Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 32

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 8 – Pertahanan Darurat (1)


「Lee Hyunsung tertidur seperti petugas yang bertugas,」

Mungkin akan ada deskripsi seperti itu di Ways of Survival. Dan mungkin ada kalimat ini.

「Mungkin Lee Hyunsung tidak tahu. Apa yang akan terjadi padanya hari ini. 」

“Hyunsung-ssi?”

“… Ah, hmm, aku tertidur sejenak. Dokja-ssi, apakah kamu cukup istirahat? ”

“Ya saya baik-baik saja. Ngomong-ngomong, Anda sedang berbicara. Petugas yang bertugas … “

“Eh, benarkah?”

“Sesuatu tentang Prajurit Kelas Dua Lee Hyunsung …”

Wajah Lee Hyunsung memerah.

“I-Itu … Hanya trauma dari hari-hariku sebagai seorang prajurit.”

“Berhari-hari sebagai seorang prajurit? Bukankah Lee Hyunsung seorang perwira? “

“Itu … aku dipindahkan ke unit ketiga ketika aku masih seorang kopral.”

“Saya dengar kasus ini jarang terjadi. Anda pasti sangat cocok untuk tentara. “

Lee Hyunsung tertawa. Itu adalah tawa yang bisa saya mengerti. Ada beberapa orang yang cocok untuk tentara. Orang-orang yang tetap tidak cocok di tempat lain.

Kemudian tiba saatnya melempar batu kecil.

“Tetap saja, aku senang Lee Hyunsung-ssi ada di sini.

“Hah?”

“Aku lega ketika Lee Hyunsung-ssi menghadang di depan. Rasanya seseorang melindungi saya. ”

“…Apakah begitu?”

Lee Hyunsung tersenyum sedikit. Itu adalah senyum lemah, tapi itu tentu saja senyum yang menghibur. Setelah bertukar salam singkat, saya berpisah dari Lee Hyunsung.

Dalam pengembangan Ways of Survival babak ketiga yang asli, Lee Hyunsung mengalami evolusi karakter dengan melindungi orang-orang di Stasiun Gumho dari Grup Cheoldoo. Tapi Jung Heewon mengambil kesempatan itu.

Sekarang Yoo Sangah, Jung Heewon dan Lee Gilyoung mendekati saya. Saya menghadapi mereka.

“Apakah kamu melihat demonstrasi? Lakukan apa yang saya lakukan. “

“Iya. Yah … cukup banyak. Tetapi mengapa kita harus melakukan ini? “

Ada alasan untuk itu.

[Karakter ‘Lee Hyunsung’ sudah mulai merasa bertanggung jawab.]

Lee Hyunsung saat ini sedang menyeka perisainya dengan ekspresi polos.

Sudut Pandang Pembaca Mahatahu adalah scam. Setidaknya, sejauh ‘karakter’ pergi.

“Aku ingin membantu Hyunsung-ssi. Dia terlihat agak murung belakangan ini. Bukankah dia akan merasa lebih baik jika Anda menghiburnya? “

Saya mengatakan ini demi Lee Hyunsung. Yoo Sangah yang tidak bersalah menganggukkan kepalanya.

“Apakah itu mengatakan ‘menari seperti saat memuji?'”

“Itu mirip.”

“Saya mengerti. Saya akan mencobanya!”

Tidak seperti Yoo Sangah, Jung Heewon memiliki ekspresi yang tidak pasti.

“Dokja-ssi.”

“Iya.”

“Sponsor Dokja-ssi bukan sesuatu seperti ‘One-Eyed Fortuneteller’, kan?”

“…Apa itu?”

“Kamu tidak tahu?”

Ya, ada sesuatu seperti ini. Sejenak, saya berpikir bahwa Jung Heewon mungkin adalah penulis Ways of Survival. Misalnya,  Gung Ye  adalah ‘Maitreya Bermata Satu’.

“Bukan itu. Saya memiliki keahlian khusus. Ini adalah keterampilan yang memahami orang dengan baik. ”

“… Aku tidak tahu apakah aku ingin bertanya, jadi aku tidak akan melakukannya.”

“Terima kasih.”

“Tapi apakah kamu pernah menggunakannya pada saya?”

Saya hampir menunjukkan emosi di wajah saya. Beruntung Jung Heewon tidak memiliki Lie Detection. Saya memandang Lee Gilyoung dan berkata.

“Aku hanya menggunakannya pada pria.”

“Astaga.”

Itu bukan bohong. Saya belum membaca hati Jung Heewon. Sejauh ini.

“Pokoknya, aku meminta semua orang untuk melakukan ini. Pertama adalah Jung Heewon-ssi, kemudian Yoo Sangah dan Gilyoung yang terakhir. Silakan bergiliran untuk berbicara dengannya. ”

“’Ya ampun, aku benar-benar percaya pada Hyunsung-ssi!’ Perasaan seperti itu? “

“Tolong jangan pergi sejauh ini.”

“Huh, aku benar-benar akan mati.”

Tetap saja, dia perlu melakukannya. Agar rencana ini berhasil, ‘evolusi atribut’ Lee Hyunsung sangat diperlukan. Saya akan merencanakan sedikit lebih cepat jika saya tahu Yoo Jonghyuk akan bertindak seperti ini … tetapi jika kami berusaha keras, saya harus dapat melihat hasilnya hari ini.

Bahkan, mereka tampak baik-baik saja.

“Hyunsung-ssi benar-benar bisa diandalkan. Kamu seperti pohon pinus. ”

“Haha, terima kasih Heewon-ssi. Lagu favorit saya adalah Green Pine. ”

[Karakter ‘Lee Hyunsung’ merasa bangga.]

“Aku tidak bertanya.”

[Karakter ‘Lee Hyunsung’ terasa agak cemberut.]

“Kurasa aku belum pernah melihat orang yang benar seperti Hyunsung-ssi.”

“Ah … bukan itu masalahnya. Tetap terima kasih. Yoo Sangah-ssi. “

[Karakter ‘Lee Hyunsung’ sudah mulai khawatir tentang keadilan.]

“Hyunsung hyung memiliki otot terbaik.”

“Terima kasih semuanya.”

[Karakter ‘Lee Hyunsung’ telah meningkatkan harga dirinya.]

Beruntung Lee Hyunsung adalah orang yang sederhana dan pujian kosong seperti itu berhasil dengan baik. Setelah mengulangi percakapan yang sama beberapa kali seperti ini, pesan sistem mulai berubah.

[Karakter ‘Lee Hyunsung’ sedang menunggu kesempatan untuk mengembangkan atributnya.]

Baik. Itu berjalan dengan lancar.

Yoo Sangah bertanya dengan nada sedikit khawatir. “Tapi aku pikir Hyunsung-ssi agak terbebani …”

Yoo Sangah sangat baik. Bahkan dalam situasi ini, dia mengkhawatirkan hati orang lain. Saya tidak memiliki kemampuan itu.

“Mungkin sedikit. Tapi itu perlu. Ada beberapa orang di dunia yang menjadi lebih kuat karena mereka membawa lebih banyak beban. ”

“Ah…”

“Jangan khawatir. Dan … Gilyoung, apakah Anda melakukan apa yang saya minta? “

“Ya, Hyung.”

Lee Gilyoung menjawab dari sebelah Yoo Sangah. Di kepalanya, ada sepasang kecoak kecil seperti antena.

“Noona itu, dia ada di B1.”

“Terima kasih.”

Lee Hyunsung baik. Sekarang saatnya untuk mencuri kekuatan orang lain.

Saya berjalan menaiki tangga sendirian. Orang-orang dari Aliansi Pemilik menyambut saya ketika saya naik.

“Haha, siapa ini? Jika itu bukan penyewa ilegal. “

“…”

“Kamu datang ke sini setelah melakukannya dengan baik. Apakah Anda benar-benar selamat kemarin tanpa kamar? Apakah Yoo Jonghyuk membantu Anda? “

Saya mengabaikan mereka dan terus berjalan. Anggota Landlord Alliance terus berbicara, seolah-olah mereka mengira aku takut.

“Bukankah sulit untuk hidup dengan Yoo Jonghyuk? Masukkan aliansi kami. Pildu-ssi berkata dia akan membiarkanmu. ”

Saya tidak peduli dan menghitung zona hijau yang tersisa di setiap lantai. Satu, dua, tiga … agar rencana ini berhasil, saya tidak dapat melewatkan satu pun.

“Tentu saja, dengan syarat kamu membawa kedua wanita itu.”

Sekarang ada 11 zona hijau yang tersisa. Jumlahnya telah berkurang banyak setelah skenario kemarin. Itu adalah angka dekat untuk melaksanakan rencana itu.

“Hei, apa kamu mengabaikanku sekarang?”

“Aku mendengarkan. Katakan padanya aku sedang memikirkannya. ”

Para anggota aliansi saling memandang dan tertawa pada kata-kata saya. Mereka bisa tertawa seperti itu sekarang.

Aku sedang berjalan menaiki eskalator ketika sebuah pisau tiba-tiba mencapai leherku. Saya merasa sangat sedikit tanda-tanda itu akan datang … hanya ada satu keterampilan yang membanggakan gerakan tersembunyi semacam ini pada awalnya.

[Ghost Walk.]

“Aku kecewa, Ahjussi.”

Lee Jihye. Gadis yang bangga dengan keterampilan bertarung yang luar biasa. Dia tidak dipilih oleh Duke of Loyalty dan Warfare tanpa bayaran.

“Ahjussi, tidakkah kamu tahu apa yang akan terjadi pada para wanita itu jika kamu membuat kesepakatan dengan mereka?”

“Aku tahu.”

“Apakah kamu benar-benar tahu? Kemarin, bukankah kamu lebih baik mati? ”

Aku mengangkat bahu.

“Singkirkan pedang itu. Ayo bicara. “

“Berbicara? Anda datang untuk menemukan saya dengan sengaja. “

“Iya.”

Lee Jihye menyingkirkan pedangnya. Saya mengikuti di belakang Lee Jihye. Lee Jihye berjalan dari B1 ke penghalang tiket di pintu masuk. Kami sepertinya berjalan sebentar.

“Apa yang ingin kamu bicarakan?”

“Tapi mengapa kamu berdiri di sana?”

“Guru menyuruhku untuk mempertahankan tempat ini.”

“…Membela?”

“Itu sebabnya aku tidak bisa membiarkanmu lewat.”

Lee Jihye menyentuh gerbang tiket dan menarik lehernya. Saya melihat lorong di luar gerbang tiket. Ada nomor keluar yang mengarah ke tanah. Namun tidak semua angka mengarah ke tanah. Pada saat itu, saya memiliki perasaan tidak menyenangkan.

… Yoo Jonghyuk itu, pasti dia tidak mencoba rute itu?

Jika Yoo Jonghyuk ingin melindungi tempat ini, hanya ada satu alasan.

Ketika skenarionya sedang berlangsung, dia diam-diam mencoba untuk menyerang ‘ruang bawah tanah tersembunyi’ Chungmuro. Serangan penjara bawah tanah tersembunyi. Kedengarannya bagus. Faktanya, itu tidak buruk jika karakter utama menjadi lebih kuat.

Masalahnya adalah bahwa penjara bawah tanah ini adalah tempat yang Yoo Jonghyuk tidak bisa bersihkan sampai akhir regresi ketiga. Sepertinya saya harus menyelesaikan ini dengan cepat.

“Saya membutuhkan bantuan Anda.”

“Bantuanku?”

“Hari ini, aku akan menghancurkan pesta Gong Pildu.”

“…Apakah kamu serius?”

Lee Jihye menatapku seolah dia berusaha melihat hatiku.

[Pemahamanmu tentang karakter ‘Lee Jihye’ telah meningkat.]

“Ahjussi tidak cukup kuat. Anda tidak akan bisa menyingkirkan mereka. “

“Bahkan jika kamu membantuku?”

Kepala Lee Jihye tersentak seperti harga dirinya rusak.

Itu alami. Lee Jihye sudah menantang Gong Pildu pada hari pertama dia datang ke stasiun ini. Lalu dia lari. Jika Yoo Jonghyuk tidak muncul untuk menyelamatkannya, dia akan mati.

“Aku punya cara. Saya bisa melakukannya jika Anda membantu saya. “

“… Guru menyuruhku tinggal di sini.”

“Jika kamu tidak membantu, sebagian besar orang di sini akan mati.”

“Lagi pula, orang akan mati.”

“Apakah Yoo Jonghyuk mengatakan itu?”

Mata Lee Jihye bergetar.

“Bocah yang kita ajak bicara kemarin sudah mati. Apakah kamu mengerti?”

“…Aku tahu.”

“Mungkin dia bisa hidup. Maka hari ini, dia akan bergegas mendatangi kami untuk memberi tahu kami tentang Yoo Jonghyuk. ”

“Bahwa…”

“Yoo Jonghyuk membunuhnya. Dia bisa menyelamatkannya. “

Saya merasa rumit saat berbicara. Saya perhatikan bahwa saya tidak jauh berbeda dari Yoo Jonghyuk. Kereta bawah tanah, Stasiun Gumho … Saya mengabaikan orang yang mungkin bisa saya selamatkan karena keselamatan saya terancam.

Tetapi orang-orang munafik bisa mengucapkan kata-kata yang masuk akal.

“Aku melihat video skenariomu saat aku berada di kereta bawah tanah.”

Bahu kecil Lee Jihye bergetar.

“Itu adalah video di mana kamu membunuh temanmu untuk bertahan hidup.”

“…Berhenti.”

“Sebenarnya, kamu tidak mau melakukan itu.”

[Karakter ‘Lee Jihye’ sangat terganggu.]

“Apa yang Anda tahu?”

“Aku tahu apa yang aku tahu. Tentu saja saya tidak tahu. Saya hanya berbicara pada diri saya sendiri. “

“…”

“Tapi karena aku berbicara, aku ingin mengatakan ini. Jika Anda berpaling hari ini, Anda akan menyesalinya selama sisa hidup Anda. Pastinya.”

[Karakter ‘Lee Jihye’ telah jatuh dalam penderitaan yang mendalam.]

Saya tidak tahu Lee Jihye yang ‘manusiawi’ tetapi saya tahu ‘karakter’ Lee Jihye. Gadis ini adalah bawahan setia Yoo Jonghyuk. Tapi itu adalah cerita untuk masa depan, bukan sekarang. Dia mengagumi kekuatan Yoo Jonghyuk tetapi dia pada dasarnya berbeda dari Yoo Jonghyuk.

Lee Jihye membuka mulutnya beberapa menit kemudian.

“Jika saya membantu, orang bisa hidup?”

“Tidak semua orang, tetapi beberapa akan selamat.”

“…Apa yang harus saya lakukan?”

“Aku akan mulai jam 7 malam ini.”

Saya mengatakan rencananya kepadanya. Untuk melaksanakan rencana ini, Lee Jihye perlu melakukan hal-hal yang saya katakan kepadanya.

Lee Jihye menatap kosong dan membuka mulutnya.

“Apakah kamu waras? Anda benar-benar akan melakukan ini? “

“Iya.”

“… Sejujurnya, kurasa itu tidak akan berhasil. Saya akan memberi tahu Anda terlebih dahulu. Saya pikir saya tidak bisa membantu. ”

“Pilihan ada padamu.”

Dia mengatakan ini tetapi Lee Jihye pasti akan pindah. Dia adalah orang yang dipilih oleh Duke of Loyalty and Warfare.

[Konstelasi Secretive Plotter menyukai kelancanganmu.]

[100 koin telah disponsori.]

[Sponsor Lee Jihye menyukaimu.]

[100 koin telah disponsori.]

Sekarang semua persiapan sudah selesai.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded