Illimitable Until Death Chapter 152

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

* Bang bang bang bang bang *

* Bang bang bang bang bang *

Suara tembakan terus terdengar. Di bawah api penutup Alisa dan Sakuya Tachibana, tanaman merambat itu jatuh dan seperti pilar batu besar.

Fang Li, Rindou Amamiya, dan Soma dengan cepat bergerak di sekitar tanaman merambat yang jatuh itu semakin dekat dan semakin dekat ke Aphrodite.

“Iyaaaaaaaaaaaaa”

Siapa yang tahu mengapa tetapi Aphrodite sudah menganggap Fang Li sebagai ancaman utama dan terus-menerus menyerangnya ketika tangisannya semakin dan semakin mengamuk. Aphrodite mengangkat salah satu tanaman rambat dan membantingnya dengan keras.

* Bang *

Pada saat ini, arus air besar melonjak dari tanah dan membengkak ke atas seolah-olah bendungan telah pecah berubah menjadi gelombang air yang menutupi seluruh langit serta kelompok Fang Li.

Melihat ini, Fang Li terkejut. Dia tidak berpikir bahwa Aphrodite juga memiliki kemampuan untuk mengendalikan air, tidak heran ia bisa menembakkan air dari mulutnya.

Mungkin, inilah alasan mengapa spesies Deusphage ini diberi nama Aphrodite.Iklan

Bagaimanapun, Dewi dalam sejarah Yunani, Aphrodite lahir dari laut.

Habitat Aragami ini juga merupakan laut. Mampu menggunakan air sebagai senjata tidak terlalu aneh.

Rindou Amamiya dan Soma tampaknya telah mengharapkan ini setelah bertarung sebelumnya sehingga mereka tidak terlalu terkejut.

Pada saat ini, Rindou Amamiya berteriak, “Soma, kau bangun!”

“Hmph!” Soma dengan dingin mendengus dan melaju melewati Fang Li dan Rindou Amamiya menuju gelombang air yang mengangkat Arc Dewa-nya.

Cahaya ungu yang mendalam berkumpul di sekitar Arc Dewa mengguncang udara.

“Hyah!” Soma mengayunkan Arc Dewa dan cahaya ungu berubah menjadi aliran cahaya besar seperti laser yang menembak ke arah gelombang air.

“Ledakan!”

Gelombang laut dan cahaya ungu saling menghantam dengan tabrakan yang keras seolah-olah dua gunung saling menabrak ketika sinar laser seperti menyambut serangan gelombang.

“Ledakan!”

Sekaligus, gelombang-gelombang air besar itu pecah dan jatuh seperti air hujan dan meteor ke arah yang berbeda. Soma berhasil membuka jalan ke Aphrodite!

Fang Li dan Rindou Amamiya bergegas melewati Soma menuju Aphrodite.

Mereka berdua akhirnya tiba di depan Aphrodite.

“Ledakan”

Dengan suara keras seperti gempa bumi, Fang Li dan Rindou Amamiya bergegas maju seperti panah yang membubung ke langit menuju kepala Aphrodite.

“Iyaaaaaaaaaaaaaa”

Teriakan Aphrodite lebih cemas sekarang. Melihat sosok seperti panah itu melesat ke atas, mata Aphrodite menjadi ganas ketika membuka bibirnya.

* Pu pu pu pu pu *

Suara menusuk bisa menjadi jantung saat aliran air kecil keluar dari mulutnya dengan kecepatan yang menakutkan menembus udara menuju Fang Li.

Dari awal hingga akhir, Aphrodite hanya mewaspadai Fang LI, itu tidak peduli dengan orang-orang lainnya.

Oleh karena itu, tidak tahu bahwa sekarang ini peran apa yang bisa dimainkan oleh orang yang diabaikan.

“Hyaaaaaaaaaa”

Rindou Amamiya berteriak dan mengayunkan Arc Dewa-nya dengan kejam ke arah depan.

“Pa!”

Aliran air itu segera berubah menjadi apa-apa oleh serangannya.

* Pa pa pa pa pa *

Pada saat ini, Rindou Amamiya membawa Arc Dewa besar itu mengayunkannya dengan mudah menyerang semua serangan aliran air.

Masing-masing dari mereka dapat dengan mudah menembus baja, bahkan Fang Li tidak punya alternatif selain menghindari mereka. Namun Rindou Amamiya sama sekali tidak takut pada mereka seperti Dewa bela diri yang tak terkalahkan yang dengan mudah bertarung melawan mereka.

Ini memungkinkan kaki Fang Li jatuh dengan aman.

“Pa!”

Suara keras * pa * lain bisa terdengar tetapi kali ini bukan Rindou Amamiya yang menghancurkan aliran air tetapi Fang Li menginjak Arc Dewa dan menembak ke depan.

* Chiii *

Dengan suara langit membelah, sosok Fang Li seperti peluru yang menembak ke arah wajah Aphrodite.

Dengan kecepatan yang mencengangkan ini, Fang Li tiba-tiba muncul di depan Aphrodite. Mata mistik biru es melintas seperti permata. Belati tajam berayun di udara menciptakan cahaya yang menyilaukan.

Pada saat ini, Fang Li berada di atas dahi Aphrodite. Dibandingkan dengan Aphrodite besar, Fang Li seperti nyamuk. Karena itu dengan dia berada di atas dahinya seperti ini, dia tidak bisa membidiknya dengan mulutnya.

“Sekarang adalah momen kemenangan!”

Tanpa ragu-ragu, belati Fang Li berubah menjadi kilatan cahaya yang memotong udara dan di bawah tatapan mata mistiknya tentang persepsi kematian, pedang itu terpotong langsung pada celah garis kematian di dahi Aphrodite.

Trike ini adalah serangan kemenangan.

Namun, Fang Li belum menemukan sesuatu.

Ujung-ujung mulut Aphrodite meringkuk dalam senyum mengejek. Penampilan ini dikombinasikan dengan wajahnya yang indah seperti seorang gadis muda yang telah berhasil melakukan lelucon praktis, senyum yang sangat lucu.

Namun, senyum lucu pada Aphrodite ini tidak melambangkan kecantikan tetapi … kematian.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded