Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 19

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 5 – Shadow Keeper (1)


[B-Lalu aku akan membiarkan semua orang mengurusnya! Yihihihit!]

Dokkaebi mengucapkan kata-kata ini dan menghilang.

Hukuman makanan dan hukuman bertahan hidup. Saya sudah tahu tentang hukuman sebelumnya. Namun, yang terakhir ini tidak ada dalam Cara Hidup yang asli. Mungkin kontrak saya dengan Bihyung menyebabkan perkembangan ini.

Jung Heewon mengkonfirmasi bahwa biskuit di sakunya telah menghilang dan bertanya dengan suara lembut.

“Dokja-ssi, apakah kamu mungkin tahu sesuatu seperti ini akan terjadi-“

“Aku memang mengharapkannya. Saya berpikir tentang apa yang akan dilakukan para dokkaebis terlebih dahulu untuk melecehkan manusia. ”

“… Apakah kamu tidak benar-benar pandai membuat prediksi?”

Saya memanggil Lee Hyunsung dan yang lainnya. Situasi telah diciptakan dan sekarang saatnya untuk bergerak.

“Kembalikan makanan kita!”

“Bagaimana, bagaimana ini bisa terjadi?”

Orang-orang dari kelompok yang terpinggirkan menangis. Cheon Inho dan kelompok arus utama juga hancur oleh kekurangan makanan yang tiba-tiba. Mataku bertemu dengan mata Cheon Inho, yang menggigit bibirnya.

[Mungkin … apakah kamu menyadarinya? Tidak, itu tidak mungkin.]

Jika saya bisa membaca pikirannya maka itu yang akan dia pikirkan.

[Anda telah secara akurat membaca pemikiran karakter ‘Cheon Inho.’]

[Pemahamanmu tentang karakter ‘Cheon Inho’ telah meningkat.]

… Pemahaman saya naik dari hal semacam ini?

Saya melihat ekspresi orang lain dan mencoba menebak apa yang mereka pikirkan. Tetapi pesan-pesan sebelumnya tidak muncul.

Sementara itu, Cheon Inho dengan cepat mengumpulkan orang-orang untuk mengatur kekacauan.

“Semuanya, kumpul bersama. Saya akan memberi Anda pemberitahuan darurat. “

Isi pemberitahuan itu sederhana: Situasinya menjadi lebih buruk sehingga diperlukan lebih banyak ‘pengintai’ dari kelompok yang terpinggirkan.  Mereka harus bergegas.  Sekarang tidak ada makanan di bawah tanah.

“Kami tidak akan membagikan makanan kepada orang-orang yang tidak berpartisipasi sebagai pengintai.”

Meskipun ada deklarasi garis keras, tidak ada reaksi keras dari warga. Tidak, mereka tidak bisa. Itu adalah hasil yang tak terhindarkan dalam situasi ini. Orang-orang memperhatikannya dan mengajukan diri untuk menjadi pengintai satu per satu.

Meskipun makanan hilang, harapan tetap ada di wajah Cheon Inho. Ketika situasinya menjadi lebih buruk, lebih banyak kontrol diberikan ke kelompok arus utama.

Lee Hyunsung menjadi cemas ketika dia melihat ini dan membuka mulutnya.

“Dokja-ssi, bagaimana sekarang?”

“Tentu saja, kita harus pergi dan mendapatkan makanan.”

Ekspresi anggota partai menjadi tegang karena kata-kata ini. Dapatkan makanan. Ini hanya berarti satu hal.

“Jadi kita harus menjadi pengintai? Masih ada sisa makanan di atas tanah. ”

“Tidak, kita tidak akan pergi ke atas tanah. Jika kita pergi ke sana, kita akan mati tanpa syarat. ”

Saya melihat topeng gas di lantai. Topeng gas compang-camping ini tidak bisa menghentikan kabut beracun.

“Tapi kita perlu mendapatkan makanan di atas tanah …”

“Lee Hyunsung-ssi. Dunia telah berubah. Maka makanan perlu diganti. ”

Saya melihat terowongan ke Stasiun Yaksu.

“Tunggu sebentar. Dokja-ssi … jangan katakan padaku? “

“Betul.”

Di dunia ini, manusia bukan lagi predator teratas. Bahkan jika kita bukan predator, kita tidak harus menjadi mangsa.

“Kami akan berburu monster.”

* * *

Setelah beberapa saat, beberapa orang dari kelompok yang terpinggirkan, termasuk saya, berdiri di depan terowongan menuju Stasiun Yaksu.

“Saya melihat. Anda akan memasuki jalur kereta api? “

Saya pikir Cheon Inho akan menantang kami ketika kami menolak untuk bergabung dengan kelompok kepanduan, tetapi dia tampak lega bahwa saya keluar dari kelompok. Dia mungkin berpikir aku adalah ancaman bagi kekuatannya sendiri.

“Yah, melihat itu dalam jangka panjang, sebuah tim yang berdedikasi untuk menyerang skenario diperlukan. Kembalilah dengan selamat. “

Dia pria yang lucu. Dia berbicara seolah dia kapten. Tetapi waktu baginya untuk selesai tidak jauh.

[Pemahamanmu tentang karakter ‘Cheon Inho’ telah meningkat.]

[Pemahamanmu tentang karakter ‘Cheon Inho’ telah mencapai tingkat tertentu.]

Begitu … saya mengerti sekarang. Ada dua kasus utama ‘pemahaman’ karakter meningkat.

Salah satunya adalah ketika saya mendapatkan kesukaan atau kepercayaan karakter. Yang kedua adalah ketika saya secara akurat menebak apa yang dipikirkan karakter itu. Mungkin sekarang adalah kasus terakhir.

[Karakter ‘Cheon Inho’ curiga terhadap Anda.]

Menurut nilai pemahaman yang terakumulasi, ide samar tentang emosi seseorang dapat diperoleh.

“Oh, bisakah salah satu anggota grup saya bergabung? Saya ingin mendapat informasi tentang serangan itu. “

Memang, Cheon Inho tidak akan membiarkan kita pergi dengan mudah. Saya menatap pria di belakangnya. Orang yang akan pergi bersama kami dan orang yang kurang beruntung.

“A-aku harus pergi dengan mereka?”

“Eh, kenapa lagi kamu di sini, Han hyung? Tidakkah kamu ingin berdamai dengan Dokja-ssi tadi malam? ”

“I-Itu …”

Anggota partai Cheon Inho yang bergabung dengan kami adalah Kepala Departemen Han Myungoh.

“D-Dokja-ssi.” Jika kamu tidak keberatan, aku akan pergi … “

“Saya mengerti. Ayo pergi bersama.”

Han Myungoh terkejut ketika saya merespons dengan cepat. Dia pikir aku akan menolak. Lee Hyunsung memiliki wajah khawatir tapi aku punya ide.

Bagaimanapun, partai yang selamat dari lima orang dari Carriage 3807, yang terdiri dari saya, Lee Hyunsung, Lee Gilyoung, Yoo Sangah dan Han Myungoh direformasi.

“Bisakah aku ikut juga?”

“… Apakah tidak apa-apa bahkan jika tubuhmu tidak sepenuhnya pulih?”

“Sebanyak ini baik-baik saja.”

Ada satu lagi. Termasuk Jung Heewon, ada total enam orang di pesta itu. Itu banyak untuk sejumlah kecil.

Grrr…

Tentu saja, jumlah orang tidak banyak di depan krisis yang akan datang.

[Sub skenario baru telah tiba!]

+

[Skenario Kedua – Pengadaan Makanan]

Kategori: Sub

Kesulitan: E

Kondisi Jelas: Langsung berburu monster yang dapat digunakan sebagai makanan dan memasak mereka.

Batas Waktu: Tidak Ada

Kompensasi: 500 koin

Kegagalan: ???

+

Begitu mereka menginjakkan kaki di terowongan, sebuah sub skenario terbang masuk.

Akuisisi makanan. Itu adalah sub skenario yang harus kami lalui sebelum memasuki skenario utama kedua.

[Beberapa rasi bintang sedang mengantisipasi kinerja Anda.]

Gelap terowongan menjadi jelas bahkan sebelum kami bergerak 10 langkah. Saya menyalakan terowongan dengan senter tetapi garis besar area sekitarnya tidak terlihat sama sekali.

Itu adalah bukti dari tirai yang menghalangi cahaya. Hal yang sebenarnya adalah di balik tirai ini.

“Dokja-ssi, tunggu sebentar. Sangat berbahaya dari sini. ”

Jung Heewon, yang berjalan di sampingku, berhenti lebih dulu.

“Apakah kita benar-benar pergi dengan cara ini? Tidak peduli bagaimana penampilan saya, sepertinya bunuh diri. Ada juga Gilyoung. “

“Sebenarnya, saya khawatir sejak awal. Ini belum terlambat, jadi bagaimana kalau kita meninggalkan Gilyoung? Dan jika mungkin, para wanita … “

“Lee Hyunsung-ssi, aku tidak sebagus kamu, tetapi aku tahu bagaimana bertarung. Saya mengambil beberapa pelajaran kendo. “

“Tapi…”

Kontroversi yang tidak perlu akan memanaskan suasana jadi saya menyela.

“Lee Hyunsung-ssi. Saya katakan sebelumnya. Dunia telah berubah. Sangat bias bahwa seorang wanita secara fisik lemah. Saat ini, semua orang bisa menjadi lebih kuat dengan meningkatkan statistik mereka. Tapi Jung Heewon-ssi, ada juga masalah dengan kata-katamu. ”

“…Apa itu?”

“Seperti halnya seorang wanita tidak lemah, seorang anak juga tidak lemah. Gilyoung, tunjukkan pada mereka. ”

Lee Gilyoung maju ke depan. Dia melihat sekeliling sebentar sebelum duduk di lantai terowongan dan mengulurkan tangannya. Mata Jung Heewon membelalak.

“Ya Tuhan, apa itu?”

“S-Sial! Kecoak! “

Han Myungoh berteriak ketakutan.

Kecoak yang muncul di kejauhan terhubung ke ujung jari Lee Gilyoung dengan garis padat samar. Si kecoa mendengarkan kata-kata Lee Gilyoung seperti anjing yang berperilaku baik dan menghilang ke dalam kegelapan.

“Atribut saya adalah Kolektor Serangga.”

Kolektor Serangga. Lee Gilyoung memiliki kemampuan langka untuk berkomunikasi hanya dengan serangga melalui keahlian ‘Diverse Communication’.

“Ini bukan apa-apa di depan kita. Aman untuk 100 langkah ke depan. “

Lee Gilyoung menunjukkan kekuatan kepanduan yang luar biasa dan orang lain membuat ekspresi tertegun. Lee Gilyoung berbicara kepada mereka dengan ekspresi berani.

“Terima kasih atas perhatian Anda. Tapi aku tidak mengikuti kalian semua untuk merawatku. ”

“Ah iya.”

Jung Heewon mengangguk dengan ekspresi masam. Lee Gilyoung datang ke sampingku dan aku membelai rambutnya.

Atribut Lee Gilyoung belum terlihat dalam Cara Survival asli. Itu bukan pilihan yang salah untuk menyelamatkan Lee Gilyoung di awal. Kami melewati penghalang yang jelas dan memasuki kegelapan total.

[Anda telah memasuki area berbahaya.]

“Y-Yoo Sangah-ssi. Berbahaya memegang tanganku sambil berjalan. ”

“… Apakah kamu tidak lebih takut daripada aku?”

“T-Tidak!”

Udara di dalam tirai lengket karena kelembapan.

“Kurangi cahaya.”

Yoo Sangah langsung menutupi senter. Karena model ini tidak memiliki fungsi kontrol cahaya, dia harus menyesuaikan cahaya dengan tangannya.

“Aduh. Jangan bersinar ke bawah. “

Jung Heewon merasa mual ketika dia memeriksa tanah. Ada tubuh yang sobek. Mayat mereka yang mencoba bergerak ke sini diatur di kaki mereka.

Yoo Sangah menutup matanya dengan erat, Han Myungoh bergetar dan bahkan Lee Hyunsung yang berani mulai berkeringat.

Lee Gilyoung secara mengejutkan tenang, tanpa sedikit pun rasa takut di wajahnya. Saya merasa agak khawatir. Orang ini, apakah dia pikir itu semua adalah permainan?

“Ada sesuatu yang bukan manusia.”

Seperti yang dikatakan Lee Gilyoung, itu bukan hanya tubuh manusia di tanah. Ada sesuatu yang seukuran serigala dewasa. Tubuh-tubuh makhluk seperti mol tersebar di semua tempat.

Spesies bawah tanah kelas 9, tikus tanah. Itu adalah nama yang mengingatkan bug di Bumi, tetapi nama itu hanya nama. Mereka adalah piranha bawah tanah. Tikus darat adalah pemburu gigih yang menggali melalui tanah dalam kelompok dan membidik mangsanya.

Namun, tikus-tikus tanah runtuh seperti mereka telah menerima pemboman. Jung Heewon menghela nafas.

“… Siapa yang melakukan ini?”

Jelas, hanya ada satu manusia yang bisa mengubah tikus tanah menjadi ini. Yoo Jonghyuk. Dia melanjutkan ke stasiun berikutnya melalui jalan ini sendirian.

Tapi aku tidak bisa berhenti bertanya-tanya. Awalnya, seharusnya malam ini atau besok ketika belokan ketiga Yoo Jonghyuk pindah ke stasiun berikutnya.

Kenapa dia begitu tergesa-gesa? Apakah dia menjadi tidak sabar? Apa alasannya?

“Dokja-ssi, bisakah kita menggunakan ini untuk makanan?”

“Skenario mengatakan bahwa kita harus ‘berburu’ sendiri jadi mungkin itu tidak mungkin.”

“… Yah, itu agak tidak nyaman. Bagaimana dengan memasak? Apakah Anda ingin memanggangnya di atas api? “

Itu bisa dipanggang. Masalahnya adalah itu pasti api khusus.

“Heewon-ssi, kamu bilang kamu pandai kendo?”

“Eh, agak berlebihan untuk mengatakan aku baik-baik saja … tapi apa yang kamu lakukan sekarang?”

Aku menusuk tubuh tikus tanah dan mulai memotongnya dengan pisau. Saya tidak tahu kapan saya membacanya di novel tetapi itu tidak berjalan seperti yang saya kira.

Setelah entah bagaimana menyingkirkan kulit yang keras, saya berhasil menghilangkan tulang punggung. Ini adalah pertama kalinya jadi saya meninggalkan banyak goresan, tapi itu bisa digunakan.

“Mengapa kamu mengambil itu?”

“Kamu butuh senjata untuk kendo.”

Duri babi batu itu tidak cukup tetapi tulang punggung tikus tanah terdiri dari satu tulang, menjadikannya senjata yang cukup bagus di awal skenario.

Setelah memotong tulang rawan yang mengarah ke kaki dan membentuknya, tulang itu benar-benar berbentuk pisau. Saya memberikannya kepada Jung Heewon.

“Terima kasih. Tiba-tiba saya merasa seperti kembali ke zaman Paleolitik. ”

“Kamu harus menggilingnya sedikit lebih agar bermanfaat. Ada batu-batu di sekitar yang begitu terampil menggiling bilahnya.

“Huhu, mengerti. Kapten.”

Jung Heewon mulai menggiling pisau dengan suara yang sedikit bersemangat. Aku mendongak dan melihat Lee Hyunsung menonton adegan itu dengan sedikit iri.

“Apakah kamu mau satu?”

“Eh, kamu akan membuatkanku satu?”

“Kalian semua datang lebih dekat. Lebih baik jika Anda belajar cara melakukannya. Ayo kita buat bersama. ”

Bahkan, ini juga pertama kalinya saya mencobanya. Saya tidak akan bisa melakukannya jika detailnya tidak dimasukkan dalam Cara Bertahan Hidup.

Mengapa Ways of Survival tidak populer? Sederhana saja. Penulis menulis terlalu banyak pengaturan.

“… Dokja-ssi, kamu adalah pemula tetapi kamu bagus dalam hal itu.”

Kami duduk dan membuat senjata bersama. Kali ini tombak, bukan pedang. Mereka tidak memiliki skill Kendo jadi aku memutuskan lebih stabil untuk membuat tombak panjang.

Tombak Lee Hyunsung dibuat dengan tulang punggung tikus tanah terbesar, sedangkan senjata Yoo Sangah dan Han Myungoh dibuat dengan tulang belakang tikus tanah berukuran rata-rata. Akhirnya, senjata Lee Gilyoung dibuat dengan tulang kepala tikus muda.

[Kamu telah berhasil mendapatkan senjata sendiri.]

[Sejumlah kecil rasi bintang tertarik pada sifat primitif kemanusiaan.]

[Rasi bintang mensponsori Anda 100 koin.]

Semua orang menerima pesan ini.

“Kami menerima koin bahkan untuk hal semacam ini.”

“Aku tidak ingin kamu mati. Anda punya koin sendiri? “

“Ya, benar.”

“Kapan pun memungkinkan, sisakan koin yang cukup untuk biaya bertahan hidup dan investasikan sisanya dalam kekuatan, stamina, dan ketangkasan Anda. Kalau tidak, Anda tidak akan selamat. “

“Ah, aku akan mengingatnya.”

Kami menyelesaikan persiapan dan mulai bergerak maju lagi. 100 langkah yang Lee Gilyoung sebutkan tepat di depan kami sekarang.

[Sub skenario – Akuisisi Makanan telah dimulai!]

Tikus-tikus tanah merangkak keluar dari tanah. Saya dengan cepat menghitung jumlahnya. Satu, dua, tiga … persis ada 13. Itu lebih dari yang saya pikirkan.

Grrr…

Kelompok tikus tanah menarik garis dan mulai mengancam kami. Saat kami melewati batas, pertarungan akan dimulai.

“Tidak ada rencana. Kami adalah pemula. Ini mungkin terdengar kejam tetapi jujur, saya tidak mengharapkan Anda untuk bertahan hidup. “

“I-Itu …”

“Tetap saja, kalian semua selamat. Silahkan.”

Han Myungoh adalah satu-satunya yang kesal di pesta itu. Semua orang gelisah tetapi tampak bertekad. Secara khusus, mata Jung Heewon sangat mengesankan.

“Oke, mari kita coba. Semuanya, tolong hidup! ”

Sama seperti Yoo Jonghyuk menguji saya, saya juga punya harapan untuk mereka. Tidak peduli seberapa baik seorang mentor, seseorang yang tidak bertekad tidak dapat bertahan hidup di dunia ini.

Pada akhirnya, terserah seseorang untuk menyelamatkan diri. Setiap orang harus menggunakan kesempatan ini untuk merealisasikannya dengan jelas.

“Kalau begitu ayo pergi.”

Saya juga tahu siapa yang harus saya bawa di antara orang-orang ini.

Ketika kami mengambil satu langkah lagi, tikus-tikus tanah bergerak. Pertempuran dimulai.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded