Illimitable Until Death Chapter 157

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Dunia dungeon kali ini dibandingkan dengan yang terakhir berada di tingkat lain. Meskipun pencarian itu hanya peringkat kelima yang tidak berarti itu mudah untuk tidak menyebutkan kemampuan bertarung dunia ini jauh lebih tinggi dari dunia sebelumnya.

Setidaknya di dunia sebelumnya, hanya ada Koloni Fusi dan tidak ada musuh Peringkat Keempat.

Tetapi di dunia ini, ada sejumlah peringkat keempat yang menempatkan Fang Li dalam pertarungan hidup dan mati. Sekarang dia akhirnya menyelesaikan semua pencarian dan bisa kembali.

Merasakan kondisinya saat ini, Fang Li segera membuat keputusan.

“Kembalilah secara langsung untuk saat ini.”

Waktu retensi adalah untuk memberi utusan lebih banyak waktu untuk mendapatkan hadiah tambahan. Itu pada dasarnya hanya hadiah tambahan dari pencarian utama.

Selama dia memenuhi tugasnya, dia bisa mendapatkannya. Kali ini untuk tujuan itu sehingga umumnya seorang Utusan akan memilih untuk tetap tinggal dan memaksimalkan hadiah.

Jika memungkinkan, Fang Li benar-benar ingin tetap dan meningkatkan hadiah. Sayang sekali ini bukan saat yang tepat.

“Jiwaku terlalu berlebihan dan aku tidak bisa bertarung lagi.”

Karena itu kali ini, Fang Li memilih untuk kembali. Sebelum dia bisa menyuarakannya ke sistem, sebuah suara memanggilnya.

“Kamu di sini selama ini?”

Seorang gadis muda mendekat dari samping dan tiba di depannya. Fang Li terkejut, mendongak dan melihat pemandangan yang indah.

* huuu *

Angin meniup rambut keperakan gadis muda itu tampak sangat elegan.

Gadis dengan temperamen yang tinggi ini memegang rambutnya dengan satu tangan dan menatapnya.

Sinar matahari bersinar pada saat yang sama mengenai tubuh gadis itu dan menyebabkan bayangannya memanjang di tanah.

Mata biru langit gadis muda itu seperti permata saat mereka bersinar

Ini seindah lukisan.

TL: OK PENULIS KITA MENDAPATKANNYA, HARAP BERHENTI AKU MENANGIS SEBAGAI SAYA MENULIS.

Tentu saja itu Alisa.

Melihat gadis muda ini, Fang Li tidak bisa menahan senyum pahit dan bertanya, “Mengapa kamu di sini?”

Gadis muda itu tidak menjawab masih berdiri di angin dan menatap lurus ke arah Fang Li berkata, “Aku ingin mengucapkan terima kasih.”

“Terima kasih?” Fang Li berkedip agak bingung.

Mungkinkah itu dari sebelumnya selama pertarungan dengan Dyaus Pita?

Sungguh jika bukan karena Alisa kehilangan ketenangan dan serangannya, Fang Li tidak harus bertarung melawan Dyaus Pita dan terluka sehingga Alisa harus mengucapkan terima kasih secara normal.

Namun setelah itu, Fang Li dirawat oleh Alisa setelah dia mengungguli Stigma sehingga dia telah melunasi hutang ini. Belum lagi kalau bukan karena pertarungan itu Fang Li tidak akan sepenuhnya memahami seni Nanaya asss.

Karena itu dari ini, Fang Li sebenarnya adalah penerima sedangkan Alisa hanya menjadi korban.

Jadi, oleh karena itu, Fang Li tidak punya alasan untuk menerimanya terima kasih.

“Di medan perang, kita perlu saling mendukung, jika kita kekurangan orang lain maka orang berikutnya akan mati sehingga kamu tidak perlu mengucapkan terima kasih.”

Mendengar ini Alisa menggelengkan kepalanya dan berkata, “Kamu mengajari saya untuk menghadapi kelemahan saya sendiri dan menyadari kemampuan saya sendiri, poin ini lebih penting daripada apa pun, jika bukan untuk Anda, saya masih akan tenggelam dalam lingkaran baru tipe pemakan Tuhan dan berpikir aku luar biasa. “

Mengatakan demikian, dia menatap lurus dan mengucapkan setiap kata dengan perlahan, “Berkat kamu aku menyadari kekuranganku, sekarang aku tahu aku harus lebih kuat untuk membunuh Dyaus Pita.”

Dia kemudian berbalik dan menatap Cabang Rusia yang hancur dengan keinginan kuat di matanya, bergumam, “Untuk menjadi hebat …”

Kata-kata itu sepertinya bukan untuk Fang Li tetapi untuk mengekspresikan sesuatu.

Ekspresikan kepada siapa?

Orangtuanya yang sudah meninggal?

Ke Dyaus Pita?

Untuk dirinya sendiri?

Atau semua hal di atas?

Fang Li tidak tahu. Namun dia tahu satu hal, Alisa telah berubah.

Dari kata-katanya, Fang Li hanya mendengar keteguhan dan keyakinan, bukan kesombongan dan sikap acuh tak acuh.

Tentu, ini mungkin sesuatu yang hanya dia tunjukkan kepada Fang Li tetapi setidaknya dia mencoba untuk berubah.

Segalanya tampak menuju jalan yang baik.

Fang Li secara alami tidak bisa memercikkan air dingin pada ini. Berpikir demikian ia berkata, “Cabang Rusia baru saja mengalami bencana, periode berikut ini harusnya cukup sulit, karena tipe baru Anda harus melalui banyak cobaan.”

Fang Li memandang Alisa dan bertanya, “Kamu siap?”

“Tentu saja,” jawab Alisa tanpa ragu-ragu. Dia berbalik dan berkata, “Ini yang saya inginkan.”

Ketika dia berkata begitu, wajahnya yang menawan dan ekspresi tulus membuatnya sulit untuk disangkal.

Menatap mata yang menyembunyikan keinginan kuat, Fang Li tersenyum.

“Aku antipati. Alisa, kekuatan besarmu.”

Mendengar ini, Alisa juga tersenyum. Cukup indah.

Kemudian dia berkata kepadanya, “Lain kali kita bertemu, aku pasti akan lebih kuat dari sebelumnya.”

Saat dia mengucapkan kata-kata itu, dia mengulurkan tangannya ke arah Fang Li.

Melihat ini, Fang Li tersenyum dan juga mengulurkan tangannya.

Di bawah matahari terbenam, bayang-bayang pria dan wanita memegang tangan bisa terlihat bergabung bersama dengan erat.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded