Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 11

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 3 – Kontrak (1)


Tubuh saya tiba-tiba menjadi berat ketika saya merasakan air memasuki paru-paru saya. Kemudian saya tersedot ke suatu tempat. Saya tidak terkoyak karena saya jatuh dengan waktu yang tepat. Namun, saya tidak bisa kehilangan kesadaran di sini.

Saya harus tetap terjaga. Saya perlu menunggu sebentar.

Saya entah bagaimana berhasil meringkuk dan menahan nafas. 10 detik, 20 detik, 30 detik … Aku nyaris bernafas ketika tanganku menabrak dinding nyata dalam kegelapan.

“U-Uwek.”

Saya hampir tidak bisa bernapas setelah batuk air sungai beberapa kali. Stamina level 10 saya menyelamatkan saya dari terbunuh dengan memukul permukaan air, tetapi memar besar dan kecil di seluruh tubuh saya sangat menyakitkan.

Saya mengontrol pernapasan saya agar tidak jatuh panik dan menyalakan ponsel cerdas saya.

Saya khawatir itu mungkin rusak pada musim gugur tetapi kekuatannya untungnya baik-baik saja. Itu baik bahwa saya menghabiskan banyak dan membeli smartphone dengan fungsi tahan air.

Pahat.

Lampu senter menyala dan pemandangan sekitarnya memasuki mata saya. Ada tembok besar dengan produk sampingan beton melayang. Perut ichthyosaurus lebih menjijikkan daripada yang kupikirkan.

“Sialan.”

Ekspresi Yoo Jonghyuk saat ia melepaskan tangannya tanpa ragu dan turun dari jembatan tampak jelas. Saya mengharapkannya tetapi itu lebih mengejutkan daripada yang saya kira.

… Jika saya ingin menjadi temannya, saya harus bertahan hidup.

Bukannya aku tidak mengerti.

Pendamping. Beban kata ini terlalu besar untuk Yoo Jonghyuk. Sejak kegagalannya dalam putaran pertama regresi, Yoo Jonghyuk tidak pernah membuat ‘teman.’

Jarang bagi manusia untuk dengan mudah mengikuti pertumbuhan seorang regressor. Akibatnya, ia menyelesaikan semuanya sendirian, dipuja sebagai penyelamat dan tentu saja kesepian.

Bagi Yoo Jonghyuk, ‘manusia’ hanyalah bawahan atau musuh.

Jadi, ini adalah ujian. Jika saya ingin berada dalam posisi yang setara dengannya, saya harus menyelesaikan ini sendirian.

… Yah, ini adalah ketika melihatnya dari sudut pandang Yoo Jonghyuk.

“Seorang teman sepertimu … psikopat gila.”

Aku nyaris tidak bisa mendayung ke panel styrofoam mengambang dan mengangkat tubuhku ke sana. Berkat kehangatan perut, aku tidak kedinginan. Namun, masalahnya mulai sekarang.

Saya menutup mata dan memutar log pesan yang saya dengar.

[Anda gagal menghapus skenarionya.]

[Penyelesaian yang dibayar akan dimulai.]

[100 koin telah dikurangi untuk biaya penggunaan saluran.]

[Rasi bintang ‘Prisoner of the Golden Headband’ telah mengangguk pada ucapanmu yang menarik.]

[100 koin telah disponsori.]

[Anggukan konstelasi ‘Hakim Setan Api’ adalah pilihanmu.]

[100 koin telah disponsori.]

[Konstelasi ‘Secretive Plotter’ kecewa dengan komentar terburu-buru Anda.]

Ada beberapa pesan. Selain itu, beberapa rasi bintang yang terbuka mensponsori saya. Mungkin itu karena percakapan terakhir antara Yoo Jonghyuk dan aku.

Saya merasa sedikit sedih ketika membaca pesan-pesan rasi bintang satu per satu dan mengumpulkan koin. Jika saya telah memilih salah satu rasi bintang ini di Seleksi Sponsor pertama, ini mungkin tidak terjadi.

Tetapi tidak ada penyesalan dalam pilihan saya.

Setelah bertemu Yoo Jonghyuk secara langsung, saya yakin.

The Great Sage Equal of Heaven mungkin menjadi sponsor dengan kualitas terbaik tetapi dia tidak cukup. Saya membutuhkan lebih dari sekedar ‘sponsor’ jika saya ingin menghadapi Yoo Jonghyuk.

Dan saya akan mendapatkannya dari sini.

Dinding perut menggeram dan gelombang kecil muncul di dalamnya. Komandan laut tampaknya bergerak di suatu tempat. Saya menyalakan ponsel cerdas saya dan menghitung waktunya.

Menurut Ways of Survival, ichthyosaur mulai mengeluarkan asam lambung sekitar tiga jam setelah menelan makanan.

Dengan kata lain, saya tidak punya banyak waktu.

[Haha, menyedihkan kalau semuanya berubah seperti ini. Itu sangat menarik.]

Ada efek suara sebelum suara dokkaebi terdengar.

“… Dokkaebi?”

[Ya itu betul. Kamu sepertinya tidak panik sama sekali?]

“Aku tahu kamu akan datang.”

[Hrmm. Sepertinya kamu menungguku?]

“Tentu saja aku sudah menunggu.”

Cahaya menyala dan dokkaebi muncul. Saya tidak tahu pasti dari ekspresinya saja, tetapi orang ini jelas tertarik.

Saya sengaja berbicara dengan tenang. Jika saya didorong ke sini, saya tidak akan bisa makan.

“Apakah kamu melakukan untuk mengambil koin dari saya?”

[… Koin?]

“Kamu harus mengambil koin sebagai ganti aku gagal skenario.”

[Hmm, bukan hidupmu?]

“Jika itu hidupku, kamu akan menulis ‘kematian’ di kolom hasil kegagalan, bukan tiga tanda tanya. Bukankah ini berarti ada ruang untuk negosiasi? “

[…Ha ha ha. Sangat menarik.]

Bahkan, ada celah dalam kata-kataku. Pesan skenario adalah ‘Kegagalan: ???’. Ini secara harfiah berarti bahwa hukuman kegagalan tidak diketahui. Itu hanya asumsi saya bahwa itu dalam pertukaran untuk koin. Namun demikian, ada alasan mengapa saya begitu yakin.

“Apakah aku salah?”

Itu karena saya sudah tahu tentang skenario ini. Dokkaebi ragu-ragu sejenak sebelum mengangguk.

[Kamu benar. Luar biasa. Bahwa Anda bisa menentukan titik ini dengan petunjuk seperti itu … seperti yang diharapkan dari seseorang yang menarik perhatian rasi bintang.]

Nada dokkaebi dipenuhi dengan kekaguman yang tulus.

[Seperti yang kamu katakan, kamu bisa selamat dari skenario ini jika kamu membayar koin, bahkan jika kamu gagal.]

“Berapa banyak?”

[Bayar 5,100 koin. Maka aku akan membiarkanmu hidup.]

Saya melihat berapa banyak koin yang saya miliki saat ini.

[Koin Yang Dimiliki: 5,100 C]

Aku tidak bisa menahan senyum. Brengsek ini sedang main-main sekarang.

“Itu terlalu banyak.”

[Haha, kalau begitu, maukah kamu mati? Terserah saya untuk menerima koin atau tidak. Jika Anda melakukan sesuatu yang salah maka saya bisa mengakhirinya di sini.]

“Kalau begitu bunuh aku.”

[…Hah?]

“Bunuh aku.”

[······.]

“Kamu tidak bisa membunuhku?”

Dokkaebi tidak bergerak. Itu alami. Dia bersenang-senang dengan saya sekarang. Selain itu, dia tidak akan datang ke sini untuk melihat saya jika dia berencana untuk membunuhku. Untuk lelaki ini, aku harus bertahan hidup di sini atau setidaknya aku harus mati dengan menyedihkan.

[Ha ha. Anda benar-benar membuat saya marah. Lihat sekarang…]

Alis datar berbentuk dokkaebi itu menggeliat dengan geram. Sudah waktunya untuk menghentikan ejekan dan sampai ke poin utama.

“Dokkaebi tingkat rendah, Bihyung. Bagaimana kegiatan streamer? “

Jika ada celah di wajahnya, itu akan terlihat persis seperti ini. Dokkaebi Bihyung menunjukkan kebingungan untuk pertama kalinya.

[B-Bagaimana kamu tahu namaku?]

“Kamu belum menikmati siaran akhir-akhir ini, kan? Rasi bintang terlalu pelit. “

[A-Siapa kamu? Bagaimana manusia …]

Tanduk Bihyung bergetar. Itu alami. Manusia biasa tidak tahu tentang sistem Star Stream. Tapi aku bukan manusia biasa.

[Beberapa rasi bintang meragukan keberadaanmu.]

[Mata konstelasi Secret Plotter bersinar di rencanamu.]

Mulai sekarang, itu bukan cerita untuk rasi bintang.

Saya berkata kepada Bihyung, “Bagaimana kalau kita berbicara setelah Anda menutup saluran?”

Bihyung khawatir dan menutup saluran.

[# Saluran BI-7623 ditutup.]

Begitu rasi bintang meninggalkan saluran, Bihyung menunjukkan warna aslinya.

[Jangan ragu untuk berbicara. Anda, bagaimana manusia biasa bisa mengetahui tentang siaran Star Stream?]

“Itu tidak penting.”

[Hah?]

“Bihyung, apakah kamu ingin menjadi ‘raja dokkaebis’?”

[Apa sekarang-]

“Apakah kamu tidak ingin menjadi streamer terbaik di jaringan, melebihi Dokgak dan Gildal?”

Kulit Bihyung berubah.

“Dokkaebi Bihyung, tandatangani kontrak dengan saya. Maka aku akan menjadikanmu raja para dokkaebis. ”

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded