Limitless Sword God Chapter 23 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 23 – Seleksi Turnamen

Siang hari, keesokan harinya.

Matahari tinggi di langit.

Su Yun telah membersihkan formasi yang dia buat dan memindahkan Spring Crystal Furnace kembali ke dalam cincin spasialnya. Dia mengenakan pakaian bersih dan menuju pintu.

Di sepanjang jalan perunggu, orang bisa melihat banyak keluarga dan murid-murid mereka berjalan bersama.

Murid-murid muda dari sekte luar ini berpakaian rapi; banyak dari pedang mereka dicengkeram di tangan atau di punggung masing-masing. Semua orang tampak bersemangat.

Para orang tua mengatakan pada anak-anak mereka bahwa peringkat itu tidak penting. Tapi siapa yang bisa mempercayai mereka? Semua orang bisa memahami pentingnya dan akan bertarung dengan semua yang mereka miliki di turnamen.

Karena orang tua tidak bisa masuk, orang-orang mulai berkumpul di luar alun-alun. Lapangan turnamen hanya terbuka untuk para murid Keluarga Su.

“Aku tidak boleh melewatkan kesempatanku kali ini. Bakat ku buruk dan aku pasti tidak akan menembus ranah Intermediate Spirit sebelum berusia dua puluh tahun. Karena itu, aku berdoa agar aku dapat mencapai peringkat dua ratus teratas! Aku tidak akan meminta lagi, aku hanya ingin lolos ke daftar peringkat”

“Aku tidak mau mengecewakan leluhurku. Itu sebabnya aku harus diizinkan untuk bergabung dengan sekte dalam”

“Aku mencari tempat yang bagus. Tolong tuhan!”

Di alun-alun, banyak orang berdoa dalam kelompok untuk keberuntungan.

Mata Su Yun mulai menyapu lapangan. Ketika dia melakukannya, dia melihat bahwa banyak orang dengan pakaian mewah duduk di luar panggung. Masing-masing pria dan wanita muda ini dilengkapi dengan senjata sihir.

Orang-orang ini adalah murid dalam yang akan berpartisipasi dalam turnamen.

Mereka berjumlah sekitar seratus orang. Meskipun ini bisa dianggap sedikit jumlahnya, sejak awal, murid-murid ini akan dijamin untuk mengisi dua ratus peringkat teratas turnamen.

Ketakutan terbesar dari para murid sekte luar adalah untuk bertemu dengan seorang murid sekte dalam di turnamen, karena mereka hampir pasti akan kalah.

“Hah? Lihat, bukankah itu Su Yun !?”

“Untuk apa dia datang ke sini? Apa … apa dia juga akan berpartisipasi dalam turnamen?”

“Tidak mungkin, bukan? Dia benar-benar punya nyali untuk berpartisipasi dalam turnamen ini? Bukankah dia ditendang keluar dari sekte dalam dan tertinggal di sekte luar?”

“Apa yang dipikirkan orang ini? Dia sangat tak tahu malu”

Beberapa murid pria dan wanita saling berbisik. Ada kejutan, kebingungan, jijik dan mengabaikan di mata yang menatap Su Yun.

Namun, para murid mulai berpaling. Meskipun penampilan Su Yun memberikan beberapa topik untuk dibicarakan, mereka tidak benar-benar tertarik pada Su Yun. Yah, hal terpenting adalah memperhatikan turnamen.

“Kakak Su!”

Saat itu, suara yang jelas dan tajam terdengar di dekat telinga Su Yun.

Su Yun berbalik dan menatap ke arah panggilan itu.

Dia terkejut menemukan seorang pria dan wanita muda berlari ke arahnya dari alun-alun.

Pria dan wanita muda itu mengenakan pakaian sederhana; Tapi meskipun begitu, mereka cukup memikat. Terutama wanita, dengan kulit lembut warna gandum, rambut hitam gelap tinta yang dikepang menjadi ekor kuda, dan sepasang mata gelap yang hidup. Wanita berkulit putih yang hanya bisa dianggap sebagai kecantikan luar biasa.

Ketika Su Yun melihat kedua orang itu, hatinya terkejut.

“Xin Yue dan Xing Yang?”

Kedua murid ini berasal dari sekte luar Keluarga Su, dan mereka adalah kakak dan adik. Di masa lalu, orang tua mereka telah meninggal, dan mereka menjadi yatim piatu. Su Yun kebetulan menemui mereka pada saat itu dan memutuskan untuk membantu mereka dengan menyediakan tempat berteduh bagi mereka, karena pada saat itu, ia masih berada di sekte dalam.

Hari itu, saudara dan saudari sepelatihan sangat beruntung menerima beberapa tugas untuk bekerja di sekte dalam, daripada harus menderita, sendirian, di sekte luar. Tidak seperti sekte luar, keluarga sekte dalam tidak miskin, dan meskipun mereka tidak mudah melakukannya, mereka dibayar dengan baik.

Namun, keberuntungan mereka tidak bertahan lama. Kemudian, Xin Yue kehilangan jepit rambut roh yang berharga dari perbendaharaan, yang dikatakan sebagai harta milik salah satu Tetua wanita. Meskipun penyelidikan diadakan untuk menemukan penyebab masalah ini, ketika mereka tidak dapat menentukan pelakunya, para pelayan wanita dari Keluarga Su menyalahkan Xin Yue. Ini menakutkan Xin Yue dan membuat kepala pelayan marah. Xing Yang mencoba memohon pengampunan, tetapi tidak berhasil. Ketika semua tampak hilang, Su Yun muncul dan meminta kepala pelayan untuk membatalkan tuduhan. Pada saat itu, Su Yun hanya kehilangan bakatnya selama tiga tahun, dan banyak orang percaya dia hanya perlu waktu untuk mendapatkan kembali kemampuannya. Karena ini, kepala pelayan menolak tuduhan untuk menghindari menyinggung perasaannya. 

Faktanya, Su Yun hanya membantu keinginannya, karena dia sedang dalam suasana hati yang baik saat itu. Dia baru saja datang untuk menumbuhkan kekuatan Spiritnya pada saat itu dan sekarang bahkan lebih bahagia bahwa dia berhasil mendapatkan kembali beberapa kemampuannya. Kedua saudara itu selamanya berterima kasih kepada Su Yun. Jadi ketika mereka melihatnya melewati aula utama, mereka memutuskan untuk mengatakan beberapa patah kata kepadanya.

Setelah waktu kejadian, bakatnya tidak pernah pulih, jadi itu sia-sia. Namun, kebaikan yang dia tunjukkan pada mereka tidak pernah dilupakan.

Su Yun ingat bahwa setelah dia diusir dari sekte dalam, dia bahkan belum bekerja. Dia hanya mengandalkan tunjangan Qing Er yang sangat sedikit untuk membuatnya tetap hidup tetapi bahkan uangnya terbatas. Ketika dia tidak punya cukup uang untuk makan, Xin Yue dan Xing Yang membantunya mendapatkan makanan gratis.

Setelah dia benar-benar memutuskan ikatan dari Keluarga Su, dia tidak pernah melihat keduanya lagi.

Melihat gadis cantik itu menjadi lebih cantik, dan bocah lelaki yang cerah itu menjadi tampan, hatinya diliputi riak.

Orang-orang yang tahu untuk membalas budi, adalah orang-orang yang pantas disebut sahabat di hati Su Yun.

Gadis itu, Xin Yue, dengan bersemangat berlari dan berhenti tepat di depan Su Yun. Dia menatap Su Yun dengan mata hitamnya dan memeriksa Su Yun dari atas ke bawah. Kemudian senyum yang cemerlang muncul, “Kakak Su Yun, kau baik-baik saja? Kami benar-benar khawatir!”

“Ah? Tentang apa?”

“Jelas tentang masalah kau meninggalkan rumahmu … yah … masalahnya adalah, bahwa kau pergi keluar untuk menyelesaikan tugas dan menghilang selama sebulan. Kau baru saja kembali kemarin, jadi aku kembali untuk melihat mu. Namun, pintu itu terkunci, dan ketika aku mengetuk pintu, tidak ada yang menjawab. Namun demikian, sekarang aku melihat kakak Su Yun masih hidup dan sehat, jadi aku lega!” Xin Yue tertawa.

“Kau khawatir aku mengalami kecelakaan?” tanya Su Yun.

Xin Yue ragu-ragu, tidak tahu bagaimana menjawabnya.

“Ya, kakak Su Yun. Meskipun mengatakan ini tidak nyaman, kami masih benar-benar mengkhawatirkanmu”

Anak laki-laki tinggi berkulit gelap lainnya, Xing Yang, datang dan berkata dengan suara yang sedikit kasar.

Suara Xing Yang sangat kasar, dan ditambah dengan sosoknya yang tinggi berkulit gelap dan otot-otot tebal, itu memancarkan aura machoness.

Xin Yue takut menyebutkan bahwa Su Yun telah diusir dari sekte dalam, karena takut membuat Su Yun tidak nyaman. Namun, kakaknya hanya mengucapkan kata-kata yang keluar dari kepalanya.

Xin Yue marah ke titik dimana uap terbentuk di sekelilingnya.

Su Yun hanya tersenyum. “Itu masalah kecil, Ha ha, bukan masalah besar, jadi kau tidak perlu khawatir tentang itu”

Setelah Xin Yue melihat ini, dia segera memutuskan untuk mengganti topik pembicaraan. “Kakak Su Yun, apa kau juga berniat untuk berpartisipasi dalam turnamen?”

“Benar”

“Tapi kau … kau hanya Spirit Novice tingkat enam, kan?” Xin Yue bertanya dengan hati-hati.

“Ah iya. Kakak Su Yun, dengan hanya kultivasi tahap keenam, jika kau berpartisipasi dalam turnamen, kau hanya bisa dikalahkan! Kupikir kau harus pulang dan meninggalkan turnamen ini!”

Xing Yang mengatakan apa yang ada di pikirannya.

“Bodoh, apa yang kau bicarakan?”

Xin Yue tidak bisa mengendalikan diri dan memberi Xing Yang tendangan di lutut.

Xing Yang segera merasakan sakit di seluruh lututnya dan dengan cepat menggosoknya. Dia mengambil waktu sejenak untuk menenangkan diri dan meminta maaf, “Kakak Su Yun- aku tidak bersungguh-sungguh, maksudku, itu … eh … aku …”

Su Yun mengerti niat Xing Yang baik. Oleh karena itu, Su Yun tidak marah dan mengakui, “Aku bukan tahap enam Spirit Novice lagi”

“Bukan kultivasi tahap enam Spirit Novice lagi?” Kedua saudara saling menatap dan berkedip. Mereka bisa merasakan energi Spirit yang dimiliki Su Yun.

Su Yun sengaja menyembunyikan aura rohnya.

Setelah keduanya merasakan aura yang sebenarnya, mereka tiba-tiba terkejut.

“Aura solid dari alam Spirit Novice” Xing Yang terdiam.

“Kakak Su Yun, kau … kau akhirnya berhasil membuat terobosan?” Teriak Xin Yue, seolah-olah dia telah menembus dirinya sendiri.

“Lihat ini. Tampaknya aura itu bahkan lebih dari tahap ketujuh dari peringkat Spirit Novice, aku kagum … bahwa kau tampaknya telah berhasil menembus tahap kedelapan dari Ranah Spirit Novice! Hebat, kakak Su Yun, bakatmu akhirnya dipulihkan!”

Melihat kedua saudara kandung itu tersenyum pada kesuksesannya, hatinya tidak bisa membantu tetapi menjadi hangat.

Mungkin dengan pengecualian Qing Er, di dunia ini, tidak ada orang lain yang benar-benar peduli padanya.

“Dengan kultivasi tahap delapan, kita semua bisa berusaha untuk masuk ke dalam dua ratus peringkat teratas. Kemudian kita bisa memasuki sekte dalam Keluarga Su! Kakak Su Yun, kau memiliki kesempatan untuk mendapatkan kembali kejayaan mu sebelumnya!”

Su Yun terkekeh.

“Jangan khawatir, kita akan bisa masuk ke peringkat dua ratus teratas pasti” Saat itu, Xin Yang mengepalkan tinjunya dan bersumpah bahwa mereka akan masuk ke peringkat.

“Kuharap kita tidak menemukan murid sekte dalam dari keluarga Su!” Xin Yue menutup matanya dan berdoa diam-diam.

Peng! Peng!

Pada saat ini, lonceng berbunyi dari alun-alun.

Mata semua orang berpaling untuk melihat bidang tengah turnamen. 

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded