Illimitable Until Death Chapter 21

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

“Kamu…”

Melihat Mumei yang telah mengambil belati, Fang Li mengerutkan kening, merasa sangat tidak berdaya. Dalam plot aslinya, Mumei selalu melakukan apa yang dia suka, tetap pada caranya sendiri dalam melakukan sesuatu dan membuat banyak orang tak berdaya menghadapinya.

Fang Li tidak akan berpikir bahwa menghadapi orang asing yang dia temui untuk pertama kalinya, gadis muda ini masih akan mempertahankan sifatnya yang membuat Fang Li tidak tahu apakah dia harus marah atau tidak.

Mumei, di sisi lain, sudah mulai mempelajari belati Fang Li, jarinya meluncur di permukaan bilah, merasakan ketajaman bilahnya. Tak lama setelah itu, ekspresi ragu muncul di wajahnya, berkata kepada Fang Li, “Ini seperti belati biasa …”

“Itu benar” Fang Li secara alami berkata, “Apakah ada masalah?”

“Tentu saja ada masalah!” Mumei mengatur satu lengan dalam posisi garpu di pinggangnya, tangan lainnya memegang belati, mengayunkannya ke atas dan ke bawah ke arah Fang Li seolah memberikan ceramah sambil berkata

“Kamu jelas baru saja membuat Kabane begitu banyak dengan itu, bahkan menusuk membran pelindung mereka begitu mudah, bagaimana mungkin itu menjadi belati biasa?”

Mendengar ini, Fang Li sedikit terkejut.

Awalnya, Mumei ini telah salah mengira senjatanya untuk semacam senjata ilahi yang dapat dengan mudah membunuh Kabane, dan karena itu dia tiba-tiba muncul di depannya.

Sangat disayangkan bahwa dia memiliki kesalahpahaman.

Alasan mengapa Fang Li bisa membunuh Kabane dengan mudah bukan karena belati itu adalah senjata ilahi yang tajam tetapi karena Persepsi Mistik Mata Kematiannya yang merupakan senjata tajam. Secara alami, Fang Li tidak akan dengan santai mengungkapkan hal ini kepada seseorang yang baru saja dia temui. Bahkan jika pihak lawan adalah karakter utama perempuan dari karya asli dan juga menjadi gadis muda yang lucu, itu masih sama.

Oleh karena itu, Fang Li menangkap kembali belatinya secara langsung dan berkata: “Belati ini benar-benar bukan jenis senjata ilahi, untuk mengatasi Kabane menggunakannya, Anda masih perlu orang yang kompeten untuk menggunakannya.”

Fang Li memandang Mumei, melanjutkan: “Namun aku hanya bermain beberapa trik sebelum menggunakannya, jangan terlalu peduli.”

“Benar?” Mumei masih agak enggan untuk melepaskannya, tapi masih mengangguk berkata: “Kekuatanmu benar-benar lemah, tapi kepalamu sangat cerdas, di samping itu, kamu bisa menembus membran pelindung jantung Kabane yang menunjukkan Anda bisa bertarung dengan Kabane sampai batas tertentu. “

“Persis seperti itu.” Fang Li telah mengakhiri topik secara langsung, lalu tak lama kemudian langsung memeriksanya: “Mengapa kamu di sini?”

“Apa yang salah dengan aku berada di sini?” Mumei menjawab dengan nada santai, meskipun pertanyaan ini agak kasar.

“Aku hanya tidur.ditempatkan oleh stasiun relai ini untuk sementara waktu beristirahat di sini untuk malam ini, aku tidak berpikir bahwa masalah seperti ini akan terjadi jadi sekarang aku pasti harus melarikan diri”

“Lari?” Tanya Fang Li dengan senyum tipis: “Tapi saya pikir dari penampilan Anda, Anda sepertinya lebih suka bepergian.”

“Aku tidak bepergian, hal santai semacam itu.” Mumei berbalik, mengatakan, “Aku juga harus bertarung dengan Kabane, kalau tidak aku tidak bisa melarikan diri.”

Berkelahi dengan Kabane.

Kata-kata ini, jika didengar oleh para samurai ini, 80% dari mereka akan tertawa terbahak-bahak?

Bahkan Samurai yang asli merasa sulit untuk bertarung melawan Kabane, hanya mampu melakukan sniping sederhana menggunakan Steam Gun mereka, seorang gadis muda yang terlihat begitu naif tanpa diduga mengatakan bahwa dia harus bertarung dengan Kabane, yang respon pertamanya tidak akan tersenyum?

Tapi, Fang Li tidak bisa tersenyum. Karena Fang Li tahu bahwa apa yang dikatakan Mumei adalah kebenaran.

Sampai sekarang, Fang Li telah menggunakan beberapa strategi sepele kecil untuk menggertak Kabane yang kurang bijaksana ini, membunuh begitu banyak Kabane, dibandingkan dengan rata-rata orang dan bahkan rata-rata Samurai, keberhasilan ini cukup menakutkan.

Namun, keberhasilan ini dibandingkan dengan Mumei sebenarnya tidak apa-apa.

Berbeda dengan kebutuhan untuk menggunakan beberapa strategi kecil untuk bertarung dengan Kabane Fang Li, Mumei pasti dapat menggunakan metode serangan langsung untuk mencekik sampai mati. Sejumlah besar Kabane.

Bagaimanapun, Mumei dilatih untuk bertarung dengan Kabane. Apalagi sekitar 20 Kabane, bahkan jika lebih dari seratus Kabane mengelilingi Mumei, dia masih bisa melarikan diri sambil menyerang untuk membunuh mereka semua?

Murni dalam hal kekuatan, Fang Li dan Mumei tidak berada pada level yang sama.

Bahkan jika pertandingannya adalah Konochi Kurusu, Mumei masih bisa mengalahkannya dengan mudah?

Memikirkan hal ini, Fang Li memandang sekali lagi ke Mumei. Mata Mistik biru es di matanya. Segera, retakan yang melambangkan Death Lines muncul di mata Fang Li.

Garis-garis ini, tersebar di setiap sudut tubuhnya. Terlebih lagi, semua garis terhubung dan berpotongan di satu tempat, hati.

Seperti pembuluh darah, Garis Kematian terus-menerus mendekati jantung Mumei. Itu berarti jantung adalah lokasi Kematian sejati seluruh tubuh Mumei. Dengan kata lain, hati adalah kelemahan Mumei.

(Benarkah?)

Mengingat fitur unik Mumei dalam cerita itu, Fang Li berpikir bahwa ini wajar.

Tetapi pada saat ini, tubuh Mumei benar-benar menggigil, dia dengan cepat berbalik. Sebelum dia melakukannya, Fang Li telah menutup Mata Mistiknya. Tapi, Mumei masih mengerutkan alisnya, menatap Fang Li dengan erat, bertanya: “Apa yang kamu lakukan?”

“Apa?” Fang Li bermain tidak bersalah mengatakan, “Aku tidak melakukan apa-apa.”

“Benar?” Alis Mumei berkerut lebih lanjut berbisik pelan: “Lalu mengapa aku hanya memiliki perasaan yang sangat benci?”

Sangat benci? Itu harus alami?

Karena, saat itu, Fang Li memiliki visual langsung tentang Kematian Mumei, selama dia bergegas dan mengayunkan pedangnya, Mumei akan dimainkan sepenuhnya.

Oleh karena itu, perasaan naluriah ini sebagai ancaman, Mumei akan berpikir itu tidak nyaman?

Secara alami, dengan kekuatan Fang Li saat ini, jika dia bergegas, diperkirakan Mumei akan mendeteksi dan membunuhnya terlebih dahulu.

Selain itu, Fang Li tidak memiliki permusuhan dengan Mumei, tentu saja, dia tidak bisa bergegas memotongnya dengan pedangnya.

“Tidak peduli apa, kita harus pergi dulu.” Fang Li menggelengkan kepalanya, kembali ke topik yang tepat. “Seperti yang kamu katakan stasiun relay ini tidak bagus, kita harus melarikan diri menggunakan Hayajiro.”

“Itu benar” Mumei mengendurkan alisnya yang keriput, menatap Fang Li, berkata, “Kamu melarikan diri denganku, aku bisa membantumu memimpin jalan.”

Sambil mengatakan, Mumei di bawah tatapan Fang Li telah mengeluarkan senjatanya. Dua Senapan Uap.

Bentuknya mirip dengan pistol, badan logam berwarna merah, dua barel metalik menunjukkan, daripada pistol itu lebih mirip dengan blunderbuss. Ini adalah Steam Pistol tujuan khusus milik Mumei, jika Kabane terus menerus ditembak dengan pistol itu, ia bahkan bisa menembus jantungnya.

“Kecepatanmu sepertinya tidak terlalu buruk, kuharap kamu bisa mengikutinya.”

Kemudian, Mumei tidak lagi memperhatikan Fang Li yang melompat, dengan kekuatan lompatan yang tidak bisa diraih oleh manusia normal, dia melompat ke atap gedung di dekatnya.

Fang Li tidak ragu-ragu, mengikutinya secara langsung.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded