Illimitable Until Death Chapter 58

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Sambil menunggu kesempatan membunuh instan yang sunyi, Fang Li merasakan hawa dingin dari punggungnya.

Rasa dingin itu seperti ular beracun yang memanjat leher Fang Li dan menyebabkan lonceng alarm berbunyi di seluruh tubuh Fang Li.

Tanpa ragu, Fang Li menyerah dan dengan giat menghindar ke samping.

“Bang!”

Pada saat yang tepat itu, suara tembakan keras terdengar ketika sebuah peluru menembus udara lebih cepat daripada yang bisa dilihat oleh mata telanjang yang menggaruk pipi Fang Li sebelum mengenai area yang lebih jauh.

Baru sekarang Fang Li memperhatikan bahwa di pintu masuk kabin, beberapa samurai mengenakan pakaian ketat mirip dengan ninja perempuan sedang mengangkat senjata uap mereka dan mengarahkannya ke Fang Li.

Itu mengesankan Samurai Pemburu.

Fang Li agak terkejut pada saat itu.

“Ini adalah markas tertinggi musuh, aku tidak perlu bertarung di sini.”

Apalagi, dengan kepribadian Amatori Biba, serangan menyelinap dan serangan lain yang, dengan segala cara, perlu atas nama balas dendam tidak keluar dari pertanyaan untuk hantu haus lapar balas dendam.

Apalagi itu bukan akhir dari itu.

“Da da da da da da da”

Dengan gebrakan langkah, satu kelompok samurai berkerumun di kabin.

Mumei juga hadir di jajaran.

“Ani-sama?”

Melihat bahwa Fang Li dan Amatori Biba berada dalam posisi konfrontasi apalagi mereka

tampaknya bertarung dengan jelas, Mumei bingung.

“Kamu … Kamu …”

Mumei belum selesai berbicara sebelum Amatori Biba kemudian langsung memesan.

“Tembak!”

Perintah itu tanpa ragu-ragu menyebabkan hati Mumei bergetar.

“Tunggu!”, Mumei berteriak. Namun, mengenai Pemburu, perintah Amatori Biba mutlak.

Oleh karena itu, terlepas dari teriakan Mumei, masing-masing samurai mengangkat senjata uap mereka dan membidik Fang Li.

Di bawah sasaran begitu banyak senjata uap, tidak ada lagi area yang harus dihindari di kabin kecil.

Fang Li pasti tidak bisa mengelak saat ini.

“Tidak! Saya masih memiliki rute pelarian! “

Pada saat itu, kaki Fang Li berputar dengan kuat, sosoknya seperti listrik dengan cepat menuju punggung Amatori Biba.

“Apa ?!”, Amatori Biba tahu apa yang ingin dilakukan Fang Li segera.

Tapi para Pemburu yang membidik Fang Li melihat Fang Li bergerak di belakang Amatori Biba tanpa sadar mengikutinya dan memindahkan moncong mereka juga.

Akhirnya, semua moncong hitam mengkilap itu secara alami kemudian diarahkan ke Amatori Biba.

Pada saat itu, para samurai terkejut dan kemudian mulai menurunkan senapan mereka dengan tergesa-gesa.

Tapi Amatori Biba benar-benar berbalik, pedang panjang di tangannya seperti bulan sabit yang baru saja keluar di malam hari, memotong dengan tegas.

Tebasan itu menyebabkan angin menderu bertiup.

Angin segar itu seperti sedingin es seperti pedang panjang, memotong menuju

algojo lainnya memegang senjata tajamnya sendiri.

Namun, detik berikutnya, bahkan Amatori Biba terkejut.

Dia melihat bahwa bukan hanya Fang Li yang tidak menghindar, tetapi dia juga membuka sepasang Mata Mistis yang tenang dan dengan cepat mendekati Amatori Biba.

Oleh karena itu, luka ganas itu jatuh ke tubuh Fang Li.

“Pu Chii”

Dengan suara daging yang terkoyak, darah merah gelap terciprat ke tanah.

Tubuh Fang Li terpotong dalam, meninggalkan luka menganga.

Luka itu hampir memotong Fang Li, menjadi dua bagian, bahkan tulangnya dapat terlihat menyebabkan sejumlah besar darah mengalir keluar dari tanah dan bahkan ke wajah Amatori Biba.

Rasa sakit parah yang terlalu sulit untuk dibayangkan segera membanjiri pikiran Fang Li.

Luka ini jauh lebih buruk daripada yang dia dapatkan sebelumnya ketika dia. Memukul oleh mobil di awal (sangat awal dari novel bagaimana dia meninggal).

Jika bukan karena stat VIT tinggi Fang Li, dia pasti akan dipotong dua sekarat dari luka parah segera.

“Kamu … ?!” Guncangan Amatori Biba membuat keributan.

Dalam sekejap itu, belati berdarah di tangan Fang Li memotong udara juga.

“Pu chi”

Suara daging lain yang sobek bisa didengar.

Secara alami, darah merah gelap yang sama juga tak terhindarkan mulai tergagap di udara.

Hanya, pada saat ini, selain darah, lengan itu

lengannya juga terbang di udara …

Itu adalah lengan Amatori Biba.

“Aaaaaah!”

Amatori Biba menutupi lengannya yang terputus dengan darah yang mengalir deras kesakitan.

“Kepala!”

Para Pemburu segera menjadi marah, serentak berteriak.

Hanya Mumei, yang tangannya yang kecil menutupi mulutnya yang kecil, memandangi Fang Li yang terluka parah dan Amatori Biba, dia tidak bisa membantu tetapi mundur selangkah demi selangkah.

Pada saat yang sama, Fang Li dan Amatori Biba segera mundur dan menyebar satu sama lain.

Sambil melakukan itu, Fang Li menahan rasa sakit yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mengeluarkan seperempat sisa Ramuan Pemulihan Cidera dari tas kakinya, mengepalkan giginya dan menarik sumbat terbuka, ia menuangkan semua itu ke tubuhnya.

Luka tubuh Fang Li segera mulai menunjukkan asap berwarna biru keluar saat secara bertahap pulih. Fang Li menelan percikan darah yang akan keluar dari tenggorokannya dan dengan Mata Mistiknya yang biru es dengan keras kepala menatap Amatori Biba memeluk lengannya yang terputus, dia tersenyum dengan dingin.

“Amatori Biba, aku akan mengingat ini.”

“Lain kali, aku pasti akan membunuhmu.”

Meninggalkan kata-kata itu, Fang Li menggerakkan tubuhnya yang terluka parah dan mengabaikan darah yang keluar dari lukanya, melompat ke jendela terdekat.

“Bang!”

Gla.ss segera hancur dan ditaburi, karena bagi Fang Li, dia sudah melompat melewati lompatan melalui gla.ss dan menghilang tanpa jejak.

Amatori Biba hanya bisa tak berdaya melihat kejadian ini ketika dia menutupi lengannya yang terputus yang masih meneteskan darah yang tidak dapat membantu berlutut di tempat.

“Ketua!”, Pemburu dengan berisik menggeliat dan ingin maju.

Amatori Biba memandangi bawahannya dan mengepalkan giginya, “Kejar dia! Dia pasti tidak melompat dari Hayajiro, dia pasti ada di sini di suatu tempat! Temukan dia!”

“Ya!”, Para Pemburu serentak mengangkat senjata uap mereka dan mulai mengejar.

Dalam beberapa saat, seluruh kabin hanya tinggal bersama Amatori Biba yang kehilangan lengan dan Mumei yang berdiri di sana dengan wajah muram.

Amatori Biba memandangi lengannya yang terputus di tanah dan merasakan rasa sakit keluar dari pundak, wajahnya yang tampan suram dan di dalam hatinya ada getaran yang konstan.

Hanya dia sendiri yang tahu bahaya macam apa yang baru saja dia alami.

Karena … serangan Fang Li sebelumnya tidak ditujukan pada tangannya tetapi hatinya …

Jika pada menit terakhir itu, nalurinya keluar dari rasa krisis tidak menyebabkannya dengan gila-gilaan menghindar dengan segala cara, berbaring di tanah bukan hanya lengannya tetapi mayatnya …

Mengingat serangan pembunuhan instan itu, serta mata biru dingin itu, tubuh Amatori Biba mulai menggigil.

“Aku … aku takut?”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded