi di desa-desa pegunungan seperti Rooseland.

Hanya ketika dia berada di persimpangan menuju ke timur, Mountainsea akhirnya berhenti. Steelrock dan orang-orang barbar lainnya terus mendorong kereta di depan, hanya berhenti beberapa ratus meter jauhnya untuk memberi keduanya ruang sendirian.

“Aku pergi sekarang, jangan terlalu merindukanku, ”dia akhirnya berbicara untuk pertama kalinya dalam perjalanan.

“Jangan khawatir, aku selalu bisa mengendalikan diri.” Percakapan itu canggung antara anak laki-laki dan perempuan, sebuah produk sampingan berbulan-bulan dari kontak intim.

“Kenapa kau tidak ikut denganku, dan menjadi laki-laki ku? kita sudah hidup bersama selama beberapa bulan — hanya satu tahun dan aku akan bisa membuat keputusan. Jangan khawatir, aku merasa tidak akan melemparkan mu ke laut ketika saatnya tiba. “Mountainsea mencoba membujuk Richard sekali lagi.

“Tidak!” Richard dengan tegas menolak, seperti yang selalu dilakukannya. Itu bukan jawaban yang membutuhkan banyak pemikiran, karena setiap hari dalam tiga bulan terakhir dia harus menolaknya dengan cara yang sama beberapa kali.

Mountainsea mengerutkan kening. Ini adalah satu-satunya hal yang diambilnya dari Sharon setelah menghabiskan puluhan juta koin untuk biaya sekolah.

“Richard … Apa yang bisa kau lakukan jika aku membawamu pergi sekarang?” Ancaman itu segera membungkamnya. Itu benar-benar nyata dan efektif — bahkan jika dia bisa menghasilkan rune sekarang kemampuan defensifnya semakin lemah ketika berhadapan dengan Mountainsea. Itulah bagaimana Mountainsea mendapat ‘hadiah’ hariannya.

Dia akhirnya menjawab dengan tawa paksa, “Aku tahu kau pikir aku  cocok untukmu, tetapi kau akhirnya akan dapat menemukan seseorang yang lebih sesuai dengan seleramu.”

Mountainsea menggelengkan kepalanya dengan kuat. “Bahkan jika ada, aku tidak akan tertarik lagi. Ikutlah bersamaku! Kekuatan totem suci kami jauh lebih besar dari rune ajaib mu, kau bisa mempelajarinya seumur hidupmu! “

Richard tertawa tak berdaya, dia telah menjawab pertanyaan yang sama beberapa kali tak terhitung, namun yang bisa dia lakukan hanyalah menggelengkan kepalanya dengan tegas setiap saat. Dia sudah lama memberi Mountainsea jawabannya. “Aku tidak bisa pergi bersamamu, ada hal-hal lain yang harus kulakukan. Kau dapat menarik ku dengan paksa, tetapi kau tidak akan pernah bisa mendapatkan persetujuan ku. “

Kali ini, Mountainsea terdiam juga, menatap Richard sebentar. Tiba-tiba, Richard menyadari bahwa ada sesuatu yang tidak jelas di matanya.

Setelah jeda yang lama, Mountainsea mengangkat tangannya untuk melepaskan ikatan gading binatang yang melekat pada kepangannya dan meletakkannya di telapak tangannya. Gigi di tengah sangat besar, dengan beberapa lubang diukir di atasnya. Tampaknya menjadi peluit.

“Untukmu. Ingatlah untuk selalu menyimpannya bersama mu, dan jangan sampai hilang, ”katanya.

Richard melihat kembali dari gading ke Mountainsea, dan tiba-tiba terasa lebih berat di tangannya. Setelah beberapa pemikiran, ia memutuskan untuk memakainya sebagai gelang di pergelangan tangan kirinya.

Melihat tindakannya, Mountainsea tersenyum kecil. “Aku tahu kalian, pria-pria Norland semua ingin menjadi lebih kuat dari istrimu. Namun, jika kau ingin lebih kuat dariku menurut tradisi Norland … Aku tidak bisa melihatnya terjadi sama sekali. Tapi tidak apa-apa, Aku akan menunggu hari itu datang. Ingat, Tiup peluit di tengah dan aku akan tahu, di mana pun aku berada. Jika hidup mu dalam bahaya suatu hari, dan kau akan dibunuh, aku akan datang dan membalas mu. Jika kau memutuskan ingin menjadi pria ku, maka tiup saja peluit saat kau masuk ke daratan Klandor. Aku akan bergabung denganmu untuk duel terhebat. ”

Richard benar-benar kehilangan kata-kata. Satu-satunya yang dia rasakan adalah gading itu sepanas api, membakar dirinya begitu keras hingga dia hampir tidak bisa mengatur napas.

Mountainsea tiba-tiba melepaskan senyum seterang matahari, berkata sambil tertawa, “Jika kau jatuh ke pemukulan ku, aku akan langsung melemparkan mu ke laut!”

Tawa Mountainsea memenuhi udara tanpa sedikit pun kepura-puraan. Tetap saja, Richard tumbuh lebih tenang saat suasananya santai.

“Nah, sekarang waktunya untuk hadiah!” Gadis itu mendekati Richard, membuatnya nyaris tak berdaya. Dia menyerah pada perlawanan apa pun, tetapi dia tidak mengharapkan tindakan Mountainsea.

Dia tidak masuk untuk ‘ciuman’ yang penuh gairah, melainkan memberinya pelukan yang panjang dan dalam.

“Aku pergi!” Mountainsea berbalik tepat ketika dia selesai, mengambil langkah besar menuju gerbong barbar di kejauhan. Langkahnya berat tapi tegas, setiap orang membuatnya tampak seperti raksasa prasejarah yang membuat semua orang gemetar ketakutan.

Tanpa bicara, yang bisa dilakukan Richard hanyalah melambai. Dan meskipun Mountainsea bahkan tidak berbalik, dia mengangkat tangan kanannya dan melambai dengan keras, seolah-olah ada mata di belakang kepalanya. Bayangannya membentang ke arahnya dengan matahari terbit, hampir seolah-olah dia tidak pergi sama sekali …

Matahari bersinar terang di atas Teluk Floe seperti biasa pada hari berikutnya, bulan sabit biru samar-samar terlihat di cakrawala. Angin sudah berubah dingin, dan serpihan-serpihan es mulai mengapung di permukaan laut. Ada lebih sedikit kapal yang masuk dan meninggalkan pelabuhan hari ini, menggantikan lebih sedikit air. Kapal-kapal yang tidak tahan terhadap dampak gunung es sudah hampir habis, tetapi bisnis di pelabuhan tidak jauh berbeda dari biasanya. Jumlah kapal yang mampu menembus es telah berlipat ganda sejak festival pertengahan musim panas.

Bagi Richard, hari itu adalah awal yang benar-benar baru, tetapi sama halnya itu merupakan kelanjutan dari masa lalu. Hari ini dia bisa fokus sepenuhnya mengeksplorasi dunia runecrafting, tetapi tidak ada banyak perubahan pada ritme hidupnya yang sebenarnya. Aktivitasnya, dihitung sebulan sekali dalam detail kronologis yang besar, masih membuat Grey Dwarf itu terengah-engah mencari udara.

Ketika musim dingin tiba, Richard akhirnya membuat rune sihir lengkap pertama dalam hidupnya. Itu adalah rune Elemental Agility standar, yang pertama kali dia buat sebagai terobosan. Dari pemilihan dan pemrosesan material, hingga produksi komponen yang dapat digunakan, setiap langkah dalam pembuatan slot rune ini dibuat oleh Richard sendiri, tanpa bantuan orang lain. Runemaster yang normal biasanya memanfaatkan bahan-bahan olahan yang siap pakai untuk menghemat waktu, tetapi Richard memulai dari awal, jauh-jauh di awal di mana ia memotong kulitnya.

Rune membutuhkan waktu dua minggu penuh untuk membuatnya, dan pada akhirnya Richard sudah bisa menghafal seluruh prosedur denganingatannya. Menyelesaikan semua langkah, dia menyadari bahwa pemahamannya tentang runecrafting telah meningkat sekali lagi.

Ini adalah Rune berkualitas tinggi, mampu meningkatkan kelincahan sebesar 41%. Formasi sihir kali ini stabil, memperluas jangkauan penggunaannya lebih tinggi. Jika itu ditempatkan ke kuda perang lapis baja lagi, kuda itu tidak akan mati karena kekurangan energi.

Setiap rune memiliki tiga bagian dasar untuk itu— sebuah pengontrol, persediaan mana, dan unit sihir utama itu sendiri. Kebanyakan rune grade 1 dan 2 bergantung terutama pada menyerap energi dari kristal sihir yang terpasang, atau menggunakan kekuatan hidup atau mana dari inangnya sendiri. Rune pertama yang dia coba buat memiliki masalah dalam pasokan mana, yang menyebabkan penyerapan kekuatan hidup yang berlebihan tanpa ada yang bisa mengendalikannya. Hal ini menyebabkan kuda itu berlari dengan liar, akhirnya sekarat karena kelelahan. Secara alami, dia tidak akan pernah melakukan kesalahan seperti itu.

Dia menggambar ulang formasi yang sama yang dia gunakan saat itu. Meskipun tidak ada hal-hal baru dalam desain, ketepatan murni rune kali ini begitu menakutkan sehingga hampir hanya mungkin secara teori. Siapa pun yang benar-benar memiliki gagasan tentang kerajinan itu kemungkinan akan berkeringat dingin jika mereka melihat rune ini karena seberapa dekat itu menyerupai contoh dasarnya.

Ketepatan rune begitu tinggi sehingga bahkan Richard sendiri tidak percaya diri membuat salinannya lagi. Hanya setelah waktu yang lama, setelah keterampilannya meningkat secara signifikan, ia akan percaya diri dalam menstabilkan pada tingkat akurasi seperti itu.

Sejujurnya, Richard tidak benar-benar memahami pentingnya pekerjaannya, dan hanya memperlakukannya sebagai bagian dari latihan. Jadi, dia tidak terlalu memperhatikannya setelah selesai, dan hanya melemparkannya langsung ke Blackgold seharga tiga puluh ribu koin emas. Di Norland, sebagian besar rune kelincahan dasar standar dihargai antara seratus ribu hingga seratus lima puluh ribu koin. Seperti yang dia putuskan sejak lama, Blackgold akhirnya menawarkan 20-30% dari nilai pasar.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded