Illimitable Until Death Chapter 124

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Fang Li berusaha memikirkan cara sebelum dia tiba-tiba merasakan sesuatu.

Pada saat ini dia merasakan hawa dingin di udara membuat seluruh tubuhnya kaku. Ini adalah perasaan kematian yang dirasakan seseorang ketika mereka mendeteksi bahaya. Fang Li berbalik dan melihat dengan akalnya yang tajam bentuk yang berbaring.

Melihat ini, murid Fang Li menyusut menjadi seukuran ujung jarum. Pada saat yang sama, bentuk raksasa itu melompat keluar. Kecepatannya luar biasa. Dalam sekejap mata, itu telah tiba di atas tiga Vajra memakan puing-puing dan menyerang mereka.

* Pu chi *

Darah memercik di udara. Vajra bahkan tidak berhasil merespons sebelum diterkam ketika bayangan raksasa itu melangkah maju dan menghancurkan kepalanya.

Bayangan itu lalu mengayunkan cakarnya.

* Pu chi *

Dengan suara daging yang sobek, Vajra di sebelahnya terkoyak-koyak, kepalanya terbang.

“Mengaum”

Satu-satunya Vajra yang tersisa akhirnya merasa takut ketika mulai menderu. Raungan itu adalah suara keterkejutan karena disembunyikan entah dari mana.

Tapi itu adalah respons terakhir yang bisa dilakukannya.

Vajra tidak bisa lari sebelum bayangan itu menerkam lagi.

* Pu chi *

Suara daging yang digigit terdengar. Kali ini, kepala Vajra tidak dihancurkan tetapi malah digigit darah di seluruh tanah.

“Rooooooaaaaar!”

Bayangan itu mengangkat kepalanya dan meraung memekakkan telinga.

Raungan itu membuat orang-orang yang mendengarnya merasa takut dari dalam ketika bergema di udara.

Mendengar raungan, hati Fang Li diikat erat.

Selanjutnya, untuknya, Alisa yang baru saja tenang tampak seperti dia telah menderita dampak besar saat dia membeku. Dengan hati-hati melihat bayangan ini, itu seperti Vajra.

Namun, itu adalah Vajra yang aneh.

Seluruh tubuhnya hitam legam. Itu memancarkan aura dingin dan kejam. Kepala itu tidak seperti kepala harimau Vajra biasa tetapi tampak seperti wajah orang tua. Vajra ini berdiri di atas reruntuhan yang dikelilingi oleh tubuh yang terkoyak dan daging yang dihancurkan, bermandikan genangan darah. Itu tampak seperti iblis yang baru saja lolos dari neraka saat mengeluarkan raungan.

Tanpa ragu, ini bukan Vajra biasa. Vajra biasa tidak akan menyerang spesies serupa dan tidak memiliki kekuatan untuk membunuh Vajra yang sama secara instan. Vajra ini, bagaimanapun, melakukan hal itu. Itu karena itu adalah spesies yang jatuh …

Itu surpa.sed Vajras biasa jauh dan memiliki kekuatan yang jauh lebih tangguh serta kepribadian kejam dari Spesies Jatuh.

Fang Li tidak merasakan apa-apa keluar dari tempat melihat varian Vajra ini. Alasannya sederhana.

Ini adalah Vajra yang membunuh orang tua Alisa. Itu dalam bahasa Rusia lima tahun lalu dan diberi nama khusus.

Dyaus Pita.

* Dong dong *

Gendang yang kuat seperti detak jantung bisa didengar dari tubuh Alisa.

* Dong dong *

Detak jantung ini semakin kuat dan kuat seolah ingin melepaskan diri dari dadanya. Namun Alisa tidak memperhatikan. Mengabaikan hatinya, dia menatap wajah Vajra hitam legam yang meraung saat gambar muncul di benaknya.

Ini adalah seorang gadis muda berambut perak polos yang bersembunyi di lemari.

Pada saat ini, gadis muda ini tidak masuk akal dan tidak memberikan tekanan kuat kepada orang lain.

Pada saat ini, gadis muda itu memiliki orang tuanya, mereka tidak kaya tetapi mereka puas.

Pada hari itu, untuk membiarkan orang tuanya yang pekerja keras memperhatikannya, dia menyembunyikan diri berharap mereka menemukannya kemudian dia melompat keluar dan menakuti mereka!

Orang tua akan menemukan tempat persembunyiannya dan gadis itu. Gadis muda itu sangat antic. Mengejek saat ini. Karena itu, dia menyembunyikan dirinya sebanyak mungkin sambil memandangi orang tuanya.

Tetapi kemudian tiba-tiba hanya dalam sedetik, orang tuanya menghilang.

Sebuah shadown melompat entah dari mana dan menelan seluruh pasangan itu.

Tepat di bawah mata gadis muda itu …

Gadis muda itu bisa melihat wajah itu.

Itu menggigit orang tua gadis muda itu, mulutnya penuh dengan darah. Itu tampak seperti kakek yang penuh belas kasihan dengan tubuh hitam legam, tetapi wajah tersenyum itu penuh dengan kejahatan.

Ingatan itu tiba-tiba berhenti. Kemudian senar terakhir dalam pikiran Alisa pecah.

“Ah…”

Nafas putus asa keluar dari mulutnya.

“Ah….”

Tubuh lembutnya tiba-tiba menjadi panas.

“Aaaaaah …..”

Arc Dewa dipegang erat-erat sehingga kulitnya berdarah.

Saat ini, hati Alisa hanya merasakan satu hal.

“Saya menemukanmu…”

Keberadaan mimpi buruk yang menghantuinya.

“Saya menemukanmu…”

Musuh utamanya.

“Saya menemukanmu…”

Penyebab semua kenangan menyakitkan.

“Akhirnya menemukanmu akhirnya kau diketemukan…”

“Dyausss Pitaaa !!!!”

Menjerit histeris, Alisa bergegas keluar dengan kekuatan yang mencengangkan yang membuatnya lepas dari cengkeraman Fang Li di pergelangan tangannya.

Kemudian dia bergegas maju.

“Alisa!” Fang Li terkejut.

“Aaaaaaahhh!”

Dengan tangisan yang tampaknya menunjukkan bahwa dia akan keluar, Alisa menggenggam Arc Dewa dan bergegas menuju Spesies Jatuh, Dyaus Pita di jalan yang tidak bisa kembali.

Dyaus Pita melihat ini, berbalik dan kemudian mulutnya melengkung …

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded