Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 24

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 6 – Waktu Penghakiman (2)


Tepat ketika aku hendak membuka mulut, aku mendengar suara Cheon Inho.

“Oh, Dokja-ssi! Anda datang tepat pada waktunya. “

Cheon Inho tersenyum ketika dia menemukan kami. Saya memiliki firasat bahwa Cheon Inho berbicara dengan suara keras.

“Dokja-ssi punya banyak koin! Berapa banyak? Kamu mungkin yang terkaya di antara kita, kan? ”

[Karakter ‘Cheon Inho’ telah mengaktifkan ‘Incite Lv. Keterampilan 2 ‘.

Kerumunan melihat ke arah saya.

“Koin-C?”

“Siapa yang punya banyak koin?”

Tidak butuh waktu lama bagi semua mata untuk kembali ke saya. Cheon Inho, dia pria yang sangat hebat.

“K-Kamu Dokja-ssi?”

“Tolong selamatkan saya!”

Orang-orang terengah-engah saat mereka mendekat. Jumlah orang yang berkumpul diperkirakan setidaknya 20. Jika saya memberikan semua koin orang ini, saya akan kehilangan 2.000 koin. Tetapi jika saya tidak memberi mereka koin, saya akan menjadi penjahat besar di Stasiun Gumho.

[Pemahamanmu tentang karakter ‘Cheon Inho’ telah meningkat.]

“Haha, Dokja-ssi. Saya tidak punya koin untuk membantu semua orang miskin ini tetapi … bukankah Dokja-ssi berbeda? Apakah Anda hanya menunggu dan menonton? “

Aku menghela nafas pelan. Saya telah melihat trik ini satu atau dua kali.

[Rasi bintang sistem Absolute Good telah mendefinisikan Cheon Inho sebagai ‘jahat’.]

Saya sudah cukup tahan dengan dia.

“S-Selamatkan aku!”

“Tolong selamatkan saya!”

Orang-orang menangis dengan ekspresi yang paling menyedihkan di dunia.

[Hahahat! Kisah ini menjadi menyenangkan. Untuk referensi, ada 10 menit lagi!]

Bihyung berbicara dengan suara yang penuh sukacita dan pesta menatapku dengan ekspresi aneh. Aku menghela nafas pendek dan perlahan menutup mataku sebelum membukanya lagi.

“Saya melihat. Anda ingin koin? “

Lalu aku tertawa.

“Kenapa harus saya?”

Saya melihat sekeliling pada orang-orang. Skenario pertama adalah dosa asal. Jadi, tidak ada orang di sini yang tidak bersalah.

Itu membuatnya lebih menjijikkan. Mereka yang menginjak-injak orang lain untuk bertahan hidup, yang bahkan tidak bisa memikul tanggung jawab atas kehidupan mereka sendiri.

“K-Kenapa?”

“Kamu punya banyak koin! Tidak bisakah Anda memberi kami beberapa? ”

Di tengah kebingungan, Cheon Inho tertawa terbahak-bahak.

“Aku mengharapkan ini dari Dokja-ssi.”

“…”

“Sejak saat pertama Dokja-ssi muncul di sini. Bukankah kamu menjual makanan untuk koin? Jika Anda tidak membuat mereka membeli makanan pada saat itu, tahukah Anda berapa banyak orang yang dapat bertahan hidup sekarang? ”

“Iya! Dia benar!”

“Kotoran! Kembalikan koin saya! “

Tiba-tiba suasana mengalir ke arahku. Mungkin ini yang diinginkan Cheon Inho.

“Tunggu sebentar, semuanya! Tindakanmu sekarang …! ”

“Dokja-ssi bukan orang seperti itu!”

Yoo Sangah dan Lee Hyunsung mencoba untuk meredakan kerumunan tetapi mereka sudah kehilangan akal sehat. Kemudian Cheon Inho melaju di irisan terakhir.

“Dokja-ssi. Saya akan memberi Anda satu kesempatan terakhir. Berikan koin kembali kepada orang-orang. “

“Bagaimana jika aku tidak mau?”

“Maka yang terburuk akan terjadi.”

Kerumunan 20 orang mulai mendekati langkah demi langkah.

“I-Ini … ayo! Beri aku koin Anda! “

Meskipun demikian, tidak ada yang menyerang lebih dulu. Akhirnya, seorang anggota Grup Cheoldoo maju.

“Kamu brengsek! Apa yang sedang kamu lakukan? Bunuh dia! Mengapa kamu ragu-ragu ketika kamu bisa mengambil koin setelah membunuhnya? “

Pria yang berteriak memiliki tubuh yang sangat kuat. Saya memicu Daftar Karakter dan mengkonfirmasi informasinya.

+

[Ringkasan Karakter]

Nama: Han Minsung

Atribut Pribadi: Bully (Umum)

Statistik Keseluruhan: Stamina Lv. 8, Kekuatan Lv. 8, Agility Lv. 8, Kekuatan Sihir Lv. 2.

+

Dia adalah pemilik kemampuan yang cocok dengan ‘pelaku intimidasi’. Dia pada awalnya tidak pada tingkat ini … orang ini melakukannya. Ya, dia bertindak gegabah karena dia percaya pada statistiknya.

“Bunuh bajingan itu!”

Pipa logam di tangannya bergerak. Pipa baja yang mengandung Lv. 8 kekuatan. Mantan ‘Kim Dokja’ mungkin takut dengan ancaman ini, tetapi … Bagi saya saat ini, itu hanya konyol.

Sukak!

Lengan pria itu terpotong dan berguling-guling di tanah dengan pipa besi.

“Kuaaack!”

Darah yang menutupi Iman yang tak terputus memancarkan cahaya putih. Aku melirik orang yang pendiam.

“U-Uh …”

Semua orang menjadi pucat ketika mereka melihat anggota Grup Cheoldoo kewalahan dengan satu pukulan. Sekarang saya telah menunjukkan sedikit, sudah waktunya untuk memulai.

“Menyedihkan … apakah kamu benar-benar percaya situasi ini karena aku?”

Saya melihat ke kiri dan ke kanan setiap wajah di kerumunan. Di sisi lain, Cheon Inho tampak bingung.

“Sebenarnya, kamu tahu betul bahwa itu bukan aku.”

Seperti ikan mas yang sakit, mulut kerumunan terbuka lebar. Saya berbicara seperti sedang membagikan makanan kepada mereka.

“Kalian melakukan ini karena kamu takut. Bahkan, meskipun Anda tahu apa yang salah dan berada dalam krisis, Anda gemetar ketakutan karena mereka. ”

“Haha, lihat ini, Dokja-ssi! Apa yang kamu katakan…?”

“Itu karena mereka lebih kuat darimu! Statistik keseluruhan mereka lebih tinggi daripada Anda dan mereka memiliki banyak koin! Tapi semuanya, Anda tahu? ”

Saya mengambil langkah ke arah kerumunan dan bertanya. Seluruh kerumunan mundur seperti ikan mas yang terkejut. Namun, mereka sudah berada di tangki ikan saya.

“Kenapa mereka lebih kuat darimu?”

Saya mengambil satu langkah lagi.

“Lebih dari segalanya, mengapa mereka memiliki lebih banyak koin daripada kamu? Apakah karena mereka adalah gangster? Mungkin.”

[Karakter di sekitar Anda terguncang.]

Bahkan dalam ketakutan, ada beberapa emosi yang bisa disampaikan dengan pasti. Pertanyaan melintas di wajah mereka.

“C-Cheon Inho-ssi, berapa banyak koin yang kamu miliki …?”

“Haha, apa kamu tidak tahu? Yah, aku sudah menjual beberapa dan— ”

“Apa menurutmu mungkin untuk mendapatkan banyak statistik hanya dengan itu? Betulkah?”

Cheon Inho menutup mulutnya. Aku berbelok dari kiri ke kanan, melihat wajah kerumunan satu per satu.

“Ketika saya datang ke Stasiun Gumho beberapa hari yang lalu, ada 87 orang di sini.”

“…”

“Tapi berapa banyak orang yang tersisa sekarang? Saya tidak berpikir ada lebih dari 50 orang. Apa kamu tahu kenapa?”

“K-Mereka keluar sebagai pengintai dan monster-“

“Monster? Apakah Anda masih percaya itu? “

“T-Lalu …”

“Kamu bodoh. Pikirkan dengan otak Anda. Apakah orang-orang itu benar-benar mati karena monster? Lalu mengapa salah satu dari bajingan Grup Cheoldoo tidak mati? “

Area menjadi sepi dalam sekejap.

“Mengapa mereka kembali lebih kuat?”

[Konstelasi ‘Secretive Plotter’ mengangguk pada alasanmu.]

“J-Jangan bilang-“

Orang-orang berbalik untuk melihat Cheon Inho. Anggota Grup Cheoldoo ragu-ragu. Sekarang giliran saya untuk mengemudi di irisan.

“Mereka mengatakannya sebelumnya. Jika kamu membunuhku, kamu akan mendapatkan koin. “

[Rasi bintang ‘Prisoner of the Golden Headband’ menarik rambutnya dengan gembira.]

“Tapi bagaimana mereka tahu bahwa membunuh seseorang akan memberikan koin?”

“K-Kamu … Inho-ssi! Jangan katakan padaku? “

“Diam! Saya dijebak! ”

Ketika Cheon Inho bergerak kembali, orang-orang dari Grup Cheoldoo mengeluarkan senjata mereka. Orang-orang yang ketakutan menangis.

[Hahahat! Ada 7 menit lagi!]

Saya melangkah maju ke arah orang-orang.

“Jika kamu memiliki harga diri terakhir yang tersisa, bertarunglah dengan tanganmu sendiri.”

Bilah Iman berteriak keras. Kemarahan memenuhi mata orang-orang.

“Setidaknya dapatkan kembali apa yang diambil darimu.”

Ketika saya menunggu, orang-orang dari Grup Cheoldoo bergegas ke arah saya secara bersamaan. Saya juga berlari ke arah mereka.

“Sekarang dunia ini adalah tempat seperti itu.”

Cahaya putih bergerak dan orang-orang menjerit. Lalu seseorang berteriak.

“Ya, sial!”

“Anak-anak brengsek!”

Orang-orang mulai bergerak. Secara keseluruhan, mereka adalah orang-orang yang sudah membunuh.

“Bu-Ibu!”

“Dayoung, kemarilah! Melakukan hal ini! Persis seperti yang kamu lakukan di kereta bawah tanah dengan Ibu! ”

Anak-anak dan ibu-ibu.

“Bajingan sialan ini!”

Ada seorang pria India paruh baya.

“Bajingan ini!”

Tapi mereka tidak cocok.

Jumlah orang yang tersisa di Grup Cheoldoo tinggi dan kekuatan bertarung mereka luar biasa karena semua koin yang mereka peroleh melalui perburuan manusia.

Atau ini akan menjadi masalah jika bukan karena aku.

Sukakak!

Lengan dan kaki anggota Grup Cheoldoo yang bergegas untukku terbang. Sensasi menakutkan memotong anggota tubuh seseorang memenuhi tanganku. Anggota-anggota Grup Cheoldoo yang tidak mampu menatapku.

“M-Lepaskan aku …”

Pada saat itu. Seseorang bergerak di depanku dan menusukkan pedang mereka ke anggota Grup Cheoldoo yang jatuh.

“Aku bilang aku akan membunuhnya.”

[Semua kondisi evolusi dari atribut ‘Crouching Figure’ telah dipenuhi.]

Atribut karakter ‘Jung Heewon’ sedang berkembang.]

Sebuah kecemerlangan yang mempesona muncul dari tubuhnya. Aku mengangguk. Sekarang waktunya.

[Atribut ‘Jung Heewon’ telah berkembang menjadi ‘Hakim Kehancuran (Pahlawan).]

Seorang hakim untuk menghapus kejahatan. Atribut ‘hakim’ terbaik dari tiga terbangun dari sosok berjongkok.

[Anda telah berkontribusi besar pada atribut ‘Sosok Berjongkok!’]

[Karakter ‘Jung Heewon’ tidak akan ragu untuk menjadi pedangmu di masa depan.]

“Istirahat mulai sekarang.”

Mata Jung Heewon biru pucat saat dia menyatakan.

“Orang-orang ini adalah bagianku.”

[Karakter ‘Jung Heewon’ telah mengaktifkan keterampilan eksklusif ‘Waktu Penghakiman.’]

[Rasi bintang Absolute Good telah menyetujui penggunaan keterampilan ini.]

[‘Waktu Penghakiman’ telah diaktifkan.]

Jung Heewon memiliki aura berdarah di sekitar tubuhnya saat pedangnya melukis jejak menakutkan. Itu adalah kendo ringan dan tepat yang bergerak di antara anggota Grup Cheoldoo. Darah menyembur ke mana-mana.

“Kuaaaak!”

Itu adalah adegan pembantaian total. Tentu saja, Jung Heewon bukan satu-satunya yang bertarung. Yoo Sangah, Lee Hyunsung dan bahkan Lee Gilyoung melindungi posisi masing-masing. Tapi tidak ada yang seaktif Jung Heewon.

Seperti orang yang dilahirkan untuk dibunuh, Jung Heewon membunuh dan membunuh. Jika saya memotong lengan pria, Jung Heewon menikam jantungnya. Jika saya memotong kakinya, Jung Heewon memotong tenggorokannya.

Jung Heewon merawat semua yang saya tinggalkan. Dia bergerak tanpa ragu-ragu, seperti seseorang yang telah mendambakan momen ini.

“…”

Daerah itu dipenuhi darah.

Satu-satunya orang yang tersisa dari Grup Cheoldoo adalah Cheon Inho. Namun, banyak bagian tubuhnya terluka oleh warga. Jung Heewon menatapku dan aku mengangguk. Cheon Inho tertawa ketika dia menatapku.

“Hu, huhu … kamu-kamu …”

Dia tidak pernah berhenti berbicara. Jung Heewon muncul di belakang Cheon Inho dan memotongnya dari atas ke bawah.

[Semua rasi bintang di saluran merasakan kegembiraan yang intens.]

Akhirnya, semua orang berhenti bergerak. Pertarungan berakhir. Namun, mereka tidak bisa merasakannya.

Saat-saat ketika mereka makan daging panggang, merasakan makna hidup, bercanda sambil berjalan dan menikmati saat-saat damai semuanya tampak seperti dusta.

Skenario sialan ini.

Yoo Sangah menangis. Lee Gilyoung menutup matanya. Lee Hyunsung menggigit bibirnya begitu keras hingga berdarah. Jung Heewon kehabisan kekuatan fisiknya dan duduk di genangan darah.

Ya, ini adalah kebenaran dunia.

[Nilai bertahan hidup akan ditentukan.]

Ada suara letupan di sekitar kami. Mereka yang memiliki koin selamat. Mereka yang gagal mendapatkan koin sekarang mati. Dan tidak ada yang bisa menyelamatkan satu sama lain.

Saya berkata kepada orang-orang.

“Bangun semuanya.”

Bahkan jika aku mengangkat kepalaku, langit tidak bisa terlihat. Aku menatap langit yang tak terlihat untuk sementara waktu, melawan takdir yang hebat.

Rasi bintang yang berisik tidak memiliki jawaban saat ini.

“Skenario ini baru saja dimulai.”

Sementara semua orang berpikir keras, saya memikirkan skenario berikutnya sendirian. Pikiranku tenang ketika halaman-halaman dibalik satu demi satu.

Saya telah mendapatkan semua yang saya butuhkan dari Stasiun Gumho. Tahap selanjutnya adalah Chungmuro.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded