City Of Sin Book 1 Chapter 7A Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 7A

Wanita yang Menggoda

Tentara bubar setelah kembali ke Azan, kembali ke rumah mereka untuk beristirahat. Mordred memasuki Kastil Blackrose dengan Richard di belakangnya, meninggalkannya di ruang tamu di pinggiran kastil. Dua pelayan muda segera membawakannya pakaian dan perlengkapan baru, bahkan mengisi bak mandi kayu dengan air panas. Marquess Gaton akan melihatnya saat makan malam, dan saat itu bocah itu harus mandi, berganti pakaian, dan beristirahat.

Richard selesai mandi dengan cepat, menyisakan satu jam untuk beristirahat di tempat tidur setelah dia berganti. Meskipun dia masih lelah dari perjalanan yang panjang dan sulit, dia tidak bisa menenangkan otaknya yang bersemangat sedikit pun. Kedua pelayan telah memandikannya secara pribadi, dan dia bahkan tidak mengangkat jari sebelum proses selesai. Dia telah mencoba menolak, bahkan berjuang, tapi mereka dengan mudah menekannya dengan kekuatan yang lebih besar dari kepala desa. Mereka tampak lembut, tetapi dia tidak bisa menolak mereka sama sekali, akhirnya dengan patuh membiarkan mereka membersihkannya dari kepala hingga kaki. Bahkan akar rambut dan celah telinganya digosok bersih.

Kamar tamu Richard tidak terlalu luas, tapi langit-langitnya masih lebih dari lima meter. Sebuah jendela yang tinggi dan sempit terletak pada tanda tiga meter, membiarkan cahaya matahari menyinari dinding obsidian yang tidak dipoles. Dinding-dinding yang kasar dihiasi dengan permadani, pedang, dan perisai, sebuah kain kirmizi yang indah yang tidak bisa dibedakan oleh Richard dengan darah kering. Ruangan itu sendiri masih gelap, mengaburkan pandangannya bahkan di tengah hari tanpa lampu. Dia bisa merasakan aura menyeramkan memancar dari setiap sudut ruangan saat dia berbaring di tempat tidur.

Ada juga api yang mengalir di nadinya: sesuatu yang telah dimulai oleh kedua pelayan itu. Mereka diam-diam cekikikan di antara mereka sendiri selama mandi, tetapi bocah yang pintar itu sadar akan niat ‘khusus’ mereka.

Dengan rasa panas dan dingin yang menyengat memengaruhi dirinya, pikiran Richard semakin kacau balau. Sejak dia meninggalkan Rooseland — bahkan, sejak upacara pencerahan malam yang menentukan itu, semuanya terasa seperti mimpi. Dunia saat ini tampak begitu tidak nyata.

Dia akhirnya mendengar ketukan di pintu sementara dia sedang melamun. Sudah waktunya untuk makan malam, dan dia dibawa ke ruang makan di dalam kastil yang cukup jauh dari kamar tamu. Ketika ia mengikuti pelayan ke tempat itu, satu-satunya kesan Richard tentang tempat itu adalah tempat ini besar dan gelap. Semua bangunan itu sangat tinggi, sampai-sampai meskipun lorong yang panjang dan berliku diterangi, tidak bisa menerangi setiap sudut. Masih meninggalkan siluet yang membayangi kastil di tengah-tengah bayang-bayang yang bergoyang dan kegelapan yang tidak bisa menembus pemandangan normal.

Di tengah-tengah kastil ada area terbuka yang dia lewati sebelumnya, dengan tumbuh-tumbuhan vegetasi yang berkedip-kedip yang mengacaukan visinya dan membuatnya tegang tanpa sadar.

Bau samar tampaknya menyebar di seluruh kastil, berlama-lama di belakang dan melekat padanya dengan setiap langkah yang diambilnya. Itu membuatnya merasa jijik dan tidak nyaman dari kedalaman jiwanya, rasa jijik yang tidak bisa ia ungkapkan dengan kata-kata.

Aula makan yang didatanginya bukan yang terbesar di Blackrose Castle, tetapi ukurannya masih sesuai bahkan untuk seorang duke. Aula itu setinggi lima belas meter, sangat tinggi dan suram terlepas dari obor yang digantung di dinding. Cahaya nya hampir tidak bisa menerangi gambar di atap berkubah.

Meja itu panjangnya dua puluh meter, dan Richard duduk tegak di salah satu ujungnya mengenakan pakaian seorang bangsawan muda. Dia menghadap ayahnya di seberang meja yang bisa melayani hingga tiga puluh orang sekaligus.

Ayahnya anehnya adalah pria karismatik, dengan senyum di wajahnya. Rambutnya disisir ke belakang dengan begitu rapi sehingga tidak ada sehelai rambut pun yang berantakan, membentuk bagian yang tak terpisahkan dari wajahnya di samping kumisnya yang pendek dan tebal. Waktu telah meninggalkan bekas yang mencolok pada dirinya, kerutan-kerutan halus merayap di sepanjang sudut matanya. Bola mata zamrud itu jelas dan murni, tetapi mereka yang memandanginya akan merasa seperti sedang menatap ke dalam jurang. Duduk di sana dengan santai, dia dengan terampil mengiris daging domba panggang di piringnya saat dia makan dengan gigitan cepat, menghirup anggur merah sesekali. Tindakan anehnya berirama, pada kenyataannya, bahkan pelatih tata kerama di meja makan tidak akan bisa menemukan kesalahan dalam tindakannya. Tentu saja, dia makan terlalu cepat, dan terlalu banyak, tetapi keanggunannya membuat sulit untuk memperhatikan berapa kilogram domba yang menghilang dalam setiap napas.

Richard tidak dapat menyangkal bahwa Gaton sangat anggun dan menawan, bahkan ketika dia ingin menghancurkan lempengan perak di tangannya ke wajah pria itu. Perlu beberapa saat sebelum dia menyadari angka di kamp yang sama.

Tetapi untuk sekarang dia harus bersabar, bukan untuk dirinya sendiri, tetapi untuk ibunya. Dia masih tidak memahami implikasi dari keinginan ibunya, tetapi tekad, kesabaran, dan kebijaksanaannya yang tak tergoyahkan membuat dia tahu kalau dirinya akan memahami maknanya yang sebenarnya dalam waktu dekat.

Richard Kecil mencoba yang terbaik untuk duduk dengan punggung lurus, dan menangani makanannya dengan canggung. Pesta yang digelar di depannya mewah, hidangan lezat yang dibuat di dapur besar Kastil Blackrose cukup terkenal, dan chef terdiri dari rotisseur dan patisitor terbaik di seluruh negeri. Namun, dia sama sekali tidak tahu bagaimana menghargai makanan yang dia masukkan ke dalam mulutnya. Dia belum menerima pelatihan etiket, dan orang akan bisa mengatakan bahwa dia datang dari desa hanya dengan melihat cara dia menggenggam garpu dan pisaunya. Dia tidak tahu tentang tata krama di meja makan.

(rotisseur = makanan goreng/panggang/bakar)

(patisitor = makanan peutup /mungkin)

Namun, Richard tampak sangat tampan setelah berganti pakaian, dan kemurungannya yang sangat mirip dengan Gaton. Cukup banyak di antara pelayan yang masuk dan keluar ruangan melirik diam-diam pada remaja yang tumbuh dan akan menunjukkan pesona jantannya dalam beberapa tahun.

Setelah dengan anggun namun ajaib melahap lebih dari 20 kilogram daging domba, Marquess Gaton akhirnya menyeka mulutnya hingga bersih dengan serbet putih salju dan tersenyum. Mulutnya yang besar menunjukkan dua baris gigi putih yang mempesona.

“Kau adalah Richard.”

Richard hanya mengangguk, dan tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia bisa mengatakan kalau Gaton menggunakan nada menjelaskan, dan kalimat itu tidak perlu dijawab.

Gaton tersenyum. “Kau cukup beruntung menjadi Archeron … Kau juga sangat disayangkan, karena alasan yang sama.”

Richard mengangkat kepalanya dan bertemu dengan tatapan Gaton. Dia berkata dengan tenang, “Namaku Richard.”

Tatapan Gaton sejelas air, namun hanya sedikit yang bisa menatap matanya. Namun, Richard telah mengangkat kepalanya tinggi-tinggi dan tidak mundur sedikit pun.

Gaton tertawa, sebelum berseru, “Kamu mirip ibumu! Tapi apa dia tidak pernah menyebutkan kalau namamu adalah Richard Ragobar? ”

Meskipun itu adalah sebuah pertanyaan, dia mengatakannya seolah-olah dia sedang membuat pernyataan, seperti sebelumnya.

Richard kecil bimbang sejenak sebelum berbicara. “Itu benar.” Sekarang, dia sedikit banyak memahami niat ibunya.

“Jadi, nama keluarga mu masih Archeron, terlepas dari apakah kau mengakuinya atau tidak,” kata Gaton.

Pada titik ini, dia sudah selesai makan hidangan utama. Sepuluh pelayan melangkah maju dengan lambaian tangannya, membersihkan piring-piring yang telah dipolesnya seperti sungai. Mereka mengganti piring perak dengan yang baru, dan menyajikan tujuh hidangan sebagai pencuci mulut.

Gaton melahap makanan penutup sekali lagi dengan keanggunan dan kecepatan yang sama, berbicara pada saat yang sama. “Izinkan aku ngelantur.

“Bahkan bangsawan yang paling berpengalaman pun tidak akan dapat menemukan cacat pada postur tubuhku, tetapi para bangsawan sekolah tua itu masih berpikir kalau aku adalah bagian orang kaya baru. Namun ada sosok terkenal yang kita sebut Bloodthirsty Philip, seseorang yang hidangan favoritnya adalah daging iblis mentah yang normalnya berumur kurang dari satu jam. Satu-satunya pengecualian yang ia buat adalah memperpanjangnya menjadi satu hari untuk jenis langka. Selain itu, dia suka merobek daging dengan kedua tangannya sendiri sebelum dia makan. Tetap saja, orang-orang tua itu berpikir dia adalah panutan sejati semua bangsawan. Apa kau tahu mengapa?”

Richard menggelengkan kepalanya. Dunia para bangsawan tidak diketahui olehnya, sangat sedikit informasi yang dia dapatkan dari Mordred dalam perjalanan mereka. Ksatria itu jelas bukan tutor yang berkualitas.

“Karena Philip ini adalah kaisar agung dari Aliansi Suci kita. Yang Mulia Kaisar memiliki kekuatan yang hebat dan sangat temperamental, sehingga keluarga bangsawan tua tidak ingin membuatnya marah. Ada manfaat mendapatkan dukungan dari orang besar, dan itu adalah manfaat yang besar dan tak tertahankan. “

Richard mengerti sedikit penjelasannya, jadi dia mengangguk.

“Kau sangat disayangkan menjadi Archeron. Kau harus tumbuh hebat dan kuat, menjadikan dunia ini surga mu, karena tanpa kekuatan, hanya neraka yang menanti mu di setiap sudut! Kau tidak perlu khawatir tentang apakah kau dibesarkan di pegunungan atau dilahirkan di istana yang paling megah dan mewah. Kau tidak perlu melakukan tindakan seperti yang kulakukan sekarang, itu semua adalah ilusi yang tidak ada artinya! Kau hanya perlu menjadi kuat! kau seorang Archeron, dan darah Archeron mengalir melalui nadi mu! Selama kau membawa nama keluarga ini, orang-orang akan melihat mu dengan impian dan harapan, menempatkan mu pada alas tidak seperti yang lain! Jika kau hanya sedikit lebih kuat dari orang biasa, KAU AKAN MENGECEWAKAN SEMUA ORANG! ”

Suara Gaton semakin keras ketika dia berbicara, dan pada akhir pidatonya, kata-katanya seperti petir bergema di telinga Richard, sedemikian rupa sehingga bocah itu mulai menjadi pusing. Dia mencengkeram erat ke alat pemotong di tangannya saat dia dengan kosong berbalik ke arah pria yang terus mempertahankan ketenangan tanpa menghiraukan volumenya. Dia tidak peduli tentang potongan makanan yang jatuh dengan kasar dari ujung garpunya dan ke piringnya.

Gaton tiba-tiba menahan suaranya yang bergemuruh, dan mengungkapkan senyum menawan itu sekali lagi. “Selama kau memiliki kekuatan yang cukup, kau dapat melakukan apapun yang kau inginkan, terlepas dari apakah itu memiliki arti atau tidak peduli seberapa absurdnya itu. Seperti ini.”

Ketika dia mengatakan itu, Gaton memanggil pelayan dan meraih pakaian di depan dadanya. Dia merobek seluruh pakaiannya dengan ganas, langsung mengungkapkan tubuh tanpa pakaian, telanjang. Pelayan itu secara naluriah berteriak ketakutan, tetapi segera tersedak jeritan yang akan mengikuti.Dia dengan patuh meletakkan tangannya di kedua sisi tubuhnya, tanpa niat sedikit pun untuk menutupi payudara dan perutnya yang terbuka.

Kepala pelayan, beberapa pelayan laki-laki, dan penjaga serta ksatria juga hadir di ruang makan, bersandar di dinding seperti patung. Mordred, yang membawa Richard dari desa, termasuk di antara mereka. Mereka semua tampak hidup pada saat itu. Meskipun mereka tetap dalam posisi biasa, tidak ada keraguan kalau mata mereka ada di seluruh tubuh pelayan itu. Dia tidak dianggap sangat cantik, tetapi masa mudanya memberinya tubuh yang penuh dengan daya tarik.

Richard tercengang, pemandangan itu terlalu berlebihan untuk ditangani anak berusia sepuluh tahun ini. Namun, ketangguhan yang dia latih sejak masa mudanya mulai berlaku, saat dia memegangi alat pemotong dengan kuat di tangannya untuk memastikan itu tidak lepas dari cengkeramannya.

Pelayan itu hanya berani mengumpulkan pakaiannya setelah Gaton melambaikan tangannya, tetapi dia tidak berani menutupi tubuhnya. Dia membungkuk ketika dia mempertahankan postur normal, mundur dari aula sambil masih menghadap tuannya. Dia hanya berani berbalik setelah mencapai lorong, takut dia akan bertemu dengan lebih banyak kesengsaraan jika dia melarikan diri tanpa hormat.

Memang, suara Gaton terdengar dari belakangnya. “Aku awalnya ingin membunuh seseorang untukmu, Richard, tapi aku sedang dalam mood yang buruk beberapa waktu lalu, jadi aku membunuh semua orang yang bisa ku singkirkan. Para bangsawan lain telah menanam beberapa tahi lalat di sini! Sayang sekali aku tidak bisa mengendalikan emosiku ketika aku tahu. ”

Richard menjadi pucat. Bagaimana seseorang bisa berbicara tentang pembunuhan dengan begitu mudah, dengan nada tak peduli? Namun, ekspresi semua orang di ruang makan tetap sama, dari pelayan ke ksatria. Seolah-olah apa yang dikatakan tuan mereka sama lazimnya dengan dia berburu binatang dan menyajikan sayuran. Saat itulah samar-samar Richard menyadari apa sebenarnya aroma samar yang merembes ke dalam kastil ini. Itu adalah bau darah, terakumulasi selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun.

Sama seperti dia dengan hidangan utama, Richard tidak bisa menghargai makanan penutup bahkan ketika dia selesai. Dia mencoba yang terbaik untuk menahan pengadukan di perutnya, tugas yang sangat melelahkan untuk mencegah makanan yang baru saja dimakannya keluar dari kerongkongan. Bau itu semakin berbeda begitu dia menyadari asal-usulnya, tetap di ujung hidungnya.

Namun, Richard makan cukup banyak. Dia berada dalam masa puber, dan anak-anak yang tumbuh di pegunungan terbiasa makan lebih banyak. Gaton agak puas. “Makan lebih banyak, sehingga kau akan tumbuh dengan cepat. Richard, apa ibumu punya keinginan yang dia ingin kau penuhi? “

Ekspresi Richard berubah. Keheningannya adalah afirmatif, tetapi dia tidak punya niat untuk memberi tahu Gaton tentang itu sebelum menjadi kenyataan.

Gaton tidak menekan Richard lebih jauh, hanya mengatakan, “Tidak peduli apa keinginan ibumu, mencapainya mungkin bukan hal yang mudah. Aku tidak akan membantu mu secara langsung, atau memberi mu kekuatan apa pun, tetapi aku akan memberi mu cukup kesempatan untuk tumbuh lebih kuat. Adapun seberapa jauh kau akan melangkah, itu semua tergantung pada dirimu sendiri. Ku harap suatu hari nanti, Kau akan dapat berbicara dengan keras kepada ku. ”

Richard mengangguk, tetapi tidak berbicara.

Gaton bergumam pada dirinya sendiri untuk sementara waktu, dan berkata, “Aku akan memberimu guru, dan kau akan menghabiskan beberapa tahun berikutnya bersamanya, untuk belajar. Ku harap kau akan memberi ku kejutan yang menyenangkan disaat berikutnya kau kembali. Bukan hanya untukku, tetapi juga untuk dirimu sendiri, dan untuk ibumu.

“Itu saja untuk malam ini. Sekarang pergi, temui saudara-saudarimu, itu akan sangat … bermakna. “

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded