Limitless Sword God Chapter 36 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Chapter 36 – Beberapa Langkah Di Bawah

Boom! Boom! Boom! Boom! 

Suara bergema di seluruh lapangan terbuka di depan gerbang utama Sekolah Gu Xie Xin.

Dentang senjata baja yang berbeda dapat didengar oleh siapa pun di daerah itu, dan tanah bergetar akibat ledakan yang tumpul tetapi berat yang disebabkan oleh bentrokan.

Dua tokoh terlibat satu sama lain dalam pertempuran sengit. Ada campuran antara pedang dan seni bela diri, tetapi sulit untuk membedakannya.

Murid-murid sekolah Gu Xie Xin yang berdiri di sekitar lapangan terus bersorak pada tontonan intens yang disebabkan oleh dua praktisi yang luar biasa.

Akhirnya…

Clang!

Suara gemuruh terdengar di udara. Dalam sekejap, seluruh tanah bergetar saat aura pedang turun dan menunjukkan tekanan bela diri yang besar. Menanggapi perubahan peristiwa yang tiba-tiba, ekspresi Lin Jue menjadi tegang. Kedua lututnya tertekuk dan dia hampir pingsan karena tekanan yang disebabkan oleh aura pedang. Namun, ketika seseorang memandangi murid perempuan berkerudung putih itu, ia tidak akan pernah berpikir bahwa ia akan jatuh dari langit seperti duri yang dahsyat.

Seperti seorang dewi, sosoknya yang cantik membuat murid-murid Sekolah Gu Xie Xin terpesona.

Lin Jue hanya memiliki sepasang sarung tangan logam, tetapi mereka tidak bisa menahan tekanan aura pedang ini sama sekali. Dia tidak bisa bergerak, dan jelas dia bahkan tidak akan bisa menghindari serangan yang datang.

Lin Jue hanya menatap dengan kedua matanya, saat dia melihat tusukan yang datang dari pedangnya. Wajahnya dilanda panik.

Kemudian, tepat pada saat terakhir, pedang berputar, dan Bai Yan Shan tiba-tiba mengubah serangan pedangnya. Dia dengan anggun berputar, mengangkat kakinya dan mengirim tendangan lurus ke arah dada Lin Jue.

Bang!

Murid berbakat dari Sekolah Gu Xie Xin ini benar-benar dikalahkan. Dia jatuh dengan menyedihkan ke perbatasan lapangan.

“Senior Lin Jue!” Para murid di sekitar lapangan berseru.

Ekspresi patriark juga menjadi sangat jelek. Hati dinginnya menjadi sangat menyesal, dan matanya dipenuhi dengan kemarahan yang tak ada habisnya.

Tapi dia hanya bisa menatap dengan marah ke luar angkasa saat kedua kaki Bai Yan Shan mendarat dengan anggun di tanah. Wajahnya yang cantik tetap tenang sepanjang waktu, dan dengan gerakan cepat, pedangnya kembali ke sarungnya. 

Dia mengambil beberapa langkah ke depan, memberi hormat dengan lembut dan dengan sopan mengumumkan, “Terima kasih atas pertempurannya”

Lin Jue hanya bisa menggertakkan giginya dan menatap Bai Yan Shan dengan marah. Dia dengan jijik menghela napas dan kemudian menangkupkan tinjunya. Dia berbalik untuk menghadapi patriark Tie Zhan Men dan berlutut sambil berkata, “Murid ini telah mengecewakanmu. Patriark, tolong sampaikan hukumannya! \”

“Kami benar-benar percaya kau untuk berhasil, namun dengan kemampuan menyedihkan mu, kau hanya berhasil dipukuli habis-habisan oleh murid Immortal Sword Sect! Kau pada dasarnya telah menyegel nasib sekolah! Kau … kau sampah!”

Tiba-tiba, Tie Zhang Men dengan dingin memerintahkan, “Ayo, bawa dia turun dari sana, bangun!”

“Ya, Patriark!” Para murid elit di sekitar lapangan dengan cepat beraksi.

“Patriark Zhan Men, ini … ini tidak pantas, kan?” Tetua Chang Lao bertanya, lalu melanjutkan, “Patriark Zhan Men, Lie Jue adalah ahli warismu. Dia baru berlatih selama beberapa tahun, jadi pengembangan Spiritnya baru pada tahap awal. Menang dan kalah adalah hal biasa di dunia bela diri, jadi harap pikirkan kembali keputusan Anda. Ini … ini …”

“Dia tidak hanya membuat Sekolah Gu Xie Xin kehilangan banyak muka tetapi juga membuat harta paling berharga dari Sekolah Gu Xie Xin kita menghilang. Kau masih ingin aku mengampuni dia? Turunkan dia!” Patriark Tie meraung. 

“Ya!” Para murid elit tidak lagi ragu-ragu, dengan cepat menahan Lin Jue dan membawanya turun di depan patriark.

Meskipun hukuman yang tidak masuk akal, Lin Jue tidak menolak sama sekali; meskipun dia masih memegang ekspresi sedih di wajahnya.

Xiao Shen Ming dengan tenang mengamati situasi di matanya dan tidak bisa menahan diri untuk tidak tertawa keras, “Ikat Zhang Men, aku tetap setia pada kata-kataku dan membiarkan pertempuran terjadi. Namun demikian, hasil dari pertempuran itu jelas, jadi tolong, Tie Zhang Men, Patriark dari Sekolah Gu Xie Xin yang terhormat, tetap setia pada kata-kata mu. Keluarkan Everlasting Stone. Kau tidak harus kembali pada perjanjian!”

Tie Zhang Men tetap diam. Dengan begitu banyak murid menyaksikan acara ini, bagaimana ia bisa menyerahkan harta paling berharga Sekolah Gu Xie Xin seolah-olah tidak ada yang salah?

Saat dia menyerahkannya, apa yang akan dipikirkan semua murid tentang sekolahnya?

Namun, jika dia tidak menyerahkan hartanya, dia akan menyinggung Immortal Sword Sect, dan mereka akan memiliki alasan untuk menyerang Sekolah Gu Xin. Jika itu terjadi, belum lagi Everlasting Stone, dia takut bahwa seluruh Sekolah Gu Xie Xin akan hancur. Sebagai Patriark, ia hanya berusaha menimbang pro dan kontra.

“Patriark Tie Zhan Men, apa kau benar-benar akan kembali pada janjimu?”

“Tetua Xiao, Kau mendesak masalah ini terlalu vepat; tetapi ini adalah masalah penting, jadi bisakah kita membahas persyaratannya?” Tetua Zhang Lao memutuskan akan lebih baik untuk mencoba dan dengan bijaksana menunda situasi.

Meskipun demikian, itu jelas tidak berguna.

Begitu Xiao Shen Ming mendengar ini, dia berbicara.

“Sejujurnya semua orang, pertempuran melawan Sekolah Gu Xie Xin ini, hanya perintah dari salah satu tetua ku dari Immortal Sword Sect. Mereka hanya ingin memberi Bai Yan Shan pengalaman. Namun, aku menghormati persyaratan Sekolah Gu Xie Xin dan mempertaruhkan seluruh misi ku untuk bertaruh dengan Everlasting Stone. Jika kau tidak memberi ku rasa hormat, aku khawatir taktik dari Tetua Zhang Lao memperburuk ini”

Kata-kata ini hanya bisa dianggap sebagai ancaman bagi orang-orang dari Sekolah Gu Xin.

Kemarahan dalam mata Patriark Tie Zhang Men dengan cepat tumbuh lebih kuat.

Dengan begitu banyak murid sebagai saksi, Tetua ini masih berani mengucapkan kata-kata itu. Xiao Shen Ming sengaja menempatkannya di posisi yang buruk.

Kultivasi Tie Zhang Men memang sangat tinggi, jadi dia hanya memberi wajah pada Immortal Sword Sect, tetapi kesabarannya mulai habis. Sejauh ini, dia tidak melakukan apa pun. Tetapi ketika dia tidak bisa menahan penghinaan ini lagi, auranya yang menakutkan dengan cepat meledak.

Dia dengan cepat menatap Tetua Zhang Lao di sampingnya. Dia juga tidak bisa mentolerir penghinaan seperti itu, tetapi hanya bisa menundukkan kepalanya dan merenungkan apa yang harus dilakukan.

Rupanya, membuatnya secara terbuka menyerah tidak mungkin. Alasannya sederhana. Xiao Shen Ming tidak berada di tingkat untuk membenarkan perlakuannya. Bahkan setelah dia memberikan Everlasting Stone dalam perjanjian apa pun, masa depan Sekolah Gu Xie Xin akan hancur.

Pada titik ini, murid perempuan yang menutupi dirinya dengan kerudung dengan cepat maju ke depan. Setelah beberapa langkah memasuki cahaya, dia memberi hormat.

“Tie Zhang Men, Yan Shan memiliki beberapa kata yang ingin dia katakan. Saya dengan mendesak meminta Anda mendengarkan apa yang saya katakan, Tie Zhang Men”

“Bicaralah!” Kata Tie Zhang Men dengan dingin.

“Tie Zhang Men” Kata Bai Yan Shan dengan suara yang jelas dan melodi, saat dia berhenti dan melirik ke sekeliling lapangan. Segera setelah itu, bibir ceri-nya berlanjut.

“Hari ini, benua ini damai. Namun, itu hanya di permukaan. Ada krisis yang tersembunyi di bawah ini, terutama di wilayah ini. Di sebelah barat negara Min tengah, selatan Swallowing Sky Sect, semua memiliki saksi masuknya binatang buas raksasa. Daerah-daerah ini adalah tempat-tempat di mana tidak ada helai rumput tumbuh, di mana tidak ada satu pun makhluk hidup yang pernah dapat huni. Namun, ada binatang iblis yang tak terhitung jumlahnya muncul, dan Immortal Sword Sect telah menentukan asal usulnya. Binatang iblis ini adalah benih yang berasal dari Benua Iblis dan mereka adalah benih yang perlu dimusnahkan” 

“Demon Continent?” Semua orang terkejut.

“Bagaimana mungkin?”

“Ya Tuhan, apa binatang iblis dari benua Iblis akhirnya mulai bergerak?” Murid-murid di sekitarnya semua mulai panik.

Ketika Bai Yan Shan melihat ini, dia segera melanjutkan, “Oleh karena itu, sekte ku ingin segera mempersiapkan sesegera mungkin. Sejujurnya, Tie Zhang Men, Yan Shan memiliki tubuh yang spesial, yang hanya terjadi sekali setiap seratus tahun. Oleh karena itu, aku akan sangat efektif melawan binatang iblis jahat, jika aku hati-hati berkultivasi di sekte ku. Inilah alasan mengapa aku datang untuk meminjam harta dari Sekolah Gu Xie Xin. Ini sebenarnya untuk Sky Martial Continent, tapi kuharap Tie Zhang Men tidak akan menyimpan dendam tentang masalah ini. Untuk tujuan ini, Yan Shan perlu meminjam Everlasting Stone dari Sekolah Gu Xue Xin. Yan Shan akan bersumpah bahwa dia akan menggunakannya sepenuhnya untuk berkultivasi dan secara pribadi akan memberikan kompensasi kepada Sekolah Gu Xie Xin sesudahnya!”

Setelah mengatakan ini, dia sekali lagi memberi hormat. Itu bukan rutin buatan atau mencolok, hanya tindakan alami. 

Pidato, aksi, bahkan suara itu semuanya alami dan bersih, dan semua orang dipengaruhi olehnya.

Setelah menyaksikan pidato itu, para murid semua mengangkat mata pencuri mereka dan memandang ke patriark Tie Zhang Men  Mereka semua mengharapkan sesuatu.

Tie Zhang Men terpana sebentar. Lalu dia berbisik, sambil mengucapkan beberapa patah kata.

“Murid ini … luar biasa, ah”

Tetua Chang Lao hanya menghela nafas dan menggelengkan kepalanya.

“Jika dia mengatakannya seperti ini, dia bisa dianggap benar-benar pintar. Dia tidak hanya memberi ku beberapa langkah untuk menyelamatkan muka, tetapi dia juga membuat ku tidak bisa menolak permintaannya. Kalau tidak, Sekolah Gu Xie Xin ku tidak hanya akan menyinggung Immortal Sword Sect, tetapi akan berisiko disingkirkan oleh faksi utama lainnya. Tetapi seperti sekarang, mereka bahkan telah mengirim murid jenius mereka. Apa yang dia katakan adalah kata-kata yang nampak seperti kebenaran yang mengilhami penghormatan. Xiao Shen Ming hanya perlu menurunkannya sedikit demi sedikit”

“Patriark …” Tetua Zhang Lao bertanya ketika dia menunggu keputusannya.

Dia hanya melihat Tie Zhang Men dengan keras menarik napas dan mengangguk dengan berat.

Saat Bai Yan Shan melihat ini, wajahnya bersinar dengan senyum kecil.

Namun, tidak ada yang menyaksikan senyum kecil itu …

Tie Zhang Men menarik napas dalam-dalam, melirik ke sekeliling dan membuat keputusan. Dia berteriak: “Demi keamanan dan kemakmuran Benua Sky Martial, patriark ini … mempercayai mu dengan Everlasting Stone …”

ROAR! ! ! !

Sama seperti Tie Zhang Men akan mengumumkan bahwa Sekolah Gu Xie Xin akan meminjamkan Everlasting Stone ke Immortal Sword Sect, raungan melengking dan menakutkan berlalu seperti tsunami ke sekte tersebut. Gelombang suara mengguncang seluruh gunung.

Kemudian, gas roh misterius meledak ke langit, dan udara mulai dipenuhi dengan bau darah yang menyengat.

Ketika seseorang melihat ke atas ke udara untuk melihat seseorang di atas pedang terbang. Orang ini mengenakan pakaian hitam penuh dan dikelilingi oleh atmosfer yang mematikan dan darah. Di wajahnya ada topeng besi, dan tangannya menggenggam pedang yang ramping. Dia kemudian terbang dan langsung menuju sasarannya. Jelas bahwa dia ingin membunuh Tie Zhang Men.

Saat Su Yun mengaktifkan teknik pedangnya, aura iblisnya turun ke tanah, dan semua orang di daerah itu tetap tak bergerak.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded