Limitless Sword God Chapter 24 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 24 – Siapa Yang Kedua? Siapa yang Pertama?

Semua orang mulai bergerak menuju bagian tengah.

Semua murid sekte dalam mulai berdiri dari area tempat duduk.

Tiba-tiba, cahaya hijau-biru besar meletus dari alun-alun. Kemudian, dalam cahaya, batu bata mulai membentuk persegi batu raksasa yang terpusat dengan cepat. Dalam beberapa saat, dengan sedikit usaha, sepertinya arena batu turnamen telah dibuat.

Ada hampir tiga ratus murid yang berkerumun di meja depan untuk turnamen.

Lagipula, hampir sepuluh ribu murid berpartisipasi dalam turnamen ini. Butuh beberapa waktu untuk menyaring para murid dalam waktu tiga hari, jadi setengah dari pemain akan berduel pada saat yang sama.

“Semuanya, mundurlah dari meja depan sejauh lima meter”

Pada saat ini, seorang pria yang bertugas menjaga ketertiban berdiri dan dengan sosok berototnya, mencoba mengatur kerumunan. Wajahnya tertutup.

Ketika para murid sekte luar mulai meluruskan diri mereka, para Tetua sekte dalam mulai perlahan-lahan keluar. Area meja depan segera menjadi ruang terbuka.

“Selanjutnya, kami memiliki rekan prajurit mu dari Sekte Dalam Keluarga Su”

“Ada grand elder dari Sekte Dalam, Tetua Su Bai”

“Selamat datang…”

Orang itu mengucapkan setiap nama berulang-ulang. Kemudian, sekelompok orang yang berpakaian mewah datang dari sudut alun-alun.

Ini adalah elit keluarga yang menemani Tetua Shi Long keluar.

Mereka memiliki aura arogan di sekitar mereka, dan ketika mereka duduk, mereka mulai makan beberapa buah Spirit yang disediakan untuk mereka. Mereka dengan santai menonton acara tersebut sementara para pelayan menunggu setiap kebutuhan mereka. Mereka benar-benar nyaman.

Kekuatan menentukan status, dan status menentukan perawatan.

Setelah para elit tiba di tempat kejadian, wajah pria itu sudah merah karena meneriakkan pengumuman. Namun demikian, dia masih belum selesai.

Penyiar melirik ke arah penyelenggara.

Setelah mengkonfirmasi, suara penyiar menyebar ke seluruh plaza.

“Sekarang sudah siang. Saatnya Turnamen Keluarga Su Dimulai! Semua acara para murid yang berpartisipasi diberi nomor, jadi mari Turnamen Keluarga Su secara resmi dimulai!”

Setelah dia selesai, bel berbunyi tiga kali lagi sebelum berhenti sepenuhnya.

Alun-alun mulai terisi, dan para murid mulai berbaris untuk mendapatkan nomor mereka untuk pertandingan yang akan datang.

Setelah mendapatkan tiket, kau dapat menemukan nomor yang sesuai di papan di depan. Kemudian kau bisa beristirahat atau bersiap di samping untuk pertandingan mu.

Di meja depan, tiket dipilih secara acak dari ember untuk dua bagian turnamen. Alat yang menciptakan tiket melepaskan gas spiritual dan para murid akan memegang nomor yang cocok ke pos berikutnya untuk memberi tahu mereka nomornya.

Su Yun memperoleh tiketnya dan meliriknya: 998.

“Ronde pertama!”

“Di meja depan 1, pertarungan pertama: 1795 vs 821!”

“Ha! ternyata aku hanya melawan alam Spirit Novice tingkat enam. Sangat tolol!”

Tinju. Tendang. Banting. 

“Ah!” Teriak kontestan.

Dong!

“Pertandingan pertama: kontestan 1795 menang.”

“Di meja depan ke-2, pertarungan pertama: 417 vs 2777!”

“Di meja depan ke-3, pertarungan pertama: 5129 vs 3783!”

“Di meja depan 4 …”

Ketika hal ini berlangsung, para murid yang menunggu pertarungan mereka sedang melakukan latihan pemanasan di luar meja depan. Mereka sangat menatap meja depan, karena begitu giliran mereka, nomor tiket akan berubah merah.

Xin Yue dan Xing Yan mencapai jackpot, dan pertarungan mereka selama putaran pertama pertarungan. Mereka mulai berjalan menuju panggung, dengan Su Yun menatap mereka.

Su Yun memandang kedua murid di depannya, saat mereka menunjukkan keterampilan mereka, jelas bahwa mereka berdua sangat berpengalaman. Dalam beberapa menit, pertandingan mereka selesai.

Di sekte luar, Xin Yue dan Xing Yang berlatih keras dalam kultivasi mereka. Mereka tumbuh tanpa orang tua dan menderita bullying, jadi mereka terobsesi untuk berkultivasi menjadi kuat dan mendapatkan kesempatan untuk kehidupan yang lebih baik. Kompetisi tiga tahunan ini adalah kesempatan mereka untuk mendapatkannya. Meskipun kultivasi tahap 8 tidak dianggap sangat kuat, di sekte luar, itu sudah bisa dianggap luar biasa.

Ketika murid yang menang turun dari panggung, para murid di sekitarnya menatapnya dengan penyembahan di mata mereka. Murid itu berjalan menuju Su Yun.

“Kakak Su Yun, bagaimana itu? Bukankah aku kuat?”

Kata Xin Yue sambil nyengir.

Su Yun hanya mengangguk dan tersenyum.

“Ada banyak pesaing di turnamen ini. Aku khawatir kakak Su Yun mungkin tidak akan lewat. Kau harus berhasil!” Kata Xing Yang dengan suara serak.

“Kita bisa bekerja sama”

“Baiklah!”

Ketiganya berbicara.

Pada saat ini, kerumunan meraung lagi sebagai tanggapan atas keributan.

Su Yun mengikuti ke sumber suara hanya untuk menemukan seorang murid berpakaian bagus berjalan ke arahnya.

Murid-murid berpakaian bagus ini tinggi dan kokoh. Dia memiliki hidung yang tinggi, mata yang dalam, dan pandangan yang tajam. Dia bahkan tampak memiliki aura yang baik. Namun, yang terjadi adalah sebaliknya, karena sebenarnya, dia menggertak banyak murid sekte luar.

“Ini Su Nan Ye!”

Xin Yue memanggil.

“Siapa Su Nan Ye?” tanya Su Yun kosong.

“Kakak Su Yun, Kau bahkan tidak tahu siapa Su Nan Ye? Bahkan murid normal tahu tentang dia!” Xing yang terkejut, tetapi melanjutkan, “Dia bisa dianggap sebagai jenius peringkat kedua dari sekte luar!” 

“Jenius peringkat kedua?”

“Ya, aku mendengar bahwa peringkat teratas adalah Su Qing” jawab Xing Yang.

Namun, pada saat berikutnya, gelombang aura roh yang kuat dan sombong datang ke arahnya.

Wajah Xing Yang berubah ketika seluruh tubuhnya tiba-tiba bergetar. Dia mulai mengalami kesulitan bernapas dan berlutut kesakitan.

Su Yun merengut saat melihat ini. Dia meraih jubah Xing Yang dan menariknya kembali.

Xing Yang dibebaskan dari aura spiritual.

Dia terengah-engah dan banyak berkeringat, dan langsung, dia jatuh kembali ke lantai dan terus terengah-engah.

Dengan kultivasi Spirit Novice tahap delapan, Xing Yang sudah dipaksa untuk kondisi menyedihkan ini. Orang di depan mereka setidaknya Spirit Novice tahap 10.

“Saudaraku, apa kau baik-baik saja” tanya Xin Yue dengan cemas, saat dia dengan cepat menopang Xing Yang.

“Aku … aku baik-baik saja …” Xing Yang terengah-engah.

Tidak menunggu dia berdiri, pemuda itu melangkah di depan mereka.

Su Nan Ye masih mengerahkan aura penindasannya terhadap Xing Yang.

Xing Yang sedikit terkejut.

“Kau bilang … siapa jenius peringkat kedua dari sekte luar? Siapa … yang pertama” Su Nan Ye bertanya dengan mata tanpa emosi saat dia dengan dingin menatap Xing Yang. Sepertinya dia bisa melahap kehidupan Xing Yang, di sana dan kemudian.

“Apa … apa yang pertama? Apa yang kedua …? ”Xing Yang masih bingung.

Detik berikutnya, dia melihat tinju besar menuju ke dadanya.

Kekuatan spiritual yang kuat dan sombong menutupi tinju, memungkinkannya untuk menghasilkan kekuatan ledakan yang luar biasa, yang bisa merobek daging.

Tidak ada yang menduga serangan mendadak dari Su Nan Ye, termasuk Su Yun …

Namun dalam sekejap, sebuah tangan tiba-tiba muncul dan, secepat kilat, ia mengepalkan tinju. Itu dihentikan …

“Hah?”

Wajah Su Nan Ye terkejut, dia benar-benar terkejut.

Namun, ketika dia melihat tuan tangan mengendurkan pergelangan tangannya; dia dengan cepat memulihkan ketenangannya.

Cepat kilat, reaksi luar biasa.

Yang lain bahkan tidak bisa bereaksi sama sekali.

“Teman ku memiliki sifat yang sangat jujur dan berbicara tentang urusan sekte luar dengan kasar. Jika ini menyinggung mu, ku harap kau tidak menganggap ini masalah pribadi” kata Su Yun.

“Siapa Kau?”

Mata Su Nan Ye menyipit saat dia membisikkan kata-kata ini.

“Hah? Bukankah itu sampah, Su Yun?”

“Kau benar-benar berani menantang bos, dan kau ingin hidup? Sampah yang dikeluarkan dari keluarga sebenarnya memiliki wajah untuk kembali?”

“Kau tidak bermaksud untuk kembali ke sekte dalam, kan? Tidak penting. Bahkan jika kau memasuki turnamen untuk kembali ke sekte dalam, sekte dalam tidak akan menginginkan mu! Hemat waktu dan tinggalkan saja! Kau tidak akan bisa memasuki sekte dalam, karena kau hanya sampah!”

Preman di belakang Su Nan Ye mengartikulasikan kritik mereka. Karena mereka berdiri di belakang keributan, mereka tidak melihat reaksi cepat kilat Su Yun.Mereka tidak melihat kekuatannya.

Su Nan Ye terkejut, “Kau Su Yun?”

Su Yun tetap diam.

“Rumornya agak salah”

“Rumor yang dibicarakan semua orang. Apa kau percaya itu?”

“Aku tidak peduli” Su Nan Ye melanjutkan, “Ini bukan akhir dari ini. Aku akan membuktikan siapa yang menjadi murid peringkat teratas dari sekte luar dan siapa yang peringkat kedua! Tidak nyaman tinggal di sini, tunggu saja sampai kau bersaing dengan ku! Aku akan membiarkanmu memahami kekuatan asliku!”

Setelah selesai, Su Nan Ye berbalik dan pergi.

Baru kemudian, kelompok orang bubar.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded