City Of Sin Book 1 Chapter 62 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 62

Perjalanan

Richard meninggalkan Deepblue segera setelah kalender dibalik ke hari pertama bulan April, membawa semua barang bawaannya. Musim semi tidak terlalu dingin, dan angin yang menyegarkan terasa lembut dan sejuk saat mereka berhembus ke tubuhnya ketika dia menuju ke timur, menuju jalan perbatasan Aliansi Suci.

Jalan ke Pegunungan Everwinter berputar di sini untuk menghadap ke utara, terus di sepanjang jalan utama yang itu sendiri cukup lebar untuk empat kereta kuda untuk melakukan perjalanan berdampingan. Mereka menuju jauh ke Aliansi Suci.

Mengekang dalam kuda perang, Richard berbalik. Jauh di kejauhan, konstruksi spektakuler Deepblue memudar menjadi kabut yang tidak jelas, hanya menyisakan ujung sosoknya yang anggun berkelip-kelip di dalam awan dan kabut. Terkubur di bawah kabut tebal itu adalah Floe Bay, sementara puncak bersalju Everwinter Mountains menembus kabut, berdiri tinggi di langit.

Apa yang ditinggalkannya di Deepblue bukan hanya lima tahun dalam hidupnya, tetapi kenangan yang tak terhitung jumlahnya serta sisa hutang lebih dari dua puluh juta koin emas. Dia memandang semua Sharon Delight sebagai hutang, yang pasti akan dia kembalikan ke penyihir legendaris di masa depan. Dalam dua tahun terakhir, Richard telah berhasil mendapatkan lebih dari enam juta koin emas melalui penjualan rune ajaib ke Blackgold dan mengembalikan sebagian ‘utangnya’. Sementara Grey Dwarf itu tidak tahu mengapa Richard begitu gigih dalam hal ini, dia lebih dari menyambutnya, terutama ketika Richard tidak pernah berdebat tentang perbedaan besar dalam harga jual dan beli.

Bahkan jika ada suatu hari ketika Richard melunasi semua utangnya, Kesenangan Sharon akan selamanya menjadi kenangan berharga baginya, nilainya jauh melebihi hanya tiga puluh juta.

“Sudah waktunya untuk pergi, Richard,” suara Mordred terdengar dari depan, menyela segudang pikiran yang mengalir dalam benaknya.

Richard menghela nafas secara internal dan mendesak kuda perang itu, mengejar untuk bergerak bersama Mordred. Mordred menatap kuda perangnya dan mengangguk setuju, “Itu kuda yang cukup bagus.”

Richard saat ini sedang mengendarai spesialisasi Floe Bay, kuda perang lapis baja. Ini adalah spesies yang telah mereka pelihara selama lebih dari tiga generasi, dan mereka menumpulkan garis keras sepupu liar tanpa merusak keberaniannya.

Kuda Richard, bagaimanapun, jelas jauh lebih tinggi dan lebih besar dari kuda perang lapis baja biasa dan hanya satu ukuran lebih kecil dari kuda Mordred sendiri. Kuda itu jelas merasa gelisah, tetapi di bawah kendali Richard, kuda itu berhasil bergerak bersama kuda Mordred. Di mata Mordred, setiap kuda yang bisa mendekati ‘Lava’-nya dan tidak jatuh adalah kuda yang baik. Tidak seperti kuda perang biasa, Lava adalah karnivora.

Selama banyak pertempuran hidup dan mati, Lava selalu menjadi orang pertama yang secara serius melukai, menendang atau bahkan menggigit dudukan lawannya hingga mati, memungkinkan Mordred untuk meraih keunggulan dan membunuh lawan dengan bersih dalam sekali jalan. Oleh karena itu, sejumlah besar Magical Beast yang kuat telah jatuh di bawah Lava, dan seperti Mordred, Lava memancarkan aura berdarah setiap saat.

Richard duduk dengan nyaman di kudanya, tampaknya tidak terganggu oleh aura berdarah yang memancar dari Mordred. Sekarang seorang pemuda sejati, tubuhnya telah tumbuh dan meskipun sebagian dari dirinya sekarang tampak seperti Gaton, dia lebih tampan dengan cara yang sama seperti Silver Elf. Hanya senyum tipis yang konstan, terpampang di wajahnya, menyembunyikan bahwa pikirannya bukan milik Elaine maupun Gaton.

Mordred memandangi fitur tajam Richard melalui profil sampingnya dan tersenyum puas. Mampu bertahan di sisinya tanpa khawatir berarti bahwa Richard tidak akan membodohi dirinya sendiri dalam pertempuran berdarah yang akan datang.

Saat belajar dengan Naya, Richard melihatnya menyiksa orang lain tidak hanya sekali. Interogasi yang lebih berdarah dan menakutkan daripada yang dilakukan dengan Blood Parrot tidak sedikit jumlahnya. Pada ketiga kalinya, Richard tidak lagi membutuhkan ember kayu dan setelah yang kelima, ia mulai membantu Naya. Setelah kedelapan kalinya, dia bahkan memiliki kekuatan yang cukup untuk membersihkan dapur di belakang menggantikan Naya! Dibandingkan dengan aroma dari dapur Naya, Richard bahkan tidak menyadari darah yang muncul dari Mordred. Meskipun demikian, bagaimanapun, haus darah Mordred yang tak ada habisnya adalah sesuatu yang tidak bisa ditandingi oleh Naya.

Ketika dia pergi ke Rooseland untuk mengambil Richard dan Elaine, Mordred membawanya bersama sekelompok ksatria kelas menengah yang sangat lapis baja bersama dengan dua kavaleri ringan. Sekarang, lima tahun kemudian ketika menjemput Richard dari Deepblue, dia hanya membawa dua ksatria untuk menemani mereka.

Dua ksatria Rune, itu adalah Ksatria rune peringkat 2 ini hanya sedikit lebih lemah dari seluruh pasukan yang Mordred bawa ke Rooseland di masa lalu. Bahkan dua brigade harus menghabiskan banyak waktu dan upaya untuk membawa mereka.

Kelompok kecil yang terdiri dari empat orang dan lima gunung perlahan-lahan melakukan perjalanan lebih jauh ke tanah tak terbatas antara gunung dan laut, gunung tambahan membuat mereka membawa sedikit barang.

Sejujurnya, ada banyak metode perjalanan jarak jauh di Norland. Dengan cukup uang, wyvern dan griffin berkaki dua yang terlatih akan menjadi pilihan yang baik untuk membawa orang-orang di sepanjang rute tetap. Elang berkepala dua Moslan yang lebih besar secara fisik juga dikenal karena daya tahan dan kemampuannya yang hebat untuk terbang sejauh tiga ribu kilometer dalam sehari semalam. Selain itu, Kapal Terapung Dwarf yang terkenal adalah keajaiban yang diciptakan oleh teknik alkimia dan berisi interior yang sangat nyaman di dalam mesin terbang. Namun, bahaya dan biaya produk alkimia beberapa kali lebih tinggi daripada hewan jinak, menjadikan metode ini tidak menguntungkan jika dibandingkan.

Pergi menyusuri perairan juga merupakan pilihan yang cukup bagus jika Kau tidak mau merasakan tekanan angin bersama dengan perasaan dingin dan tak berbobot yang menyertai perjalanan melintasi langit. Opsi ini termasuk kapal besar yang ditenagai oleh sihir, yang dapat menempuh jarak lebih dari seribu kilometer setiap hari bersama dengan paus masha baleen jinak, yang mampu melakukan perjalanan dengan jarak yang sama, tetapi dalam perjalanan yang bergelombang.

Dengan kekuatan dan status Keluarga Archeron saat ini, Richard akan bisa menyewa griffin yang cukup untuk membawa mereka di antara Deepblue dan Faust beberapa kali dengan uang yang dia miliki. Hanya ketika jauh dari Deepblue barulah emas tampaknya memiliki nilai emas.

Alih-alih melakukan perjalanan yang bisa diselesaikan dalam waktu seminggu dengan mengendarai griffin, Mordred malah bersiap menempuh perjalanan panjang dengan menunggang kuda. Dengan cara ini, akan ada banyak bahaya dan lamanya perjalanan akan diperpanjang menjadi sekitar satu bulan. Dalam perspektif Richard dia kehilangan waktu yang berharga, dan nilainya tidak dapat diukur melalui uang. Dia sekarang sangat mahir dalam menciptakan rune dasar, dan dengan belajar yang sulit, dia masih bisa melanjutkan dengan praktik menciptakan rune agility dasar yang paling dasar dan bahkan membuat dua dalam satu bulan. Mengurangi biaya bahan, menghasilkan beberapa ratus ribu koin emas tidak akan menjadi masalah sama sekali.

Oleh karena itu, Richard telah menyuarakan perbedaan pendapatnya kepada Mordred mengenai hal ini sejak awal, tetapi Mordred mengatakan bahwa ini adalah keputusan Gaton.

Faust berjarak lebih dari tujuh ribu kilometer jauhnya dari Deepblue ketika burung gagak terbang, dan dengan mempertimbangkan medan yang terbatas yang bisa dilewati seseorang dengan menunggang kuda, jarak itu lebih dari dua kali lipat menjadi lebih dari lima belas ribu. Mereka harus melakukan perjalanan melalui gunung, hutan, sungai, dan daerah tak berpenghuni besar yang penuh dengan berbagai bahaya. Mereka bahkan harus melewati sepuluh atau lebih wilayah yang dimiliki keluarga yang menyimpan niat jahat terhadap Archerons. Mengingat hal ini, orang pasti bisa meramalkan bahwa akan ada banyak pertempuran di sepanjang jalan. Gaton berharap agar Richard dilatih melalui pertempuran terus-menerus, sehingga ia dapat memperoleh pengalaman pertempuran dan belajar bagaimana berkoordinasi dengan para ksatria rune dan pasukan jarak dekat lainnya yang lapis baja, terutama karena ia tahu bocah itu adalah penyihir pemula.

Dengan kata lain, pada saat Richard memasuki Faust, Gaton berharap bahwa dia sudah dilengkapi dengan beberapa pengalaman pertempuran.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded