City Of Sin Book 1 Chapter 73 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 73

Warisan Silver Moon

“Apa ada sesuatu di benakmu?” Suara Gaton mengejutkan Richard dari pemikiran yang dalam. Dia mendapatkan kembali ketenangannya segera, menggelengkan kepalanya dalam penolakan, “Tidak ada.”

Gaton tidak terus menanyainya, melainkan berjalan beberapa langkah untuk secara acak duduk di salah satu batu nisan. Dia tampaknya tidak menghormati leluhurnya, sesuatu yang membuat Richard sangat heran.

Dari apa yang dia pelajari, para bangsawan Norland sangat menghormati leluhur mereka. Banyak keluarga mewariskan sihir rahasia untuk melestarikan sebagian jiwa leluhur mereka, menggunakan pengetahuan warisan mereka untuk melepaskan seni rahasia yang kuat. Di luar berbagai dewa dan Gereja Naga Abadi, pemujaan leluhur adalah bagian penting dari kepercayaan benua. Bahkan, orang-orang barbar dari Klandor dan berbagai suku laut lebih mementingkan leluhur mereka daripada para dewa itu sendiri. Nenek moyang adalah target utama kepercayaan mereka.

“Kau pikir ini tidak bisa dipercaya?” Gaton tersenyum dan memandang Richard.

Meskipun selalu merasa seperti sedang ditusuk di dalam hatinya, Richard harus mengakui bahwa tindakan Gaton tampaknya sesuai dengan niatnya, dan senyum Gaton memang penuh dengan karisma.

“Kuta Archerons hanya peduli pada kepraktisan. Jika kita ingin mengungkapkan rasa hormat kita kepada leluhur, kita akan membangkitkan kekuatan garis keturunan kita dan menjadi Pemimpin keturunan dengan kekuatan besar. Itu lebih efektif daripada yang lainnya, dan itu semacam rasa hormat yang mengalir dalam darah dan jiwa kita! Baiklah nak, sekarang mari kita lihat apa yang telah Kau pelajari dalam beberapa tahun terakhir. Lupakan sihir dan rune, aku sendiri tidak tahu tentang itu. Tubuh dan gerak kaki mu membuatnya terlihat seperti kau telah mempelajari beberapa teknik. Perlihatkan pada ku!”

Gaton menyilangkan tangan dan duduk secara acak, tatapannya terus-menerus menyapu tubuh Richard. Setiap pandangan yang diambilnya membuat Richard merasa pria itu melihat dirinya yang sebenarnya.

Richard menenangkan diri, mengeluarkan belati hitam pudar sebelum dia mulai menunjukkan teknik pertempuran bawah tanah yang dia pelajari dari Naya. Kutukan Blade of Calamity sebenarnya adalah kemampuan garis keturunan, jadi dia tidak bisa mempelajarinya, dan bahkan jika dia bisa, dia masih seorang runemaster dan mage. Dia tidak akan punya waktu untuk memasukkan gangguan-gangguan seperti itu dalam jadwal hariannya, kalau tidak dia akan berakhir dengan segala macam perdagangan.

Teknik-teknik ini tidak terlalu rumit, kesulitannya terletak pada akurasi eksekusi. Ketika Blade of Calamity menyerang, dia bisa menggunakan pisaunya untuk memotong sehelai rambut menjadi tiga. Faktor pembatas Naya sebenarnya adalah kekuatan tubuhnya, tapi dia bisa menggunakan keterampilan murni untuk melompat level dalam pertarungan. Sebelum menghilang dari dunia bawah, Naya level 16 belaka telah berulang kali mengandalkan kutukan dan teknik pertempurannya untuk membunuh elit level Saint sekalipun.

Visi numerik Richard memungkinkannya memperluas ini hingga batas logisnya. Dia bahkan bisa mengidentifikasi perubahan level milimeter ke posisi pedangnya setelah setiap serangan — jika dia setinggi lima milimeter, atau dua milimeter, dia akan mengubah serangan berikutnya untuk memperbaiki perbedaan itu. Tentu saja dia sendiri bukan seniman bela diri, jadi ada batasan untuk kontrol yang dia miliki atas tubuhnya sendiri. Dia bisa memilih alat dan tempat yang tepat ketika menyusun rune-nya, sehingga dia bisa mengendalikan ketelitiannya hingga dua persepuluh milimetre – sepersepuluh adalah batas runemaster dan setiap perbaikan lebih lanjut harus datang dari pemahaman seseorang tentang sihir dan penggunaan material — tetapi dalam pertempuran akan lebih bagus jika dia bisa menyesuaikan diri dengan satu milimeter. Dan ketika dia menggunakan Erupsi, akurasinya akan menurun.

Butuh kurang dari tiga menit baginya untuk mengeksekusi serangkaian teknik pertempuran. Faktanya, serangkaian teknik pertempuran ini terdiri dari beberapa gerakan terpisah, beberapa di antaranya sangat aneh. Misalnya, suatu langkah yang pernah menyelamatkan hidup Richard — kadal merayap. Serangkaian teknik pertempuran ini dieksekusi dengan sempurna, sehingga bahkan Blade of Calamity akan terkesan jika dia melihatnya. Anehnya, Richard secara otomatis melakukan yang terbaik setiap kali Gaton ada disana.

Richard bukan seorang Warior. Meskipun ia memiliki fondasi yang baik untuk menjadi satu dari kehidupannya di pegunungan, ia telah mengorbankan sebagian fisiknya demi menjadi seorang penyihir. Bahkan dengan perawatan Sharon yang teliti, dia tidak memiliki riasan untuk menjadi Warior yang berbakat lagi, jadi gerakan yang fokus pada akurasi lebih cocok untuknya.

Gaton tidak menunjukkan tanda-tanda kegembiraan atau kekaguman ketika dia melihatnya. Dia malah menggelengkan kepalanya, berkata, “Hei, tunjukkan potongan logam yang ada di tanganmu!”

Richard menyerahkan belati kepada Gaton dengan patuh. Belati ini terbuat dari baja olahan, enam kali lebih berat dari baja normal dan tersihir dengan ketidakjelasan dan ketajaman. Pesona ketidakjelasan itulah yang membuatnya hitam pekat, hampir tidak bisa memantulkan cahaya sehingga bisa disembunyikan dalam gelap. Ketajaman terpesona membuatnya 20% lebih efektif daripada belati blacksteel normal. Di tangan seorang pembunuh yang layak, belati ini bisa menunjukkan kemampuan besar untuk membunuh.

Semua kualitas ini membuatnya mahal. Itu dengan mudah bernilai lebih dari 8000 koin. Tentu saja ini bukan apa-apa di Deepblue, tapi itu adalah belati yang telah Naya hadiahkan pada Richard dari koleksi pribadinya untuk pertahanan diri. Hanya ini yang bisa menyoroti kesenjangan yang tak dapat diatasi antara elit normal dan makhluk legendaris.

Gaton mendengus, hanya menghancurkan belati menjadi bola dan melemparkannya ke mulut gunung berapi. “Itu senjata untuk pansy! Kau putraku, putra Elena! Kau seorang runemaster dan mage, bukan tikus yang menyelinap di dunia bawah! Tentu saja Kau bisa menjadi makhluk legendaris dengan menyodok orang, tapi bukan itu yang kau maksudkan! Kau tidak memilikinya di dalam diri mu sama sekali! Untungnya orang yang mengajari mu hanya memberi mu sesuatu yang mendasar, itu hampir tidak bisa disebut teknik pertempuran umum, dan itu tidak akan mempengaruhi masa depan mu. Jika tidak, hmph, aku harus melakukan perjalanan ke Deepblue dan memotong-motongnya menjadi beberapa keping! “

Richard bukan pemuda normal berusia lima belas tahun. Kebijaksanaannya telah sangat diperkuat selama lima tahun pengujian intensif, sampai-sampai dia menyerap empat kali pengetahuan yang dimiliki orang kebanyakan. Dengan demikian, kemampuannya untuk memahami dunia di sekitarnya setara dengan seseorang yang telah mencapai usia tiga puluhan, dan pengetahuannya cocok dengan seseorang yang berusia tiga puluh dua atau tiga puluh tiga.

Dia tampaknya tidak terlalu terpengaruh oleh kata-kata berani Gaton, alih-alih menjawab dengan lemah, “Ku pikir Kau tidak perlu melakukan perjalanan ke Deepblue untuk berurusan dengan orang yang mengajari ku ini. Lupakan Mordred, bahkan salah satu dari empat yang kita lihat tadi sudah cukup. Mengapa Kau ingin melakukan perjalanan sendiri? Apa Kau khawatir tentang Guru? “

“Kenapa aku harus khawatir tentang dia? Lelucon yang luar biasa! ”Gaton bangkit dari batu nisan dan mengamuk dengan wajah pucat. Ini adalah yang paling tidak terkendali yang pernah dilihat Richard darinya. Pria itu sendiri menyadarinya juga, segera memaksakan tawa sebelum dia perlahan duduk di batu nisan seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Saat dia berbicara lagi, perilaku Gaton yang nakal dan sembrono menghilang menjadi martabat yang Serius. Dia tampak seperti contoh seorang aristokrat, tetapi Richard bisa merasakan itu adalah sesuatu yang dia lakukan untuk menghilangkan kecanggungan.

“Hmph, Sharon itu, mengapa aku takut padanya? Tapi um, jujur, walaupun ayahmu terampil, aku tidak bisa mengalahkan tiga sampai lima naga hitam sendirian, setidaknya belum. Jadi tidak praktis bagi ku untuk melawan wanita yang terobsesi dengan uang itu. Tetapi jika aku pergi ke Deepblue untuk membunuh sedikit gorengan, dia tidak akan pergi sejauh untuk membalas dan membunuh ku. Selain itu … Untuk alasan tertentu, aku tidak bisa menyakitinya dengan sedih. “Nada bicara Gaton sungguh-sungguh, tetapi sikapnya yang mengesankan bahkan tidak setengah dari yang semula.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded