Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 21

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 5 – Shadow Keeper (3)


“Hyung! Ini…”

Tepat setelah Lee Gilyoung menemukan kotak harta karun, aku menutup mulut kecilnya.

“Ss, tunggu.”

Dunia Cara Bertahan hidup tanpa henti. Rasi bintang menikmati kesulitan karakter dan menambahkan hambatan dalam skenario hanya untuk bercinta dengan manusia.

Hal-hal yang mengatakan ‘Tangkap aku!’ biasanya berisi jebakan dan bahkan pesan sistem tidak bisa dipercaya.

“Harta karun tidak hanya berisi harta karun.”

[Rasi bintang ‘Abyssal Black Flame Dragon’ kecewa.]

Abyssal Black Flame Dragon … Dia ingin aku mati sebentar.

Lagi pula, saya menunggu. Tak lama kemudian, bayangan mulai muncul di sekitar peti harta karun.

Grrr…

Itu tikus tanah. Mereka membawa sesuatu melalui terowongan, melemparkannya dan bertukar informasi.

Hwaruruk.

Setelah sejumlah tikus tanah berkumpul, jumlah lampu yang menerangi sekitarnya meningkat. Itu api hitam, api yang dibuat dengan eter hitam.

Dikatakan bahwa tempat ini adalah inti dari Root Gelap, itulah sebabnya ada banyak eter hitam untuk dibakar. Pada saat itu, suara seseorang terdengar.

“Ini semua karena Yoo Sangah-ssi!”

Tidak perlu mengatakan siapa dia. Itu adalah suara yang akan segera kuketahui. Aku mencengkeram bahu Lee Gilyoung yang terkejut dengan erat. Itu belum waktunya.

“Karena aku, apa maksudmu dengan itu?”

Dalam cahaya redup, ada dua orang yang ditangkap oleh tikus tanah. Mereka diikat erat oleh cabang-cabang yang muncul dari tanah.

“Se-Seandainya Yoo Sangah tidak naik kereta bawah tanah, situasinya tidak akan seperti ini!”

“Mengapa masalah kereta bawah tanah sekarang?”

Bagaimana dia bisa menerima semua omong kosong ini? Mungkin Yoo Sangah adalah orang suci. Atau mungkin sponsor di belakangnya adalah orang suci.

“I-Itu … Itu, Yoo Sangah-ssi, kamu naik sepeda sepanjang waktu …”

Suara Han Myungoh bergetar saat dia menulis omong kosong.

Nada bicara Yoo Sangah dingin. “Tunggu sebentar. Apakah kamu yang mencuri sepedaku? ”

“A-Apa orang ini? Saya jelas mengatakan kepada Anda bahwa saya akan mengantarmu di mobil saya! Anda harus tahu bagaimana cara menerima bantuan! ”

“Jawab aku. Apakah Anda mencuri sepeda saya? “

Tiba-tiba, situasinya masuk akal. Ini dia. Itu sebabnya seseorang yang mengendarai kelas Mercedes-Benz S mengambil subway line 3.

Yah, itu tidak aneh. Ada beberapa pria yang memerhatikan Yoo Sangah, tidak hanya di perusahaan tetapi juga di Stasiun Gumho.

Bahkan, Yoo Sangah adalah orang yang layak. Suasananya hangat dan dia tahu bagaimana menyanjung orang.

[Konstelasi Hakim Api yang seperti Demon membenci karakter ‘Han Myungoh.’]

Wajah Han Myungoh begitu merah sehingga jelas bisa dilihat dalam pencahayaan redup. Itu tampak berbahaya.

“Ya, sial! Saya melakukannya! Terus?”

“Kenapa kamu berbicara seperti itu bukan masalah besar? Anda mengambil barang orang lain, itu adalah pencurian. ”

“Pencurian? Sial, jangan bicara omong kosong! Kamu seharusnya baru saja naik mobil saya dari awal! “

[Konstelasi ‘Tahanan Golden Headband’ membenci argumen sepele ini.]

Saya tidak bermaksud melakukan ini tetapi tidak ada cara lain sekarang. Aku diam-diam mencengkeram duri.

“Aku tidak menanyakan satu hal padamu. Aku terus-menerus meminta untuk membawamu pulang, tetapi kamu terus menolak aku … “

Saya melemparkan duri sekuat yang saya bisa. Duri itu menggaruk sudut mulut Han Myungoh dan melanjutkan ke dalam kegelapan.

“Uwaaaaack! Apa?”

[Rasi bintang ‘Tahanan Golden Headband’ senang.]

[100 koin telah disponsori.]

“Dokja-ssi!”

Yoo Sangah memanggilku. Tapi saya tidak melihat mereka.

Kuoooooh …

Di seberang habitat tikus tanah, kegelapan terbelah oleh duri. Lalu pria sialan itu datang. Tidak mungkin itu tidak ada di Root Root.

[‘Penjaga Kegelapan’ bisa muncul!]

[Sub skenario telah diperbarui!]

[Skenario ‘Bunuh Penjaga’ telah dimulai!]

Seperti budak yang menyerah pada raja, tikus-tikus tanah yang ketakutan jatuh ke tanah. Sosok gelap muncul dalam cahaya redup. Seekor monster tentakel mengingatkan pada dewa kematian.

Kulit Lee Gilyoung memburuk dengan tajam.

“Oof, Hyung, itu …”

“Tidak apa-apa.”

Akhirnya, Lee Gilyoung jatuh ke tanah dan mulai muntah. Itu tidak aneh.

Banyak tekanan dirasakan hanya dengan melihatnya dari jauh. Kecoak merangkak di sekitar lama memiliki perut mereka meledak. Lee Gilyoung, yang terhubung dengan kecoak, akan menderita kerusakan mental yang cukup besar.

“Gilyoung. Berapa kali lagi Anda bisa menggunakan Diverse Communication? ”

“… Aku pikir aku bisa melakukannya satu atau dua kali lagi.”

“Saya mengerti. Kemudian istirahat di sini sebentar. ”

Aku meninggalkan Gilyoung bersandar ke samping dan mendekati Yoo Sangah dan Han Myungoh. Han Myungoh yang panik sedang berjuang.

“O-Ohuk! Apa ini…?”

Aku mengambil pisau Swiss dan memotong dahan yang mengikat mereka berdua. Saya hanya memindahkan pisau beberapa kali. Kemudian bagian cabang yang disentuhnya tiba-tiba berkarat dan bilahnya meleleh. Ya, ini adalah kekuatan spesies iblis.

“Tetap kembali.”

Kataku sambil mengangkat senjata yang terbuat dari tulang belakang tikus tanah.

Spesies jenis setan kelas 7, Penjaga Kegelapan. Di antara banyak monster yang muncul sejak awal kehancuran, spesies iblis itu beracun.

Bahkan, harta karun tikus tanah dekat dengan ‘upeti’ kepada iblis. Bahkan jika itu memiliki tingkat yang sama, spesies iblis berbeda dari spesies monster lainnya.

[Penjaga gelap telah menerima bantuan raja iblis yang mengikutinya.]

“Kamyun. Der. Yitur. “

Spesies iblis memiliki bahasa mereka sendiri, menyembah raja iblis yang berbeda dan mewarisi beberapa kekuatan raja iblis melalui Root Gelap.

[The Dark Keeper telah mengeluarkan ‘Fear.’]

[Keahlian eksklusif Wall Keempat telah menetralkan sebagian besar efek ‘Ketakutan’.]

Karena itu, membunuh satu iblis berarti menjadi musuh raja iblis mereka.

“Yitur!”

Saya tidak tahu apa yang dikatakannya tetapi situasinya tidak terlihat bagus. Saya tidak ingin bertarung jika memungkinkan.

“M-Ibu?”

Yoo Sangah. Dia masih belum pergi?

“Aku sudah bilang padamu untuk tetap kembali.”

“Monster itu baru saja mengatakan ‘Ibu’ …”

Saya berpikir sejenak tentang apa artinya ini. Tidak, tunggu sebentar.

“Uhh, kurasa … K-Karud, yemiren? Ah, ini pengucapannya? Aketu? “

Sejenak, saya pikir saya salah. Tapi aku tidak salah dengar.

“Kallitu!”

Yang mengejutkan, penjaga gelap mengangguk di ujung.

[Karakter ‘Yoo Sangah’ telah mengaktifkan ‘Juru Bahasa Lv. 3 skill.]

… Ya Tuhan, dia tidak hanya pandai berbahasa Spanyol. Mari kita lihat apa yang akan terjadi.

“Apa yang dia katakan?”

“Itu … itu terus mengatakan ‘menjadi Ibu’ …”

…Menjadi ibu? Penjaga gelap berteriak lagi dan menunjuk ke Yoo Sangah.

“Kallitu!”

Yoo Sangah memiliki wajah menangis.

“Uh, Bu? Saya belum menikah!”

Penjaga gelap menunjuk Han Myungoh kali ini.

“Kallitu!”

Han Myungoh menjadi pucat saat dia menyeka mulutnya.

“K-Kenapa aku ibu? Ayah!”

Tentakel penjaga gelap itu naik.

Pushu!

“Aduh!”

Salah satu tentakel memasuki mulutnya dan Han Myungoh menjadi hitam. Ada suara sesuatu bergerak di tenggorokan Han Myungoh.

Betul. Inilah artinya menjadi ibu. Saya terlambat mengingat bahwa spesies iblis mengandung anak mereka di tubuh spesies lain.

“Yoo Sangah-ssi, kamu belum berencana untuk memiliki anak, kan?”

“Tentu saja!”

Yoo Sangah segera mengerti kata-kata itu dan melangkah mundur dengan cepat. Aku mengayunkan tombak tikus tanah dan merobek tentakel yang melekat pada Han Myungoh.

Penjaga gelap itu meraung dengan marah.

“Kallituo!”

Fushu!  Teong!

Tentakel spesies setan secara bertahap memecahkan tombak tikus tanah. Bahkan duri babi hutan, yang menembus perut seekor ichthyosauria, akan dihancurkan begitu terjebak di tubuh iblis.

Sebelum saya menyadarinya, Han Myungoh berada jauh, sementara Yoo Sangah menatapku.

「Apakah ada peluang? 」

Matanya sepertinya bertanya padaku. Sejujurnya, saya tidak punya kesempatan.

Pushu!  Pushuu!  Teong!

Setelah beberapa serangan, tombak tikus tanah hampir hancur. Tangan yang memegang tombak itu kesakitan.

Monster yang menjaga peti harta karun tidak bisa ditangkap, seperti ichthyosaur dari Jembatan Dongho. Itu sebabnya rencana aslinya bukan untuk berurusan dengan monster ini tetapi untuk mendapatkan peti harta karun setelah menghilang.

Tetapi seperti biasa, ada rencana untuk hal-hal yang salah.

“Dokkaebi. Apakah kamu menonton? “

[U-Uh. Kamu tahu?]

Dokkaebi muncul dalam kegelapan. Saya tidak tahu namanya, tetapi dia sepertinya sepupu Bihyung.

“Seharusnya sudah ada surat untukku sekarang. Saya ingin Anda menyerahkannya dengan cepat. “

[Hihit. Itu bukan tanggung jawab saya. A-Ini urusan Bihyung.]

“Saat ini, kamu mengambil tempat Bihyung. Apakah kamu tidak melihat rasi bintang mengeluh? “

[Rasi bintang ‘Tahanan Ikat Kepala Emas ingin memarahi dokkaebi’ Biryu. ‘]

[Rasi bintang ‘Hakim Setan Api’ mengancam dokkaebi ‘Biryu’.]

Birka dokkaebi menelan ludah.

[… O-Oke. Sebaliknya, hanya sekali ini saja. Saya pikir ini akan menarik!]

Dokkaebi menggumamkan sesuatu dan pemanggilan dimulai.

[Item telah tiba dari bursa.]

[Item ‘Iman Rusak’ telah diperoleh.]

[Biaya broker dibebaskan karena pengaruh kontrak.]

Iman yang Rusak. Barang yang dibarter untuk ‘inti ichthyosaur’, yang terdaftar di bursa Dokkaebi ‘, akhirnya tiba.

“Kik.”

Penjaga gelap itu melihat benda itu keluar dari udara tipis dan tertawa. Tidak heran itu tertawa. Semua yang saya terima adalah item kelas D. Pisau itu patah menjadi dua.

[Item ini terlalu tua untuk digunakan. Daya tahannya akan buruk dan akan sulit untuk mencapai kinerja apa pun.]

Bahkan dokkaebi yang memberinya barang itu terkikik.

[B-Bagaimana kamu bisa bertarung dengan benda tua itu? Dan itu tidak bisa digunakan jika kamu tidak memiliki skill khusus …]

Saya tahu sebanyak itu. Saya tidak akan membelinya jika saya tidak tahu.

“Mendesah…”

Aku menarik napas dan memusatkan pikiranku.

Kiiing!

Gagang mulai bergetar hebat. Biryu berteriak kaget.

[Uh? Bagaimana?]

Itu wajar untuk terkejut. Itu karena ini adalah keterampilan yang saya beli dari temannya untuk 10.000 koin besar. Eter biru mulai mengendap perlahan di permukaan bilah yang patah.

[Energi Bintang Putih Murni]

Setelah membunuh ichthyosaurus, saya membeli skill ini dari Bihyung. Ada beberapa kelemahan dibandingkan dengan teknik energi superior lainnya, tetapi mereka bukan sesuatu yang bisa diperoleh untuk saat ini.

[Patah Iman telah menanggapi energi bintangmu!]

[Bilah Iman diaktifkan!]

Tak lama setelah itu, pisau virtual putih cemerlang muncul dari tepi pisau yang rusak.

Iman yang Rusak. Performanya yang sebenarnya terungkap ketika energi bintang disuntikkan ke dalamnya.

Pushuuk!

Jumlah tentakel bertambah puluhan dan menutupi bidang pandang saya. Saya tidak akan aman dari serangan ini dengan tingkat stamina saya saat ini. Menakutkan. Tapi sekarang ada kesempatan.

Kiiing!

Itu karena Bilah Iman adalah senjata kualitas terbaik ketika mengenai spesies iblis.

Pachuchuchuchut!

Tentakel yang tersentuh oleh bilah dioksidasi dan dipotong. Penjaga gelap menjerit mengerikan saat tentakelnya hancur. Saya merasakan kekuatan sihir habis tetapi saya tidak terburu-buru.

Sukakak!

Dengan tenang aku menggerakkan bilahnya.

Saya merindukan tentakel berkali-kali karena dia tidak memiliki keterampilan ‘Fighting Senses’ dan saya tidak memiliki keterampilan Pelatihan Pedang, jadi cara saya memegang pisau itu mengerikan. Itu alami. Saya adalah seorang pembaca, bukan seorang pendekar pedang.

Dan seorang pembaca bertempur seperti layaknya seorang pembaca.

[Efek atribut telah meningkatkan ingatan Anda tentang halaman yang sudah dibaca.]

Halaman-halaman Ways of Destruction terlintas di kepalaku.

「… Pola serangan penjaga gelap itu sederhana. Tanpa syarat, tentakel di kanan atas akan pertama … 」

「… Setelah serangan itu, satu tentakel di bagian bawah …」

「… Tentakelnya beregenerasi tetapi akan memakan waktu beberapa menit …」

Saya membaca dengan rajin dan menggunakan apa yang telah saya baca.

“Kuaaah!”

Penjaga gelap itu menjerit ketika tentakelnya dipotong.

Di sisi lain pandangan saya adalah Lee Gilyoung. Bocah itu menatapku dengan mata terpesona. Sayangnya, tidak seperti keinginannya, saya bukan karakter utama di dunia ini. Tapi saya yakin setidaknya satu hal.

“Kar. Penampilan. Der. “

Kiper gelap itu bergumam ketika ia hampir tidak berhasil menarik diri dari keterkejutannya. Aku tidak bertanya tetapi Yoo Sangah bergumam dari belakangku dengan suara bergetar.

“Bagaimana kamu tahu semua kelemahanku …?”

Inilah yang dimaksud. Saya memberikan jawaban dengan cara yang ringan.

“Saya biasanya membaca banyak buku.”

Saya tahu lebih banyak tentang dunia ini daripada orang lain.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded