City Of Sin Book 1 Chapter 80 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 80

Undangan

Demi bukan hanya memiliki penampilan dan bakat, berbakat tapi juga  rajin, dan memiliki keberanian untuk mengambil risiko. Jika tidak ada kecelakaan di masa depan, dia akan tumbuh menjadi sebanding dengan salah satu ksatria Gaton. Seorang wanita muda seperti dia layak dihormati dan dikagumi.

“Kemampuan ku adalah Erupsi,” kata Richard sebagai tanggapan.

Semua pemuda benar-benar memusatkan perhatian mereka pada Richard dan Demi. Banyak dari mereka tampak iri ketika mendengar bahwa dia juga melepaskan kemampuannya, tetapi Wennington dan Venica tidak banyak bereaksi. Meskipun mereka berdua belum memiliki kemampuan mereka sendiri, mereka cukup dekat. Selain itu, sebagai kelas yang berhubungan dengan Api kemampuan mereka sangat mungkin jatuh di bawah kategori kerusakan berbasis api. Setiap kemampuan seperti itu akan melebihi tingkat Erupsi Richard.

Di sisi lain, wajah Warren penuh dengan kecemburuan dan penghinaan. Dia bahkan mendengus pelan, “Hah, hanya Erupsi!” Meskipun yang lain mungkin tidak menyadarinya, Richard jelas mendengar bocah itu. Tetap saja, dia berpura-pura tidak mendengar apa-apa. Sementara Eruption adalah kemampuan umum dan rata-rata, Warren sendiri tidak membuka kunci kemampuannya sendiri. Adapun kebencian dan kecemburuan Warren terhadapnya, Richard juga tidak memperdulikannya. Tidak setiap Archeron jenius pekerja keras yang bisa bekerja sama dengan yang lain. Perpecahan itu sebenarnya adalah sesuatu yang mengatur keluarga.

“Erupsi?” Demi tertegun sejenak, dengan alisnya sedikit berkerut, “Itu tidak benar-benar cocok dengan kelasmu. Itu benar-benar sial, tapi itu tidak terlalu menjadi perhatian. Yang paling penting adalah Kau seorang runemaster, jadi tidak masalah jika kemampuan mu terbuang sia-sia. Kau tidak beruntung kali ini, tapi semoga sukses di masa depan! ”

“Terima kasih!” Richard mengangkat gelasnya bersulang, menyesap sedikit.

Seseorang biasanya membuka kunci kemampuan mereka setelah mereka memilih kelas mereka. Jika itu cocok dengan kelas mereka dengan baik itu akan memperkuat kekuatan mereka, dengan Sharon dan Demi menjadi contoh sempurna. Banyak keluarga yang melakukan hal ini — jika kemampuan warisan keluarga semuanya jarak dekat atau berkaitan dengan Warior, generasi muda sebagian besar akan memilih kelas yang sesuai.

Namun, itu tidak layak dengan garis keturunan yang kuat, dengan kemampuan yang mencakup jarak dekat dan sihir atau bahkan keilahian. Meskipun mereka cenderung condong ke domain tertentu, anak-anak keluarga membutuhkan keberuntungan ketika memilih kelas mereka di usia muda.

Dalam kasus Archerons, diketahui secara luas bahwa separuh kemampuannya magis dan separuh jarak dekat, sama sekali tidak ada hubungannya dengan keilahian. Jadi, ketika seorang anak dari Archerons memilih kelas mereka, itu seperti mereka membalik koin untuk kemampuan mereka.

Ada banyak kasus dalam sejarah orang yang mengubah kelas setelah membuka kemampuan yang sangat kuat. Secara umum, seseorang akan merenungkan arah masa depan mereka jika mereka membuka sesuatu melewati level 3, dan itu menjadi sangat berharga jika di level 4.

Richard adalah contoh keberuntungan yang gagal, setidaknya untuk saat ini. Harapan keberuntungan Demi mengisyaratkan kemungkinan dia melepaskan kemampuan kedua, keinginan dengan niat baik di belakangnya. Meski sudah sangat menawan, ini hanya membuat Richard lebih terkesan.

Wennington berjalan mendekat, dengan gelas di tangan. Dia tersenyum, “Erupsi? Aku ingin keterampilan luar biasa ini juga! Aku sudah mengambil lompatan keyakinan dalam memilih kelas ku, tetapi tanpa kemampuan ku menggunakannya, namun aku tidak tahu apakah itu sesuai dengan harapan ku. Jika ku mendapatkan sesuatu seperti kemampuan sihir level 2 itu akan menjadi sakit kepala.

“Juga, Demi, Erupsi tidak berguna seperti yang kau pikirkan untuk Richard. Di medan perang, itu akan memiliki tujuan yang bagus. “

“Kau benar,” Demi mengangguk setuju setelah mempertimbangkan sesaat. Salah satu hal yang paling sulit bagi mage adalah untuk menjaga hidup mereka di medan perang. Tidak diragukan lagi, Erupsi akan dapat memungkinkan seseorang untuk melarikan diri dari kematian lebih cepat di saat-saat bahaya. Sedangkan untuk runemaster, kepentingan mereka jauh melebihi para penyihir. Runemaster dari level tinggi memiliki hak untuk mundur dari medan perang kapan saja atas kebijakan mereka sendiri.

“Baiklah, lalu Richard, karena kau sudah menjadi runemaster, bisakah kau membuat rune yang berhubungan dengan sihir?” Tanya Demi. Dia tahu bahwa kebanyakan runemaster dasar hanya mampu membuat beberapa rune standar.

Richard terdiam sesaat, sebelum berbicara lagi, “Aku benar-benar bisa membuat yang meningkatkan mana, tapi itu lebih lemah daripada rune kelas dua. Apa kau tertarik?”

Mata Demi berbinar, “Peningkatan mana? Apakah ini rune khusus? Berapa efeknya? “

“Mm, dan pengaruhnya antara 13 hingga 15%. Aku hanya akan tahu standar setelah rune selesai “

Mata Demi bersinar lebih jauh saat dia berteriak, “Tingkat peningkatan setinggi ini dengan kisaran fluktuasi sekecil itu?” Dia jelas memiliki banyak pemahaman tentang rune boost mana. Rune kelas dua standar berfluktuasi antara 15% dan 22%, yang berarti rune dasar buatan ini sebanding dengan salah satu rune kelas dua yang sedikit lebih buruk. Namun, rune ini membutuhkan kapasitas yang jauh lebih sedikit untuk dibawa.

Peningkatan mana identik dengan peningkatan konservasi mana. Peningkatan 15% akan memungkinkan Demi, dengan sekitar 400 poin mana, untuk memberikan kutukan kelas empat ekstra. Peningkatan kapasitas pertempuran ini akan mirip dengan apa yang diberikan oleh rune efektivitas sihir padanya. Pada saat yang sama, peningkatan ini relatif terhadap kekuatannya sendiri, hanya meningkat ketika dia tumbuh dalam kekuatan.

Richard mengangguk sebagai tanda terima kasih.

Demi menarik napas dalam-dalam, dan menjulurkan dadanya yang mengesankan sebelum berkata, “Aku ingin rune ini! Tapi aku tidak ingin itu menjadi slot rune, aku ingin tato langsung di tubuh ku. Aku sudah bisa menahan Rune Dasar. ”

Kata-katanya terdengar seperti mengisyaratkan sesuatu yang khusus, yang membuat Richard merasa agak aneh. Dia melemparkan mantra deteksi kasual di tubuhnya, tes runemaster diagnostik dasar yang digunakan untuk belajar di mana harus melampirkan rune mereka. Dia sebenarnya tidak membutuhkan mantra untuk mengukur lokasi, tetapi menggunakannya untuk mengkonfirmasi kecurigaannya, karena lokasi itu tidak dapat dibayangkan.

Mantra deteksi melintas melewati Demi, dan dalam persepsi Richard seluruh area dari dadanya ke perut bagian bawahnya menyala sebagai respons. Itu adalah satu-satunya wilayah di mana dia bisa memiliki tato rune.

Tiba-tiba Richard merasakan tatapan Demi yang tajam padanya, yang membuatnya agak enggan menatap matanya. Ini sekarang jenis undangan lain.

“Venica, bukankah kau butuh rune juga?” Demi berbalik dan memanggil Venica. Venica melangkah maju dan memandang Richard sebelum berkata, “Aku juga ingin tato. Adapun Rune, kelincahan dasar akan cukup. Aku akan mengubahnya di masa depan. “

Namun mantra deteksi lain dilemparkan, kali ini di tubuh Venica. Sebagai tanggapan, gelombang sihir menutupi punggungnya sampai ke pahanya. Richard bisa merasakan sakit kepala menghampirinya.

Wennington terkekeh sebelum berkata, “Bahkan sekarang aku sedikit iri padamu, Richard! Bagaimana dengan ini, bantu aku dengan Rune juga dan aku tidak akan membencimu lagi. Aku akan memberi mu Bahannya, sehingga kau dapat mengurus pembayaran denganku pada harga yang lebih rendah untuk tenaga kerja. Namun, aku ingin slot. Jangan salah paham dalam hal ini, tetapi aku berbeda dari para gadis. ”

Kata-kata Wennington, terutama penekanannya pada undangan dari kedua gadis itu, praktis menambah bahan bakar ke api. Ini menyebabkan sakit kepala Richard memburuk.

Syukurlah, para pemuda mulai mendiskusikan perang planar tak lama setelah itu, diskusi yang semakin memanas itu membuat Richard nyaris tak bisa berbicara sepatah kata pun dalam percakapan. Meskipun Demi adalah satu-satunya yang benar-benar berpartisipasi dalam pertempuran, Wennington dan Venica juga memiliki banyak pengetahuan terkait. Semangat mereka untuk bertempur juga mengejutkan. Dalam beberapa hal, Richard merasa orang-orang di depannya ini adalah orang gila yang gila pertempuran.

Warren tidak ikut berbicara. Jelaslah bahwa dia lebih membenci Richard sekarang, bahkan mungkin sangat membencinya. Demi yang berada di sampingnya pergi ke Richard sendirian, dan kemudian bahkan membawa Venica juga. Pada saat itu, mereka berdua merayunya dengan sangat terang-terangan, sementara Richard yang terkutuk itu malah nyaris tidak menanggapi! Lebih buruk lagi, Venica dan Demi tidak punya niat untuk menyerah! Setiap orang yang lurus akan menyerah pada akhirnya pada cara-cara rayuan mereka yang gigih.

Warren menenggak anggur, gelas demi gelas, tetapi cairan merahnya terasa lebih tajam dari sebelumnya. Seorang wanita muda di sampingnya berusaha berbicara dengannya, tetapi dia tidak memperhatikan hal itu. Kemarahan yang membara di dalam hatinya telah membutakannya terhadap hal lain selain Richard, Demi, dan Venica.  

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded