Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 1

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 1 – Memulai Layanan Berbayar (1)


“Saya Dokja.” (Dokja = hanya dapat berarti putra atau pembaca).

Saya biasanya memperkenalkan diri kepada orang-orang seperti ini, maka kesalahpahaman berikut akan terjadi.

“Oh, apa kamu anak tunggal?”

“Ya, tapi bukan itu yang kumaksud.”

” Hah?  Kemudian?”

“Nama saya Dokja. Kim Dokja. “

Kim Dokja (Kim Only Respected Only Son) —saya memberi saya nama itu untuk menjadi orang kuat sendiri. Namun, berkat nama yang diberikan ayahku, aku ternyata hanya lelaki normal dan kesepian.

Singkatnya, sudah seperti ini. Saya adalah Kim Dokja, 28 tahun, dan lajang. Hobi saya membaca novel web di kereta bawah tanah.

“Kalau begitu aku akan memakai ponsel cerdasku.”

Di kereta bawah tanah yang bising, aku mengangkat kepalaku secara refleks. Sepasang mata penasaran menatap lurus ke arahku. Mereka milik seorang karyawan dari tim sumber daya manusia, Yoo Sangah.

” Ah,  halo.”

“Apakah kamu pulang kerja?”

“Iya. Bagaimana dengan Yoo Sangah-ssi? ”

“Saya beruntung. Manajer pergi melakukan perjalanan bisnis hari ini. ”Yoo Sangah duduk segera setelah kursi di sebelah saya menjadi kosong. Aroma lembut datang dari bahunya, membuatku gugup.

“Apakah kamu biasanya naik kereta bawah tanah?”

“Itu …” Yoo Sangah membuat ekspresi gelap.

Kalau dipikir-pikir, ini adalah pertama kalinya saya bertemu Yoo Sangah di kereta bawah tanah.

Dimulai dengan Manajer Personel Kang hingga Manajer Keuangan Han … Ada desas-desus bahwa Yoo Sangah memiliki orang-orang dari perusahaan yang mengantarnya pulang setiap hari kerja.

Namun kata-kata tak terduga datang dari mulut Yoo Sangah, “Seseorang mencuri sepeda saya.”

Sepeda.

“Kamu bepergian dengan sepeda?”

“Iya! Saya memiliki banyak lembur akhir-akhir ini dan sepertinya kurang berolahraga. Agak menyebalkan, tapi layak dilakukan. ”

” Aha,  begitu.”

Yoo Sangah tersenyum. Melihat lebih dekat padanya, aku bisa memahami perasaan yang dipegang pria terhadapnya. Namun, itu bukan urusan saya.

Setiap orang memiliki genre kehidupan, dan Yoo Sangah adalah seseorang yang hidup dengan genre yang berbeda dari saya.

Setelah percakapan yang canggung, kami melihat telepon kami. Saya membuka aplikasi novel yang saya baca sebelumnya sementara Yoo Sangah … Apa ini?

“Por favor dinero.”

” Hah? 

“Orang Spanyol.”

“…Saya melihat. Apa artinya?”

“Tolong beri saya uang,” jawab Yoo Sangah dengan bangga.

Belajar di kereta bawah tanah sambil pulang … Dia benar-benar memiliki genre yang berbeda dari saya. Namun, apa gunanya menghafal kata-kata?

“Kamu bekerja keras.”

“Ngomong-ngomong, apa yang dilihat Dokja-ssi?”

” Ah,  aku …”

Tatapan Yoo Sangah terpaku pada layar LCD smartphone saya. “Apakah ini novel?”

“Ya, yah … aku sedang belajar bahasa Korea.”

“Wow, aku juga suka novel. Saya belum bisa membaca belakangan ini karena saya tidak punya waktu … “

Itu mengejutkan. Yoo Sangah suka membaca novel …?

“Murakami Haruki, Raymond Carver, Han Kang …”

Saya pikir juga begitu.

“Dokja-ssi, penulis apa yang kamu suka?”

“Kamu tidak akan tahu bahkan jika aku menyebutkan nama mereka.”

“Saya sudah membaca banyak novel. Siapa penulisnya? “

Pada saat ini, sangat sulit untuk mengatakan bahwa saya membaca novel web sebagai hobi. Saya melirik judul novel di app.

[Dunia setelah Kejatuhan]

Penulis: Sing Shangshong (TL: Penulis menggunakan nama novel sebelumnya dan nama penulisnya, tetapi dengan sedikit perubahan. Saya memutuskan untuk menggunakan nama terjemahan novel yang sebenarnya)

Saya tidak bisa mengatakan bahwa saya sedang membaca ‘Dunia setelah Kejatuhan oleh Sing Shangshong.’

“Itu hanya novel fantasi. Itu … Yah, seperti Lord of the Rings … “

Mata Yoo Sangah membelalak. ” Aha.  Lord of the Rings. Saya sudah menonton filmnya. “

“Filmnya bagus.”

Keheningan berlanjut sesaat. Yoo Sangah menatapku seolah dia menungguku mengatakan sesuatu.

Percakapan kami menjadi tegang. Jadi, saya memutuskan untuk mengubah topik pembicaraan. “Sudah setahun sejak saya bergabung dengan perusahaan. Ini tahun terakhir saya. Waktu bergerak sangat cepat. “

“Iya. Pada saat itu, kami berdua tidak tahu apa-apa, kan? ”

“Betul. Sepertinya baru kemarin, tapi masa kontraknya sudah berakhir. ”Saya menyadari bahwa saya mengatakan sesuatu yang salah ketika saya melihat ekspresi Yoo Sangah.

” Ah,  aku …” aku lupa.

Yoo Sangah menerima kredit untuk pembeli asing bulan lalu dan sudah dipromosikan menjadi karyawan penuh waktu.

” Ah,  benar. Selamat saya terlambat. Maafkan saya. Haha,  aku seharusnya bekerja keras untuk belajar bahasa asing. ”

“ Ah,  tidak Dokja-ssi! Masih ada tinjauan kinerja dan … “

Aku benci mengakuinya, tetapi pemandangan Yoo Sangah berbicara sangat indah. Rasanya seperti sorotan dunia menyinari hanya satu orang. Jika dunia ini adalah novel, protagonis akan menjadi orang seperti itu.

Sebenarnya, itu adalah hasil yang tak terhindarkan. Saya belum mencoba, tetapi Yoo Sangah berusaha. Saya baru saja membaca novel di Internet, sementara Yoo Sangah belajar dengan giat. Wajar kalau Yoo Sangah akan menjadi karyawan penuh waktu, dan kontrak saya akan diputus.

“Itu … Dokja-ssi.”

“Iya.”

“Jika Anda tidak keberatan … Apakah Anda ingin tahu aplikasi yang saya gunakan?” Suara Yoo Sangah sejenak menjadi jauh.

Rasanya seperti dunia jauh. Aku menguatkan pikiranku dan menatap lurus ke depan.

Seorang anak lelaki duduk di kursi di seberangku di kereta. Dia berumur 10 tahun atau lebih. Bocah itu memegang jaring pengumpul serangga ketika dia duduk di sebelah ibunya, tertawa gembira.

“… Dokja-ssi?”

Bagaimana jika saya memiliki kehidupan yang berbeda dari sekarang? Maksud saya, bagaimana jika genre hidup saya berbeda?

“Kim Dok …”

Jika genre kehidupan saya bukan ‘realisme’ tetapi ‘fantasi’ … Bisakah saya menjadi protagonis? Saya tidak tahu. Mungkin tidak akan diketahui selamanya. Namun, ada satu hal yang saya tahu.

“Tidak apa-apa, Yoo Sangah-ssi.”

” Hah? 

“Itu tidak akan berfungsi bahkan jika kamu memberitahuku app.”

Genre hidup saya jelas-jelas ‘realisme’.

“Dokja memiliki kehidupan solo.”

” Hah?  Apa…”

“Aku hanya seseorang seperti itu.”

Dalam genre ini, saya bukan protagonis tetapi orang yang ‘solo’.

“Kehidupan solo …” Yoo Sangah memiliki ekspresi serius di wajahnya

Namun, saya melambaikan tangan untuk menunjukkan itu benar-benar baik-baik saja.

Saya tidak tahu mengapa, tetapi orang ini benar-benar mengkhawatirkan saya. Mungkin karena dia adalah bagian dari departemen personalia … Aku sudah menyadari kinerja saya.

“Dokja-ssi sangat bagus.”

“Iya?”

“Maka aku akan menjalani kehidupan gading.” (Sangah = gading)

Yoo Sangah tampaknya telah memutuskan sesuatu ketika dia kembali belajar bahasa Spanyol. Aku menatapnya sebentar sebelum kembali ke novel.

Segalanya telah kembali normal, tetapi anehnya, pengguliran novel saya tidak berjalan dengan baik. Mungkin itu karena aku menyadari beban kenyataan yang tidak bisa aku gulir ke bawah.

Saat itu, pemberitahuan muncul di bagian atas ponsel cerdas saya. [Anda punya satu surat baru.]

Itu dari penulis ‘Cara Bertahan Hidup.’ Saya membuka surat.

-Reader-nim, novelku akan dibayar mulai jam 7 malam. Ini akan sangat membantu. Semoga berhasil.

[1 lampiran.]

Penulis mengatakan dia akan memberi saya hadiah. Apa hadiahnya?

… Seperti nama saya, pada dasarnya saya juga seorang pembaca. Jadi, saya senang menerima surat.

Ya, tidak buruk hidup sebagai pembaca.

Saya memeriksa waktu. Waktu itu jam 6:55 sore. Saya punya waktu tepat lima menit sebelum novel diuangkan pada jam 7 malam

Kemudian saya membuka daftar novel pilihan saya di aplikasi. Karena saya adalah satu-satunya pembaca, saya harus meninggalkan komentar ucapan selamat dan memberikan kekuatan kepada penulis.

Namun…

-Pekerjaannya tidak ada.

Saya mencoba mengetik ‘rusak’ beberapa kali di kotak pencarian, tetapi hasilnya sama.

Papan buletin untuk ‘Ways of Survival’ telah menghilang tanpa jejak. Itu aneh. Pernahkah ada kasus novel dihapus tanpa pemberitahuan saat novel itu akan diuangkan?

Pada saat itu, lampu kereta bawah tanah mati, dan bagian dalam kereta menjadi gelap.

Kiiiiiiiik-! Kereta bawah tanah bergetar keras dan mengeluarkan suara logam.

Itu menyebabkan Yoo Sangah menjerit dan meraih lenganku. Lalu aku mendengar suara orang lain diaduk. Yoo Sangah mencengkeram lengan saya begitu erat sehingga saya lebih memperhatikan rasa sakit di lengan kiri saya daripada berhenti tiba-tiba. Butuh selusin detik agar kereta berhenti sepenuhnya.

Lalu aku mendengar suara bingung datang dari mana-mana.

” Eh,  apa?”

“A-Apa ini?”

Dalam gelap, satu atau dua lampu smartphone menyala. Yoo Sangah masih memegang tangan kiriku erat-erat ketika dia bertanya, “A-Apa yang terjadi?”

Saya pura-pura tidak peduli. “Jangan khawatir. Itu bukan masalah besar. ”

“Apakah begitu?”

“Ya, itu mungkin gangguan dari bunuh diri. Insinyur akan segera membuat pengumuman. “

Ketika saya selesai berbicara, saya mendengar pengumuman insinyur, – Memberitahu semua penumpang di kereta. Memberitahu semua penumpang di kereta.

Lingkungan yang keras menjadi tenang.

Saya menghela nafas dan membuka mulut, “Lihat, itu bukan masalah besar. Sekarang permintaan maaf akan mengudara, dan kekuatan akan kembali menyala … “

– E-Semua orang lari …  Lari …!

‘Apa?’

Terdengar bunyi bip, dan siarannya dimatikan. Bagian dalam kereta menjadi berantakan.

“D-Dokja-ssi? Apa ini…?”

Cahaya terang melintas dari depan kereta bawah tanah. Terdengar suara drum yang keras diikuti oleh  letupan .

Sesuatu menuju ke arah sini dalam kegelapan. Itu hanya kebetulan bahwa saya melihat jam pada saat ini — 7:00 malam

Centang,  rasanya dunia berhenti.

Lalu aku mendengar suara:

[Layanan gratis sistem planet 8612 telah dihentikan.]

[Skenario utama telah dimulai.]

Inilah saat genre kehidupan saya berubah.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded