Illimitable Until Death Chapter 154

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

lisa dan Sakuya Tachibana sama-sama tampak khawatir.

Namun, tak lama kemudian kedua orang itu melihat sesuatu. Di badai pasir, mereka melihat beberapa bentuk menembus debu.

Melihat bentuk-bentuk itu, Alisa dan Sakuya Tachibana terkejut.

“Fang Li san!”

“Rindou! Soma! “

Mereka bertiga!Iklan

Hanya saja, saat ini Fang Li ditahan oleh Rindou Amamiya, dia tampak lelah dan matanya menunjukkan kelelahan.

“Fang Li san” Wajah Alisa berubah dan dia buru-buru bertanya padanya, “Apa yang terjadi padamu?”

“Saya baik-baik saja . ” Fang Li menutupi matanya yang lelah dengan susah payah sebelum menggelengkan kepalanya, wajahnya pucat.

Ketika Aphrodite menjadi gila, Fang Li segera mengaktifkan Stigma lagi.

Harus diketahui bahwa baru kemarin Fang Li pingsan karena penggunaan Stigma dan jiwanya terluka.

Dengan kondisi ini, menggunakan Stigma lagi akan membawa beban yang bahkan lebih besar dari sebelumnya.

Jika itu adalah cara yang biasa, ketika Fang Li menggunakan Stigma maka setelah satu menit dia paling lelah dan hanya menjadi lemah ketika tiga menit telah pa.s.sed kemudian pingsan setelah itu.

Jika dia menggunakan Stigma terus menerus sebelum jiwa memiliki kesempatan untuk beristirahat maka bebannya akan meningkat beberapa kali lipat.

Bagaimanapun, Stigma menggunakan jiwa sebagai sumber kekuatannya yang membuat kekuatan pengguna meningkat dengan begitu cepat.

Dengan kondisi seperti ini, jiwanya yang lemah dikombinasikan dengan Stigma akan menyebabkan hasil yang lebih menakutkan.

Ini juga mengapa Fang Li tidak segera menggunakan Stigma untuk melawan Aphrodite. Kalau tidak, jika itu pada saat terakhir itu, dia tidak akan ingin menukar hidupnya untuk Aphrodite. Tentu, itu juga karena Fang Li tidak berpikir bahwa Aphrodite menyembunyikan mulut lain di samping intinya yang dapat membunuhnya.

Ketika itu terjadi, sudah terlambat untuk menggunakan Stigma.

Untungnya, Fang Li mengatakan bahwa ancaman itu aman berkat Dewi Keberuntungan. Hanya ketika dia menyadari Aphrodite akan mengamuk, dia mengaktifkan Stigma untuk melarikan diri.

Hanya saja, dia mengaktifkannya sesaat sebelum beban yang terlalu besar menyebabkannya jatuh kesakitan hampir pingsan di tempat.

Untungnya, Rindou Amamiya dan Soma berhasil sampai ke sisinya dan menggendongnya.

Merasakan kelemahan itu dari jiwanya, Fang Li dengan paksa mencoba mengabaikan kelelahannya dan melihat ke depan.

Kemarahan Aphrodite akhirnya berhenti ketika awan pasir perlahan menghilang.

“…”

Fang Li, Alisa, Rindou Amamiya, Sakuya Tachibana dan Soma melihat ke depan.

Awan pasir akhirnya menghilang karena yang tertinggal hanyalah batu-batu yang hancur dan puing-puing.

Hanya tanaman merambat yang terletak di atas reruntuhan yang mengingatkan semua orang bahwa Aphrodite benar-benar dimakamkan di sini.

Melihat ini, Alisa ragu-ragu bertanya, “Apakah kita menang …?”

Kelompok itu tidak membuat keributan karena mereka semua memandang Fang Li.

Melihat semua orang memandangnya, Fang Li tidak bisa menahan tawa karena ingin mengatakan sesuatu sebelum Rindou Amamiya tiba-tiba tersenyum dan berkata dengan getir, “Sepertinya masalah kita belum berakhir hanya dengan Aphrodite. ”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded