Maou-sama no Machizukuri! ~Saikyou no Danjon wa Kindai Toshi~ Volume 4 Chapter 7

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Sudah lama sejak saya terakhir kali datang ke penjara bawah tanah Marcho.

Saya tiba di sini menggunakan array transfer yang telah saya atur dengan izinnya.

Satu-satunya yang saya bawa adalah tiga [Monsters of Covenant] saya dan monster gagak yang bisa menggunakan [Transfer].

Bahkan belum setahun sejak saya terakhir di sini, tetapi saya merasa nostalgia.

Saya merenungkan apakah akan membawa Wight juga karena dia juga pernah tinggal di sini sebelumnya. Namun, karena dia adalah staf staf saya, dia harus menjadi orang yang bertanggung jawab atas administrasi dan pertahanan Avalon setiap kali saya tidak ada di sana, dan akhirnya, saya memutuskan untuk membuatnya tetap di sini.

Bagaimanapun, kami bertemu dengan Succubus di area perumahan dan mengajukan petisi untuk audiensi dengan Marcho. Namun, kami diminta menunggu sebentar. Jadi, alih-alih diam, kami memilih untuk mengunjungi rumah yang dulu kami tinggali.

“Itu belum berubah, kan?”

“Persis seperti yang kita tinggalkan!”

Kuina dengan riang menanggapi komentar saya. Rumah tempat kami dulu tinggal tampak seperti ketika kami meninggalkannya.

Ketika Marcho bertanya tentang apa yang harus dilakukan dengan perabotan, saya memintanya untuk menyimpannya sehingga mereka yang masih di sini tidak mengejutkan saya. Namun yang mengejutkan saya adalah hampir persis seperti yang kami tinggalkan; hampir tidak ada debu yang menumpuk di mana pun yang bertentangan dengan apa yang saya prediksi. Pasti ada yang membersihkannya , pikirku. Saya mungkin hanya melihat sekilas perhatian Marcho.

Bagaimanapun, Kuina dan Rorono masing-masing pergi ke kamar pribadi yang mereka gunakan sebelumnya dan bertindak dengan bebas.

“Sebenarnya aku agak iri. Kami pindah ke Avalon segera setelah saya lahir sehingga saya tidak memiliki banyak kenangan di tempat ini. “

Aura berkata begitu sambil memperhatikan keduanya.

Apa yang dia katakan itu benar karena aku membuatnya sebelum aku membuat Avalon.

“Kamu tidak perlu iri. Anda hanya perlu membuat banyak kenangan di Avalon mulai sekarang untuk menebusnya. “

“Ya tuan!”

Aura tersenyum dan menjawab begitu.

Setelah beberapa saat bersantai, Succubus mendatangi kami. Dia adalah orang yang bertanggung jawab atas area perumahan ini sebagian karena kemampuannya untuk menggunakan [Transfer].

“Marchosias-sama siap menerima kamu. Tampaknya audiensnya sebelumnya menyeret; Maaf atas keterlambatan ini. “

“Jangan khawatir tentang itu. Kami melewatkan waktu dengan penuh makna. Lebih dari itu, audiens sebelumnya? “

Gagasan tentang dia mengadakan pertemuan dengan seseorang selain saya menggelitik minat saya sedikit.

“…… Ah, tolong lupakan itu. Aku akan [Transfer] kamu sekarang jadi tolong berkumpul di dekatku. ”

Succubus hanya secara terbuka mengubah topik pembicaraan. Dia kemungkinan besar dilarang untuk membicarakannya, jadi saya memutuskan untuk tidak mendorong masalah ini lebih jauh dan melakukan apa yang dia sarankan.

“Ya, rawat kami.”

“Di sini, aku pergi. [Transfer].”

Seperti itu, kesadaran kita memudar.

Setelah menyelesaikan Transfer kami, kami mengamati sekeliling kami dan memastikan bahwa itu memang kamar Marcho.

Itu dilapisi dengan perabot kelas atas — tapi tidak mencolok. Dan di atas takhta yang menarik perhatian yang mengeluarkan perasaan mengintimidasi adalah seorang gadis cantik berambut putih, berkulit coklat dengan telinga dan ekor serigala.

Dia memiliki ekspresi muram di wajahnya dan tampak seolah-olah dia berpikir dalam-dalam. Namun, begitu dia melihat kita, dia membuang ekspresi itu dengan imbalan yang lebih lembut.

Tamu sebelumnya pasti bukan orang yang paling menyenangkan.

“Aku senang kamu datang, Procell. Sudah lama. “

“Ya, sudah.”

“Tapi sepertinya aku tidak melihat, kamu sudah besar, Procell-chan. Kakakmu tersentuh hingga menangis. Anda tumbuh sangat cepat. “

“Apa aku, anak kecil !?”

Saya secara tidak sengaja mengatakan itu dengan keras.

Saat aku melakukannya, dia menatapku dan tersenyum.

“Ya, kamu. Sejauh yang saya ketahui, Anda masih anak-anak. Kamu terlalu hijau untuk Raja Iblis. Anda mungkin telah tumbuh tetapi Anda masih memiliki jalan panjang di depan Anda. “

Aku tidak bisa mengatakan apa-apa kepadanya karena aku tahu sendiri bahwa, sebagai Raja Iblis, aku masih pemula.

“Ya ampun, kamu benar-benar tahu bagaimana mengacaukan ritme ku. Bagaimanapun, izinkan saya mengucapkan terima kasih karena telah menemukan waktu untuk saya hari ini. Terima kasih.”

“Tidak apa-apa. Aku ingin bertemu denganmu. Setiap kali saya mendengar desas-desus tentang Anda, hati saya selalu berdegup kencang. Anda tidak masuk akal, saya pikir … Tapi kemudian, untuk perang pertama Anda yang sebenarnya, Anda membuat diri Anda menjadi tiga lawan satu. Terhadap musuh yang telah menerima tiga monster peringkat A yang dewasa, tidak kurang. Saya pikir hati saya akan menyerah saat itu. “

“Saya juga berpikir bahwa saya membuat kesalahan di sana. Saya agak terlalu keras kepala saat itu. “

Peluang saya untuk menang bahkan melawan aliansi agak tinggi sehingga saya membiarkan diri saya terjebak dalam rencana [Steel]. Namun, seandainya aku ingin menghindarinya sama sekali saat itu, aku pasti bisa; tidak ada yang menghentikan saya selain rasa percaya diri yang berlebihan dan kegigihan saya.

Tapi sekali lagi, itu sebelum aku tahu aliansi mereka telah menerima monster kuat dari orang tua mereka. Seandainya saya mengetahui fakta ini sejak awal, bahkan kegigihan saya tidak akan mencegah saya menghindari perang tiga lawan satu dengan cara apa pun.

Satu-satunya alasan saya memenangkan perang itu adalah karena semua monster saya tampil jauh lebih baik dari yang saya harapkan. Ada banyak hal yang perlu saya renungkan agar tidak membuat kesalahan seperti itu lagi.

“Meskipun kamu tidak melihatnya, kamu benar-benar orang yang bodoh, kan? Saya sebagai orang tua Anda berada di samping saya sendiri dengan khawatir, Anda tahu? “

“Ya, maaf. Saya telah menjadi anak yang buruk. “

“Beritahu aku tentang itu.”

Macho dan aku saling memandang dan tersenyum.

“Bisakah kita sampai ke topik utama sekarang?”

“Hmm, sebelum itu, aku telah memperhatikan kekurangan terbesarmu, Procell.”

“Kekuranganku?”

“Ya, dan sebagai Raja Iblis, itu sangat fatal.”

Kejutan yang diberikan oleh kata-kata itu terlalu banyak. Secara alami, saya mengenali cacatnya bahwa saya masih terlalu hijau tetapi salah satu yang bisa dikatakan fatal? Saya tidak memperhatikan hal itu.

“Tolong, beri tahu aku.”

“Ya baiklah. Saya akan mengatakannya dengan jelas: Anda, sebagai Raja Iblis, tidak memiliki keagungan! “

Dia mengacungkan jari padaku dan kemudian menyatakannya.

Ke mana aku tanpa sengaja dan tanpa ampun menjawab Haa !?

“Ah, wajah aneh apa yang kamu miliki. Dengar, ini penting. Yang mulia, hormat, atau aura mengerikan seperti itu diperlukan untuk Raja Iblis. Jika Anda tidak memilikinya, Anda akan dipermalukan oleh manusia dan monster bawahan Anda. Untuk alasan itu, berlatih menggambar aura Raja Iblis Anda di sini dan sekarang. Jika Anda menggunakan takhta ini, bahkan Anda akan dapat membawanya keluar. Jadi, silakan duduk. ”

Dia berdiri dari singgasananya dan menyuruhku duduk di sana. Jadi, saya duduk di atasnya. Singgasananya, melalui penampilannya, memang membuatku merasa sedikit lebih kuat.

“Beri aku senyuman yang lebih jahat.”

“Li-suka ini?”

“Lebih dari itu, beri aku lebih percaya diri! … Ya, ya, aku merasakannya sedikit. Sekarang, baiklah, mari kita manfaatkan gadis-gadis itu. Celestial Fox, Penatua Dwarf, kalian berdua mencoba berdiri di samping tuanmu dan bersandar padanya. “

Kuina dan Rorono sama-sama mengenakan ekspresi aneh di wajah mereka. Setelah beberapa saat, Kuina berbicara.

“Kuina adalah monster Oto-san dan tidak akan mendengarkan perintah siapa pun selain dari Oto-san.”

Rorono mengangguk setuju.

Ya ampun, gadis-gadis ini benar-benar dapat diandalkan.

“Oh, ya, baiklah. Ini pelajaran penting bagimu sebagai Raja Iblis, Procell, jika kau mau. ”

“Baik. Mari kita coba ini sekali saja, oke? ”

Meskipun saya sendiri ragu-ragu, saya memerintahkan keduanya untuk mendekat.

“Hmm, bertindak lebih manja? Ah, Celestial Fox, bertingkah lebih seksi. Ya ya.”

Marcho mengarahkan keduanya untuk mengambil pose sampai, akhirnya, dia mengangguk puas.

“Bagaimana, Marcho? Apakah kita terlihat mengintimidasi sekarang? ”

Saya bertanya begitu tetapi tidak ada jawaban segera datang.

Marcho hanya menatap kami. Setelah beberapa saat, dia mulai gemetar dan segera setelah itu, dia tertawa.

“Ahaha. Ini sangat mengerikan. Ya, Anda memang terlihat mengintimidasi tetapi, tapi lebih dari itu … Pfft. Anda benar-benar Lolicell! Ahahaha! “

Dia berkata dengan sangat kasar dan saya sedikit terluka.

“Cukup untuk hari ini. Saya kira kita telah berhasil mengintimidasi, paling tidak. “

“Ahaha, ya, ya … kurasa untuk pergi bersama dengan lelucon itu, aku akan memberitahumu kelemahanmu yang sebenarnya.”

Marcho dan aku bertukar posisi dan dia duduk di singgasananya lagi. Setelah beberapa saat mengudara, dia berbicara. Saya sekarang lebih waspada; Saya tidak akan diolok-olok lagi.

“Monstermu kuat, sangat konyol. Tentang itu, tidak ada yang berdebat. Raja Iblis biasa yang tidak berpengalaman akan dikalahkan tanpa daya ketika berhadapan dengan pertarungan tiga lawan satu. Kekuatan dan kecepatan pertumbuhan Anda mencengangkan. … tapi kemudian, hanya itu yang kamu miliki untukmu. ”

Kata-kata itu terngiang di hatiku.

“Kamu sangat kekurangan kemampuan pengumpulan intelijen. Monster Anda hebat dalam pertempuran dan juga dalam produksi tetapi cukup banyak. Selain itu, Anda sendiri sangat tidak memiliki kekuatan politik. Soalnya, Demon Lord kelas satu akan membuat monster mereka tersebar di mana-mana untuk dijadikan mata dan telinga mereka. Mereka juga memiliki kerjasama sesama Setan Iblis di bawah sabuk mereka. Dan kerja sama itu tidak terbatas pada berbagi informasi saja, ingatlah. … itu bukan akhirnya. Beberapa Raja Iblis bahkan akan melangkah lebih jauh untuk menyusup ke negara-negara manusia dan mengambil kendali atas pemerintah tempat-tempat itu. Bajingan yang paling aku benci adalah menyamar sebagai dewa agama yang memiliki banyak orang percaya di negara tertentu, secara efektif memberinya pemerintahan atas tempat itu. “

Kelemahan saya ditunjukkan.

Saya tidak punya alasan untuk membantahnya; dia tepat sasaran. Itu hanya berkat burung biru yang saya dapatkan dari [Wind] Demon Lord Stolas dan juga monster gagak yang saya dapatkan dari [Time] Demon Lord sehingga saya memiliki cara untuk berkomunikasi dan melakukan perjalanan, masing-masing. Namun, di antara monster yang aku sendiri ciptakan, tidak ada yang bisa memenuhi peran itu, apalagi untuk pengumpulan intelijen.

Ada banyak kasus di mana informasi menjadi lebih penting daripada memiliki angka. Tentara yang buta mungkin juga sudah mati. Mengabaikan pengumpulan informasi memang merupakan kesalahan fatal.

“Biarkan aku memberitahumu betapa fatalnya cacatmu. Saat ini saya memiliki monster tertentu yang tersembunyi di kota Anda. Jika saya tahu bahwa Anda dapat memanen apel emas di kota Anda, Anda dapat bertaruh saya juga tahu tentang senjata kuat yang bukan kepalang yang dikembangkan oleh Elder Dwarf Anda serta rencana Anda untuk produksi massal golem-golem yang di luar normal itu. Yang membuatnya lebih buruk adalah bahwa Anda bahkan belum menyadari rahasianya bocor. Sekarang, bayangkan apa yang akan terjadi jika aku adalah Raja Iblis yang bermusuhan. ”

Saya terkejut.

Bagaimana dia bisa tahu begitu banyak? Apakah dia memanfaatkan kemampuan monster untuk melihat semua rahasiaku?

Kemudian saya sadar bahwa jika Marcho dapat melakukannya, [Lord] Demon Lord juga bisa, memberikan minatnya pada saya. Perhatian saya di sekitar monster gagak akan sia-sia.

Selain mereka, beberapa Demon Lord lain mungkin sudah memiliki mata dan telinga yang ditempatkan di suatu tempat di kota saya.

“Itu menakutkan. Aku benar-benar menganggap remeh hal-hal. Saya mungkin mengandalkan kemampuan penginderaan kehadiran kehadiran Monster dari Covenant saya. ”

“Selama kamu menyadari kelemahanmu, kamu, khususnya, dapat membuat monster untuk mengatasi kelemahan itu, tidakkah kamu setuju? Dengan [Penciptaan] Anda, Anda dapat memilih kemungkinan yang Anda inginkan dari orang lain yang tak terhitung jumlahnya. Selain itu, Anda pintar; Saya percaya Anda akan membuat pilihan yang paling efisien. “

Marcho, setelah mengatakan itu, sedikit cemberut.

Medali [Penciptaan] saya benar-benar patut ditiru; mereka terlalu nyaman.

“Ya, aku akan melakukannya. Saya telah memutuskan bagaimana cara menggunakan medali [Penciptaan] berikutnya. Terima kasih.”

Samar-samar aku berpikir untuk menambah unit tempur lain, tetapi sekarang telah memutuskan untuk mengarahkan monster berikutnya untuk memiliki kemampuan pengumpulan intelijen dan membiarkan Avalon-Ritter menjadi peningkatan kekuatan bertarung kami.

“Itu mengakhiri pelajaran Profesor Marcho tentang menjadi Raja Iblis. Kami berdua terdesak waktu, jadi mari kita akhiri obrolan kosong sekarang. Oke, Procell, saya memiliki pemahaman umum tentang keadaan Anda setelah membaca surat Anda. Sepertinya kau menjadi sasaran manusia. ”

“Ya. Pemberitahuan datang menuntut cukup banyak untuk berada di bawah kendali penguasa kota tetangga, sebuah kota bernama Axera (ア ク セ ラ). Sangat mungkin bahwa kita akan berperang satu sama lain. ”

Karena saya akan meminjam ilmunya, saya mengatakan semuanya tanpa menahan apapun.

“Jadi yang ingin kamu ketahui adalah kekuatan tempur mereka ketika itu datang ke perang, apakah itu benar?”

“Ya. Saya ingin tahu berapa banyak tentara yang akan dikerahkan jika yang kita bicarakan hanyalah kota Axera. ”

“Kota itu memiliki populasi 200.000, memberi atau menerima. Secara umum, kota seperti itu akan memiliki setidaknya 10 yang termasuk dalam kelas pahlawan dan sekitar seratus yang termasuk dalam peringkat tertinggi untuk para petualang. Setelah itu, harus ada sekitar 3.000 tentara mereka. Angka-angka ini adalah apa yang dapat mereka kumpulkan secara internal tanpa kesulitan, ingatlah. Ketika mereka mulai meminta bala bantuan dari kota tempat mereka bersekutu, perkirakan jumlahnya akan bertambah lebih banyak lagi. ”

“Saya melihat. Itu memberi saya kelegaan; Saya tidak akan dikalahkan dengan jumlah itu. “

Dalam hal peringkat monster, kelas pahlawan akan menjadi monster peringkat A.

Jadi, jika kekuatan tempur terkuat yang dimiliki musuh hanya 10 pangkat, saya tidak melihat masalah; Kuina sendiri bisa membersihkan lantai dengan mereka.

3000 kentang goreng yang tersisa juga tidak menimbulkan ancaman.

“Sekali lagi, angka-angka itu berasumsi kamu akan berperang dengan satu kota itu. Jika Anda, secara kebetulan, berperang dengan seluruh negara, jumlah mereka setidaknya akan sepuluh kali lipat. “

“Aku tidak akan membiarkan itu terjadi.”

Saya telah diam-diam menyiapkan berbagai pengaturan dengan pedagang untuk memastikan pertempuran akan terbatas dengan satu kota itu.

“Satu hal lagi, sebuah peringatan. Meskipun pahlawan dianggap setara dengan monster peringkat A, itu adalah rata-rata. Maksud saya adalah bahwa sesekali, seorang pahlawan yang sangat kuat datang jadi jangan menurunkan pertahanan Anda. …… Tetap saja, ada sesuatu yang menggangguku. Perang yang akan datang ini agak aneh. Saya merasa manusia terlalu cepat bergerak. Manusia, Anda tahu, membutuhkan banyak waktu untuk memutuskan sesuatu, dan bahkan lebih banyak waktu menetapkannya. Jika penguasa kota bertindak atas kemauannya, ya, mungkin, tetapi semua hal dipertimbangkan, kota itu tidak mungkin mampu melakukannya. “

Saya juga sudah memikirkan itu. Jadi, saya memutuskan lebih aman untuk menganggap musuh memiliki kekuatan tempur dua kali lipat.

“Terima kasih, tindakanku sudah diputuskan.”

“Saya senang mendengarnya. Jadi, Procell, saya sudah memberi Anda banyak informasi ini, apa yang Anda rencanakan untuk memberi saya imbalan? Fufu, aku orang tuamu jadi aku ingin memperlakukanmu dengan sebaik mungkin tapi sekali lagi, kau sudah meninggalkan sarangku, kan? Plus, Anda sudah menolak saya saat itu. Dengan semua ini, haruskah Anda benar-benar bergantung pada saya? Tidak mungkin hanya karena aku orang tuamu, kau pikir itu wajar saja kalau aku membantu tanpa imbalan apa pun, sekarang bisakah? ”

Dia memasang wajah agak sedih dan menatapku.

Dia benar-benar cerdas … tidak, dia mungkin mengatakan semua ini untuk mengajari saya sesuatu.

Pikiran itu datang pada saya tetapi itu tidak mengganggu saya sama sekali. Itu adalah niat saya sejak awal untuk mengimbanginya.

“Banyak saran Anda, kali ini dan yang sebelumnya, sangat membantu. Jadi untuk mengucapkan terima kasih, saya ingin mengusulkan sesuatu. ”

“… Oh, ini semakin menarik. Nyatakan proposal Anda. “

“Akhir dari umurmu adalah dalam tahun tetapi apakah kamu tidak punya niat untuk hidup bahkan melebihi umurmu?”

Raja Iblis memiliki umur 300 tahun dan Marcho adalah tahun terakhirnya. Kompensasi yang saya maksudkan padanya adalah kehidupan di luar 300 tahun itu.

“Apa maksudmu dengan itu?”

“Persis seperti yang aku katakan. Jika Anda ingat, saya diberi kekuatan yang disebut [Kelahiran Kembali] oleh Sang Pencipta. Saya sudah menggunakan kekuatan itu pada Wight dan membuatnya menjadi monster yang kuat. Saat itulah aku memastikannya: kekuatan itu tidak terbatas hanya pada monster. Apa pun makhluk itu, selama mereka setuju, mereka bisa berubah menjadi medali. Bahkan Raja Iblis, aku bertaruh. Jadi, setelah sementara mengubahmu menjadi medali melalui [Kelahiran Kembali] dan kemudian menggunakan medali itu dalam [Sintesis], aku bisa memperpanjang umurmu. ”

Saya mengagumi Marcho. Sebagai wali saya dan sebagai teman saya.

Dan karena itu, saya merasa tidak ingin berpisah dengannya.

Saya percaya bahwa dengan [Kelahiran Kembali], saya bisa menyelamatkannya.

Itu juga sangat menguntungkan bagi saya; akan meyakinkan untuk memiliki otak dan kekuatan di sisiku.

Karena alasan ini, saya mengusulkan ide ini kepadanya.

“Pulang ke rumah.”

Dia menyembunyikan wajahnya dan berkata begitu.

“Marcho?”

“Kamu telah mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak kamu miliki.”

Dia melanjutkan dengan nada tenang namun marah dalam suaranya.

“Apa yang aku katakan untuk membuatmu begitu marah ??”

“Usulmu adalah penghinaan bagiku, tidak, untuk semua Raja Iblis — kecuali bajingan itu . Dalam hidup saya yang terbatas: Saya telah mempertaruhkan semuanya dan mendapatkan semua yang saya inginkan sebagai imbalan; dan telah membuat tanda saya di atas dunia. Setelah kematian saya yang akan segera terjadi, saya akan sekali lagi menjadi roh. Begitulah seharusnya, itu adalah jalan emas bagi kita Raja Iblis. Saya tidak punya niat membuang harga diri saya. Anda mengecewakan saya, Procell. Saya tidak pernah berpikir Anda akan mengatakan sesuatu yang mirip dengan apa yang dikatakan bajingan itu. Saya tidak berharap hidup lebih lama. Saya tidak menyesal dalam hidup saya; Saya hidup sesuai keinginan saya. Anda menodai saya dengan kesombongan Anda. “

Saya sangat terkejut. Saya tidak bisa memahami semua yang dikatakan Marcho.

Melihatku seperti itu, Marcho sepertinya sudah agak tenang. Setelah menarik napas, dia menyembunyikan matanya dengan tangannya dan berbicara.

“Maaf, Procell. Saya tidak berpikir saya bisa dengan tenang berbicara dengan Anda lagi; Saya mungkin patah lagi. Saya kira waktu kunjungan Anda yang harus disalahkan. Kepalaku tahu aku seharusnya tidak melibatkanmu tetapi aku tidak bisa menahan rasa jengkelku. ”

Dengan itu, saya menilai bahwa pembicaraan lebih lanjut akan sia-sia.

“Marcho, aku minta maaf karena membuatmu marah, tapi biarkan aku mengatakan ini: aku ingin bersamamu lebih lama. Berpisah denganmu dalam waktu satu tahun menghancurkan hatiku. Saya ingin Anda terus hidup dan saya mengusulkan ini. Bukan maksud saya untuk memperolok Anda atau harga diri Anda. …… Saya berterima kasih sekali lagi atas saran dan informasi Anda. Setidaknya tidakkah Anda mau menerima ini? Ini apel kota saya yang berharga. ”

Saya melewati apel emas ke Marcho. Saya ingin dia memakannya jadi saya membawa beberapa.

Dia tidak menjawab tetapi dia setidaknya menerima apel.

“Yah, aku akan pergi sekarang. Kota saya hebat, Anda tahu? Kami memiliki makanan lezat, sumber air panas, bar untuk minum alkohol, bahkan rumah judi. Baru-baru ini, penyanyi keliling juga datang ke sana dan menyanyikan lagu-lagu bagus untuk kami. Itu harus terjadi sampai pertempuran berakhir tetapi tolong pertimbangkan untuk mengunjungi Avalon. … Aku akan melakukan yang terbaik untuk menyambutmu. ”

Tepat ketika saya selesai berbicara, atas perintah Marcho, Succubus menggunakan [Transfer].

Sesaat sebelum proses transfer selesai, saya pikir saya mendengar Marcho berkata dengan suara rendah, hampir tidak terdengar, saya minta maaf.

Saya merenung sebentar. Seperti yang dikatakan Marcho, aku mungkin telah melukai harga dirinya sebagai Raja Iblis. Namun, saya masih berpikir reaksinya aneh dan berlebihan. Jujur, khawatir.

Meskipun demikian, saya tidak punya waktu luang dan harus memberikan semua perhatian saya kepada musuh sebelum saya.

Saya memutuskan untuk memutuskan bahwa jika saya punya waktu, saya akan memeriksa Marcho. Dengan pikiran saya berubah, saya memerintahkan monster gagak untuk menggunakan [Transfer] untuk mengembalikan kami kembali ke Avalon.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded