Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 31

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 7 – Tuan tanah (5)


Saat aku menyaksikan gelombang monster yang melonjak, aku memberikan kekuatan pada pahaku. Kekuatan level 15 terkondensasi sekaligus dan kakiku mengembangkan kekuatan propulsi yang kuat.

Tikus-tikus tanah berlari dari segala arah dan tanduk keras dari pintu-pintu terbang dari tempat-tempat yang tak terduga.

Kulit saya, yang marah oleh stamina level 15, menjadi memar dan berdarah dari tanduknya.

[Penanda nomor satu telah diaktifkan.]

Bookmark diaktifkan dan Blackening Kim Namwoon melingkari tubuhku. Aku mendorong semua monster yang datang dari depan.

Taring bersembunyi di tubuhku dan beberapa tikus tanah menggigit pahaku. Namun, saya tidak berhenti. Lari dan lari lagi.

Disini. Akhirnya, dinding aslinya terlihat. Aku melompati tikus tanah. Ada zona hijau untuk dua orang yang bersinar.

Ngomong-ngomong … sial.

[Zona Hijau 1/2]

Sudah ada seseorang di dalam.

“…”

Saya lupa tentang monster yang datang dari belakang dan menatapnya. Ada seorang pria yang seharusnya tidak berada di sana.

“Hei.”

Dia menoleh padaku.

“Tidak bisakah kamu keluar? Anda bahkan tidak perlu tinggal di sini. ”

“Itu sulit. Saya lelah hari ini. “

Saya mendorong untuk meninju wajah bajingan ini. Saya tidak mengerti. Ini bukan ‘regresi ketiga’ Yoo Jonghyuk yang saya tahu.

Dalam Ways of Survival, tertulis bahwa Yoo Jonghyuk hanya menemukan zona hijau tersembunyi pertama di regresi keempat … sial, apakah dia tahu tentang tempat ini sejak regresi kedua dan itu tidak dijelaskan? Lalu mengapa dia tidak menggunakannya pada regresi ketiga?

Grrrr!

Ada teriakan tikus tanah mengejar saya dari belakang. Sudah terlambat untuk menyalahkan penulis. Aku bisa merasakan napas Lee Gilyoung. Aku menatap mata Yoo Jonghyuk. Kami berbicara hampir bersamaan.

“Bawa anak itu.”

“Beri aku anak itu.”

Tetap saja, itu beruntung. Rasi bintang akan mendengar kata-kata saya.

[Zona Hijau 2/2]

Saya memindahkan Lee Gilyoung dan tanda zona hijau berubah. Sekarang Lee Gilyoung aman.

“Hyung! Tunggu sebentar! Hyung! “

Lee Gilyoung dengan segera mencoba untuk berlari ke arahku tetapi tangan Yoo Jonghyuk menahannya. Aku mengayunkan pedangku ke arah tikus tanah.

[Konstelasi ‘Botak Jenderal Keadilan’ telah menutup matanya.]

[Hakim Api yang seperti Demon konstelasi mengawasi Anda dengan mata tidak nyaman.]

Pada menit terakhir, mata Yoo Jonghyuk tampak bergerak.

「Saya katakan bahwa Anda akan mati. 」

Gelombang monster menuju ke arahku. Sekarang tidak ada lagi zona hijau yang tersisa.

“Aku tidak akan mati.”

Aku mengabaikan monster dan meletakkan tangan di sakuku. Sebenarnya, saya benar-benar tidak ingin menggunakan ini. Saya tidak dapat yakin bahwa tidak akan ada efek samping. Sekarang saya harus percaya pada Dinding Keempat.

「Itu …? 」

Mata Yoo Jonghyuk bergetar karena terkejut. Bajingan ini, apakah dia mengetahuinya? Yah, aku tidak akan tahu metode ini tanpa dia.

Saya melihat batu putih yang bersinar di telapak tangan saya.

[Batu Spectre.]

Itu adalah barang yang saya peroleh dari perburuan hantu dalam perjalanan ke Chungmuro.

Ratusan tikus tanah mulai menggigit tubuhku.

Saya berdarah karena luka ringan dan pundak yang terkena tanduk groll merah karena darah. Karena daya tahan tubuh saya berkurang dengan cepat, saya memasukkan batu itu ke mulut saya.

Kemudian sesuatu seperti uap air mulai muncul dari mulut saya. Uap air membentuk kabut yang menutupi saya.

[Penjara Selamat Datang diaktifkan.]

Tikus tanah dan groll berhenti menyerang saya sekaligus.

Segala sesuatu di sekitar saya mulai berubah. Platform, Yoo Jonghyuk dan Lee Gilyoung memanggil saya.

Saya menjadi ‘hantu.’

* * *

「Dokja. 」

Saya perhatikan begitu saya mendengar suara ibu saya. Ini adalah mimpi.

Saya mencoba untuk tidak terjebak di dalamnya tetapi kali ini tidak mudah. Lantai tenggelam seperti rawa dan menelan saya.

[Karena perendaman yang berlebihan, pengaruh Dinding Keempat untuk sementara waktu melemah.]

Adegan mulai menenun di depan saya, apa pun yang saya inginkan.

Ruang tamu berlumuran darah. Tubuh dingin seorang pria. Bagian belakang seorang wanita menatap tubuh. Tidak. Memori ini sulit diingat. Saya tidak bisa mengingatnya.

Aku menggelengkan kepalaku dengan marah dan pemandangan di depanku tersebar. Trauma sialan ini …

Itu adalah kenangan yang tidak ingin saya lihat.

Inilah sebabnya saya enggan makan Spectre Stone. Batu Specter untuk sementara membuat pengguna menjadi ‘hantu’ dan menjadikannya tidak terlihat oleh monster. Tetapi memiliki efek samping yang menyebabkan trauma pengguna memuncak.

Itu sebabnya saya tidak memberikannya kepada anggota partai lainnya. Jika itu digunakan oleh orang lain selain saya, mereka mungkin telah berubah menjadi orang gila.

  • ·····.

Aku harus bertahan, meskipun kepalaku sakit sekali.

Tentu saja, Dinding Keempat adalah scam. Keterampilan itu bahkan akan bisa menggerogoti batu ini. Saya tidak akan melihat efek ini bahkan dengan atasan ‘Mental Barrier.’ Dimana itu? Jika tebakan saya benar, keterampilan ini …

「Yoo Jonghyuk? Apakah Anda Yoo Jonghyuk? 」

Saya pikir trauma sudah mulai lagi tapi itu bukan suara saya. Itu bukan suara yang diciptakan oleh ingatanku. Saya melihat ke belakang dan melihat seorang wanita aneh.

「… Kamu bukan Yoo Jonghyuk. Saya pikir kamu orang Korea tapi siapa kamu? 」

Orang asing berambut pirang yang mempesona. Dia adalah seorang gadis kecil dengan tinggi badan pendek. Gadis itu menatapku lama sekali dengan ekspresi yang tidak bisa dipahami.

「Itu … saya tidak mengerti. Saya telah melihat masa depan beberapa kali tetapi saya belum pernah melihat Anda sebelumnya … 」

Di mata kiri gadis itu, pusaran merah yang tidak menyenangkan bisa terlihat. Halaman-halaman itu terlintas di kepalaku. Saya kenal orang ini. Tidak, sama sekali tidak mungkin aku tidak bisa mengenalnya. Pada kasus ini…

[Keterampilan eksklusif, Daftar Karakter diaktifkan.]

[Karakter ‘Anna Croft’ menggunakan ‘Mental Barrier Lv. 6 ‘.]

[Daftar Karakter mengabaikan Mental Barrier Lv. 6.]

[Ada terlalu banyak informasi tentang orang ini. Daftar Karakter dikonversi ke Daftar Ringkasan.]

+

[Ringkasan Karakter]

Nama: Anna Croft

Atribut: Nabi (Legenda), Juruselamat (Legenda)

Keahlian Eksklusif: Future Sight Lv. 5, Past Sight Lv. 4, Wawasan Lv. 8, Clairvoyance Lv. 4, Pelatihan Sihir Tingkat Lanjut Lv. 4, Penghalang Mental Lv. 6, Lie Detection Lv. 7, Mata Setan Besar Lv. 1 …

+

Seorang wanita yang bisa mengabaikan batasan ruang dan bebas memasuki kesadaran orang lain. Seorang wanita yang melihat masa depan dan mencoba merancang masa depan dunia. Hanya ada satu ‘wanita’ dengan cara berpikir seperti itu di Ways of Destruction.

“Anna Croft.”

” …Bagaimana Anda tahu saya? 」

Matanya melebar dan dia memelototiku.

Saya menjawab dengan tenang, “Saya seorang nabi.”

[Karakter Anna Croft telah memicu Lie Detection Lv. 7.]

[Lie Detection telah mengkonfirmasi bahwa kata-katamu salah.]

Memang, saya tidak bisa berbohong kepada seorang nabi sejati.

「… Ungkapkan identitasmu yang sebenarnya. Kamu siapa? 」

Bibir kecilnya tertutup rapat. Tampaknya dia memprotes.

Saya mengantisipasi bagaimana situasi akan terjadi secara kasar. Wanita itu memperhatikan kehadiran saya, mungkin karena pengaruh Dinding Keempat untuk sementara waktu melemah. Jika Dinding Keempat benar-benar keterampilan yang saya pikir itu …

Ngomong-ngomong … itu mengecewakan.

“Apakah kamu benar-benar tidak tahu siapa aku?”

「… Hah? 」

“Bukankah aku mengirimimu inti ichthyosaurus?”

Bibir Anna perlahan melebar.

“Kamu pasti menanamkan ‘mata iblis besar’ dengan kekuatan intinya. Baik?”

「J-Jadi kamu? Anda meminta Iman Patah …? 」

[Great Demon’s Eyes.] Itu adalah satu juta item koin besar yang diambil oleh wanita ini dengan sponsor berlian sialan. Saya merasa iri.

” Kamu! Siapa namamu? Bagaimana … 」

[Pengaruh skill eksklusif ‘Dinding Keempat’ perlahan kembali.]

「Kenapa … kenapa aku tidak bisa melihat apa-apa …? 」

Matanya menjadi kabur. Pengaruh Mata Iblis Besar, yang bisa mengganggu kesadaran orang lain, melemah dan sosoknya secara bertahap memudar. Saya melambaikan tangan.

“Suatu hari kita akan bertemu. Tunggu di seberang benua. “

[Keahlian eksklusif Dinding Keempat telah sepenuhnya dipulihkan.]

Anna benar-benar menghilang.

Aku menghela nafas lega. Faktanya, roh saya berfluktuasi bolak-balik ketika berbicara dengan Anna Croft. Itu tidak terlalu bagus.

[Karena efek skill, kekebalan terhadap Penjara Selamat Datang telah terjadi.]

… Sialan, efeknya terjadi terlambat.

Saya merasakan kesadaran saya jernih.

Ketidaknyamanan masih ada, tetapi itu jauh lebih baik dari sebelumnya. Aku menarik napas dalam-dalam dan perlahan-lahan menghembuskan napas. Saya melihat fakta yang berbeda satu demi satu untuk mendapatkan kembali rasionalitas saya.

Saya Kim Dokja. Dunia hancur. Cara Bertahan Hidup telah menjadi kenyataan. Ini … Penjara Selamat Datang. Aku memakan Batu Spectre dan menjadi hantu untuk sementara waktu. Jika saya adalah hantu, saya tidak akan diserang oleh spesies bawah tanah.

Ya itu betul. Jadi … dunia terlihat seperti ini.

Di tengah-tengah pemandangan yang sepertinya saya makan obat-obatan, aliran waktu hampir tidak terlihat. Saya menjadi sedikit gelisah.

Apa yang terjadi pada Yoo Sangah, Lee Hyunsung dan Jung Heewon? Bajingan Jonghyuk itu, apakah dia membunuh Gilyoung? Apakah skenario ketiga masih dalam proses? Bagaimana jika masih ada tikus tanah di sekitarnya? Apakah groll berputar-putar untuk memakanku?

Jika begitu…

… Hyung.

…Silahkan.

… Dokja-ssi!

Suara-suara melintas di kepalaku.

[Keahlian eksklusif ‘Lv Permanen. 1 ‘diaktifkan.]

(TL: Nama sementara. Skillnya belum pernah muncul sebelumnya, dan tidak ada penjelasan. Bahasa Korea yang digunakan untuk itu biasanya digunakan untuk ‘perm’. Saya sangat ragu itu benar jadi saya pergi dengan permanen. Saya akan berubah jika itu Saya mendapatkan informasi lebih lanjut nanti)

Ya, sudah waktunya untuk kembali.

* * *

Aku menghela nafas dengan kasar. Ada tekstur lembut menyentuh pipiku.

“Dokja-ssi!”

Kabut memudar dan pandangan saya menjadi jelas. Hal pertama yang saya lihat adalah wajah Yoo Sangah. Wajah khawatir Lee Hyunsung dan Jung Heewon juga muncul.

“… Skenarionya?”

“Itu mengakhiri Dokja-ssi. Kita berhasil. Kita berhasil!”

…Saya melihat. Kita berhasil.

Saya melihat anggota partai yang gelisah dan mencoba menggerakkan tubuh saya. Saya tetap kaku untuk waktu yang lama dan otot-otot saya hampir tidak mendengarkan saya.

“Jangan … senang.”

“Hah?”

“Hanya satu hari telah berlalu. Kemarin adalah hari ketiga … “

Lee Hyunsung menangkap saya ketika saya mencoba untuk bangun.

“Dokja-ssi! Itu tidak mungkin. Kamu belum tidur sama sekali. ”

“Pukul berapa sekarang?”

“Ini sudah 8:30 pagi, 30 menit telah berlalu sejak skenario berakhir.”

8:30 … untungnya, tidak terlalu banyak waktu berlalu. Ngomong-ngomong, ada wajah yang hilang.

“Di mana Gilyoung?”

“Ah, Gilyoung …”

Sebelum Jung Heewon berbicara, saya sudah menemukan di mana Jung Heewon berada. Lee Jihye dan Yoo Jonghyuk menatap Lee Gilyoung beberapa langkah lagi.

… Tidak, apa yang dilakukan bajingan Yoo Jonghyuk?

Saat ini, aku ingat bagaimana Yoo Jonghyuk terkejut ketika dia melihat pestaku. Jangan bilang, ketika Yoo Jonghyuk menggunakan Sage’s Eyes …?

“Kapan … kamu telah memilih? Jelas tidak pernah … sebelumnya. “

Karena efek setelah menggunakan batu, suara Yoo Jonghyuk tidak terdengar dengan benar. Kemudian Lee Gilyoung mulai berbicara.

“Tidak apa-apa.”

“… Kamu benar-benar tidak akan pergi denganku?”

“Iya.”

“Kamu bisa menjadi lebih kuat denganku daripada dengan dia. Anda masih tidak akan pergi? “

“Iya. Saya tidak akan melakukannya. “

“…Anak bodoh.”

Yoo Jonghyuk mengerutkan kening dan melihat ke arahku.

[Keahlian ekslusif, Sudut Pandang Omniscient Reader’s tahap 2 telah diaktifkan!]

「… Pria yang beruntung. Dia akan membantu jadi mari kita menjaganya lebih lama. 」

Saya ingin mengatakan sesuatu tetapi saya tidak punya energi di tubuh saya.

“Dokja hyung!”

Begitu dia mengetahui bahwa saya bangun, Lee Gilyoung bergegas ke arah saya dengan mata bengkak. Pikiran Yoo Jonghyuk masih terngiang di kepalaku.

「Tidak ada waktu untuk menunda. Saya harus menyelesaikan serangan hari ini. Jika tidak… “

…Menyerang? Apa yang dia bicarakan tadi?

Aku harus berpikir … Sial, aku terlalu lelah. Saat saya merilekskan tubuh saya, kelembutan paha tempat saya berbaring menyentuh pipi saya lagi.

“Yoo Sangah-ssi …”

“Y-Ya!”

“Maaf, aku akan tidur sedikit …”

Lalu aku tertidur. Itu adalah tidur yang manis tanpa mimpi.

* * *

Saya bangun dua jam kemudian.

[Hei, berapa lama kamu akan tidur?]

Saya membuka mata saya pada suara keras dan tidak menyenangkan. Kali ini, tekstur di pipiku jauh lebih tebal dan lebih keras dari sebelumnya.

“… Ah, Dokja-ssi bangun.”

Bibir tersenyum. Jung Heewon menatapku.

“Yoo Sangah-ssi beristirahat. Kami tidak tidur nyenyak tadi malam. ”

Aku menoleh dan melihat Yoo Sangah tidur di dinding. Jung Heewon tersenyum.

“Ngomong-ngomong, apakah paha Lee Hyunsung nyaman?”

Aku berbalik dan melihat Lee Hyunsung ngiler.

“Hari ini di pagi hari … petugas yang bertugas akan melakukan tugas …”

… Saya pikir ketinggian bantal itu tidak benar. Ternyata paha Lee Hyunsung. Itu adalah bantal tentara dengan bau darah.

“Dokja hyung …”

Aku merasakan perasaan yang berat di perutku dan melihat ke bawah untuk melihat Lee Gilyoung bersandar padaku dan tidur.

Saat saya dengan hati-hati mengangkat tubuh saya, saya mendengar suara Bihyung.

[Haha, kamu sudah bangun? Kalau begitu ambil ini.]

Pesan mengalir ke telingaku.

[Rasi bintang ‘Hakim Setan Api’ sedih tentang trauma Anda.]

[Rasi bintang ‘Abyssal Black Flame Dragon’ tertarik dengan masa lalumu.]

[Konstelasi Secretive Plotter bertanya-tanya tentang ibumu.]

[Rasi bintang mensponsori Anda 1.800 koin.]

… Anak-anak pelacur. Mereka mencoba mencuri mengintip masa laluku.

Ini bukan akhirnya.

[Kamu telah melewati malam Chungmuro ​​tanpa zona hijau.]

[Kamu telah mencapai pencapaian ‘Fajar Tanpa Akhir’ di Stasiun Chungmuro!]

[Anda telah mendapatkan 1.000 koin sebagai hadiah prestasi.]

[Koin Yang Dimiliki: 22.650 C]

Saya telah mencapai jumlah target. Saya tidak mengalami malam yang sulit tanpa hasil.

Kali ini Jung Heewon bertanya. “Apa yang harus kita lakukan hari ini? Seperti kemarin…”

“Tidak tidak hari ini. Itu hanya bekerja untuk satu hari. “

Tentu saja, jika kita beruntung maka kita mungkin dapat menemukan zona hijau yang dihasilkan secara acak. Sayangnya, tidak ada deskripsi terperinci tentang lokasi zona hijau pada hari keempat di Ways of Survival.

“Kemudian…”

Ekspresi Jung Heewon menjadi gelap. Tapi itu tidak perlu khawatir.

“Hari ini kita akan sepenuhnya mengakhiri skenario ketiga.”

“Hah?”

Dengan hati-hati aku meletakkan Lee Gilyoung dan bangkit.

Itu awalnya tidak direncanakan tetapi saya tidak bisa menunggu setelah mendengar pikiran Yoo Jonghyuk. Kemarin, dia tidak punya pilihan selain membeli waktu. Namun, ceritanya berbeda hari ini.

“Aku akan menyeret pemilik tanah.

“…Bagaimana?”

Jung Heewon bertanya dan aku memandang Lee Hyunsung, yang sedang tidur nyenyak.

“Aku harus menggunakan senjata rahasia yang aku selamatkan.”

Sekarang saatnya untuk mengubah pemilik Chungmuro.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded