City Of Sin Book 1 Chapter 68 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 68

Ksatria

Di sebelah timur alun-alun ada sebuah menara yang tingginya seratus dua puluh meter. Sebuah ballista raksasa diletakkan di atas panggung pengiriman di atasnya, dengan dua ksatria berjaga di samping mengamati sekeliling mereka dengan waspada. Formasi teleportasi dan landasan pacu keduanya berada dalam jangkauan tembakan menara, membuatnya mampu mempertahankan wilayah udara besar dari invasi musuh.

Fondasi dan tangga menara tampak relatif baru, seolah-olah baru saja selesai, tetapi tubuh itu sendiri memiliki banyak bekas luka pertempuran. Berbalut logam, platform ballista memiliki beberapa area yang perlu diperbaiki. Jelas menara ini telah melewati pertempuran belum lama ini.

Pulau itu tidak terlalu besar, lingkaran kasar yang berdiameter sekitar lima ratus meter. Lebih dari setengah pulau itu merupakan medan yang tidak rata, dengan titik tertinggi di utara adalah lima puluh meter lebih tinggi dari plaza tempat dia berdiri. Baru setelah dia benar-benar menginjakkan kaki di pulau itu dia menyadari bahwa interiornya tidak ada yang dekat dengan model.

Baik itu dari model, atau ketika dia menatap ke Eternal Plains yang jauh dari Faust, semua yang ada dalam pandangannya adalah pemandangan indah dan mengagumkan dengan dedaunan teduh di mana-mana. Semua Faust tampaknya memiliki berbagi iklim tertentu, hanya pada skala yang berbeda. Namun, di sini, Richard bisa melihat bahwa puncak tertinggi sebenarnya adalah gunung berapi yang aktif saat itu! Tercakup dalam abu abu pucat, mulut gunung berapi tanpa henti memuntahkan gumpalan asap tebal. Sebaliknya, bahkan ada hutan di bagian bawah, nuansa hijau jelas dibedakan dari abu-abu suram gunung berapi di bagian belakang.

Sebuah kastil kuno yang megah dan mewah berdiri di kaki gunung berapi, duduk di tengah-tengah medan bergelombang. Dinding-dinding gelap dan puncak menara setinggi gunung itu sendiri sangat mirip dengan Kastil Blackrose, meskipun aura yang mengesankan dan mantap dalam ingatan Richard telah digantikan oleh aura sengit dan mengancam. Ada banyak bangunan di luar kastil, dibangun dengan cara yang sama dan padat. Sebagian besar memiliki dinding kokoh dan jendela sempit, menjadikannya bunker yang bagus jika perang sampai di jalanan. Beberapa menara panah yang mencolok berdiri tegak di beberapa titik yang menguntungkan, meliputi seluruh pulau dalam jarak tembaknya.

Ketika dia memandang gunung berapi itu, jantung Richard mulai berdetak semakin cepat tanpa disadarinya. Bau sulfat tetap hidup di udara, memberinya rasa keakraban.

Dua ksatria berarmor penuh berjalan pada saat itu, mengambil alih Lava dan kuda perang lapis baja. Mordred kemudian membawa Richard menuju kastil.

Meskipun jalan menuju kastil itu luas, jalan itu berliku-liku. Richard bisa melihat menara kokoh di setiap belokan, dengan banyak nozel datar dan panjang mengarah ke jalan. Busur busur di dalam bisa dengan mudah menembus baju besi ksatria yang berat dalam jarak sepuluh meter.

Ada kerumunan yang jauh lebih kecil di sini daripada di Faust, dengan lebih sedikit perempuan, anak-anak, dan lansia. Ada jumlah prajurit yang sangat tinggi.

Jalan setapak dari alun-alun ke kastil hanya beberapa ratus meter panjangnya, tetapi Richard telah melihat setidaknya enam prajurit dengan dua rune di tubuh mereka. Meskipun mereka tidak memenuhi syarat untuk disebut rune knight, mereka sudah menjadi elit sebagai prajurit biasa. Lebih penting lagi, para Warior ini masih muda dengan banyak ruang untuk berkembang. Selama tubuh mereka bisa menanggung satu Rune lagi, mereka bisa memenuhi standar ksatria Rune. Mengikuti standar lima rune per knight, mereka masih perlu menebus dua rune lagi dan perlu satu tahun pelatihan khusus sebelum mereka bisa mendapatkan peran itu. Namun, bahkan jika langka ada tunggangan yang mampu membawa dua rune sendiri. Namun, satu kuda seperti itu bisa dengan mudah menghabiskan lebih dari sepuluh kaki prajurit, dan kekuatan bertarung tunggangan itu jelas tidak akan setingkat dengan tuannya. Idealnya, seorang ksatria Rune memiliki empat slot Rune sendiri dengan satu Rune di tunggangannya.

Lava adalah pengecualian di sini. Kuda jantan memiliki empat rune yang dipasang di tubuhnya, dengan peringkat yang sama dengan Darkmoon Ember dan Darkmoon Blackflame milik Gaton.

Menilai dari apa yang telah dilihatnya sejauh ini, Richard merasa pulau ini adalah benteng terapung yang kuat, lengkap dengan giginya. Tapi sekali lagi, Archerons adalah keluarga militer dan Gaton baru saja menuju Faust. Akan aneh baginya untuk mengubahnya menjadi sekelompok istana dan kebun. Memikirkan hal itu, Richard menjadi penasaran tentang bagaimana pulau ketujuh peringkat bawah akan terlihat.

Gerbang kastil mulai terbuka perlahan-lahan, bahkan tanpa instruksi Mordred. Di belakang gerbang ada plaza terbuka kecil dengan dinding setinggi sepuluh meter di sekitarnya. Dindingnya dilengkapi dengan menara panah sendiri, yang mampu membidik interior. Ini memastikan bahwa tidak perlu takut gerbang kastil dilanggar. Siapa pun yang berhasil melakukannya hanya akan memasuki alun-alun untuk menemui ajalnya sendiri.

Di dalam kastil agak gelap dan suram, dan orang membutuhkan lampu sihir atau minyak untuk menerangi jalan. Jalanya jauh dari lebar, malah berliku dan rumit. Lorong-lorong dipenuhi dengan kamar-kamar gelap dan senjata-senjata dengan peringkat berbeda, dengan banyak perisai logam persegi panjang yang tebal menempel di dinding. Senjata-senjata itu sangat halus hingga orang bisa melihat bayangan mereka di perisai. Tajam dan berkedip melawan cahaya, senjata menakutkan ini jelas bukan untuk dekorasi. Pada saat dibutuhkan, seseorang dapat menempelkan perisai ke tanah dan menopangnya pada barisan khusus untuk membuat bunker yang kokoh dan efektif. Kastil ini jelas dibangun dari awal untuk melawan musuh sampai mati.

Lantai dasar kastil terdiri dari gudang senjata, lumbung, gudang persenjataan, serta beberapa jalan rahasia. Kamar tamu dan ruang tamu ada di atas, dan baru setelah dia berjalan ke aula komando di lantai empat Richard melihat ayahnya.

Sebuah platform batu raksasa berdiri di tengah aula komando, bersinar dengan cahaya sihir yang samar. Kilau kuning pucat mengambang sepuluh meter di atas platform, menunjukkan peta tiga dimensi di suatu tempat. Geografi adalah kursus wajib di Deepblue, dan mengingat skala luas dari wilayah yang digambarkan, Richard akan mengidentifikasinya segera jika berada di Norland. Namun, peta itu benar-benar asing bagi matanya, dan tidak ada tanda-tanda yang masuk akal. Itu tidak mungkin daratan Norland.

Ada empat orang selain Gaton di aula komando, yang paling aneh dari mereka adalah seorang pria yang tampak berusia empat puluhan. Dia tampak religius, mengenakan jubah pendeta yang ditindih dengan bordir compang-camping di lengannya. Sebuah buku tebal digantung dari ritsleting tembaga di jubahnya, tetapi tutup hitam dan tembaga yang terukir di atasnya tidak membunyikan lonceng apa pun tentang agamanya.

Di sebelah kanan pendeta adalah seorang pria yang kuat yang terlihat setidaknya 2,5 meter. Tubuh berototnya menggambarkan tentang kekuatannya yang menakutkan, dan baju zirah kulit yang dikenakannya membuat tato padat di bawah rambut tebal di lengan dan dadanya benar-benar terbuka. Tato menambah imejnya yang ganas, tetapi bagi Richard tato itu memiliki efek yang lebih buruk. Dia bisa tahu dari sekali lirikan bahwa itu bukan tato yang normal — itu adalah rune kelas 3! Mengingat fisik kuat pria itu, ia tampak mampu mempertahankan lima atau lebih rune seperti itu!

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded