Omniscient Reader’s Viewpoint Chapter 34

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Episode 8 – Pertahanan Darurat (3)


Saya tidak bisa membunuh Gong Pildu karena dia berguna dalam skenario masa depan, tetapi saya membutuhkan Gong Pildu untuk meninggalkan tanahnya.

Ini adalah dilema yang sulit jadi saya fokus pada premis dilema. Misalnya jika dia berada di ‘tanah pribadi’ maka saya harus menghancurkan tanah pribadi itu.

“Uhh … a-dia keluar.”

“Anjing ini…”

Namun, menggunakan metode ini diperlukan kekuatan yang kuat. Kekuatan luar biasa yang bisa menghancurkan tanah pribadi ‘besar’ dalam satu pukulan. Itu sebabnya saya cepat-cepat mengembangkan Lee Hyunsung.

“Eeeeok …!”

Orang-orang yang jatuh ke lantai bawah tanah ketiga mengerang kesakitan.

Operasi itu sukses.

Zona hijau menghilang dan tuan tanah kehilangan ‘kamar’ mereka. Wajah Gong Pildu tertutup debu dan terlihat seperti ini. Saat dia akan membuka mulutnya, suara Bihyung memasuki telinga mereka.

[Apa yang kamu lakukan sekarang? Waaah!]

‘Diam.’

[Bajingan gila! Para dokkaebis Chungmuro ​​ketakutan karena kamu!]

Saya sakit kepala karena pesan-pesan dari rasi bintang yang berdering di kepala saya.

[Tahanan rasi bintang Ikat Kepala Emas menyukai kecerobohanmu.]

[Konstelasi ‘Botak Jenderal Keadilan’ menyukai revolusi Anda.]

[Rasi bintang ‘Abyssal Black Flame Dragon’ menyukai kehancuran dan kekacauan.]

[300 koin telah disponsori.]

“K-Kau bajingan!”

“Membunuh mereka!”

Para anggota aliansi meneriaki kami. Saya mulai berlari ke platform bersama Lee Hyunsung.

[Keterampilan eksklusif, Daftar Karakter diaktifkan.]

+

[Daftar Karakter]

Nama: Lee Hyunsung

Atribut: Orang yang Mendapatkan Kembali Keadilan (Langka)

Stigma: Great Mountain Smash Lv. 1, Great Mountain Push Lv. 2.

Keterampilan Eksklusif: Keterampilan Bayonet Lv. 2, Kamuflase Lv. 2, Kesabaran Lv. 1, Sense of Justice Lv. 2, Pelatihan Senjata Lv. 3.

+

Evolusi Lee Hyunsung berhasil. Sebenarnya, itu baru permulaan. Tetapi fakta bahwa Lee Hyunsung dapat menggunakan Great Mountain Smash akan dengan cepat meningkatkan kekuatan partai.

“Hyunsung-ssi, berapa kali lagi kamu bisa menggunakannya?”

“… Mungkin sekali atau dua kali lagi.”

Lee Hyunsung terengah-engah dan jelas sangat lelah.

Itu alami. Stigma Great Mountain Smash adalah keterampilan tertinggi yang menghabiskan stamina dan kekuatan sihir yang luar biasa. Tidak ada banyak keterampilan yang melebihi Great Mountain Smash ketika datang ke kekuatan fisik murni di antara keterampilan jenis penguatan fisik.

Sekelompok orang yang tersebar di seluruh tempat tampaknya berlari ke arah ini. Saya bertanya pada Yoo Sangah yang berlari di depan.

“Apakah ada tempat yang tidak bisa kau hancurkan?”

“Aku menghancurkan mereka berdua!”

“Aku tidak sadar kalau kamarnya bisa rusak seperti ini. Kami menggedor keras di tanah bersama dan itu hancur … “

Jung Heewon mengikuti.

Yoo Sangah, Jung Heewon dan Lee Gilyoung mengeluarkan zona hijau kecil. Sebagian besar zona hijau cocok untuk tiga orang atau lebih sedikit, terpisah dari zona hijau Gong Pildu. Ada beberapa skala yang ambigu tetapi ada orang yang terpisah yang menangani itu.

[Hei! Tidak bisakah kau mendengarku? Apa yang akan kamu lakukan sekarang?]

Di sisi lain, Bihyung masih berteriak di seberang ‘komunikasi dokkaebi’.

‘Apa yang kau khawatirkan?’

[Sudahkah kamu lupa? Saya tidak punya satu-satunya saluran di Chungmuro. Apakah Anda benar-benar tidak tahu apa yang akan terjadi jika Anda melakukan ini?]

Tentu saja saya tahu. Mungkin rasi bintang di saluran dengan Gong Pildu akan hiruk-pikuk sekarang.

‘Saluran apa yang digunakan Gong Pildu?’

[… Saluran Biryu. BIR-3642.]

‘Biryu adalah orang yang datang sementara kamu sibuk sedikit?’

[Betul. Bajingan itu.]

‘Bagaimana langganannya dikonfigurasi?’

[Ini adalah saluran utama untuk kelompok ‘menemukan hiburan’.]

Para dokkaebis yang tujuan utamanya adalah mencari hiburan. Itu sebabnya siaran mereka radikal. Bagus. Maka respons di dalam saluran akan jauh lebih panas dari yang diharapkan. Semua orang pasti sudah makan ubi jalar dengan benar.

Aku menuruni tangga koridor transfer ke jalur 4 dan melihat wajah yang menyambut. Bilahnya bergerak di udara.

“Kamu menghancurkan mereka?”

“Iya. Itu mudah.”

Peran Lee Jihye adalah untuk mengambil zona hijau yang berisi lima hingga delapan orang. Itu adalah tugas yang sulit dilakukan Jung Heewon sendirian. Memang, dia adalah murid Yoo Jonghyuk dan merupakan inkarnasi dari pahlawan bijak. Sekarang tidak ada lagi zona hijau yang tersisa di Chungmuro.

“Sekarang apa? Para brengsek itu akan berlari dengan liar. Ah, itu mereka. ”

Ekspresi Lee Jihye berubah saat dia melihat ke belakangku.

“Aku tidak akan membantumu kali ini.”

“Aku tidak membutuhkannya.”

Jung Heewon cemberut ketika dia melihat Lee Jihye mundur.

“Ada apa dengannya?”

Kalau dipikir-pikir, Jung Heewon tidak tahu tentang Lee Jihye. Tetapi tidak ada waktu untuk memberitahunya.

[Haha … kamu kacau sekarang.]

Sebuah pesan terdengar bersamaan dengan kata-kata Bihyung.

[Skenario karunia telah terjadi!]

+

[Skenario Bounty – Komisi Pembunuhan]

Kategori: Sub

Kesulitan: C

Kondisi Jelas: Rasi bintang Saluran # BIR-3642 telah meminta untuk membunuh orang tertentu. Silakan bunuh ‘Kim Dokja’ dari Stasiun Chungmuro.

Batas Waktu: 10 menit.

Kompensasi: 2.000 koin.

Kegagalan: Tidak ada

+

Saya pikir situasi ini akan terungkap. Itu akan sangat menyenangkan. Sekarang semua inkarnasi di wilayah itu akan berkumpul di platform jalur 3 untuk menangkap saya. Jung Heewon bertanya di sisinya.

“Aku akan menerima 2.000 koin jika aku membunuh Dokja-ssi sekarang?”

“Kenapa, kamu mau membunuhku?”

“Ya, mungkin. Jika Anda memberi saya 200.000 koin maka saya tidak tahu. “

Apakah gadis ini tahu berapa nilai 200.000 koin?

“Dokja-ssi. Pergi di belakangku. ”

Lee Hyunsung melangkah di depanku. Jung Heewon tetap di sampingku sementara Yoo Sangah dan Lee Gilyoung pindah untuk memblokir akses apa pun. Itu adalah pertahanan yang terbentuk di sekitarku. Jung Heewon tersenyum.

“Sekarang aku bisa membayar utangku.”

“Dokja-ssi, kita akan mencoba memblokirnya entah bagaimana.”

Ada orang yang menunjukkan permusuhan di sekitar kita. Pemilik tanah yang marah dan penyewa dibutakan oleh pencarian hadiah. Saya menyaksikan Lee Gilyoung memegang senjata dan membuka mulut saya.

“Jangan gugup.”

Dengan ringan aku membelai bahu Lee Gilyoung dan bergerak menuju rel kereta.

“Kita tidak harus melawan mereka.”

Itu beberapa belokan. Saya telah membaca tentang adegan seperti itu. Saya tidak punya waktu untuk memeriksa regresi yang mana, tetapi Yoo Jonghyuk telah menghancurkan zona hijau segera setelah dia tiba di Chungmuro.

Bahkan kemudian, itu seperti situasi saat ini.

[Semua zona hijau di wilayah ini telah hancur dan skenario utama telah runtuh.]

[Kesulitan secara otomatis disesuaikan sesuai dengan jadwal skenario yang tersisa.]

[Konten skenario diperbarui!]

+

[Skenario Utama # 3 – Pertahanan Darurat]

Kategori: Utama

Kesulitan: B-

Kondisi yang jelas: Semua zona hijau di wilayah tersebut dihancurkan dan monster yang akan dibuat di hari-hari yang tersisa tiba-tiba menjadi liar. Bertahan hidup melawan banjir monster untuk waktu yang tersisa.

Durasi: 8 jam.

Kompensasi: 1.000 koin.

Kegagalan: –

+

Awalnya, ada tiga hari tersisa dalam skenario.

Sekarang monster yang seharusnya diciptakan selama sisa waktu dari skenario zona hijau akan muncul sekaligus. Dengan kata lain, itu sederhana.

[Pertahanan darurat telah dimulai!]

Game pertahanan telah dimulai.

“A-Apa?”

Orang-orang yang mendekati saya mulai berteriak. Jeritan monster terdengar dari luar pintu kasa. Pesta monster bergerak seperti gelombang kemarahan.

“Gila! Apa-apaan ini?”

Platform jalur 3 dengan cepat menjadi berantakan. Wajah orang-orang menjadi spekulatif ketika mereka menyaksikan monster yang datang dari semua sisi. Skenario karunia itu sepenuhnya dilupakan.

Grrrr!

Beberapa groll berlari dan menggigit beberapa anggota aliansi. Orang-orang yang kesal berteriak.

Sekarang adalah satu-satunya kesempatan. Saya berteriak ke pesta saya.

“Pergi ke rute transfer!”

Saya mulai melompati tangga transit bersama teman-teman saya. Pada saat kami mencapai tingkat atas, orang-orang menghalangi jalan.

“Apa? Minggir!”

“Apakah kamu ingin jatuh?”

Saya menendang beberapa pengikut dan mengeluarkan pisau. Orang-orang dikejutkan oleh bilah Energi Bintang Putih Murni dan mundur.

“Kamu belum memahami situasinya.”

“A-Apa?”

“Bahkan jika kamu datang, kamu tidak akan bisa bertahan hidup.”

Ada perasaan putus asa dalam ekspresi orang-orang. Tidak ada lagi kamar. Sekarang tidak ada lagi zona aman dari monster di Chungmuro.

“Apa yang harus kita lakukan?”

“Apa lagi? Pertarungan.”

“Jangan mengucapkan kata-kata gila! Ini semua karena kamu! Jika Anda tidak merusak kamar kami …! “

Saya memicu Blade of Faith dan menggunakannya di tangga transfer.

Kwarurung!

“Uwaaaaack!”

Pusat tangga jatuh dengan suara besar, bersama dengan orang-orang. Itu kejam tapi perlu.

“Gila! Cepat temukan tangga lain! Segera!”

Yah, kurasa itu tidak akan terjadi.

Lee Hyunsung sudah berlari. Saya menghancurkan tangga transit yang kami naiki dan hanya ada satu tangga yang tersisa. Selanjutnya, suara berdebat dan sesuatu yang pecah terdengar di sisi lain.

“Kotoran! Waaah! ”

Teriakan orang-orang yang terjebak di peron baris 3 terdengar. Lee Jihye mendekati saya dan bertanya.

“Ahjussi. Ini bukan yang kau katakan padaku. Jika Anda membiarkannya seperti ini … “

“Aku tahu.”

Saya melihat lantai bawah yang menjadi kekacauan. Jika saya membiarkannya seperti ini, mereka semua akan terbunuh. Entah itu dari monster atau menggunakan tubuh masing-masing sebagai batu loncatan untuk naik ke atas.

Ini bukan yang saya inginkan.

[Keterampilan eksklusif ‘Bookmark’ sekarang dapat diaktifkan.]

[‘Bookmark Karakter’ diaktifkan.]

[Slot Bookmark yang Tersedia: 3]

[Menampilkan daftar bookmark yang tersedia.]

[Orang yang Terdaftar di Slot Bookmark]

  1. The Delusion Demon Kim Namwoon (Memahami 35).
  2. Pedang Baja Lee Hyunsung (Memahami 65).
  3. Demagogue Cheon Inho (Memahami 20).

Saya mengaktifkan bookmark ketiga.

[Penanda nomor tiga telah diaktifkan.]

[Level skill Bookmark rendah, mempersingkat waktu aktivasi.]

[Waktu Aktivasi: 5 menit.]

[Pemahamanmu tentang karakter rendah, jadi hanya sebagian dari keterampilan karakter yang diaktifkan.]

[Incite Lv.2 telah diaktifkan.]

Tiba-tiba, rasanya lidahku menjadi hidup dengan sendirinya. Beginilah perasaan Cheon Inho. Saya melihat ke bawah. Di tengah kekacauan, aku bisa melihat seorang pria paruh baya.

“Hai Gong Pildu. Berapa lama Anda akan berdiri di sana? “

Gong Pildu memelototiku.

“Anjing ini…!”

“Tidakkah kamu harus bertindak untuk hidup? Jika Anda bergerak, semua orang bisa hidup. “

Kekuatan Incite meresapi telinga semua orang yang ketakutan.

“P-Pildu-ssi!”

“P-Pildu-ssi, tolong selamatkan kami!”

Ekspresi Gong Pildu berubah. Saya merasa baik. Inilah yang akan dirasakan Cheon Inho di Stasiun Gumho.

“Skenario ketiga tidak sesulit yang kamu pikirkan. Setelah semua orang menyerah di kamar dan berpartisipasi dalam pertahanan, ada cukup banyak orang untuk menangani monster. “

Kata-kata saya setengah benar. Jika Chungmuro ​​telah bersatu sebelum saya tiba di sini, akan jauh lebih sedikit korban. Bagaimanapun, jebakan terbesar dari skenario ini adalah zona hijau.

“Jika Gong Pildu berkelahi dengan orang-orang, Anda bisa bertahan hidup.”

Mereka yang bertarung bersama akan selamat, mereka yang melarikan diri akan mati.

[Sponsor di belakang Lee Jihye setuju dengan kebijaksanaan Anda.]

[Rasi bintang ‘Dewa Perang Maritim’ menganggukkan kepalanya.]

“Sekarang tidak ada kamar untukmu untuk melarikan diri. Lupakan apakah Anda seorang tuan tanah atau penyewa dan bertarung. Atau kalian semua akan mati. “

Semakin mendesak situasinya, semakin banyak efek Incite yang akan meningkat.

“Sial, pria sialan ini …!”

“Pildu-ssi! Tolong bantu kami!”

Anggota aliansi berkumpul di sekitar Gong Pildu. Jika dia melarikan diri ke sini sendirian, Tuan Tanah Gong Pildu Aliansi akan runtuh. Pada akhirnya Gong Pildu membuat keputusan.

“Sialan … Semua orang berkumpul di sini!”

Orang-orang di lantai bawah mulai berkumpul di sekitar Gong Pildu.

“Saya perlu waktu untuk menginstal Zona Bersenjata baru. Semuanya bertahan! ”

Kuncinya adalah Zona Bersenjata Gong Pildu. Namun, titik lemahnya adalah bahwa Armed Zone membutuhkan waktu untuk menginstal setiap kali itu pindah.

Darah berceceran di mana-mana dan orang-orang berteriak ketika anggota tubuh mereka terkoyak.

“Aaaagh!”

Seperti yang diharapkan, yang pertama meninggalkan formasi adalah penyewa, bukan anggota aliansi.

“Yoo Sangah-ssi.”

“Iya. Tolong serahkan padaku. ”

Saya tidak perlu menjelaskannya. Yoo Sangah sudah mengerti apa yang perlu dia lakukan.

Binding Thread-nya terjulur dan mulai menyelamatkan orang-orang yang tidak bisa bertarung lagi. Bagaimanapun, misi mereka adalah untuk membeli waktu bagi Gong Pildu untuk mengerahkan Zona Bersenjata.

“U-Uhh … t-terima kasih.”

Para penyewa digantung dari ancaman dan ditarik ke atas.

Penyewa yang diselamatkan bergetar ketika mereka membungkus daerah mereka yang terluka. Sementara itu, beberapa orang dengan senjata menatapku dengan cermat. Saya tersenyum pada mereka dan berkata.

“Oh, kamu mau hadiahnya?”

[Batas waktu untuk skenario karunia telah kedaluwarsa.]

[Hadiah yang tergantung pada Kim Dokja telah dihancurkan.]

“Maaf, sudah terlambat.”

“M-Maafkan aku.”

Para penyewa tampak malu ketika mereka menyimpan senjata mereka. Saya mendengar suara Gong Pildu meraung dari bawah.

“Keluar dari jalan!”

[Karakter ‘Gong Pildu’ telah menggunakan Armed Zone Lv. 3!]

[Karakter ‘Gong Pildu’ telah mengaktifkan ‘Armed Zone Lv. 4!]

Ada suara mekanis saat lima menara naik dari tanah. Peluru ajaib merah terkondensasi dalam waktu singkat dan mulai menembak.

Dududududu!

Kwang!  Kwaang!  Kwaang!

Tikus-tikus tanah menjerit ketika mereka dihantam oleh pemboman peluru ajaib sementara pintu-pintu gerbang berhenti. Sekelompok orang berteriak.

“Seperti yang diharapkan dari Pildu-ssi!”

“Wahhhh!”

Itu benar-benar Gong Pildu. Dalam skenario tipe pertahanan, tidak ada inkarnasi yang melampaui efektivitas tempur pemain.

10 Kejahatan tidak dipanggil begitu saja.

“Kalian semua sampah sialan menghilang!”

Gong Pildu yang gelisah dipecat secara acak. Lee Hyunsung berbicara dengan kagum.

“Ini adalah stigma yang sangat luar biasa. Apakah tidak apa-apa ketika konsumsi daya sihir begitu besar? “

“Itu adalah stigma yang baik sehingga akan baik-baik saja untuk sementara waktu.”

“Haruskah kita bantu …?”

“Gong Pildu saja sudah cukup. Jika kita turun maka dia akan terganggu dan berhenti menembak. “

Sponsor Master Pertahanan di belakang Gong Pildu benar-benar cocok untuk skenario seperti ini. Selama dia mendukung Gong Pildu, Gong Pildu tidak akan mati di sini. Selama sponsor berlanjut.

Saya duduk dan merentangkan kaki.

“Kami akan mengisap madu sebentar.”

“… Apakah sudah waktunya untuk perawatan pribadi?”

Lee Hyunsung duduk bersama saya dan anggota partai mulai bersantai satu per satu. Jung Heewon bertanya.

“Terima kasih. Saya tidak cukup tidur… bisakah saya tidur sekarang? ”

“Iya.”

10 menit kemudian, Jung Heewon berbaring di tanah dan mendengkur. Saya bilang ya tapi saya benar-benar tidak tahu bagaimana dia bisa tidur dengan begitu mudah.

“A-Bukankah kita terlalu santai?”

Yoo Sangah terdengar khawatir. Memang, itu akan membingungkan. Sejauh ini tidak ada ‘skenario’ seperti ini. Sebenarnya, yang kami lakukan hanyalah bertahan di ambang krisis.

“Anggap saja berdiri di garis yang benar.”

“Lalu di sana …”

“Mereka mendapat garis yang salah.”

Kebingungan di tingkat bawah hampir mereda karena Gong Pildu.

Dududududu!

“Uwaaaaah!”

Dia seharusnya menjalani kehidupan yang lebih baik.

“Persetan! Fuuuuuckers! “

Di tengah-tengah prosesi monster tanpa akhir, jeritan Gong Pildu bergema.

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded