City Of Sin Book 1 Chapter 82 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Book 1 Chapter 82

Konspirasi

Pemuda itu mengeluarkan gulungan kulit dari rak buku setelah menyelesaikan kata-katanya, meletakkannya di atas meja dan membentangkannya untuk mengungkapkan peta Faust. Sihir diperluas pada sentuhannya, menjadi model tiga dimensi dari kota legenda.

Dia dengan ringan mengetuk pulau ketiga dari lapisan ketujuh, “Pertama-tama kita harus mengeluarkan Richard kecil kita dari pulau berbau ini. Dan … Hmm, dia pasti ingin memeriksa Gereja Naga Abadi, jadi ini akan menjadi lokasi yang baik. Bagaimana menurutmu, Tuan Valen? ”

Lelaki tua bernama Valen itu memandang ke tempat yang ditunjuk pemuda itu, tempat antara Gereja Naga Abadi dan Kuil Teleportasi yang relatif sunyi dan damai. Tentu saja, itu relatif penting — karena seberapa dekat jaraknya dengan gerbang kota dan pendaratan berhenti, lalu lintasnya masih sedikit. Mata Valen mengerut saat dia melihat tempat itu, dan dia mengangguk, “Ini tempat yang bagus, tetapi kau harus cepat. Siapa yang kau kirim? “

“Faulk, Faulk Joseph. Dia pilihan terbaik kita. ”Pria muda itu menjawab tanpa ragu-ragu.

Ada perubahan halus dalam suasana hati di dalam ruangan, dan Kevin bahkan berkomentar, “Faulk? Apa itu perlu? ”  

Pria muda itu mengeluarkan sapu tangan putih dan menjawab dengan acuh tak acuh sambil menyeka tangannya, “Tentu saja itu perlu. Apa Kau pikir Gaton hanya akan menyerah jika kita mengirim orang lain? Rubah tua itu akan melihat rencana kecil kita, tetapi kita perlu memaksanya untuk menoleransi itu untuk saat ini. Itu cukup membutuhkan pengorbanan di pihak kita. Dia akan mengetahui apa yang kita lakukan, tetapi kita perlu memaksanya untuk berurusan dengan kita di kemudian hari. Yang kita butuhkan sekarang adalah waktu. Baiklah, Tuan Valen, aku akan membiarkan mu membujuk Faulk ”

“Kami akan melakukan apa yang kau minta,” kata pria tua itu dengan hormat. Dia kemudian berdiri, pergi dengan orang-orang lain di belakangnya.

Pria muda itu, Raymond Joseph, putra keempat dari Duke Joseph sendiri, tidak suka ditanyai setelah dia membuat keputusan. Dia adalah salah satu dari tiga anggota keluarga yang paling kuat, setelah menunjukkan ketertarikan terhadap perang planar dan mengatur wilayah mereka. Tapi bukan itu yang dikenalnya — dia baru-baru ini membela baronage kecilnya dari serangan dua Viscount Archeron!

……

Setelah beberapa hari yang membosankan membaca dan meditasi terus menerus, Richard memutuskan untuk berjalan-jalan dan mencocokkan jalan-jalan Faust dengan informasi yang dia baca di buku-bukunya. Pusat kota Faust benar-benar berkembang, dengan ratusan aliansi dan banyak kelompok serta individu yang kuat berusaha untuk mendapatkan kekayaan atau menemukan sesuatu yang berguna di sana. Sejujurnya, selama seseorang memiliki cukup emas di Faust, mereka bisa mendapatkan hampir semua yang mereka inginkan.

Demi dan Venica telah menjadi kerugian besar untuk tinggal di pulau keluarga. Semakin sulit baginya untuk menangkal kemajuan agresif mereka, dan mereka sudah mulai mengakhiri kelas mereka lebih awal untuk mengunjunginya setidaknya sekali sehari. Tidak akan lama sampai mereka akhirnya menjadi pasangan jika ini terus berlanjut — tujuan akhir para gadis.

Demi dan Venica berbeda dari wanita Archeron yang normal. Melahirkan keturunan yang kuat hanyalah satu sisi pertimbangan mereka, mereka lebih tertarik untuk berpartisipasi dalam perang planar bersamanya.

Itulah sebabnya, ketika Warren mengundang Richard untuk mengunjungi Gereja Naga Abadi bersama-sama, dia langsung setuju. Meskipun agak aneh bagi Warren untuk mengajaknya Bersama, dia percaya itu masih logis sampai batas tertentu. Siapa yang tak ingin membangun hubungan yang baik dengan runemaster lima belas tahun? Setiap anak bangsawan yang terlatih telah belajar untuk mengesampingkan perasaan pribadi mereka demi kepentingan dan manfaat. Jika tidak, mereka sudah sejak lama tersingkir dalam perang internal keluarga mereka.

Richard sebaliknya, sangat senang melihat gereja, jadi dia memanggil kepala pelayan pribadinya untuk melaporkan rencananya. Gaton memintanya untuk memberi tahu keluarga kapan pun dia ingin pergi, dan menunggu pengaturan mereka.

Kepala pelayan berjalan ke sebuah ruangan kecil di sisi kastil atas permintaan Richard, memberi tahu seorang ksatria wanita tentang rencananya.

Wanita itu mengenakan baju besi ringan namun elegan dengan gaya yang tak biasa. Tidak seperti desain konvensional yang berfokus untuk melindungi dada, tenggorokan, dan selangkangan, zirahnya tampaknya terfokus untuk mengeluarkan sosoknya yang luar biasa. Itu pas melekat dengan semua lekuk tubuhnya, hampir sebanding dengan gaun malam yang dibuat khusus. Tidak ada perlindungan khusus yang terlihat atau pertahanan bagian vitalnya, sementara seluruh armor didekorasi dengan garis-garis bunga yang cantik dan tertanam dengan banyak permata dan kristal.

Pola-pola pembuluh darah tersebar di seluruh lempeng dada, permata yang bersinar seperti bintang-bintang yang tampaknya hampir tembus pandang di bagian tertentu. Terlepas dari bantalan bahu yang dirancang secara tradisional, sepertinya seluruh baju besi itu hanya untuk pertunjukan dan tidak akan efektif dalam pertempuran sama sekali. Namun, aura sihir berbeda yang terpancar darinya mengatakan sebaliknya— ini pasti bukan baju besi biasa.

Wanita itu relatif cantik, bahkan sedikit menggairahkan, dengan mata yang bergerak dengan genit. Dia melihat sekitar 20 potongan bob cokelatnya membuatnya tampak lucu namun berpengalaman. Seluruh tubuhnya bersandar dengan nyaman di kursi, kaki bersandar di atas meja. Tentu saja, pahanya hanya harus Terlihat. Kulit yang tampak adil dan halus tampak sangat diinginkan di bawah sinar keemasan matahari.

Dia tampak cukup santai di bawah cahaya siang Faust yang diperkuat dengan sengaja, seolah dia bisa tertidur kapan saja. Pedang yang dia tinggalkan bersandar di sandaran tangan kursi perlahan-lahan miring menjauh, sepertinya itu bisa jatuh dan runtuh di lantai yang aus kapan saja. Kepala pelayan tahu bahwa semua ini hanyalah sebuah front dan orang-orang yang telah mati karena senjata mematikan itu akan setuju jika mereka memiliki kesempatan.

Bagi musuh para Archeron, Blood Paladin Senma sama sekali tidak menggemaskan.

Butuh lima menit dari laporan kepala pelayan untuk Senma yang pada akhirnya menguap, mengambil kakinya dari meja sebelum meregangkan dengan malas. Ini adalah proses yang agak membuat frustrasi, karena bagian bawah baju besinya ditata seperti rok panjang, memperlihatkan area di bawah sana-sini. Tentu saja, seorang wanita dengan kekuatan dan kecantikan adalah seorang pembunuh pria. Banyak yang mati di bawah pedangnya, tertusuk dalam sepersekian detik karena berpikir untuk mengintip di balik roknya.

Tapi kepala pelayan yang telah bekerja untuk Archerons selama 30 tahun mengenal lebih dari 13 ksatria rune, jadi dia menjaga matanya sepuluh sentimeter dari kakinya sejak dia memasuki ruangan. Mereka tidak goyah sedikit pun.

Ke-13 ksatria memiliki keunikan mereka sendiri, Senma suka berpakaian provokatif, tetapi jika seseorang memandangnya dengan tidak senonoh, dia akan menjadi sangat marah.

“Richard kecil kita ingin jalan-jalan? Dengan Warren? “Senma bertanya dengan mata menyipit.

“Ya.” Kepala pelayan menjawab dengan hormat.

“Baiklah, aku mengerti. Biarkan anak itu melihat dunia, tidak baik menjebaknya sepanjang hari di pulau ini. Semua sulfur akan berdampak buruk bagi kulitnya! Jangan khawatir, aku akan menjaganya tetap aman. Tapi itu hanya eksklusif untuk Richard, putra petani setengah elf itu bisa mati untuk semua yang aku pedulikan. ”

Kepala pelayan itu membungkuk dan pergi, pura-pura tidak mendengar kata-kata terakhir Senma. The Blood Paladin kadang-kadang mengutuk, ini adalah kebiasaannya yang lain. Namun, janjinya membuatnya tenang.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded