Maou-sama no Machizukuri! ~Saikyou no Danjon wa Kindai Toshi~ Volume 4 Chapter 17

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Sepuluh hari telah berlalu sejak kami menerima proklamasi perang. Kami terus bersiap untuk itu tetapi ada dua hal lain yang perlu kami lakukan bersama itu.

Yang pertama adalah menjelaskan situasinya kepada warga dan petualang yang tinggal di Avalon. Jika kita tidak melakukannya dengan benar, itu akan menggigit kita nanti karena jika ada orang yang menderita, itu adalah mereka. Itu karena warga ini mempercayai saya dan Avalon sehingga mereka memilih untuk tinggal di sini dan bahkan mengundang orang lain untuk melakukannya juga. Tidak merawat mereka berarti akhir dari pertumbuhan Avalon.

Aku sudah menjelaskan situasinya kepada kepala guild pedagang dan petualang, tetapi mereka dan guild mereka bukan satu-satunya yang harus kupegang; Saya, sebagai pemimpin kota, juga wajib menjelaskannya kepada warga kota lainnya.

Yang kedua perlu kami lakukan adalah menentukan aturan perang ini.

“Saya tidak berharap mereka mendengarkan saran saya.”

Setelah kami menerima proklamasi perang melawan kami di kota tetangga, aku mengirim surat kepada mereka. Isi surat itu menunjukkan bahwa kedua belah pihak menahan diri untuk tidak membabi buta merugikan warga sipil. Juga disarankan bahwa pasukan kedua pihak bertemu di dataran luas dekat Avalon pada waktu yang disepakati untuk melakukan pertempuran yang lurus dan lurus ke depan.

Ini sangat menguntungkan kedua belah pihak. Jika kedua belah pihak melakukan apa pun yang kita inginkan, kita mungkin berakhir dengan kerusakan besar bukan hanya pada pasukan kita tetapi juga bagi warga negara kita, mungkin sampai pada titik penghancuran.

“Saya sangat berterima kasih untuk ini; Saya tidak ingin membantai banyak orang. ”

Avalon-Ritter yang telah saya tunjukkan mungkin merupakan faktor besar bagi mereka untuk menyetujui saran-saran itu, karena mereka takut kami akan melepaskan golem-golem ini di dalam kota mereka. Jika kita melakukannya, bahkan jika mereka berhasil mengalahkan golem, kerusakan yang akan mereka alami akan sangat luar biasa.

Jika mereka, karena alasan tertentu, menolak saran ini, saya berencana untuk membom mereka dan menyelesaikannya sekaligus. Bagi para Naga Kegelapan yang bisa terbang tinggi di udara dengan kecepatan suara, tembok tinggi kota mereka beberapa puluh meter tidak berarti apa-apa. Naga bisa dengan mudah terbang di atas tembok dan menjatuhkan bom napalm yang tak terhitung jumlahnya, mengubah kota musuh menjadi lautan api.

Ada dua alasan mengapa saya tidak ingin menempuh rute ini.

Pertama adalah membuang-buang DP. Saya lebih suka tentara musuh terbunuh di dalam ruang bawah tanah saya sehingga saya bisa mendapatkan DP mereka.

Alasan kedua adalah agar saya bisa mengurangi jumlah korban warga Avalon dengan sangat sedikit. Golem akan dipasang di dalam Avalon bahkan selama pertempuran, tetapi mengurangi korban menjadi nol hampir tidak mungkin.

Karena kedua alasan itu, saya mengusulkan agar kami melakukan pertempuran di [Dataran] yang baru saja saya buat. Musuh setuju tetapi untuk memastikan mereka tidak memiliki skema mengapa mereka dengan mudah setuju, saya memerintahkan para Penyanyi Laut untuk sampai ke dasar masalah.

Melalui metode tertentu, korps intelijen sekarang dapat memata-matai bahkan bagian dalam bangunan yang dilindungi oleh penghalang. Dunia ini sangat waspada terhadap sihir tetapi tidak terlalu menentang sains sehingga bagi orang seperti saya yang bisa menggunakan [Penciptaan] untuk membuat sesuatu, mengambil keuntungan dari kurangnya keamanan seperti itu mudah.

Jadi, melalui metode itu, kami telah menentukan sesuatu yang disembunyikan oleh kota tetangga. Melalui koneksi mereka, mereka telah mampu mengumpulkan tiga puluh petualang kelas pahlawan dan fakta itu kemungkinan besar adalah sumber kepercayaan mereka.

Namun, bagi mereka untuk berpikir bahwa mereka bisa mengalahkan Avalon hanya dengan 30 prajurit yang setara dengan A-rank, mereka benar-benar mempermalukan kita. Daripada melihat 30 individu itu sebagai ancaman, kami memandang mereka sebagai insentif untuk berjuang. Setelah kita membunuh mereka, Wight dapat dengan mudah mengubahnya menjadi unit undead. Dengan kemampuannya, 30 orang itu akan jauh lebih kuat daripada ketika mereka masih hidup. Ketika ditempatkan di bawah komandonya, mereka akan semakin diperkuat. Saya membayangkan kesempatan untuk mendapatkan 30 unit mayat hidup yang sekuat monster peringkat A tidak akan sering datang.

Ngomong-ngomong, aku berencana membuat Ocean Singers diposting di gedung-gedung itu dengan penghalang berkualitas tinggi. Semoga, mereka akan dapat mengetahui apa pun yang terjadi di balik layar …

“Itu satu hal yang tidak perlu dikhawatirkan. Setelah itu untuk menjelaskan kepada penduduk Avalon situasinya. “

Saya sudah menyebar bahwa saya memiliki sesuatu yang penting untuk diumumkan pada hari itu di ruang terbuka terbesar kota. Saya bermaksud memberi tahu orang-orang yang berkumpul di sana perincian perang.

Itu hampir waktu yang dijadwalkan jadi saya pindah ke tempat yang ditentukan dan melihat bahwa beberapa orang sudah berkumpul. Seperti itu, aku naik ke atas panggung.

Bertindak sebagai pengawal saya adalah Kuina yang ada di sisiku dan Aura yang mengubah dirinya transparan dengan sihirnya saat ia terbang di langit. Ada juga R’lyeh Diva yang menyembunyikan dirinya di dimensi lain; tugasnya adalah mencari monster-monster yang memanipulasi dimensi lain.

“Hadirin sekalian di Avalon, saya Procell, pemimpin kota ini. Hari ini, ada sesuatu yang penting yang harus kukatakan pada kalian semua. ”

Semua orang memperhatikan saya.

Dan kemudian, pada saat berikutnya, sebuah lagu dapat didengar dari suatu tempat. Tentu saja, itu adalah lagu R’lyeh Diva. Dengan menggunakan air di sekitar kita sebagai medium, dia telah membuat jendela dimensional yang memungkinkan hanya suara untuk keluar dari sisinya ke jendela kita.

Seperti itu, saat dia mengawasi monster musuh, dia juga terus menyanyikan lagunya yang menenangkan. Tentu saja, lagunya bukan untuk mencuci otak manusia; itu untuk membawa mereka ke keadaan mabuk ringan dan euforia.

“Beberapa dari Anda mungkin sudah mendengarnya tetapi beberapa hari yang lalu, Avalon telah disarankan untuk berada di bawah kekuasaan kekaisaran! Pada awalnya, saya tidak menemukan masalah dengan itu tetapi persyaratan yang diberikan kepada kami terlalu tidak menguntungkan. Itu sama dengan kota tetangga yang mengatakan mereka akan mengubah kota ini dan orang-orang yang tinggal di sini menjadi budak mereka! “

Karena keadaan mabuk ringan, warga mendengarkan saya tanpa hambatan; tak satu pun dari mereka membisikkan sepatah kata pun.

“Saya yakin akan hal itu setelah saya melihat sikap sombong dari delegasi yang dikirim oleh kota mereka. Memikirkan bahwa bahkan delegasi yang seharusnya membangun hubungan dengan dua kota kita akan bertindak seperti itu! Jika Avalon jatuh di bawah komando kota itu, semua orang di kota ini akan menjadi sengsara !! ”

Warga Avalon mengangguk setuju.

Saya bertindak tunduk kepada delegasi juga berfungsi sebagai persiapan untuk ini.

Delegasi yang bertindak sesuka hati jelas tidak cocok dengan warga Avalon dan mereka mengarahkan niat buruk itu ke kota tetangga.

“Jadi, aku sudah memutuskan. Saya telah memutuskan bahwa saya akan berjuang untuk kebahagiaan semua orang di kota ini !! ”

Saya sangat menyatakan demikian.

Yang mengatakan, itu tidak berarti diterima dengan tepuk tangan.

“Apakah itu berarti kita juga akan bertarung? Melawan kota tetangga? ”

Seorang pria bertanya demikian dan diikuti dengan komentar setuju dari yang lain.

Mungkin itulah yang paling mereka khawatirkan: membunuh dan dibunuh.

“Tidak semuanya. Selain dari mereka yang pertama kali bersamaku ketika kota ini didirikan, aku tidak punya rencana membiarkan siapa pun dari kalian bertarung dalam perang ini. Selain itu, telah disepakati bahwa medan perang akan menjadi dataran luas di luar kota. Saya ingin semua orang tetap di sini di mana tembok kota bisa melindungi mereka. “

Seperti yang saya katakan, warga negara pertama Avalon — Rubah Mitologis, Dwarf Smiths, dan High Elf — juga naik ke panggung.

Kami telah menjelaskan kepada semua orang di kota ini bahwa gadis-gadis ini adalah setengah manusia, bukan monster.

Ketika mereka melihat gadis-gadis memanjat, warga kota membuat wajah pahit. Anak-anak ini semuanya adalah gadis-gadis cantik; memiliki keterampilan luar biasa yang mereka gunakan untuk terus membantu warga; dan telah membangun ikatan dengan warga dari berbicara satu sama lain beberapa kali. Karena alasan itu, warga membuat wajah kesakitan itu hanya membiarkan gadis-gadis itu bertarung.

Pria lain kemudian berbicara.

“Aku tidak ingin membiarkan hanya gadis-gadis itu yang bertarung. Tidak bisakah kita menyerah begitu saja? ”

“Jika kita menyerah, orang-orang seperti para prajurit dari hari lain akan mulai datang ke sini setiap hari dan bertindak seolah-olah mereka memiliki tempat itu. Juga, pajak akan meningkat lima kali lipat dari yang ada sekarang. Banyak dari Anda mungkin pindah ke sini setelah mengalami kehidupan yang sulit dari mana pun Anda tinggal sebelumnya, tetapi jika kami menyerah, saya jamin, itu hanya akan menjadi lebih buruk. … yang terburuk, mereka menganjurkan diskriminasi terhadap setengah manusia. Mereka akan mengubah anak-anak ini menjadi budak! Sebagai pemimpin kota ini, itu adalah sesuatu yang saya benar-benar tidak bisa biarkan terjadi! “

Saya memikat emosi mereka dan itu bekerja dengan baik sebagian berkat euforia yang diinduksi R’lyeh Diva. Jadi, saya mendorong lebih banyak.

“Namun demikian, saya mengerti bahwa beberapa dari Anda tidak ingin terlibat sama sekali dalam perang ini. Bagi mereka yang ingin pergi sebelum pertempuran dimulai, kami akan menyiapkan meja bantuan jadi harap arahkan aplikasi Anda ke sana. Kami akan memberikan uang kompensasi kepada pelamar dan tumpangan dengan salah satu gerbong yang ditarik golem kami. Kami akan mengantarkan Anda ke kota tetangga. Kami berharap banyak yang akan mendaftar untuk layanan ini, jadi jaga agar barang bawaan Anda tetap ringan.

Keributan muncul dari kerumunan. Mereka mungkin tidak percaya bahwa pemimpin kota itu sendiri menawarkan untuk membantu orang-orang melarikan diri dari kota.

Menurut pendapat saya, jika mereka ingin pergi, mereka bebas untuk melakukannya. Jika saya tidak menyiapkan opsi seperti itu untuk mereka, mereka akan mengeluh kemudian bahwa saya memaksa mereka untuk tinggal di kota ini.

Plus, itu menegaskan citra saya bahwa saya memprioritaskan warga kota ini pertama dan terutama.

Setelah beberapa saat, seorang pria mengangkat suaranya. Saya mengenalinya; dia adalah kepala guild petualang.

“Kota ini adalah lokasi penting bagi kami para petualang. Biaya di penginapan dan pajak, semuanya sangat murah. Kita juga bisa menjual di sini bahan-bahan yang kita dapatkan dari penjara bawah tanah dengan harga yang bagus. Kehilangan tempat ini akan menjadi pukulan bagi kita. Jadi, kami telah memutuskan bahwa kami bersedia bekerja sama dengan Anda dalam perang ini. Kami akan menggunakan koneksi kami sebanyak yang kami bisa dan mengumpulkan potensi perang … bisakah kita mengharapkan Procell-san untuk mengurus remunerasi mereka? “

Mendengar itu, aku tersenyum. Bagi seseorang yang banyak bicara, itu membuatku cukup senang.

“Terima kasih. Kami tidak akan meminta Anda untuk memperjuangkan kami, tetapi kami meminta Anda untuk melindungi kota ini sampai perang berakhir. Seperti yang telah saya katakan, kami telah sepakat bahwa medan perang akan menjadi dataran luas di luar kota tetapi itu tidak berarti bahwa mereka akan berdiri di sana dan tidak datang ke sini untuk menjarah. Jika itu terjadi, saya ingin mengandalkan Anda. Kami akan membayar harga yang diminta semua orang. “

“Apakah kamu benar-benar yakin? Kami tidak keberatan melawan pasukan musuh. Kami para petualang lebih kuat dari para prajurit, Anda tahu. ”

Perwakilan dari guild petualang tampak sedikit marah. Mungkin dia salah mengira tanggapan saya karena saya tidak percaya pada kekuatan mereka.

“Petualang adalah profesional dalam memerangi monster tetapi tidak berpengalaman dalam membunuh orang. Namun, mereka yang akan menjarah bukanlah manusia, mereka adalah binatang buas. Dan binatang buas adalah permainan yang adil bagimu, bukan? ”

Pria dari guild para petualang mengangguk.

Selanjutnya yang berbicara adalah pedagang laki-laki. Itu adalah Relik dari Perusahaan Reliknya. Dia adalah pedagang paling sukses di kota ini.

“Kami, guild pedagang kota ini, ingin menawarkan dukungan finansial kami dalam perang ini. Tidak perlu ragu untuk mengambilnya. Kota ini seperti pohon yang menghasilkan uang bagi kita sehingga kehilangan itu tidak mungkin. Apalagi pajak kota ini rendah. Kami ingin menganggap bantuan keuangan ini hanya sebagai pajak yang belum kami bayarkan. ”

“Haruskah seorang pedagang benar-benar mengatakannya seperti itu? Bukankah seharusnya bantuan keuangan ini ditawarkan sebagai pinjaman yang akan mendapatkan bunga dari waktu ke waktu? ”

“Fufu, memang demikian halnya jika pihak lain telah mencoba untuk mengurangi keuntungan kita. Anda tidak seperti itu. Anda selalu menemukan cara bagi kami berdua untuk puas dalam suatu kesepakatan. Terima kasih kepada Anda, bukannya kerugian, kami malah mendapatkan lebih banyak. Untuk itu, kami ingin mendukung Anda dengan semua yang kami bisa. “

Dia mengatakan hal yang menyenangkan.

“Terima kasih. Meskipun hanya sedikit, masih ada kemungkinan perang akan diperpanjang dan transportasi melalui udara akan menjadi lebih sulit. Melalui para pedagang di sini, saya ingin membeli makanan dan, ketika perang dimulai, berikan secara gratis kepada yang masih di dalam kota. Juga, tepat ketika perang telah berakhir, saya ingin mengadakan pesta perayaan. Saya akan mengurus semua pengeluaran itu. “

“Apakah kamu yakin !?”

“Iya nih. Meskipun pajak di sini murah, kami telah mengumpulkan lebih dari cukup dari penghasilan besar semua orang. ”

Skala koleksi kami sangat berbeda dari kota-kota lain. Bahkan dengan pajak rendah, kami telah mengumpulkan banyak.

Yang sedang berkata, kepala guild petualang dan pedagang tidak mengerti sumber kepercayaan kami. Itu wajar bagi mereka untuk bertanya-tanya bahwa jika kita tidak akan menggunakan petualang, wajib militer warga kota, dan mengambil bantuan keuangan untuk membayar tentara kita, bagaimana kita mengumpulkan potensi perang yang cukup.

“Sekarang, kamu mungkin bertanya-tanya bagaimana kita akan bertarung tanpa ada yang menawarkan bantuan. Untuk menjelaskannya, harus ada pengantar. Ini akan menjadi potensi perang Avalon. “

Satu demi satu, golem yang sudah akrab dengan warga muncul. Yang muncul berjumlah lebih dari 300. Tidak masuk akal semua itu membuat warga tak bisa berkata-kata.

“Semua orang di sini akrab dengan golem tetapi, sebenarnya, yang dikirim di kota hanyalah sebagian kecil dari jumlah total mereka. Juga, lihat di atas. “

Saya mengarahkan jari saya ke langit. Berputar di sana adalah Naga Kegelapan bersayap besar. Saya membiarkan mereka tinggal di sana karena jika mereka dekat dengan manusia, kemampuan khusus mereka, [Takut], mungkin menyebabkan manusia panik. Manusia sudah tidak tahu harus berbuat apa setelah melihat naga hitam besar yang muncul hanya dalam dongeng.

“Aku pikir kamu sudah familiar dengan Hippogriff yang melakukan transportasi udara untuk kita, tetapi mereka bukan satu-satunya makhluk yang berhasil dijinakkan dan dilatih Avalon; kami telah berhasil di naga ini juga. Jadi, golem, naga, dan anak-anak ini akan berjuang untuk kita. Bahkan dengan mereka saja, saya yakin bisa menang. Avalon masih memiliki kekuatan tempur lain selain dari mereka tetapi agar tidak terungkap ke kota musuh, itu harus tetap menjadi rahasia untuk saat ini “

Saya dengan tegas menyatakan demikian. Melihat lebih dari 300 golem dan naga yang menakutkan, warga merasa lega.

… pada saat yang sama, beberapa pasti akan terlalu takut untuk tetap berada di sini mengetahui bahwa makhluk yang menakutkan ada di sini. Mau bagaimana lagi, tidak seperti aku bisa menyembunyikan mereka ketika pertempuran dimulai, kataku pada diri sendiri.

“Seperti yang kau lihat, kita pasti bisa memenangkan perang ini. Bahkan jika kita kalah, kita telah dijanjikan bahwa tidak ada warga sipil yang akan dirugikan. Namun, jika kita kalah dan dipaksa untuk berada di bawah perintah mereka, kehidupan kita semua pasti akan lebih keras. Untuk mencegahnya, saya dan anak-anak ini akan melakukan yang terbaik dan berjuang. Saya mungkin mengulangi sendiri di sini, tetapi bagi mereka yang ingin meninggalkan kota ini, kami telah menyiapkan uang kompensasi dan transportasi. Itu yang harus saya katakan. “

Dengan itu, forum kami selesai dan aku turun panggung bersama Kuina dan yang lainnya.

Ketika saya melakukannya, saya bertanya-tanya berapa banyak yang akan tersisa. Akan lebih bagus jika lebih dari 70% populasi tetap, pikir saya.

Butuh sekitar tiga hari untuk memproses aplikasi dari mereka yang ingin meninggalkan kota.

Persentase yang ingin pergi adalah kurang dari 10% dari seluruh populasi. Itu bahkan lebih baik dari yang saya harapkan dan itu membuat saya tersenyum. Tampaknya Avalon jauh lebih memesona daripada yang saya kira.

“Kita harus benar-benar menang.”

Untuk melindungi semua yang tersisa;

Untuk melindungi tempat orang-orang yang pergi suatu hari nanti akan kembali ke;

Dan yang terpenting, untuk memenuhi kepercayaan yang diberikan semua orang kepada saya.

Sekarang, saatnya menunjukkan kepada mereka apa yang kita punya.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded