Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 16

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 4 – Garis Kemunafikan (2)


Saya sering memikirkannya.

Mengapa begitu banyak ‘penjahat yang dapat diprediksi’ muncul dalam cerita pasca-apokaliptik. Pasti kemalasan penulis untuk berpikir bahwa kejahatan seperti pemerkosaan atau pencurian akan terjadi tanpa pandang bulu dalam situasi seperti itu. Jika ‘kehancuran’ yang sebenarnya datang, bukankah manusia akan bertindak lebih rasional daripada yang mereka kira?

“Sepertinya dia tidak akan memberikannya. Hei, pergi dan bunuh dia! ”

Jawabannya sekarang tepat di depan saya. Saya mengamati orang-orang datang ke arah saya, juga pria yang mengawasi dari belakang.

[Konstelasi ‘Hakim Setan Api’ mengharapkan hukuman yang adil.]

Sekali lagi saya menyadarinya. Imajinasi manusia adalah klise, namun manusia nyata lebih klise daripada imajinasi.

Hwiiik!

Lintasan pipa besi bergerak dengan cara yang lucu di udara. Itu bukan serangan dengan niat untuk membunuh. Sebenarnya, itu tidak terlalu menyakitkan.

“K-Jika kamu tidak melarikan diri maka kamu benar-benar akan mati. Enyah!”

Keempat pria itu mengelilingi saya. Satu gemetaran tetapi yang lain tampak lebih santai dari sebelumnya. Itu mungkin karena keuntungan dalam jumlah.

“Apa yang dilakukan bocah-bocah ini?”

Waaaah!  Bersamaan dengan teriakan itu, seorang pria bergegas maju. Jelas itu postur yang tidak berdaya. Saya memindahkan duri.

Puok!

“Aaaaack! Kakiku! Kakiku!”

“Anda bajingan!”

“Pukul dia bersama-sama!”

Para lelaki yang gelisah berlari serentak tetapi saya tidak takut. Level kekuatan mereka tepat di atas 5. Aku menahan serangan yang masuk dan diam-diam menusuk duri.

Bau!  Kaaang!

Puok!  Puok!

Orang-orang itu menusuk paha mereka berturut-turut dan berlutut dengan teriakan. Tetapi saya tidak membunuh mereka. Itu karena kondisi skenario yang jelas adalah ‘menetralisir’ mereka.

[Rasi bintang sistem baik mutlak mengangguk pada penilaian Anda.]

[Beberapa rasi bintang menertawakan kemanusiaan Anda.]

[Rasi bintang mensponsori Anda 100 koin.]

Jika saya menjadi pembunuh, saya mungkin bisa menarik perhatian rasi bintang untuk sementara waktu. Namun, itu hanya sementara. Secara instan meningkatkan ambang stimulasi tidak baik dalam jangka panjang.

[Ada tiga menit hingga akhir skenario.]

Dua menit telah berlalu. Perhitungan waktu penting dalam skenario serangan waktu.

“A-Apa-apaan bajingan ini? Kenapa kamu tidak mati? ”

Pada saat ini, pemimpin mereka yang mengawasi situasi dari belakang maju.

“Kamu pria yang cukup tangguh. Semuanya mundur. Saya akan menghadapinya. “

“Cheolsoo hyung-nim! Orang ini tampaknya memiliki sponsor yang cukup kuat! ”

“Baik. Sepertinya dia punya banyak koin. ”

Buku-buku jari bersinar dengan gloss hitam. Itu bukan buku jari besi biasa. Apakah dia menerimanya dari sponsornya?

Kegentingan.

Ada suara santai tulang-tulang yang pecah dari tangan yang menyerah.

[Karakter ‘Cheolsoo’ telah menggunakan Threaten.]

[Mengancam tidak berhasil karena kesenjangan kemampuan secara keseluruhan terlalu besar.]

“Hoh, bukankah kamu cukup baik? Anda sama sekali tidak takut. “

Tinju pria itu bergerak sebelum dia selesai berbicara. Serangan itu ditujukan tepat pada rahangku. Aku cepat mundur. Pria itu tersenyum.

“Apakah kamu tidak cukup baik? Apakah kamu berolahraga? “

Bahkan jika saya tidak memiliki keterampilan gerak kaki, siapa pun bisa melakukan ini jika kelincahan mereka melebihi level 10. Karena saya sebelumnya menginvestasikan sebagian besar koin saya yang tersisa setelah membeli barang, total statistik tubuh saya sekarang mencapai 33.

Haruskah saya melihat orang ini?

[Keterampilan eksklusif, Daftar Karakter diaktifkan.]

[Informasi Karakter]

Nama: Bang Cheolsoo.

Umur: 34 tahun.

Sponsor Konstelasi: Raja Goreng Kecil.

Atribut Pribadi: Kapten Pasukan Serbu (Umum)

Keahlian eksklusif: Dogfight Lv. 2, Bluff Lv. 2.

Stigmata: [Mengancam Lv.1]

Statistik Keseluruhan: Stamina Lv. 6, Kekuatan Lv. 7, Agility Lv. 6, Kekuatan Sihir Lv. 2.

Evaluasi Keseluruhan: Ternak kecil yang beruntung mendapatkan sponsor. Dia memiliki kecenderungan untuk melebih-lebihkan kemampuannya dibandingkan dengan kekuatan tempur yang sebenarnya.

Ah … benar. Sekarang saya ingat.

“Bang Cheolsoo dari Grup Cheoldoo.”

“Apa, kamu kenal aku?”

“Ayo lihat?”

Ingatan saya redup karena dia menghilang seperti angin di awal pekerjaan, tetapi saya dengan bingung mengingat ada karakter bernama Bang Cheolsoo.

Dia adalah pria paling bodoh dalam grup di Stasiun Gumho.

Sejauh yang saya tahu, orang-orang ini seharusnya dibunuh oleh Yoo Jonghyuk. Mengapa mereka masih hidup?

“Ohu, mungkin kamu termasuk dalam kategori ‘itu’? Anda pasti sudah membunuh orang. Benar kan? Ya, saya merasa bahwa kita agak mirip. ”

[Karakter ‘Bang Cheolsoo’ telah menggunakan Bluff.]

Menggertak. Itu adalah keterampilan yang dimiliki siapa pun yang berandalan. Itu adalah debuff yang bagus yang bisa melemahkan kekuatan serangan lawan, tetapi kasus ini berbeda.

[Dinding Keempat telah memblokir tebing karakter Bang Cheolsoo.]

[Keyakinan karakter Bang Cheolsoo dengan cepat jatuh.]

“Apakah kamu mengabaikanku? Anda benar-benar ingin mati. “

Bang Cheolsoo mengambil postur gulat Yunani-Romawi yang mengancam dan bergegas ke arahku. Tapi itu hanya gertakan. Itu karena dia tidak memiliki keterampilan ‘gulat’.

“Berhenti berbelit-belit dan ayolah.”

“Dasar bajingan!”

Keterampilan kunci yang dimiliki Bang Cheolsoo adalah Dogfight Lv. 2. Kekuatan tempurnya tidak signifikan kecuali dia memasuki jarak dekat.

“Mati!”

Perbedaan ketangkasannya begitu tinggi sehingga serangannya jarang mengenai saya. Aku menatapnya dengan sedikit simpati.

Tidak semua rasi bintang memiliki keinginan untuk mengangkat inkarnasi mereka sebagai ‘protagonis’ skenario.

Sebagai contoh, rasialnya ‘Monarch of the Small Fries’ terkenal karena hemat dengan inkarnasinya. Seorang masokis yang menikmati menggunakan idiot sebagai inkarnasinya, menikmati menonton mereka dihancurkan oleh inkarnasi lainnya.

Itu adalah ‘Raja Goreng Kecil.’

[Rasi bintang ‘Monarch of the Small Fries’ sangat senang.]

[Rasi bintang ‘Monarch of the Small Fries’ telah mensponsori Anda 100 koin.]

Meskipun inkarnasinya hancur, ia mendukung musuh. Awalnya, saya berpikir untuk mengakhiri serangan waktu dalam satu pukulan tapi sekarang ceritanya agak berbeda.

[Ada dua menit hingga akhir skenario.]

Maka saya harus memanfaatkan sisa waktu.

“Dasar bajingan!”

Semua dialognya bergaya Monarch of the Small Fries. Menyedihkan sekali.

Astaga!

“Ha ha! Aku memukulmu! “

Serangannya untungnya mengenai tetapi ada sedikit kerusakan. Tempat di mana aku dipukul hanya sedikit tersengat.

“Bagaimana?”

Bagaimana? Stamina saya adalah Lv. 12. Kekuatannya hanya Lv. 7. Perbedaan dalam celah statistik keseluruhan menciptakan celah kekuatan tempur yang besar.

“Apakah giliranku sekarang?”

Aku menyentuh pipi Bang Cheolsoo yang tertegun sebelum memukulnya sekuat tenaga. Beberapa gigi keluar ketika Bang Cheolsoo menjerit. Saya tidak ragu-ragu dan menusuk lengannya tepat dengan duri.

“Aaaagh!”

Saya memperbaiki salah satu lengannya ke dinding dengan duri dan memulai serangan tanpa pandang bulu. Saya memilih area yang paling menyakitkan tanpa menjatuhkannya, seperti punggung, paha, tulang paha, dan samping.

[Rasi bintang ‘Monarch of the Small Fries’ sangat senang.]

[Rasi ‘Monarch of the Small Fries’ telah meminta perpanjangan waktu sub skenario.]

[Sub skenario diperpanjang satu menit.]

Saya juga memperhatikan bagian-bagian di mana wanita itu terluka.

“Batuk! Kuheok! Kuheeok! “

Darah dan daging berserakan. Gigi yang patah jatuh ke tanah dan tulang yang patah memutar secara tidak normal. Namun, saya tidak berhenti menendang.

“B-Berhenti! Silahkan! Biarkan Hyung-nim pergi! “

Orang-orang yang berdiri di samping berseru dengan panik. Aku memandangi mereka sesekali. Kemudian dia melihat wanita setengah telanjang yang terbaring di tanah.

Manusia itu lemah. Bagaimana mungkin manusia yang begitu lemah dapat melakukan hal yang begitu kejam? Mereka menggunakan alasan dunia dihancurkan. Mereka membunuh, memperkosa wanita dan mencuri dari orang lain.

Apakah itu karena insting?

Tiba-tiba aku penasaran saat melihat mata Bang Cheolsoo ternoda ketakutan di depan kekerasan yang lebih kuat?

“Kenapa kamu melakukannya?”

Itu adalah pertanyaan entah dari mana. Sebenarnya, saya tidak mengharapkan jawaban untuk pertanyaan ini. Tapi saat aku akan menendangnya lagi, Bang Cheolsoo membuka matanya.

“Brengsek … bunuh saja aku, brengsek.”

Saat saya melihat matanya, saya tahu dia telah menjawab pertanyaan saya dengan caranya sendiri. Pandangan yang tidak menunjukkan keterikatan yang melekat pada kehidupan. Iya. Itu bukan karena insting.

Bang Cheolsoo berbicara dengan suara yang mereda.

“Anjing, dunia seperti anjing ini …”

Orang ini adalah manusia yang telah putus asa jauh sebelum dunia ini hancur. Sama seperti saya.

[Ada 10 detik tersisa hingga akhir skenario.]

Saya tidak menunda lebih jauh dan memberikan tendangan yang kuat ke lehernya.

Napas tersingkir darinya dan Bang Cheolsoo akhirnya pingsan.

[Anda telah memenuhi persyaratan untuk menghapus sub skenario.]

[Kamu sudah mendapat 300 koin.]

Saya harap kalian semua bahagia.

[Rasi bintang ‘Monarch of the Small Fries’ puas dan telah mensponsori Anda 100 koin.]

Laki-laki lain merangkak dan mendekati saya satu per satu.

“B-Betapa kejamnya …”

Mereka memandang Bang Cheolsoo, yang telah berubah menjadi kain, dan kemudian menatapku dengan ketakutan. Sepertinya mereka adalah anjing yang menunggu untuk dibuang di rumah jagal.

Saya mengambil wanita yang pingsan dan tas-tas toko. Bagaimanapun, dunia telah hancur dan aku harus menjalani kehidupan baru.

“Bawa aku ke tempat kelompok itu.

* * *

Stasiun Gumho pada awalnya adalah tempat yang akan tumbuh menjadi pangkalan wilayah itu setelah diorganisir oleh Yoo Jonghyuk.

Dalam regresi pertamanya, Yoo Jonghyuk menerobos skenario utama kedua dengan kelompok Stasiun Gumho, yang memungkinkan orang-orang dari kelompok untuk menempati tempat di era baru.

Tapi itu adalah cerita pertama. Pada putaran ketiga regresi, Yoo Jonghyuk berbeda.

Giliran ke-3 Yoo Jonghyuk adalah monster yang memonopoli segalanya.

“… Meski begitu, dia adalah seseorang yang akan melakukan pembersihan dasar.”

“Hah?”

Pria yang membimbing saya terkejut.

“Aku hanya berbicara pada diriku sendiri. Itu kebiasaan. “

[Konstelasi Secretive Plotter menyukai monologmu.]

“Ya … bagaimanapun, dengan cara ini.”

Orang-orang dari Grup Cheoldoo, yang saling mendukung, berhenti bergerak. Kami turun ke dasar platform yang gelap dan menemukan tempat di mana masih ada cahaya.

Saya mendengar suara orang-orang yang berdengung ketika kami menuruni tangga.

“Grup Cheoldoo! Orang-orang terluka! ”

Beberapa orang bergegas mendukung kelompok Bang Cheolsoo. Ada lebih dari satu sistem maka saya pikir karena orang bergerak secara teratur.

Sementara itu, saya melihat wajah-wajah yang akrab tertabrak.

“Ya Tuhan. Dokja-ssi! Dokja-ssi! “

Untungnya, sepertinya tidak ada yang terjadi.

“Yoo Sangah-ssi.”

“Saya senang. Sungguh, aku sangat senang! ”

Yoo Sangah berdiri di depan saya dengan ekspresi bahagia. Saya terkejut dan meminta jabat tangan yang canggung. Ada banyak goresan di punggung tangan Yoo Sangah, yang menunjukkan bahwa dia telah mengalami masa-masa sulit dalam empat hari terakhir.

Saya mendengar suara dan sesuatu melekat pada kaki saya.

“Kamu hidup.”

Itu Lee Gilyoung. Saya membelai kepala bocah itu.

“Apakah kamu baik-baik saja?”

Lee Gilyoung mengangguk. Dia pasti lapar karena pipinya sangat kurus. Saya mengeluarkan sebatang coklat dari tas dan meletakkannya di tangan Lee Gilyoung.

“Aku tahu kamu masih hidup, Dokja-ssi. Hah … “

Akhirnya, saya melihat Lee Hyunsung. Otot-otot setengah bagian atasnya tampaknya menjadi lebih padat. Mungkin Lee Hyunsung telah melindungi keduanya.

“Aku sangat menyesal. Pada saat itu, saya meninggalkan Dojka-ssi … “

“Itu adalah situasi yang tidak dapat dihindari.”

“Fiuh, aku senang Yoo Jonghyuk-ssi benar.”

… Yoo Jonghyuk? Mengapa nama itu terdengar di sini?

Lee Hyunsung memperhatikan setelah beberapa saat dan berkata.

“Itu, Yoo Jonghyuk mengatakan bahwa Dokja-ssi mungkin masih hidup …”

“… Di mana Yoo Jonghyuk sekarang?”

“Dia tidak ada di sini sekarang.”

Tidak disini?

“Yoo Jonghyuk-ssi meninggalkan stasiun kemarin. Begitu…”

Saya bisa menentukan banyak hal sebelum Lee Hyunsung selesai berbicara. Saya melihat. Benar-benar seperti itu. Dia adalah orang yang terburu-buru.

“Itu mengingatkanku, ada satu orang lagi.”

“Ah, kepala departemen.”

Yoo Sangah tidak selesai berbicara karena sekelompok pria tiba-tiba mengganggu. Tapi itu hal yang baik.

“Semua orang, menyingkirlah!”

Saya tidak perlu mendengar penjelasan untuk melihat apa yang terjadi segera. Tiga atau empat pria bersenjatakan palu atau pipa mulai mengelilingi saya. Ada wajah yang akrab di antara mereka.

“K-Kamu …!”

Han Myungoh meninggalkan saya di Even Bridge dan sekarang dia tampak seperti melihat hantu. Han Myungoh pasti bergabung dengan grup ini.

“S-Singkirkan pria itu! Dia adalah orang yang sangat jahat! Dia seharusnya tidak berada di sini! “

Seorang pencuri selalu menjadi orang yang merasakan pin dan jarum. Han Myungoh mulai berseru dengan liar.

Namun, saya perhatikan bahwa laki-laki lain saling memandang dan tidak mudah bergerak. Ada yang aneh. Han Myungoh ditempatkan di tengah namun mereka tidak mendengarkannya?

“Haha, Han hyung. Semua orang harus rukun jadi kenapa kamu tidak berhenti? ”

“Ah, i-itu …”

“Kamu orang baru.”

Orang-orang membelah ke samping dan jalan terbentuk. Seorang pria langsing muncul di antara mereka. Aku bisa tahu hanya dengan menatap matanya. Orang ini punya sponsor.

“Senang bertemu denganmu. Bisakah saya bertanya siapa nama Anda? “

“Kim Dokja.”

“Dokja-ssi. Saya melihat. Saya Cheon Inho. “

Cheon Inho? Rasanya seperti nama yang harus saya ingat. Saya memasukkan kekuatan ke tangan yang memegang duri. Sepertinya orang ini adalah pemimpin Grup Cheoldoo. Dia kehilangan setengah dari anak buahnya kepada saya sehingga dia datang ke sini untuk membuat masalah.

“Aku mendengar cerita dari orang-orang yang kamu datangi. Anda melawan monster dan menyelamatkan anggota grup saya. ”

…Apa?

“Semuanya, tolong kumpulkan! Kami memiliki anggota grup baru yang berani! ”

Setelah kata-kata Cheon Inho, orang-orang mulai berbalik dengan cara ini satu per satu.

Pada saat itulah saya tahu. Mustahil bagi kharisma Han Myungoh untuk mengumpulkan kekuatan sebanyak ini. Cheon Inho adalah pemimpin sebenarnya dari kelompok ini.

“Wah! Ini makanan! ”

Mata lapar tertuju pada tas toko serba ada. Kemudian Cheon Inho berbicara seolah dia sudah menunggu.

“Dia mengirimkannya tepat kepada kami. Dia adalah orang baik yang langka. ”

Kata-kata itu membuat semua mata menatapku seolah aku adalah penyelamat. Ibu yang menggendong anak dan lelaki tua yang terluka kakinya menatapku dengan sungguh-sungguh.

Cheon Inho … sepertinya aku ingat. Ya, ada orang ini di grup stasiun Gumho.

[Konstelasi ‘Secretive Plotter’ bersemangat.]

Di dunia yang hancur ini, bahaya sebenarnya bukan orang-orang seperti Bang Cheolsoo. Manusia bergerak sambil merasa putus asa sama sekali tidak berbahaya bagiku.

Orang-orang yang benar-benar berbahaya adalah mereka yang menggunakan keputusasaan orang lain sebagai pupuk untuk kekuasaan. Sama seperti orang ini.

“Selamat datang di Stasiun Gumho, Kim Dokja-ssi.”

Cheon Inho tertawa dalam sambil menatapku. Dia tertawa dalam hati sambil menjabat tangan saya.

Cheon Inho tidak akan pernah tahu. Pada saat ini, masa depannya telah ditentukan.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded