Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 25

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 6 – Waktu Penghakiman (3)


Pagi berikutnya, ada beberapa perubahan ke Stasiun Gumho.

Pertama-tama, Han Myungoh telah menghilang.

Dia telah bersembunyi begitu pertempuran dimulai dan menghilang setelah itu berakhir. Saya tidak tahu apakah dia bersembunyi di suatu tempat di stasiun atau pindah ke stasiun berikutnya.

“Jangan khawatir tentang dia sekarang. Saya tidak menyukainya sejak awal. Selain itu, dia bukan satu-satunya yang menghilang. “

Seperti yang dikatakan Jung Heewon. Setelah pertarungan kemarin, jumlah orang yang tersisa di Stasiun Gumho hampir tidak ada.

Bukannya hanya ada sedikit yang selamat. Sebaliknya, lebih banyak orang yang selamat dibandingkan dengan plot aslinya. Namun, sebagian besar dari mereka yang selamat meninggalkan stasiun tadi malam. Mungkin mereka punya alasan sendiri.

“… Akankah orang-orang yang tersisa baik-baik saja?”

Yoo Sangah bertanya sambil memandangi para korban.

Aku, Yoo Sangah, Lee Hyunsung, Lee Gilyoung dan Jung Heewon. Selain kami berlima, hanya ada lima orang yang tersisa di stasiun ini.

Jung Heewon berbicara lebih dulu.

“Hai semuanya. Apakah Anda ikut dengan kami? “

Kata-kata biasa menyebabkan kegemparan di antara orang-orang. Perwakilan itu adalah seorang wanita muda yang memegang tangan seorang anak.

“… Kita akan pergi secara terpisah. Kami memiliki beberapa koin yang tersisa. “

Sejujurnya aku mengagumi bahwa ibu dan anak itu selamat dari perkelahian berdarah. Jika dia memiliki kekuatan sebesar itu, mereka mungkin bisa bertahan hidup tanpa pergi bersama kami.

Jung Heewon mengangguk.

“Iya. Semoga beruntung. “

Begitu Jung Heewon berbalik, kelegaan muncul di wajah orang-orang.

Sebenarnya, tanggapan ini tidak aneh. Tentu saja, situasi kemarin agak mengejutkan.

Itu bisa dimengerti. Satu menolak untuk memberikan amal sementara yang lain membunuh orang dengan brutal, bahkan jika ada alasan. Bagi mereka, Jung Heewon mungkin tidak jauh berbeda dari Grup Cheoldoo.

Saya menyentuh Lee Hyunsung, yang membuat ekspresi bodoh di sebelah saya.

“Lee Hyunsung-ssi?”

“Ah iya!”

Lee Hyunsung, yang menatap Jung Heewon dengan ekspresi kosong, menatapku dengan terkejut. Saya pikir saya tahu apa yang dia pikirkan.

Dia bertanya-tanya apakah dia adalah wanita yang dilanda kegilaan kemarin dan membunuh semua Grup Cheoldoo.

“Apakah persiapan sudah selesai?”

“Ya! Ini kasar, tetapi sudah selesai. Ada botol plastik untuk digunakan sebagai wadah air, barang untuk melindungi dari dingin dan persediaan darurat … “

Memang, seorang prajurit berguna dalam situasi seperti ini.

“… Terserah di sini. Jika Anda membutuhkan yang lain … “

Tidak ada lagi yang saya butuhkan … saya ingin mengatakannya tetapi tiba-tiba saya memikirkan sesuatu.

“Oh, bisakah kamu menemukan baterai sekunder portabel untukku?”

“Kamu berbicara tentang baterai? Mengapa…?”

Itu wajar untuk bertanya-tanya. Ponsel cerdas tidak berguna karena tidak ada sinyal. Saya menjawab dengan kasar.

“Aku punya tempat untuk menggunakannya.”

Lee Hyunsung mengatakan dia akan mencarinya dan mulai mencari hal-hal yang ditinggalkan oleh Grup Cheoldoo. Lee Gilyoung dan Yoo Sangah juga mengatakan mereka akan membantu. Jung Heewon menatapku dan bertanya.

“Apakah kita pergi sekarang?”

“Akan.”

Dia bertanya secara alami, seolah-olah tidak ada pertanyaan bahwa kita akan pergi bersama. Ini Jung Heewon. Itu disambut dari sudut pandang saya. ‘Hakim Kehancuran’ adalah orang yang berbakat yang bahkan Yoo Jonghyuk akan perhatikan.

“Aku punya banyak pertanyaan.”

“Tidak sekarang.”

“Ah, sungguh, kamu adalah dinding besi.”

Jung Heewon dengan ringan meninju saya dan tertawa.

[Anda telah menerima 1.500 koin dari karakter ‘Jung Heewon.’]

“Ini…?”

“Aku membaginya. Saya merasa sangat menyesal untuk memakannya sendirian. Saya akan memberikannya kepada orang lain. “

Saya mengerti apa yang dia katakan. Kemarin, Jung Heewon sendiri membunuh sebagian besar anggota Grup Cheoldoo. Dengan kata lain, dia mendapatkan sebagian besar koin mereka. Ngomong-ngomong … Aku agak gugup tentang ini.

“Kamu tidak perlu melakukan ini.”

Jung Heewon tidak tahu. Sebenarnya, saya punya lebih banyak koin.

“Aku bukan Dokja-ssi, tahu?”

Dia meninju lengan saya beberapa kali lagi sebelum berjalan menuju terowongan dengan tas punggungnya.

“Selesaikan ini. Saya akan pergi ke depan dan membuat beberapa pengaturan. “

“Jangan melangkah terlalu jauh. Ada bagian yang berbahaya untuk dilalui sendirian. ”

Jung Heewon melambaikan tangannya seolah-olah tidak perlu khawatir saat berkeliaran.

[Konstelasi ‘Hakim Setan Api’ menyukai pertemanan Anda.]

[Rasi bintang ‘Abyssal Black Flame Dragon’ tersenyum licik.]

Saya menyaksikan pesan-pesan di udara dengan kosong dan berkata.

“Apakah Anda menghasilkan banyak kemarin? Itu pasti bagus. ‘

Tidak ada Jawaban. Saya berbicara sekali lagi.

“Jangan terus berpura-pura dan katakan padaku. Saya tahu Anda sedang menonton. “

[Ah, hahaha … kamu menangkapku?]

Itu suara Bihyung.

“Berapa penghasilanmu?”

[… I-Itu. Um.]

Aku menatap diam-diam.

[Huh, benar. Bagaimana Anda tahu lagi …? Aku tidak bisa melupakannya. Ambil ini.]

[Dokkaebi ‘Bihyung’ telah memberi Anda 4.500 koin.]

Saya pikir juga begitu. Dokkaebi sialan ini.

[… Rasi bintang tidak menggunakan sistem sponsor dan mengirimkannya langsung kepada saya. Saya tidak tahu kenapa. Saya akan memberikannya kepada Anda nanti. Ah, ada pesan-pesan ini juga.]

Pesan tiba-tiba muncul.

[Rasi bintang ‘Prisoner of the Golden Headband’ puas dengan skenario Anda]

[Konstelasi ‘Hakim Api Setan-Iblis’ yakin akan penilaianmu.]

[Konstelasi ‘Secretive Plotter’ puas dengan rencanamu.]

  • ·····.

Inilah sebabnya saya tidak mendapatkan pesan dukungan kemarin.

Saya ingin tahu karena hal yang hebat terjadi dan saya menerima penghasilan lebih sedikit dari yang saya kira.

[Koin Yang Dimiliki: 23.050 C]

Saya menginvestasikan banyak koin yang saya peroleh terakhir kali ke dalam statistik dan sekarang saya memiliki banyak koin lagi.

Sekali lagi ini adalah waktu untuk meningkatkan statistik saya. Kalau begitu mari kita lakukan secara moderat. Saya tidak bisa membuka jendela atribut jadi saya harus mengingat tingkat statistik saya yang tepat.

Pertama … stamina itu penting.

[1.200 koin telah diinvestasikan dalam stamina.]

[Stamina Lv. 12 -> Stamina Lv. 15]

[Daya tahan tubuhmu telah sangat meningkat!]

Aku tidak memiliki skill serangan pasif yang terpisah jadi aku juga meningkatkan kekuatanku.

[1.600 koin telah ditanamkan dalam kekuatan.]

[Kekuatan Lv. 11 -> Kekuatan Lv. 15]

[Kekuatan yang lebih kuat akan datang dari ototmu!]

Untuk kelincahan, itu sudah cukup untuk bisa menghindar.

[400 koin telah diinvestasikan dalam kelincahan.]

[Agility Lv. 10 -> Agility Lv. 11]

[Sekarang kamu bisa lebih cepat.]

Saya perlu mempertahankan White Pure Star Energy sehingga kekuatan sihir harus melebihi level 10.

[1.200 koin telah diinvestasikan dalam kekuatan sihir.]

[Kekuatan Sihir Lv. 6 -> Kekuatan Sihir Lv. 10]

[Energi misterius hidup di jiwamu.]

Saya bisa berinvestasi lebih dari ini tetapi saya sengaja tidak. Begitu saya tiba di Chungmuro, ada tempat lain di mana saya harus menggunakan banyak koin.

Selain itu, saya telah menghabiskan 4.400 koin sekarang. Mudah dan sulit digunakan. Jika saya dilahirkan dengan statistik yang baik, saya tidak perlu menghabiskan begitu banyak koin.

Seseorang yang lahir dengan stamina level 1 … di Ways of Destruction, bahkan stamina Lee Gilyoung akan lebih tinggi dari itu.

[Ngomong-ngomong, aku lupa … dua skenario lagi direkomendasikan. Kamu sangat hebat. Sepertinya saya akan segera dapat meningkatkan level saluran saya.]

‘Saya melihat.’

Saya tidak bisa mendapatkan dukungan sponsor seperti inkarnasi lainnya, jadi saya perlu mengumpulkan lebih banyak koin. Tetapi alasan mengapa saya tidak melihat efek dari kontrak dengan Bihyung adalah karena salurannya kecil.

Rasi bintang ‘kecil’ tidak cukup. Untuk mengumpulkan lebih banyak koin, diperlukan lebih banyak rasi bintang untuk mengonfigurasi saluran. Begitu saya pergi ke Chungmuro, lingkungan akan segera siap.

“Jika semua orang siap, kita akan pergi. Anda tidak melewatkan sesuatu? ”

Teman-teman saya berkumpul dan mengangguk. Melihat wajah-wajah mereka yang gugup, mereka semua tampaknya telah tercerahkan oleh kemarin.

Akhirnya, perjalanan ke Chungmuro ​​dimulai.

* * *

Mereka telah melewati setengah dari jalur kereta api ketika pesan sistem muncul.

[Skenario utama kedua diaktifkan.]

+

[Skenario Utama # 1 – Pertemuan]

Kategori: Utama

Kesulitan: E

Kondisi yang jelas: Seberangi terowongan dan temui korban di pangkalan utama pertama.

Batas Waktu: Tidak Ada

Kompensasi: 500 koin

Kegagalan: ???

+

Pesan itu membuat saya sadar bahwa itu benar-benar dimulai. Berbeda dengan skenario utama pertama, skenario kedua memiliki ‘basis utama.’ Jung Heewon bertanya.

“Pangkalan utama? Dimanakah itu?”

Jawaban tidak diperlukan. Pesan lain segera muncul.

[Basis utama berikutnya adalah ‘Chungmuro.’

“Apakah itu Chungmuro? Hanya tiga perhentian lagi … “

Awalnya seperti itu.

Ku ku ku ku!

Tikus-tikus tanah muncul. Ada sekitar 30 tikus tanah. Jung Heewon menegang.

“… Pergilah tiga perhentian melalui ini.”

Lee Hyunsung yang maju.

“Aku akan mengambil barisan depan.”

Berkat dukungan sponsornya, statistik total Lee Hyunsung sekarang 37. Dia telah mendapatkan koin lebih sedikit dari saya tetapi dia mengejar saya … ini adalah keuntungan terlahir dengan statistik tinggi.

Jika saya tahu ini, saya akan melakukan push-up biasa.

“Aku akan mengambil jalan belakang, Hyung.”

Statistik total Lee Gilyoung masih rendah tetapi dia mampu menggunakan Diverse Communication lebih fleksibel melalui pelatihan keterampilan yang mantap.

“Tolong serahkan padaku.”

Yoo Sangah membuat utas dengan kekuatan sihir untuk memblokir gerakan tikus tanah. Kemampuan serangannya rendah tetapi statistik keseluruhannya mirip dengan Jung Heewon.

Kwajik!

“… Bukankah itu hanya angka yang banyak?”

Akhirnya, tidak perlu berbicara tentang Jung Heewon. Dibandingkan dengan Lee Hyunsung, statistik totalnya rendah tetapi keterampilannya cukup.

Ada keterampilan eksklusif ‘Waktu Penghakiman’ yang dimiliki oleh ‘Hakim Kehancuran.’ Selama lawan di depannya ‘jahat’ menurut rasi bintang Absolute Good, Jung Heewon tidak akan kalah.

Tikus tanah terakhir jatuh. Lee Hyunsung memegang perisai di sampingnya dan mulai berkeringat.

“Huh … ini sepertinya sudah cukup.”

Bahkan, ini seharusnya tidak mudah dibersihkan. Tidak peduli sesederhana apa pola dari tikus-tikus tanah itu, bertarung dengan 30 dari mereka itu sulit. Saya tidak akan dapat memusnahkan mereka sendiri tanpa mengaktifkan Bookmark. Pesta itu menjadi lebih kuat.

Mereka maju lebih jauh melalui terowongan. Akhirnya, sebuah platform baru muncul di depan saya.

“Stasiun Yaksu. Ngomong-ngomong … tidak ada orang? Tidak, bukan itu. “

Stasiun Yaksu dipenuhi dengan mayat dan mayat tikus tanah. Berdasarkan cedera, beberapa orang dibunuh oleh Yoo Jonghyuk, bukan tikus tanah.

“Teruskan. Ada dua pemberhentian yang tersisa. “

Kami terus maju. Bagaimanapun, jarak dari Yaksu ke Dongdae kurang dari 1 km dalam garis lurus.

Begitu kami tiba di pintu masuk Stasiun Dongdae, kami bertemu sekelompok tikus tanah lainnya dan mengusir mereka. Kami hanya bergerak total 2 km di sepanjang jalan yang sederhana, tetapi pertempuran itu sangat sulit sehingga kebugaran pesta turun dengan cepat.

“Kita akan istirahat di sini.”

“Huh… masih ada satu pemberhentian tersisa. Kita harus pergi ke sana dan bersantai … “

“Tidak ada yang tahu apakah kita bisa beristirahat atau tidak begitu kita tiba di sana.”

Semua orang diam mendengar kata-kata saya. Tentu saja, monster bukan satu-satunya bahaya di dunia ini.

Aku melihat sekeliling sebentar dan berkata.

“Sepertinya orang-orang di stasiun ini bergerak cepat. Beberapa kebutuhan dasar mungkin tetap ada. “

“Ah, benar. Kemudian…”

Setelah mendengar ‘kebutuhan dasar’, Yoo Sangah dengan lembut mengangkat tangannya. Mata Yoo Sangah dan Jung Heewon bertemu. Tidak ada kata yang dipertukarkan tetapi keduanya mengangguk pada saat yang sama. Jung Heewon melihat wajahku dan bertanya padaku.

“Apa itu? Apakah Dokja-ssi ingin tahu? “

Yoo Sangah memucat.

“… Heewon-ssi?”

“Ahaha, aku hanya bercanda. Tentu saja, saya tidak akan memberi tahu siapa pun. “

… Rahasia hanya antara wanita. Akan aneh jika saya tidak tahu apa yang mereka bicarakan. Fisiologi manusia tidak berhenti bahkan di dunia seperti ini.

Lee Hyunsung juga membuka mulutnya. “Ah, kalau begitu aku akan pergi ke kamar mandi.”

Saya terkejut sesaat tetapi tidak ada alasan untuk tidak menggunakan fasilitas yang dibangun dengan baik. Inilah mengapa kereta bawah tanah itu nyaman.

“Aku akan pergi bersamamu.”

Itu Lee Gilyoung. Kedua orang itu berjalan berdampingan. Saya melihat pandangan belakang mereka dan berpikir mereka tampak seperti saudara yang penuh kasih sayang dengan perbedaan usia yang besar.

Yoo Sangah bertanya padaku.

“Apakah Dokja-ssi akan sendirian?”

“Aku akan pergi di atas tanah sebentar.”

“Hah? Akan ada kabut beracun jika Anda pergi … apakah itu baik-baik saja? “

“Aku hanya akan pergi sebentar.”

Jung Heewon menyipitkan matanya pada kata-kataku.

“… Ada yang mencurigakan. Dokja-ssi, apakah kamu akan makan sesuatu yang enak sendirian? ”

Aku menatap Jung Heewon sejenak.

“Itu adalah rahasia pria.”

* * *

Setelah beberapa saat, saya berdiri di depan Pintu Keluar 6 dari Stasiun Dongdae. Menurut informasi yang saya baca sebelumnya, tempat ini pasti …

[Kamu telah terkena kabut beracun.]

Efek dari badak beracun itu masih terlihat.

Kali ini saya tidak membeli Paru-Paru Ellain sehingga saya harus bekerja dengan cepat. Aku melompati eskalator ke timur sambil menahan napas. Tidak lama setelah itu, patung bersinar berwarna perunggu muncul.

[Rasi bintang yang memakai tikar jerami dipenuhi dengan harapan atas tindakanmu.]

Patung itu didasarkan pada penampilan seorang biarawan yang hidup di pertengahan Dinasti Joseon. Saya merasakan seorang bangsawan yang tidak dikenal datang dari fakta bahwa biksu itu memegang tongkat bambu.

Saya mengkonfirmasi nama yang ditulis secara vertikal di bawah patung. Yujeong Samyeongdang ( tautan Wiki  )

Oke bagus. Belum ada tanda-tanda siapa pun …

Aku berdiri di depan patung itu, menyatukan kedua tanganku.

[Rasi bintang yang memakai tikar jerami senang dengan tindakanmu.]

[100 koin telah disponsori.]

Saya tidak ragu menggunakan White Pure Star Energy untuk mengaktifkan Blade of Faith.

[Rasi bintang yang memakai tikar jerami bingung dengan tindakanmu.]

Kemudian saya menabrak patung Samyeongdang.

[Rasi bintang yang memakai tikar jerami terkejut dengan tindakanmu.]

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded