Illimitable Until Death Chapter 119

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

* Bang bang bang bang bang *

Moncong senapan mesin meraung ketika tembakan terus terdengar. Peluru jatuh seperti pancuran menuju keramaian Ogretails.

* Bang bang bang bang bang *

Pada saat berikutnya, setiap peluru menyebabkan ledakan besar yang menyebabkan api membakar Aragami. Ogretail Aragami itu mengeluarkan tangisan yang menyakitkan ketika api membakar mereka dan menyebabkan asap keluar, mereka jatuh ke tanah setelah beberapa saat.

Melihat ini, Alisa memfokuskan matanya ketika Arc Dewa berubah menjadi bentuk pedangnya.

Tapi Alisa tidak bergegas maju tetapi membidik Aragami dan menekan pegangannya.

“Roooooooaaaar!”

Suara menderu keras seperti binatang buas bergema. Ini bukan dari Aragami tetapi dari Arc Dewa Alisa. Arc Dewa di tangannya berubah menjadi bentuk kulit hitam yang mirip dengan kepala Aragami. Kepala itu kemudian melompat keluar dari Arc Dewa dan seperti seekor ular melompat keluar dari lubang itu melompat ke arah Aragami di tanah.

* Pu Chi *

Suara daging yang terkoyak bisa didengar. Kepala Aragami tercabik-cabik dan langsung digigit ketika benda berharga seperti mutiara ditelan.

Mutiara berharga itu adalah inti Aragami.

Saat ini, Alisa menggunakan kemampuan mangsa pertarungan jarak dekat yang dibentuk Arc Dewa.

Dengan menggunakan metode ini, Aragami di tanah dimangsa dan inti di dalamnya diambil satu per satu. Tidak terlalu jauh, Fang Li sedang melihat ini dengan perasaan puas. Ogretail melompat keluar entah dari mana saat ia dengan santai memegang belati.

* Pu Chi *

Dengan suara sobek yang tajam, belati menembus kulit luar Ogretail dan menyebabkan darah berceceran di udara. Tak lama setelah itu, Fang Li memutar tubuhnya dan kakinya menginjak Ogretail yang meraung kesakitan.

* Bang! *

Suara keras terdengar ketika Ogretail terbang di udara seperti bola karet yang membanting tanah ke arah Alisa.

Melihat itu bagaimana mungkin Alisa tidak mengerti apa yang ingin dia lakukan? Setelah menembaknya dengan tajam, Alisa menggunakan Arc Dewa di tangannya untuk memangsa itu lagi ketika kepala Aragami melompat keluar sekali lagi dan menelan intinya.

Pertarungan terus berlanjut seperti ini.

Ketika ada Aragami menyerang Alisa, dia akan mengubah Arc Dewa menjadi bentuk senjata dan membunuhnya sebelum mengubahnya lagi menjadi bentuk pedang untuk memangsa itu.

Ketika ada Aragami yang menyerang Fang Li, Fang Li akan mengayunkan belati dan memotongnya sebelum menendang ke arah Alisa untuk membersihkan.

Meskipun kedua orang ini tampaknya tidak terlalu ramah begitu mereka mulai bekerja sama, mereka cukup efisien. Alisa hanya pemula, dibandingkan dengan bertarung dari dekat, berdiri di satu posisi dan menembak lebih mudah baginya. Meskipun Fang Li bukan Pemakan Dewa, menggunakan Persepsi Mistik Mata Kematiannya, kematiannya dalam pertempuran jarak dekat terbukti.

Bagi dua orang untuk berkoordinasi seperti ini jarak dekat dan jarak jauh bagaimana tidak efisien?

Setidaknya untuk Aragami kecil seperti Ogretail ini untuk mereka berdua, itu terlalu mudah. Karena itu, kerumunan Ogretail semuanya terbunuh dalam sepuluh menit tanpa ada yang selamat.

Hanya setelah pertarungan berakhir, Alisa mengangkat Arc Dewa dan menunjuk ke tanah. Arc Dewa berubah menjadi kepala Aragami yang ganas yang membuka mulutnya dan meludahkan setumpuk core.

Fang Li berjalan maju dan tidak mengatakan apa-apa mengulurkan tangannya ke tumpukan. Dalam sekejap, semua inti menghilang dan memasuki Cincin Hitamnya.

Melihat ini Alisa menatap dan ingin bertanya tetapi tetap diam saja. Ada begitu banyak hal aneh di sekitar Fang Li yang masih bisa dia pedulikan jika yang lain ditambahkan?

Memikirkan ini, Alisa tutup mulut dan hanya memandang Fang Li seolah mencoba memahami segala sesuatu tentang dirinya. Sangat disayangkan bahwa ingin melihat rahasianya seperti ini adalah mimpi orang bodoh.

“Baik.” Fang Li berdiri dan berkata kepada Alisa, “Ayo cepat.”

Alisa tidak menanggapi dan hanya mengikuti di belakang Fang Li tanpa kata-kata.

Kemudian semua yang Fang Li dan Alisa temui kemudian pada dasarnya jatuh ke dalam rutinitas.

Jika mereka melihat Aragami maka lawanlah mereka dan terus bergegas maju.

Di malam hari mereka akan beristirahat.

Di pagi hari mereka akan berangkat sekali lagi.

Seperti ini, keduanya mendekati tujuan mereka. Jumlah Aragami yang mereka berdua bunuh jika bukan setidaknya seribu, itu beberapa ratus.

Aragami kecil merupakan mayoritas, Aragami berukuran sedang membentuk beberapa dan hanya ada satu Aragami berukuran besar.

Inilah yang terjadi pada hari berikutnya. Fang Li dan Alisa bergegas seperti biasa ketika mereka bertemu Vajra.

Melihat Vajra lagi, suasana hati Alisa menjadi tak terkendali saat dia bergegas maju. Secara alami, dia ditekan seperti sebelumnya.

Kalau bukan karena Fang Li menyadari bahwa segala sesuatunya menjadi buruk dan melihat Vajra memasuki keadaan menyimpan listrik untuk melepaskan karena itu bergegas pertama dan membunuh intinya dengan Mystic Eyes of Death Perception maka Alisa akan terluka parah lagi.

Bahkan dengan ini keduanya mengalami cedera.

Setelah ini Alisa akhirnya menyadari bahwa kekuatannya saat ini tidak cukup ketika dia jatuh ke dalam suasana hati yang tertekan. Tetapi bahkan dengan itu dia masih belum mengubah rencananya bergegas menuju Aphrodite dengan Fang Li.

Maka pada hari ketiga, Fang Li dan Alisa akhirnya melarikan diri dari hutan dan tiba di lokasi di mana Aphrodite menimbulkan kekacauan. Tapi apa yang mereka lihat membuat mereka terdiam.

Adegan ini langsung keluar dari neraka …

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded