Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 18

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 4 – Garis Kemunafikan (4)


Pagi berikutnya, saya hampir kehabisan persediaan. Jung Heewon menatap tas-tas toko seolah-olah dia tidak percaya.

“Ya Tuhan, sudah terjual habis?”

“Iya.”

“Ha, sangat lucu. Semua orang hanya menonton dan sekarang … “

“Tidak, itu bukan hanya kelompok yang terpinggirkan.”

Para tamu yang datang di tengah malam bukan hanya anggota dari kelompok yang terpinggirkan.

“Kim Dokja-ssi, kamu membuat pilihan terburuk.”

Di antara mereka adalah Cheon Inho.

“Kamu akan menyesalinya.”

Lebih dari setengah makanan yang saya miliki diambil oleh kelompok arus utama. Tentu saja, mereka membayar jumlah yang tepat.

Jung Heewon marah setelah mendengar cerita itu.

“Tunggu sebentar. Maka kelompok arus utama akan memonopoli makanan lagi? “

“Sesuatu seperti itu.”

“Tidak, apa ini? Bukankah Anda akan melemahkan kekuatan kelompok arus utama dengan mempromosikan transaksi di antara orang-orang? “

Itu adalah wawasan yang tak terduga. Saya menanggapi dengan sedikit kekaguman.

“Itu benar. Itulah tujuannya. Saya ingin orang-orang bergerak secara sukarela. ”

“Lalu mengapa kamu menjual makanan ke kelompok arus utama? Situasinya tidak akan berubah! “

“Itu telah berubah. Saya telah mendapatkan koin. “

“Hah?”

Itu 1.450 koin. Itu penghasilan besar untuk satu malam.

“Tidak … apa yang dipikirkan Dokja-ssi? Sangah-ssi, bisakah kita benar-benar mempercayai pria ini? ”

Yoo Sangah tersentak ketika perhatian tiba-tiba menoleh padanya tetapi kemudian dia tersenyum cerah.

“Aku percaya padanya.”

Itu memberatkan.

“Dokja-ssi, apakah kamu meninggalkan makanan yang cukup untuk dirimu sendiri?”

“Tidak, aku menjualnya.”

Mulut Jung Heewon ternganga seolah dia tercengang. Saat itu, seseorang menusuk pipiku. Aku menoleh dan menemukan biskuit.

“Hah? Anda ingin saya memakannya? “

Mengangguk mengangguk. Kepala itu bergerak dengan imut. Aku tersenyum, mengambil biskuit dan memasukkannya ke mulut Lee Gilyoung.

“Saya baik-baik saja. Kamu memakannya. Ah, aku harus memberitahumu sesuatu … semuanya, apakah kamu masih memiliki makanan yang kamu makan kemarin? “

“Ya, aku memilikinya.”

“Aku masih punya sedikit.”

“Mengapa? Apakah Anda ingin membelinya kembali? Saya akan menjualnya. ”Jung Heewon melambaikan biskuit dengan cara yang menyenangkan.

“Tidak, kamu harus memakannya sekarang.”

“Hah?”

“Makan semuanya sebelum hari ini. Anda harus melakukannya. ”Saya berulang kali menekankan. “Atau kamu akan menyesalinya.”

“Kenapa … tidak, tunggu sebentar. Sangah-ssi, apa yang kamu lakukan sekarang? Mengapa kamu mendengarkannya? “

“Ada alasan mengapa Dokja-ssi mengatakan ini.”

Yoo Sangah tersenyum manis dan membuka sekantong biskuit. Lee Hyunsung bingung tetapi memakan makanannya. Sementara itu, Lee Gilyoung telah memakannya saat aku berbicara. Dia adalah pendengar yang baik.

“Ah, baiklah … aku akan meninggalkan satu lagi.”

“Aku tidak akan menghentikanmu.”

Aku mengangkat bahu mendengar kata-kata Jung Heewon. Terserah padanya untuk menyesalinya.

Saat makan siang, ada pengumuman besar dari kelompok arus utama. Cheon Inho berdiri di atas platform yang dikelilingi oleh orang-orang dan berkata.

“Kami akan membatasi jatah makanan mulai hari ini. Alokasi adalah tiga biskuit per orang. Dan-“

Orang-orang menjadi jengkel sebelum pidato selesai.

“Apa? Tiga biskuit? Bagaimana kita bisa hidup dengan itu? “

“Betul! Bukankah para pengintai mendapatkan lebih banyak makanan? Apakah Anda pikir kami tidak tahu? “

Meskipun dikutuk, Cheon Inho hanya tertawa dengan tenang.

“Kata-katamu bagus. Iya. Para pengintai menerima lebih banyak ransum. Jika Anda ingin makanan, silakan mendaftar menjadi pencari bakat. “

“Sangat sedikit orang yang kembali setelah mendaftar menjadi pengintai! Anggota Grup Cheoldoo adalah yang selalu kembali! ”

“Apakah kamu ingin kita mati sekarang?”

Cheon Inho bersikap acuh tak acuh meskipun ada reaksi kekerasan dari warga.

“Orang-orang itu hanya sial. Anda tahu bahwa itu sangat berbahaya di luar. Mengapa kamu tidak mendapatkan makanan sendiri jika kamu tidak puas? “

“I-Itu …”

Orang-orang menutup mulut mereka dengan bodoh. Jika mereka pergi sekarang, mereka akan mati. Semua orang tahu ini.

Cheon Inho belum selesai.

“Ah, ada cara untuk mendapatkan makanan tanpa menjadi pengintai.”

“Apa itu?”

“Kesepakatan. Kami akan dengan senang hati menukar makanan dengan apa pun yang kami nilai nilainya. Setiap orang dapat memberikan sesuatu yang berbeda. Benar kan? ”

Tatapan dingin Cheon Inho menyebabkan orang-orang bergetar. Sebagian besar orang yang datang kepada saya kemarin dan membeli makanan.

[Karakter ‘Cheon Inho’ telah mengaktifkan ‘Incite Lv. Keterampilan 2 ‘.

“Awalnya, aku tidak akan melakukan ini. Tapi kemarin, Kim Dokja-ssi memberitahuku sesuatu yang baik. Itu benar semua orang. Apakah ada yang gratis di dunia? Jika Anda ingin makanan, Anda harus membuktikan nilai Anda. Begitulah adanya. Haha, terima kasih sudah memberi tahu saya sesuatu yang baik. Kim Dokja-ssi. “

…Lihat ini?

Pada saat ini, perhatian semua orang terfokus pada saya. Mata mereka sebagian besar dipenuhi dengan kebencian.

“Karena bajingan itu …”

Orang-orang ingin menjadi bodoh dan Cheon Inho memiliki keterampilan ‘Menghasut’. Itu adalah keterampilan yang dimiliki sebagian besar pemimpin kelompok yang baik. Tapi dengan cara ini, permusuhan akan berbalik ke arahku lagi …

Saya melihat bagian belakang Cheon Inho. Itu level yang lucu. Setidaknya dibandingkan dengan orang-orang di Stasiun Chungmuro ​​dan Seoul.

Orang-orang yang berkumpul di depan podium sudah berusaha untuk menawar.

“A-Aku akan membelinya dengan koin. Berapa banyak yang Anda inginkan?”

“200 koin.”

“Hah? Tapi saya tidak punya banyak koin. ”

“Kalau begitu pergilah.”

200 koin untuk satu potong makanan. Bahkan dokkaebi kemungkinan akan pingsan.

Salah satu dari Grup Cheoldoo yang menjual makanan melihat penampilan saya dan gemetar. Dia memiliki perban di sekitar pahanya dan tampaknya menjadi salah satu dari orang-orang yang kukalahkan kemarin.

“Apakah aku pernah mengucapkan terima kasih untuk kemarin?”

Tiba-tiba saya menoleh dan melihat Jung Heewon berdiri di dekatnya.

“Kurasa aku mendengarnya.”

“Tetap saja, aku ingin mengucapkan terima kasih lagi.”

Saya ingin mengatakan sesuatu tetapi mata Jung Heewon tertuju pada anggota Cheoldoo yang terluka.

“Orang dengan kaki yang terluka, dialah yang mencoba memperkosa saya kemarin.”

“…Saya melihat.”

“Jangan menyentuhnya karena aku akan membunuhnya sendiri. Dipahami? ”

Niat pembunuhannya sangat mengesankan. Apakah dia dipilih oleh sponsor atau apakah itu atribut yang mekar terlambat?

[Keterampilan eksklusif, Daftar Karakter diaktifkan.]

Saya sedikit khawatir tentang menggunakan keterampilan ini. Wanita ini akan mati jika aku tidak menyelamatkannya. Apakah dia akan terdaftar sebagai karakter?

[Informasi Karakter]

Nama: Jung Heewon

Umur: 27 tahun.

Sponsor Rasi Bintang: Tidak Ada (Tiga rasi bintang saat ini menunjukkan minat pada orang ini).

Atribut Pribadi: Sosok Jongkok (Umum)

Keterampilan eksklusif: Demon Slayer Lv. 1, Kendo Lv. 1.

Stigmata: Tidak Ada

Statistik Keseluruhan: Stamina Lv. 4, Kekuatan Lv. 4, Agility Lv. 7, Kekuatan Sihir Lv. 4.

Evaluasi Keseluruhan: Dia adalah ‘sosok berjongkok’ dengan potensi besar. Informasi atribut belum diverifikasi karena atribut belum berkembang.

Untungnya, informasinya muncul. Itu berbeda dari Yoo Sangah, Lee Gilyoung dan Han Myungoh. Apakah dia awalnya tidak ditinggalkan? Omong-omong, itu adalah atribut eksklusif yang sangat menarik.

“Sosok berjongkok.”

Tampaknya tidak besar berdasarkan namanya, tetapi itu adalah salah satu dari beberapa atribut ‘super evolusioner’ di Ways of Destruction. ‘Crouching Figure’ adalah atribut umum, tetapi bisa mencapai peringkat langka atau legendaris tergantung pada kesempatan.

Salah satu dari 100 orang terkuat di Ways of Survival, the Butcher Gila berevolusi dari ‘Crouching Figure.’

Jung Heewon Saya pikir dia hanya orang yang lewat tapi saya mungkin harus mempertimbangkan membawanya sebagai kolega.

Butuh beberapa saat untuk menumbuhkan keterampilan ‘Demon Slaying’, tetapi wanita ini bisa menjadi pembunuh bayaran yang kuat jika dia dibesarkan dengan baik.

“Ngomong-ngomong, Dokja-ssi sangat tenang.”

Tenang … Mungkin terlihat seperti itu.

“Aku akrab dengan situasi seperti ini di novel.”

“Hah? Apakah itu masuk akal … Tunggu sebentar. Kemana kamu pergi?”

Saya tidak menjawab dan turun dari platform. Jung Heewon ingin ikut dengan saya dan saya mengulurkan tangan untuk menghentikannya.

“Tidak masalah.”

Jung Heewon mendarat dengan ringan di bawah platform.

Saya berjalan di sepanjang rel kereta api dan menyaksikan jalan terowongan ke Stasiun Yaksu. Itu dipenuhi dengan kegelapan tebal dan bagian dalamnya tidak terlihat, tetapi baunya mengerikan. Itu bau darah.

“Kamu tidak akan masuk kan?”

Jung Heewon bertanya.

“Semua orang yang pergi ke sana telah mati. Para preman atau siapa pun. Setiap orang yang masuk ke dalam akan mati tanpa syarat. ”

Kata-katanya salah. Tidak semua orang mati. Setidaknya satu orang sudah melewati jalan ini dan pindah ke stasiun berikutnya.

Kami naik ke peron lagi. Kami telah pergi untuk waktu yang cukup lama tetapi garis orang untuk berdagang makanan masih panjang.

Beberapa orang yang memprotes kelompok arus utama dipukuli dan lainnya membayar harga makanan yang tidak biasa.

Tak lama kemudian, Jung Heewon melihat beberapa wanita muda dari kelompok yang terpinggirkan menyelinap ke bagian belakang terpal dan dia menjadi sangat marah.

“Ah, sangat menyebalkan. Apakah kamu melihat itu?”

“Saya melihatnya.”

Cheon Inho telah mengatakannya. ‘Apa pun’ bisa ditukar dengan makanan. Tapi gadis-gadis yang baru masuk tidak membawa apa-apa.

Jung Heewon melompat berdiri.

“Aku tidak bisa menonton ini begitu saja.”

“Apa yang akan kamu lakukan?”

“Hentikan. Saya harus mengatakan pada mereka untuk tidak melakukannya, apa pun kondisinya! ”

“Maka para wanita itu akan kelaparan.”

“Apakah kamu hanya akan menonton?”

“Ya, aku pikir kamu harus menonton kali ini saja.”

“Bagaimana apanya?”

Aku diam-diam menerima tatapan menghina Jung Heewon.

“Jung Heewon-ssi, menghentikan para wanita itu tidak akan menyelesaikan masalah saat ini. Bahkan jika Anda menghentikan mereka sekarang, sesuatu yang serupa akan terjadi pada larut malam. “

“… Lalu aku akan menghentikan mereka lagi. Saya akan menghentikannya dan menghentikannya. ”

“Lalu bagaimana dengan makanan mereka? Di antara mereka yang baru saja memasuki terpal, ada ibu dengan anak. Jika anak itu mati kelaparan, apakah Jung Heewon-ssi bertanggung jawab atas kematian anak itu? ”

Mata Jung Heewon bergetar. Dia menundukkan kepalanya seolah-olah menyembunyikan ekspresinya.

“… Lalu apa yang bisa aku lakukan? Alternatifnya … “

Saya menatap Jung Heewon.

Dengan ini, Jung Heewon tidak akan melakukan sesuatu yang tidak terduga. Dia adalah ‘Crouching Figure’ dengan ‘Demon Slaying.’ Bergantung pada bagaimana dia bertindak, Jung Heewon mungkin berevolusi menjadi pembunuh tanpa pandang bulu.

“Jung Heewon-ssi, kunci dari masalah ini adalah makanan. Benar kan? ”

“…Betul.”

“Maka kita perlu menghilangkan penyebab masalahnya.”

“Hah…?”

Aku melihat arlojiku alih-alih menjawab. Sudah waktunya.

Kwajijijik!

Ya, dia muncul. Udara membelah dan sosok yang akrab terungkap. Jeritan datang dari mana-mana. Mimpi buruk kemanusiaan yang membuka tragedi ini.

[B-Bagaimana kabarmu semua? Bukankah kamu sudah bebas untuk sementara waktu?]

Dokkaebi.

“A-Aaaagh!”

Orang-orang panik melihat kemunculan para dokkaebi. Tidak pernah merupakan hal yang baik ketika orang ini muncul. Bahkan Jung Heewon, yang penuh energi, tersentak sejenak.

Ngomong-ngomong, itu bukan Bihyung. Awalnya, Bihyung adalah dokkaebi yang bertanggung jawab untuk semua saluran terdekat. Tetapi orang ini berbeda. Tidak seperti bulu putih murni Bihyung, dokkaebi ini memiliki bulu hitam.

[M-Teman saya yang awalnya bertanggung jawab atas saluran ini sedang menjalani tindakan disipliner … S-Jadi, saya bertanggung jawab untuk skenario ini.]

Nada malu-malu dokkaebi itu sangat berkesan.

[B-Lalu semuanya. J-Bukankah kamu terlihat sangat damai? I-Itu Bihyung, dia berpura-pura menjadi sombong hanya untuk mengatur tingkat kesulitan skenario ini …]

“A-Apa yang kamu katakan? Beri tahu kami apa yang Anda inginkan! ”

[H-Hik. Jangan marah. Semua orang. Ngomong-ngomong, aku datang untuk kalian …]

“Untuk kita?”

“T-Kalau begitu beri kami makanan!”

[F-Makanan? Aha … kalau kamu mau makanan …]

Setelah kata-katanya berakhir, dokkaebi menggerakkan tangannya.

[Denda skenario telah ditambahkan.]

[Mulai sekarang, persediaan makanan terbatas.]

[Semua persediaan makanan yang ada telah menghilang.]

“U-Uhh! Apa?”

Orang-orang dengan makanan darurat berteriak. Entah itu dari kelompok arus utama atau kelompok yang terpinggirkan, semua yang disebut ‘makanan’ melayang di udara.

[Hehehe. Lalu semuanya. Kamu tidak bisa K-Kamu harus memikirkan cara memecahkan skenario.]

Susuk.

Makanan kaleng, biskuit, kalori, dll. Makanan darurat yang dikumpulkan oleh orang-orang dihancurkan dengan satu gerakan dari dokkaebi. Ekspresi orang menjadi suram ketika mereka melihat makanan menghilang.

[K-Kamu ingin makan? Bagaimanapun, sampah Bumi …]

Nada suaranya tiba-tiba berubah. Saya sepertinya ingat namanya. Menurut pengaturan aslinya, ada satu dokkaebi seperti ini. Nada suaranya lemah, tetapi dia lebih kejam daripada dokkaebi manapun.

Di kejauhan, Cheon Inho mengawasiku dengan mata bingung.

[Semuanya, mari bersenang-senang mulai sekarang. Hehe…]

Itu diikuti oleh pesan sistem.

[Denda skenario telah ditambahkan.]

[Klausul ‘biaya bertahan hidup’ telah ditambahkan.]

[Mulai sekarang, 100 koin akan dikurangi setiap malam untuk ‘biaya bertahan hidup’. Jika kamu tidak bisa membayar ‘biaya bertahan hidup’, kamu akan mati.]

[Hukuman ‘biaya bertahan hidup’ akan dipertahankan sampai skenario utama kedua dihapus.]

Saya tertawa ketika membaca pesan yang muncul. Ya, sekarang itu seperti Jalan Hidup.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded